Belajar Dari Sakit – Diare dan Alergi

Sekitar 2 mingguan lalu, badanku ngedrop dan harus bed rest total 3 hari di rumah. Berawal dari makan mie goreng yang pedesnya nggak lazim buat orang normal, ditambah dengan mangga muda yang rasanya nggak ada manis – manisnya dan diakhiri dengan nasi goreng pakai bumbu siap saji, akhirnya aku tepar di hari Minggu. Aku emang penyuka pedas yang keterlaluan, kadang aku sering mengabaikan perutku yang teriak – teriak sambil melambaikan bendera putih. Padahal, aku punya maag yang emang cukup parah dan agak sensitif apalagi sama makanan yang asem – asem. Punya badan gendut ternyata nggak jaminan pasti sehat ya.

Akhirnya Minggu siang aku harus bolak – balik kamar mandi sampai sekitar 3 kali dalam satu jam. Keadaanku makin parah kalau aku bangun dan jalan, sekalipun cuma dari kamar ke dapur, perutku langsung bunyi dan seketika langsung mules. Nenekku yang panik langsung metik daun jambu klutuk dan maksa aku buat ngunyah daunnya. Yaiks, aku muntah berkali – kali karena rasanya dan baunya yang bikin aku mual. Akhirnya, pacarku nyuruh aku minum teh kentel panas. Setelah minum tehnya, perutku agak mendingan walaupun masih bolak – balik untuk bab.

Seninnya, aku maksain diri ke kantor naik commuter line seperti biasa. Awalnya aku ngerasa baik – baik aja sama kondisiku, tapi lama kelamaan aku ngerasa ada yang nggak beres. Keringatku nggak wajar dan ngerasa dehidrasi yang berlebihan. Untung aku bawa air minum yang emang cocok saat aku dehidrasi, tapi ternyata keadaan aku cuma berubah sedikit. Keringat masih ngucur walaupun aku pakai baju agak tipis dan ac di kereta lumayan kenceng. Sampai di kantor, ternyata badanku mulai enakan bahkan aku nggak ke kamar mandi untuk pup sampai jam 3 sore. Tapi setelah jam 3 sore? Aku bolak balik ke toilet sampai 3 kali dan akhirnya (sorry to say) fesesku ada darahnya. Aku tahu ini tandanya ambeienku kambuh. Huft.

Aku memang punya ambeien dan pernah ‘keluar sampai berdarah’ di tahun lalu. Tapi nggak pernah kepikiran bakal kambuh lagi. Mungkin karena aku terlalu banyak bab sampai dinding – dinding anusku kembali iritasi. Alhasil, pulang dari kantor aku langsung nangis sesenggukkan di kamar mandi. Rasa sakit perut karena mules dicampur dengan rasa sakit anusku saat mengeluarkan feses itu bener – bener nggak kebayang deh.

Lagi – lagi nenekku panik, langsung cek obat suppositoria  yang emang biasa disimpen di kulkas buat langsung aku pakai. Obat itu mengandung ibuprofen yang fungsinya untuk mengurangi rasa sakit. Obat suppositoria itu harus dimasukkin ke dalam anus dan ditahan supaya nggak keluar lagi. Aku akhirnya lega karena ambeienku perlahan agak masuk dan nggak sakit lagi. Pas mau tidur, ternyata sekujur tubuhku bentol – bentol kemerahan.

10405558_10203110474944559_6608768308639535685_nTangan, kaki, perut sampai muka semuanya muncul bentol – bentol kemerahan.

Nggak cuma muncul bentol yang bikin aku kaget, bentolnya juga bikin gatel sekujur tubuh. Aku manggil nenekku tapi sayangnya dia udah tidur. Aku di kamar sambil bingung sendiri dan akhirnya ambil bedak dingin alias salicyl dan langsung aku taburin ke sekujur tubuh. Aku udah nggak mau mikir macem – macem, jadinya aku langsung tidur aja.

Paginya, nenekku ngecek keadaanku dan ternyata nggak berubah malah makin menjalar ke bagian tubuh yang semalem nggak ada bentolnya. Tanpa pikir panjang, nenekku langsung ngajak aku ke puskesmas kecamatan Cakung yang letaknya cuma sekitar 2 kilo dari rumahku. Berbekal BPJS, jam 9 pagi aku sudah dapat nomor antrian dan langsung menunggu di bangku tunggu pasien dokter umum.

Pagi itu aku diperiksa oleh Dokter Agnes Bella, doi kayaknya masih dokter muda dan cantik lho. Dokter Agnes menanyakan keluhanku, aku langsung ngomong semua yang aku rasain tanpa aku edit, dengan harapan dokter Agnes ngerti apa yang aku rasain. Selain diare yang nggak kunjung sembuh, aku juga cerita seputar dugaan alergiku karena obat suppositoria yang mengandung ibuprofen itu. Seperti mengamini dugaanku, dokter Agnes bilang aku alergi ibuprofen dan nggak boleh lagi minum atau pakai obat dengan bahan dasar atau campuran ibuprofen. Aku harus bedrest lagi seharian dan dikasih 3 bungkus obat, mulai dari obat diare, alergi dan obat ambeien.

Pengalaman sakit kemaren bikin aku mikir, aku kapok nggak  mau asal pake obat, sekalipun urgent aku prefer panggil dokter ke rumah dulu. Selain itu, aku agak kapok sih makan yang pedas atau yang memiliki kadar keasaman agak tinggi. Walaupun sebenernya aku masih agak bandel dan masih suka makan yang pedas – pedas hahahah. Semoga pengalamanku jadi pelajaran buat yang lain ya, jangan sembarang makan dan pakai obat. Huhuhu.

by the way, aku lagi tahap penyembuhan diare nya, karena ternyata masih suka kambuh. Doakeun ya! 😀

Baca Juga:

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *