Reportase

Belajar Mengenal Investasi Saham Di #MoneyBrunch Bersama Janus Financial

Sebagai penganut paham ‘belanja adalah sebagian dari kebahagiaan’, kadang saya ngerasa hidup saya gini – gini aja. Selalu ngerasa kurang sama sesuatu yang saya punya. Entah kenapa, selalu aja ada hal yang kurang di hidup saya, soalnya uang pendapatan saya suka entah kemana aja larinya. Sadarnya nanti setelah baru tanggal 10an aja saya udah megap – megap saat ngecek saldo rekening atau ngeliat dompet saya penuh sama bon – bon belanjaan. Kalau sudah begitu, saya tinggal nahan nafsu dan nangis semaleman karena nggak bisa beli barang yang sama mau padahal lagi ada diskon gede. *nangis sesenggukkan* LOL. Padahal, Odi selalu kasih tau saya kalau saya kudu nabung. Tau sendiri kan biaya nikah itu mehong alias bikin rekening gendut langsung langsing mendadak. Tapi saya teteup aja cuek dan masih sibuk belanja ini itu semau saya. Dan semua kebiasaan saya berubah jadi hal yang menyebalkan saat teman saya dengan bangga cerita soal kesuksesan dia berinvestasi di bursa saham. Dan saya cuma bisa bengong, karena nggak punya rekening saham. Boro – boro punya, saya aja nggak paham soal saham dan segala tetek bengeknya. Beruntunglah saya saat diundang ke acara Money Brunch-nya Janus Finansial di Main Hall, Bursa Efek Indonesia.

Jpeg

Sebelum meng-iya-kan email undangan acara ini, saya sengaja buat browsing – browsing dikit mengenai bursa saham. Sebenernya saya nggak buta – buta banget sih sama dunia saham, soalnya beberapa teman dan orang terdekat saya bekerja dan memiliki investasi di bidang saham ini. Saya sering ngedengerin mereka ngomong soal investasi di bidang saham ini. Selain itu, banyak kan film – film seputar saham. Dan emang saya akui, belajar dari kehidupan sehari – hari serta film itu lebih gampang pahamnya dibanding ikut kursus atau les kilat. Tapi ya namanya kadung kepo, akhirnya saya gugling juga info – info seputar saham. Buat yang belum paham, berikut saya ceritain sedikit tentang saham khususnya di Indonesia.

“Saham adalah satuan nilai atau pembukuan dalam berbagai instrumen finansial yang mengacu pada bagian kepemilikan sebuah perusahaan.” – Wikipedia Bahasa Indonesia.

“Bursa efek atau bursa saham adalah sebuah pasar yang berhubungan dengan pembelian dan penjualan efek perusahaan yang sudah terdaftar di bursa itu.” – Wikipedia Bahasa Indonesia.

Sabtu (3 Oktober 2015) pagi, jalanan sekitaran Jl. Thamrin arah Senayan lancar jaya. Tepat jam 9.30 WIB saya sudah sampai di Bursa Efek Indonesia (Indonesia Stock Exchange). Saat sampai di tempat acara, saya langsung bertemu dengan teman – teman blogger yang sudah hadir duluan, ternyata saya emang patut dinobatkan sebagai on – timer! Acara dimulai jam berapa jam segitulah saya datengnya HAHAHA. Acara yang molor sekitar 30 menitan ini dibuka oleh 2 orang pembawa acara yang cukup seru memandu #MoneyBrunch kali ini, mereka adalah Aakar Abyasa dan Indah Hapsari. #MoneyBrunch dibuka dengan speech dari Pak Nicky Hogan selaku perwakilan dari BEI. Pak Nicky mengajak para blogger dan tamu undangan yang hadir untuk menyebarkan info melalui sosial media (termasuk juga blog) akan pentingnya berinvestasi. Soalnya ternyata cuma 1% dari keseluruhan penduduk Indonesia yang paham dan memiliki investasi dalam bentuk saham. Kalau boleh jujur, saya mah masuk ke golongan yang 99%nya hahaha. Saya baru banget belajar tentang saham dan segala macamnya.

20151003_123756

Setelah Pak Nicky Hogan, Direktur Pengembangan Bursa Efek Indonesia, ngasih speech di awal acara #MoneyBrunch. Ada Pak Indrasto dari Jojonomic yang kasih info seputar aplikasi yang memudahkan kita buat belajar mengelola keungan. Si Jojonomic ini adalah aplikasi pintar yang isinya bisa untuk mencatat pengeluaran serta pemasukkan kita. Dengan mengetahui kemana larinya pemasukan dan pengeluaran, kita bisa menyisihkan beberapa persen dari pemasukkan buat investasi saham tentunya. Oh ya, harusnya ada Pak Rhenald Kasali di #MoneyBrunch kali ini, namun beliau berhalangan hadir dan digantikan oleh Mas Kemal dari divisi CorCom BEI yang kasih bocoran keuntungan punya saham. Salah satu contohnya, kalau kita punya saham di PT. X .Tbk tahun 2003 seharga ratusan ribu, dalam beberapa tahun ke depan harga tersebut bisa naik puluhan hingga ratusan persen loh! Saya juga awalnya nggak percaya, tapi itulah investasi saham.

“Punya saham itu mudah, murah dan gampang urusnya. Asal, investasinya ditaruh di tempat yang benar!” – Mas Kemas, BEI.

Di akhir sesi, ada Pak Daniel Tedja selaku PresDir dari Philip Securities Indonesia yang kasih tau lagi satu aplikasi yang memudahkan para blogger buat belajar jual beli saham, namanya POEMS. Aplikasi yang bisa diinstal di iOs maupun android ini bisa membantu kita tracking pergerakan saham cuma dari ponsel aja loh. Kita bisa beli dan jual saham yang kita inginkan dalam hitungan menit. Jadi, kita nggak bakal kehilangan momen penting dari keputusan untuk jual atau beli saham.

Selesai acara, para blogger dan tamu undangan diajak makan siang bersama dan diakhiri dengan tur keliling galeri sejarah Bursa Efek Indonesia. Disana, para blogger diajak untuk flashback mengenang masa – masa jaman baheulanya BEI dan bursa saham. Saya sendiri cukup antusias saat didalam Galeri Sejarah ini karena banyak informasi penting dari sejarahnya saham.

Jpeg

Jpeg

Setelah ikutan Money Brunch, saya ngerasa untuk bener – bener harus membelanjakan uang pemasukan saya dengan baik. Seenggaknya harus punya rekening saham dan beberapa saham di perusahan bonavit. Doakeun ya gaes! Semoga bisa jadi pialang saham yang keren itu! HAHAHA. Oh ya, nanti saya akan buat postingan lain soal jalan – jalan ke Bursa Efek Indonesia ya! Stay tune! 😀

footer copy

Update: Alhamdulillah tulisan ini menang sebagai juara ke-IV live blog. Lumayan hadiahnya bisa buat belajar mainan saham hehehe :p

0 Comments

  1. Wah keren nih mbk putri KPM… Jadi pengen juga nih punya investasi saham hehe…

    1. Saya juga baru belajar. Yuk belajar bareng hehehe

  2. Main saham asyik pastinya nih Put bisa ngecek2 alur maju mundurnya pergerakan di BEI hihihi pasti berasa keren deh 😀

    1. hahaha iya bener, Teh. Saya lagi mau coba heuheu :3

  3. hahaha yuk sama – sama belajar, Mbak ^^

Leave a Reply

Required fields are marked*