Jumat Curhat

5 Tips Mengembalikan Mood Pasangan LDR

5 Tips Mengembalikan Mood Pasangan LDR

5 Tips Mengembalikan Mood Pasangan LDR

Setelah menjalani hubungan jarak jauh (Jakarta – Jogja) selama 5 tahun, saya dan Odi jadi mulai terbiasa dengan ritme pacaran kami yang terkesal lebih banyak virtualnya dibanding dunia nyatanya. Walaupun saya nggak munafik, kami masih sering banget berantem. Bahkan kadang hal yang sama terjadi berulang – ulang hingga membuat kami merasa capek dan bosan. Tapi, selalu ada cara agar hubungan kami yang tadinya kami pikir sudah hampir gagal kembali rukun lagi, malahan bisa lebih baik dari sebelumnya. Ya walaupun banyak orang yang memandang hubungan kami sebelah mata, tapi kami masih baik – baik aja kok. Malahan mungkin jauh lebih baik dari mereka yang berhubungan satu kota atau yang sering banget ketemu. Serius deh 🙂

(baca: Pacaran LDR itu Sia – Sia?)

Dan setelah saya pikirkan, ternyata kami punya cara tersendiri untuk mencairkan suasana setelah berantem atau malah hampir putus. Kelima cara di bawah ini selalu kami lakukan agar hubungan kami nggak canggung setelah marah – marah. Percaya deh, kalau abis marahan terus baikan pasti canggung banget, apalagi kepisah jarak ratusan kilometer. Saya dan Odi sudah melakukan cara – cara di bawah ini dan Alhamdulillah kami semakin kuat dan semakin percaya satu sama lain.

  1. Beri waktu untuk berpikir sejenak.

Iya, jadi nggak bisa loh habis berantem terus baikan terus langsung aja lumer gitu. Pasti ada masa – masanya masih bad mood dan nggak pengen diganggu dulu. Saya tuh tipe yang bawel, sedangkan Odi lebih suka menyendiri kalau bad mood. Dulu, saya main asal marah – marah aja ngelampiasin emosi yang ada di kepala, tapi kenyataannya saya cuma butuh pelarian karena nggak suka didiemin. Setelah denger penjelasan dari Odi kenapa dia diem, saya ikutan diem juga. Ternyata emang butuh waktu sendirian dulu kalau baru baikan, biar hati dan otaknya sama – sama adem dan nggak emosi lagi. Semenjak itu, saya jadi nggak baper kalau didiemin, malahan saya jadi punya waktu buat “me time”. Kadang kalau lagi di masa diem – dieman gini, saya malah hangout atau sekedar ke salon buat creambath atau massage. Dan pas udah sama – sama adem jadi lupa deh sama yang bikin bad mood.

  1. Kirim chat yang romantis.

Setelah proses diem – dieman kelar, saya terbiasa untuk mengirimi Odi pesan singkat yang emang bener – bener singkat. Isinya cuma “I miss you”, udah gitu aja. Berawal dari pesan sesederhana itu kadang kami langsung keinget masa – masa awal pacaran, dan ujung – ujungnya jadi ketawa – ketawa sendiri di depan layar handphone hahaha. Dengan mengirim chat yang romantis, itu kayak menunjukkan bahwa kita mikirin dia disini, dan malahan sebagai penanda kalau ternyata kita tuh lebih baik kalau berdua, bukannya harus putus dan pisah gitu aja.

  1. Cuti dadakan kenapa nggak?

Kami, saya dan Odi, pernah mengalami satu bulan yang sulit. Kami berdua bolak – balik berantem dan akhirnya kami pengen nyerah. Rasanya bosan aja gitu udah jarak jauh eh berantem terus. Kalau sudah begitu, kadang kami saling bergantian cuti mendadak. Selama masa cuti ini kami kemana – mana selalu berdua. Karena emang paling enak nyelesein masalah dengan 4 mata sih. Setelah ketemu dan ngobrol, baru deh paham salahnya dimana. Nggak perlu lama kok, 2 hari semalam juga cukup buat ngebahas masalah. Kalau sudah puas dengan unek – unek masing – masing, biasanya kami langsung pisah lagi, kembali ke rutinitas masing – masing.

  1. Sesibuk apapun jangan lupa tanyakan kabar.

Ini hal yang sepele tapi paling sering dilupain sama pasangan LDR. Kami juga dulu begitu, saking asyik sama kehidupan masing – masing jadi telat kasih kabar dan akhirnya berantem. Emang sih LDR itu cuma pacara via layar HP atau layar laptop, tapi bukan berarti langsung lupa sama pasangan kan? Kalau saya dan Odi selalu menyempatkan satu jam sebelum tidur untuk telepon. Kami selalu menanyakan kabar sesepele “How’s your day?”. Tapi dari situlah kami saling mengenal satu sama lain tanpa perlu ketemu. Plus, kalau sudah sama – sama lelah, kami berdua selalu punya ucapan mantra sebelum tidur.

Saya: “Good night, Baby mbuls. Love you!”

Odi: “Good night, Nta. Love you!”

Baru deh pules tidurnya. Kalau salah satunya lupa nyebutin mantra, biasanya dia yang tidur duluan dan itu biasanya Odi hahaha.

  1. Kirimi makanan kesukaan ke kantor atau kampusnya.

Saya itu suka banget makan lasagna atau makaroni skotel. Saking sukanya, Odi sudah tau apa yang perlu dia beli kalau saya ngambek hahaha. Salah satu lasagna favorit saya adalah buatan Wien’s Kitchen. Soalnya bahan – bahan yang digunakan Wien’s Kitchen adalah yang rendah lemak dan terjamin kualitasnya. Apalagi saya kenal baik dengan ownernya, jadinya makin aman dong makannya? Odi biasanya pesan Wien’s Kitchen by sms lalu transfer dan saya yang makan hahaha. Rasanya? Jangan ditanya, enak banget! Nggak enak kalau belum nyobain aja hahaha.

Jpeg
Lasagna Wien’s Kitchen favorit saya :3

Jpeg

Biasanya, kalau saya sudah dikasih lasagna favorit saya, rasa ngambek atau marahnya langsung hilang. Yang ada malahan saya happy banget karena Odi tau apa yang bisa jadi mood booster saya. Ah, si pacar ini emang nggak romantis tapi selalu tau apa yang bikin saya  bahagia *terharu* :’)

By the way kalau mau ikutan order Lasagna atau Makaroni Skotel buatan Wien’s Kitchen, boleh loh order via facebook ataupun instagramnya. Bisa juga SMS atau Whatsapp ke nomer 0818 725 235. Odi lebih suka SMS ataupun Whatsapp kalau mesen sih hehehe.

Kelima tips di atas selalu sukses bikin hubungan kami membaik bahkan jauh sebelum berantem atau ada masalah. Ada tips lain yang biasa dilakukan buat mengembalikan mood setelah berantem dengan pasangan yang LDR? Boleh share di komentar loh. See you on my next “Jumat Curhat” post ya! XD

15 Comments

  1. dulu pernah sih ldr sama seseorang. tapi yo gagal dan nggak jodoh. kalau dipikir waktu itu sayanya yang berusaha biar tetap keep in touch sementara dianya yang kayaknya udah nggak semangat lagi ngejalanin hubungan. heuheu

    1. kalau salah satunya doang ya gitu mbak :’)

  2. Inayah

    5 tahun jakarta-jogja. ehem..sama. dan taraf bosanku kayaknya udah ngga bisa ditolelir…enakan jomblo. mungkin kami mau ngabisin ego masing-masing dulu *curcol

  3. saya salut sama yang sanggup LDRan. Kalau saya gak bisa. Ditinggal beberapa hari ke luar kota aja, bawaannya uring-uringan melulu

    1. Muahahaha aku ditahap yang sudah ah sudahlah nunggu nikah aja :’)

  4. Wow kuat ya mba Putri LDRan. Dulu saya pacaran di kota yg sama aja ya berantem mulu hihihiii… Luar biasa mba perjuanganmu, hayuuukk semangat terus mba, lemparkan mantra sebanyak2nya agar tetap romantis 😉

    1. Muahaha mantranya adalah makan. makan. dan makan XD

  5. Lasagnanya bisa mengalihkan moodku kalo lg berantem tuh…kok curcoool hehe

  6. Huaaa saya LDRan sama suami 5 tahun. Sekarang ogah deh kalo LDR lagi. Dulu sih gak pake tips2nya mb Putri tuh, jd sering konflik kita. Skrg dah deketan baru deh mesra 🙂

    1. Bahahaha aku juga ogah kalau udah nikah, Mbak. Anaknya baperan huhuh

  7. Betul tuh, how’s your day penting “Pengalaman”. Dan gagal. :))
    Haloo baru pertama kali main ke sini nih, tadi main ke twitternya. Salam kenal yaa! :D/

  8. 5 Alasan LDR itu Spesial | DelapanKata

    […] yang saya bilang di postingan Jumat Curhat sebelumnya, tetep luangin waktu buat berduaan. (Baca: 5 Tips Mengembalikan Mood Pasangan LDR) Bisa dengan teleponan sampai kuping panas atau sekedar skype-an. Kalau sudah ngerasain LDR pasti […]

Leave a Reply

Required fields are marked*