Aplikasi iJakarta: Download, Pinjam, Baca

Aplikasi iJakarta
Aplikasi iJakarta

Siapa disini yang pernah ke Perpustakaan Daerah DKI Jakarta? Kalau saya sih belum hahaha. Jujur deh, saya sebenernya pengern banget ke perpus, cuma jarak rumah dengan perpus terdekat itu sekitar 20 kiloan. Belum lagi ditambah macet dan panasnya Jakarta. Ampun, deh. Saya bakalan lebih milih disuruh ke toko buku yang cuma beberapa kilometer aja jaraknya dari rumah. Tapi saya nggak pengen beli buku terus, sayang juga bukunya setelah saya beli terus selesai saya baca, besok – besoknya bukunya digeletakin aja di rak atau meja di kamar. Mau ngasih ke orang, kok kayaknya nggak enak ya soalnya udah bekas dan bungkusnya pasti udah saya sobek. Pengen disumbangin, tapi buku – buku saya kebanyakan novel romance yang notabene pembacanya untuk dewasa.

Semenjak saya mikir ulang buat beli buku, tumpukan buku saya cuma segitu – gitu aja. Bahkan hampir udah jarang nambah. Lama – lama kangen juga sih baca buku baru. Terus saya jadi galau sendiri, pengen baca buku tapi nggak kepengen beli. *teteup* hahaha. Saya iseng aja buka Play Store buat nyari aplikasi yang memungkinkan saya buat baca buku tanpa beli.

Nemu nggak? Nemu dong!

Namanya? iJakarta

iJakarta ini aplikasi yang dibuat khusus sama Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah (BPAD) DKI Jakarta yang bekerjasama dengan Aksaramaya. iJakarta ini ibarat perpustakaan pribadi kita loh. Soalnya kita bisa minjem buku yang kita mau plus tersedia di beberapa perpustakaan daerah di Jakarta dan membaca versi ebooknya. Kalau misalnya buku yang kita mau lagi dibaca atau dipinjem sama orang lain, ya kita bakalan masuk ke daftar antrean peminjam buku. As simple as that.

Informasi tentang bukunya pun komplit banget, mulai dari nama pengarang, nama penerbit, ISBN, tahun terbit, sinopsis sampai sampul bukunya. Jadi sebelum baca bukunya, si peminjam udah ngerti lah bukunya kayak gimana, ya ibarat window shopping di toko buku. Saya sendiri udah mau minjem beberapa novel, sayangnya semua novel yang saya mau masih dipinjam sama orang lain. Jadi saya masuk ke dalam antrean deh.

Ngomong – ngomong soal aplikasinya, iJakarta tuh user friendly banget deh. Untuk log-in, disediakan 2 pilihan, bisa menggunakan Facebook atau akun email. Setelah log in, kita bisa edit profile, menambahkan avatar, nomer telepon dan biodata singkat tentang siapa kita. Nah kalau yang baru mulai kayak saya, statusnya pasti NEWBIE. Status ini bakalan berubah semakin sering kita menggunakan aplikasi iJakarta untuk pinjam dan baca buku. Di dalamnya ada 5 menu, yaitu Koleksi – Rekomendasi, ePustaka, Home, Rak Buku, dan Notifikasi.

Menu - Menu di Aplikasi iJakarta
Menu – Menu di Aplikasi iJakarta

Menu KOLEKSI berisi tampilan ebook yang dikoleksi oleh Perpustakaan Daerah DKI Jakarta yang bisa dipilih berdasarkan kategori bacaan. Kategorinya ada Rekomendasi, Terbaru, Terpopuler, Buku. Kalau saya biasa pilih rekomendasi dan terpopuler. Walaupun sampai sekarang belum berhasil baca buku yang saya mau hahahaha.

Menu ePustaka berisi daftar perpustakaan yang menyediakan ebook, lengkap dengan profil, jumlah koleksi ebook, keanggotaan, cara mengakses dan keuntungan menjadi member. FYI aja nih, sekali minjem kita cuma dibatasi 10 buku dengan maksimal 3 judul berbeda. Dan lamanya waktu meminjam untuk 1 buku itu hanya 7 hari alias seminggu. Ya jadi kebayang kan kalau masuk antrean ke-5 berarti kudu sabar nunggu 5 minggu ke depan? Ya nggak apa lah selama masih bisa baca buku. *sok bijak*

Menu HOME biasa saya gunakan buat nyari judul buku atau cari perpustakaan, nambah temen yang ada di feeds, ngecek buku – buku yang udah saya pinjam, atau melengkapi profil saya.

Menu RAK BUKU berisi data – data dari buku yang saya pinjam. Berhubung belum ada satupun buku yang berhasil saya pinjam (karena masih ada di daftar antrean huhuhu), jadi rak buku saya kosong melompong T__T

Menu NOTIFIKASI berisi data aktifitas yang sedang kita lakukan. Misalnya berapa lama lagi harus mengembalikan buku dan juga kotak masuk yang isinya pesan – pesan dari teman – teman sesama anggota perpus. Asyik yah, bisa baca buku sambil nambah teman baru 😀

Selama beberapa minggu saya pakai, iJakarta jadi ngebantu saya buat nambah kosakata tentang buku – buku populer yang sebelumnya saya nggak tau bahkan belum pernah saya dengar. Saya juga jadi agak bersabar mengantre buku. Plus, mengirit waktu saya buat pinjam buku – buku di perpus. Pokoknya ngebantu banget buat yang hobi baca kayak saya.

Ada yang sudah download iJakarta? Buruan download dan budayakan membaca 1 buku 1 minggu 🙂

footer copy)

0 thoughts on “Aplikasi iJakarta: Download, Pinjam, Baca

  1. Tapi teteup lebih kangen baca buku fisik, Kak. Terlalu banyak baca buku via layar. Aku belum jadi2 daftar keanggotaan perpus di Depok krn blm bikin surat domisili. Anyway, app-nya boleh juga sih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *