5 Alasan Kenapa LDR itu Hubungan yang Spesial

5 Alasan Kenapa LDR itu Hubungan Yang Spesial

2015 udah mau abis tapi masih LDR? So what?! Banyak banget yang memandang hubungan jarak jauh alias long distance relationship adalah hubungan sampah yang ujung – ujungnya bakalan putus. Saya sampe bosen disuruh nyari yang sekota aja dengan berbagai macam alasan. Pernah ya salah satu teman dekat saya nyuruh saya buat flirting sama cowok lain. Tapi saya sama sekali nggak tertarik hahaha. Bagi saya, saat sudah berkomitmen mau melakukan hubungan ini ya harus siap terima apapun resikonya. Lagipula bukan LDR doang kok yang beresiko. Malahan setau saya kebanyakan pasangan yang putus adalah mereka yang sekota dan sering ketemu.

Sebenernya, LDR itu asyik loh. Beneran saya nggak bohong. Saya juga nggak maksa siapapun buat LDRan, bersyukurlah yang bisa ketemu sama pasangannya setiap kangen. Tapi, ada 5 hal yang sudah saya alamin selama LDR. 5 hal ini yang menurut saya ngebuat LDR-an terasa lebih special dan lebih asyik.

  •  Lebih Menghargai Waktu

Yes! Karena ketemu atau berduaan sama pasangan pasti jarang atau bahkan bisa dihitung jari. Tapi pernah kepikiran nggak gimana uring – uringannya mereka yang sering dilarang ini itu sama pasangannya karena mau ketemuan? Saat LDR waktu buat diri sendiri itu jadi lebih banyaaaaaak banget! Beda ya sama jomblo. Karena walaupun me time tetep ada orang lain yang perhatiaan atau seenggaknya menganggap kita adalah bagian dari hidupnya juga.

Tapi jangan sampai kelupaan walaupun LDR tetep harus ada waktu berdua. Seperti yang saya bilang di postingan Jumat Curhat sebelumnya, tetep luangin waktu buat berduaan. (Baca: 5 Tips Mengembalikan Mood Pasangan LDR) Bisa dengan teleponan sampai kuping panas atau sekedar skype-an. Kalau sudah ngerasain LDR pasti paham gimana berharganya waktu apalagi kalau lagi ketemuan :’)

  • Menghargai Hubungan

Tau sendiri kan gimana mahalnya ongkos pesawat, tiket kereta atau tiket hotel di kota pasangan? Kalau saya sih kebiasaan tidur di rumah calon mertua jadinya agak lebih irit bahahah. Tapi pernah kebayang nggak berapa banyak uang yang dihabiskan pasangan LDR? Kalau nggak karena emang beneran sayang pasti ogah deh kalau harus mengeluarkan kocek dalam – dalam.

Dengan LDR baik saya ataupun Odi jadi lebih menghargai hubungan. Rasanya sedih banget kalau udah jauh terus masih ngambek – ngambek nggak jelas. Kita berdua sebisa mungkin selalu ngejaga hubungan ini biar baik – baik terus. Dan kalau ada apa – apa pasti diselesein sesegera mungkin atau malahan diem – dieman dulu sampai suasananya tenang. Karena susah ketemu, kadang kalau lagi ketemuan tuh pasti nggak akan berantem karena kita tau udah banyak yang diperjuangkan buat sekedar 2 – 3 hari ketemuan.

  • Belajar Untuk Lebih Saling Memahami

Biasanya, dari yang sudah saya alami sebelum – sebelumnya, kalau hubungan sekota pasti lebih egois. Selalu minta ketemuan tiap weekend-lah, minta kado tiap ngerayain hari jadi lah, minta traktir kalau lagi jalan berdua lah dan sebagainya. Pas LDR, boro – boro minta aneh – aneh, bisa denger kabar dia nggak lembur di kantor aja udah luar biasa bahagianya. Tandanya bakalan banyak waktu yang bisa dihabiskan berdua tanpa takut dianya fokus ke kerjaannya. Dengan LDR secara langsung nggak langsung kita belajar buat lebih memahami orang lain tanpa nuntut aneh – aneh. Bayangin aja, ketemu aja susah gimana mau nuntut macem – macem?

Dan kadang dengan kepisah jauh dari orang yang kita sayang ngebuat kita belajar untuk jadi tempat yang nyaman kalau dia mau curhat atau sekedar ngeluapin unek – uneknya. Soalnya pas dia cerita tentang hari – harinya atau sekedar nanya gimana kabar kita adalah tanda bahwa dia masih mikirin kita disela – sela kesibukkannya dia. Saya paling seneng kalau Odi udah Whatsapp “I Miss You” pas lagi jam kerja. Tandanya dia emang beneran kangen ama saya dan kepikiran sama saya walaupun dia lagi sibuk. Udah kebukti kok bahahaha.

Kalau pacaran jarak dekat, gampang buat tau pasangan lagi bad mood  atau lagi happy dari mimik muka atau suaranya. Tapi pas cuma kehubung via media sosial, kita kudu belajar memahami arti typing-an dia dan emot – emot yang dipake. Makanya orang – orang yang LDR itu ada yang keren karena bisa memahami orang lain cuma dari tulisannya atau suaranya doang tapi ada juga yang kebaperan alias sensitif abis hahaha.

  • Berkomitmen Bukan Sekedar Status

Iya hubungan LDR emang butuh komitmen yang jelas. Harus nunggu berapa lama, dianya disana ngapain dan sampai kapan mau berhubungan begini. Apalagi buat yang jaraaaaaaaang banget ketemuannya kayak saya. Kami, saya dan Odi, ketemuan paling cepet 4 bulan sekali dan paling lama 8 bulan. Kadang rasa kangen dan khawatir suka dateng tanpa permisi. Apalagi kalau misalnya dia pamit mau jalan sama temen ceweknya. Bawaannya langsung cemburu apalagi kalau temen ceweknya itu sering banget jalan sama doi. Tapi karena diawal kami sudah saling berkomitmen bahwa hubungan ini nantinya bakalan ke jenjang pernikahan, ya sekarang saya santai – santai aja. Cemburu dan curiga sih pasti ada, cuma saya selalu berusaha positive thinking sama Odi. Kalau dianya aja percaya masa sayanya nggak?

Jadi sebelum meyakinkan diri sendiri buat ngejalanin hubungan yang special ini, ada baiknya ditanya dulu ke pasangan. Nantinya hubungannya bakalan gimana, kamu yang nantinya akan sekota sama pasanganmu atau pasanganmu yang akan ke kota kamu. Semuanya kudu jelas dari awal supaya nggak berharap berlebihan. Inget ya, ekspektasi tinggi yang nggak sesuai sama realita itu sakit. Banget!

(Baca: Ekspektasi VS Realita)

  • Pas Ketemuan itu Bahagiaaaaaa Luar Biasa

Poin yang ini bukan hiperbola, seriusan deh. Saat berhasil ketemu setelah sekian bulan atau sekian tahun rasanya pasti bahagianya double banget. Apalagi misalnya dia ganti gaya rambut, cara berpakaiannya beda atau parfumnya beda, semuanya jadi ngebuat kadar good mood sampai di level tertinggi. Buat saya, momen – momen ketemuan sama pacar ibarat momen pecah telor, bisa ngeluapin semua perasaan yang ditahan dan ngeganjel berbulan – bulan. Dan salah satu tempat memorable buat saya dan Odi adalah stasiun. Ditempat itu kami ketemu, dan juga pisah ke kota masing – masing.

Sebenernya masih banyak alasan kenapa LDR itu special. Tapi bagi saya, kelima alasan diatas udah mewakili gimana spesialnya mereka yang berani, masih dan berhasil ngejalanin LDR. See you on my next Jumat Curhat post!

Baca Juga:

6 Comments

  1. satu lagi. hubungannya pake modal materi. paling engga pulsa lah..
    lebih istimewa daripada yang tiap saat bisa liat-liatan karena cuma beda bilik doang di kantor

  2. Yeaa..! Semangat LDR! Aku udh lulus 3 tahun LDR dan udh di wisuda di pelaminan, hehehe.. ketemu setahun sekali 🙁 yang penting sabar dan komitmen sama hubungan yang dijalani. Kalu ngikutin godaan mah eugh gak ada habisnya, blm lagi sama yg suka ngomporin,hehehe…

    Salam kenal,
    MD Ayomi

  3. Buh,… beneran pas di hati ini tulisannya mbak Putri
    aku juga LDR.an mbak, emang sekota. tapi punya jadwal masing-masing jadi kadang ketemuan 4 smpai 5 bulan sekali.
    aku juga dia tujuannya cuma 1 kok mbak. kyak mbak.e itu.
    semoga mbaknya juga sukses LDR.nya sampai ke garis finish, ya mbak… ^_^
    Amin, salam kenal ^_^
    -Rohmahdg-

  4. Saya dan suami pernah LDR 5 tahun. Suami di Maluku, saya di Jawa Barat. So far sih baik-baik aja dan poin2 mbak Putri di atas bener bgt. Hanya satu masalahnya dan itu yg memutuskan kami gak mau LDR lagi adalah, anak-anak jd gak kenal babenya. Kalo ketemu kayak liat org asing ;p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *