IBX581FD685E3292

Month: May 2014

Kakek Berkemeja Batik, Semoga Selalu Baik-Baik

Sore itu, sepulang dari jalan-jalan seru di Museum Sumpah Pemuda, gue sengaja pengen naik bus TransJakarta jurusan Kp. Melayu – Pulo Gebang. Rasanya kayak kangen sama jalanan yang udah gue laluin selama setahun lalu. Jadilah gue nostalgia sama jalanan sempit tapi rindang di sekitar daerah […]

Berlibur Di Museum Sumpah Pemuda, Murah Tapi Banyak Manfaatnya!

Weekend kali ini gue menghabiskan waktu dengan berkunjung ke sebuah museum di daerah Kramat (sekitar Salemba sebelum Senen) Jakarta Pusat. Museum Sumpah Pemuda, begitu kata-kata yang tertulis dalam sebuah plat yang menjulang tinggi di depan gerbangnya. Tempatnya berbentuk seperti rumah tua bergaya aksitektur Betawi tempo […]

Kiara Resort And Spa, Tempat Hangout Keluarga Yang Mepet Jakarta

Minggu lalu (11 Mei 2014) gue bareng keluarga akhirnya liburan ke luar kota. Nggak jauh-jauh dari ibukota sih, kita sepakat buat liburan di daerah sekitaran Subang, Jawa Barat. Perjalanan di Minggu pagi itu lumayan lancar, berangkat dari jam 07.00 pagi dan sampai di tol Sadang sekitar 09.00. Tapi ternyata, setelah keluar tol Sadang jalanan yang mulai berkelak-kelok di sana-sini mulai macet. Okay, gue agak benci macet karena pernah pengalaman ngerasain 17 jam perjalanan dari Jakarta ke Kuningan. Sempet hopeless kalau-kalau rencana liburan malah berantakan karena kacau. Tapi ternyata, sejam kemudian kita udah sampai di daerah Subang. Dan sempet terhibur karena sepanjang perjalanan suasananya nyaman banget! Adem dan hawanya nggak panas walaupun mataharinya nongol.

20140511_101605

Maaf fotonya agak ngeblur karena difoto dari dalem mobil yang lagi jalan :p

Dan jam 10.15 sampailah kita di Kiara Resort and Spa lokasinya di Jl. Raya Ciater.

20140511_103012

20140511_105228

Ini penampakan Kiara Hot Spa nya ūüôā

20140511_110641

 Kiara Resort and Spa ini tempatnya nggak terlalu dingin tapi panasnya matahari nggak terasa ke kulit. Dengan tiket masuk 30.000 untuk 1 orang, gue rasa tempat ini pas banget buat tempat liburan sekeluarga. Buat anak-anak, bagian kanan kolam tingginya nggak sampai 1 meter dan bagian kirinya sekitar 125 centimeteran. Selain itu, ada beberapa bangku semen di dalam kolam yang bisa dipake buat duduk Рduduk santai sambil mesen minuman di kafe yang letaknya persis di tengah-tengah kolam. Seru deh! Air hangat yang mengalir dan mengandung belerang di dalem kolam emang agak berasa asem dan perih kalau kena mata kita, makanya usahain jangan belajar berenang disini. Kalau bisa berenang sih sah-sah aja mau gaya apapun di kolam ini, tapi buat yang masih belajar, mending berendam dan rasain enak dan nyamannya pas kulit lo kena sensasi hangat dari air belerangnya. Dijamin, badan yang tadinya pegel jadi lebih fresh dan rileks deh!

IMG_6894_0 IMG_6898

Buat yang mau menambah adrenalin, lo bisa main rafting alias arung jeram di kali yang ada di sekitar lokasi resort. Sebelumnya, lo harus bayar 65 ribu per orang kalo mau ikutan rafting. Dan sebelum ikutan rafting, pastiin kondisi lo fit karena jalur arung jeramnya lumayan serem kalo buat pemula.

20140511_124314

Selain rafting, ternyata ada banyak permainan outdoor yang disediain sama pengelola Kiara Resort and Spa ini. Diantaranya ada Flying Fox, Berkuda dan Paint Balls. Pokoknya, liburan kali ini bakal berasa lebih seru kalo lo nyoba hal-hal baru yang belum pernah lo lakuin sebelumnya.

Anyway, untuk info seputar Kiara Resort and Spa ini, lo bisa klik official website mereka di http://ciatersparesort.net/

Selamat berlibur!

Makan Siang Di Ah Mei Cafe, Cafe Ala Singapore

Makan siang kali ini gue dan teman-teman kantor sengaja pengen mencoba hal-hal yang baru. Akhirnya kita memilih buat menjelajahi Pejaten Village, mal bernuansa modern di daerah Pejaten, Jakarta Selatan. Gue dan 7 orang teman lainnya akhirnya milih makan di Ah Mei Caf√©. Caf√© yang mengusung […]

Kopi Ginseng Buatan Indonesia Yang Sudah Mendunia

Biasanya, setiap gue nge-blank kalo lagi kerja atau sekedar hangout bareng temen-temen, gue selalu minum kopi. Mau nongkrong kece di coffee shop yang udah mewabah dimana-mana sampe sekedar ngopi santai di rumah sendiri. Buat pecinta kopi kayak gue, citarasa kopi itu harus kuat dan punya […]

Jangan Kasih Saya Duduk Karena Saya Hamil

Pagi ini, di bis TransJakarta jurusan Pulogadung – Harmoni. Gue lagi asyik nerima telepon dari kampus pas gue baru masuk ke dalam bis berwarna biru itu. Bis yang kayaknya umurnya hampir sama kayak setengah umur gue ini berbunyi di sana – sini. Bis nya nggak terlalu penuh, bahkan bisa dibilang kosong. Soalnya ada beberapa bangku di bagian belakang bis nya yang kosong. Dan begitu sampai di halte Pulomas, ada seorang mbak-mbak berbaju merah naik dengan bantuan pegangan tangan si mas penjaga pintu. Beberapa kali si mbak nya memegang perutnya. Kayaknya dia hamil muda, cuma anehnya entah gue salah atau gimana, nggak ada orang yang kasih dia duduk. Sampai akhirnya gue bangun, gue nyoba buat ngasih tanda ke dia kalo dia bisa duduk di bangku gue, tapi dia menggeleng. Dia nolak.

“Jangan kasih saya duduk, Mbak. Saya bisa kok berdiri.” Dia ngomong pelan sambil senyum. Tapi tangannya masih tetep megangin perutnya.

Gue tetep kekeuh nyuruh dia duduk. “Mbak hamil kan?” Gue nyoba mastiin apa yang gue pikirin itu bener atau salah.

Dan ternyata dia jawab, sekali lagi sambil senyum dan suaranya pelan. “Iya. Tapi jangan kasih saya duduk cuma karena saya hamil. Saya beneran nggak apa-apa kok!”

Dan beruntungnya, ada mbak-mbak baju biru berdiri dan turun di halte ITC Cempaka Mas. Lalu duduklah di mbak-mbak berbaju merah perlahan-lahan. Dengan bantuan mas penjaga pintu yang kayaknya daritadi nguping obrolan gue sama si mbak baju merah. Setelah dia duduk, gue ngeberaniin diri buat nanya hal yang sebenernya agak bikin gue bingung.

“Mbak kenapa nggak mau duduk daritadi? Kan bangku itu hak nya mbak.”

Dia menggeleng. Sambil sesekali ngelus perutnya yang udah agak gede membuncit ke depan. “Saya nggak mau ngerepotin orang, mbak.”

Okay. Gue nyoba buat berpositif thinking. Kayaknya si mbak emang beneran baik sampe nggak mau ngerepotin orang lain dengan ambil kursi yang seharusnya emang udah jadi hak nya ibu hamil, lansia, cacat, kayak dia yang sekarang kayaknya hamil 5 bulanan.

“Kemarin saya naik bis ini juga, terus tiba-tiba perut saya sakit. Jadi mas petugas bis nya langsung nyuruh mbak-mbak yang duduk di kursi prioritas buat ngasih tempat duduknya ke saya. Si mbak nya ngedumel, intinya dia capek daritadi berdiri terus baru dapet duduk sebentar dan sekarang tempat duduknya harus di ambil sama saya. Saya nggak enak hati.” Si mbak baju merah keliatan banget tulus ceritanya.

Gue masih asyik ngedengerin dia cerita. Beberapa kali juga si mas petugas ngelirik ke arah gue dan mbak baju merah. Kayaknya dia ikutan nguping. Hehe…

“Tapi, itu kan emang hak nya mbak. Mbak nya kan hamil.” Gue masih kekeuh sama pendapat gue. Orang hamil, cacat, lansia dan bawa anak kecil emang berhak dapet duduk! Dan gue masih nggak ngerti kenapa ada orang yang nggak rela ngasih tempat duduk ke orang-orang yg prioritas. Heran.

“Emang sih. Saya ngerti, itu emang hak saya karena saya hamil. Tapi coba deh mbak bayangin. Gimana mau duduk nyaman kalo orang yang kasih kita duduk nggak ikhlas? Makanya, saya mending berdiri nanggung sakit asal nggak ada orang yang ngerasa dirugiin sama saya. Kalo saya ketemu sama mbak yang kemarin, saya juga mau minta maaf soalnya saya ambil hak nya dia.”

Gue diem. Gila, hati mbak ini terbuat dari apa ya? Dia masih ada maafin orang yang nggak ikhlas ngasih tempat duduk yang seharusnya emang buat orang-orang yang diprioritaskan. Gue ngerasa jadi salah juga, kadang gue kayak si mbak nggak punya hati yang diceritain mbak baju merah. Kadang ada rasa rela nggak rela kalo bangku gue mesti dikasih ke orang lain dan gue mesti berdiri selama perjalanan yang lebih dari sejam itu. Padahal, orang hamil dan orang – orang yang diprioritaskan itu lebih butuh soalnya dia bawa beban yang agak berat dan mungkin bisa ngebahayain dia kalo dia nggak duduk. Gue beneran malu sama si mbak baju merah.

Pas bis ada di halte Senen, si mbak baju merah bangun sambil senyum dan pamit duluan ke gue. Dia turun di halte itu, ninggalin gue yang masih nggak tau harus ngomong apa ke dia. Dan ternyata gue lupa nanya nama dia.

Semoga tuhan selalu nemenin dimanapun mbak baju merah berada, semoga nanti bayi yang dilahirinnya jadi anak yang super duper baik kayak ibunya. Aamiin.

 

#Review Guardian, Katanya Sih Film Indonesia Yang Paling Oke, Tapi…

Tanggal 1 Mei yang dirayakan sebagai May Day oleh para buruh se-dunia jadi sebuah kelegaan buat gue, kenapa? Karena tanggal 1 Mei lalu bertepatan dengan hari Kamis. Biasanya, setiap hari Kamis jalanan dari kantor ke rumah macetnya nggak ketolongan. Bisa 3 jam dari Buncit ke […]