Penanjakan 1 Bromo
Jalan - Jalan Yuk

AKHIRNYA BISA NAIK KE PENANJAKAN BROMO!

Saat pertama kali dapat info kalau incentive tour tahunan di kantor lama tempat saya bekerja (saya baru pindah kantor, FYI) akan diadakan di Bromo, saya sebenarnya gamang. Antara excited dan takut sendiri! Bayangin aja, orang segede saya harus menanjak ke gunung yang selalu diidentikkan dengan indahnya lautan pasir dan berbagai tempat penanjakan untuk melihat mata hari terbit. Kadang, kalau disuruh naik turun tangga ke lantai 4 aja saya nyerah, apalagi harus ke Bromo? Akhirnya saya pasrah. Antara niat nggak niat saya ikutan ke Bromo bulan Mei lalu.


Sebulan sebelum keberangkatan, saya mulai heboh hunting baju dan jaket tebal. Gara – gara kemakan omongan orang dan hasil gugling yang katanya Bromo dingin banget, akhirnya saya ngeborong jaket di Gedebage Bandung. Buat yang belum tahu, Gedebage itu pusatnya jual – beli barang second tapi kualitas super. Asal pinter pilah – pilihnya, bisa loh dapet barang bagus harganya super miring. Selesai berburu jaket, minggu depannya berburu sarung tangan. Karena seminggu sebelum ke Bromo saya staycation di Adhisthana Hotel Jogja, akhirnya sarung tangannya dibeliin deh sama Odi. *modus hahaha*.

(Baca: [Review] Jalan – Jalan Yuk: Adhisthana Hotel, Rumah Kedua Di Jogja)
Akhirnya the wait is over, saya dan rombongan teman – teman dari AgrakomPR sampai juga ke Malang. Sebelum ke Bromo, kami akan menginap selama sehari semalam di daerah Malang sebelum akhirnya berangkat ke Bromo Cottages, penginapan kami selama di Bromo. Cuaca Desa Tosari malam itu lumayan dingin. Ditemani awan bertabur bintang (yailah bahasanya hahaha), kami turun dari bis dan melanjutkan perjalanan dengan bus kecil berpenumpang 12 orang yang memang disediakan oleh hotel. Kami harus berganti mobil karena ternyata jalanan menuju hotel itu sempit bukan main. Jalanannya hanya bisa dilewati dua mobil kecil plus menanjak curam. Saya bahkan sampai mual dan hampir jackpot karena nggak kuat. Hiks. Untungnya saya bawa beberapa permen di kantong jeans, jadilah saya ngemutin permen sambil berusaha meremin mata. Mual banget!

Bromo Cottages
Pemandangan dari luar kamar

Satu jam kemudian, rombongan sudah tiba di lobby Bromo Cottages. Karena udah malem, saya nggak sempet foto – foto. Cuma ngobrol – ngobrol di depan kamar yang menghadap langsung ke kota Malang – Surabaya – sekitarnya. Serius deh, hotel ini beneran cantik banget. Cahaya kelap – kelip dari rumah di bagian bawah semakin membuat suasana malam di Bromo semakin hangat. Saya sengaja nggak begadang karena besoknya harus bangun jam 3 pagi. Soalnya, menurut tour leader kami, semakin siang berangkat ke Pananjakan Bromo, semakin jelek spot melihat sunrise-nya. Setelah melihat jam tangan, ternyata sudah hampir jam 12 malam. Okay fine, saya hanya punya waktu kurang lebih 2 jam untuk tidur. Dan ternyata saya malah begadang karena cuma berhasil tidur selama satu jam -_______- ini semua salah lebah yang muter – muter di deket tempat tidur dan suara cekikikan dari kamar sebelah. Damn!

penanjakan-1-bromo-sunrise-bromo-jeep
Dengan mata sembab karena kurang tidur, saya berjalan gontai menuju lobby hotel. Pakaian saya pagi ini adalah 2 rangkap jaket, sarung tangan, celana jeans dan sneakers, seolah – olah saya udah siap banget untuk naik gunung! Kami dibagi beberapa kelompok sebelum menaiki jeep. Karena jalanan menuju Bromo hanya bisa dilalui satu mobil dan terjal, Jeep menjadi kendaraan utama di Bromo. Langit masih super duper gelap saat mobil kami keluar dari pelataran hotel dan merangkak naik. Beberapa kali mesin mobil sepertinya bermasalah, membuat saya sempat panik. Apalagi, mobil Jeep yang kami tumpangi sempat mogok saat menanjak. Suasana hening dan gelap karena nggak ada lampu apapun, dan kami berada di pinggir jurang. Saya hanya bisa merapal doa sambil memejamkan mata. Semoga nggak ada apa – apa. Sekitar satu jam kemudian, kami sampai di Penanjakan 1 dan bertemu seluruh rombongan di kedai kopi satu – satunya yang ada di bawah Pananjakan 1. Anyway, Pananjakan sendiri adalah tempat yang dikhususkan untuk menikmati sunrise di Bromo. Penanjakan 1 berada di ketinggian 2770 mdpl dan berlokasi di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.
Cuaca dingin dan angin berhembus kencang. Ternyata dari tempat Jeep kami parkir, kami harus berjalan menanjak dengan ratusan orang lainnya menuju ke Penanjakan. Saya sempat takut kebelet buang air kecil selama di lokasi melihat Bromo sunrise. FYI, di daerah sini jarang banget ada WC atau warung. Jadinya benar – benar harus prepare bawa air untuk jaga – jaga. Beberapa teman – teman yang kebelet dan akhirnya harus buang air kecil sampai menggigil karena air untuk menyiram dan membersihkan tubuh super duper dingin. Mirip kayak air es yang baru banget dikeluarin dari kulkas. Saya mengurungkan niat untuk sekedar membasuh wajah. Nggak kuat dinginnya! Saya hanya sempat memesan teh manis panas yang bahkan nggak ada panas – panasnya. Tapi tetep aja, saya menunggu tehnya dingin karena sehari sebelumnya tour leader kami memberikan informasi kalau teh di Bromo sebenarnya sangat panas. Karena suhu udara yang rendah membuat lidah agak sedikit tak sensitif sehingga tehnya tak terasa panas. Sepuluh menit kemudian, kami berjalan beriringan menaiki anak tangga menuju Penanjakan 1. Udara semakin dingin, saya bahkan menggigil dan hampir nggak sanggup menanjak lagi. Entah kenapa tiba – tiba cuplikan film 5 cm selalu terngiang – ngiang di wajah saya. Dan Alhamdulillah saya sampai di Penanjakan 1 yang sudah penuh tumpah ruah manusia.

penanjakan-1-bromo-sunrise-jeep
Mukanya nggak banget ahahahahha

Jam menunjukkan pukul 5 pagi, seharusnya matahari sudah mulai keluar. Tapi karena mendung, sunrise yang kami tunggu – tunggu tak juga muncul. Sedih banget rasanya. Bahkan ada beberapa teman yang ngerasa sedih karena perjuangan menuju Penanjakan sudah berat eh ternyata mendung. Dan untuk mengubur perasaan kecewa, akhirnya kami menunggu hingga jam 6 sehingga bisa berfoto dengan latar Pegunungan Bromo yang indah. Cantik banget!


Saya ngerasa bersyukur banget akhirnya bisa sampai di Bromo walaupun awalnya sempat deg – degan dan hampir gagal berangkat karena nggak yakin. Pesan moralnya sih, berusaha semampunya dulu karena selalu ada matahari setelah malam gelap. Aish.
Puas berfoto – foto di Penanjakan 1, seluruh anggota tur diajak ke Pasir Berbisik yang ternyata cantiknya bukan main. Beberapa teman ada yang naik ke atas Bromo. Kalau saya lebih memilih foto – foto di bawah aja hahahaha. Udah cemen duluan karena takut kecapean terus nggak sanggup naik tangga huhuhuhu. Alhamdulillah saya seneng banget akhirnya ngerasain ‘naik’ Bromo juga. Dan kayaknya sih saya ketagihan naik gunung. Kayaknya pengen bertualang ke gunung lainnya. Huaaaa nggak sabar mau ngegunung lagi euy!

penanjakan-1-bromo-sunrise-bromo-view

penanjakan-1-bromo-sunrise-pasir-berbisik-2

penanjakan-1-bromo-sunrise-pasir-berbisik

By the way saya punya beberapa tip sederhana yang mungkin bisa bermanfaat untuk pemula yang mau ke Bromo:

  • Cek cuaca, musim dan suhu udara sebelum ‘naik’. Supaya bisa menyesuaikan dengan pakaian yang akan dipakai. Kalau saya kemarin karena termasuk musim panas jadi nggak terlalu dingin banget, 2 rangkap jaket cukup sih. Jangan lupa pakai sarung tangan rajut biar hangat ya!
  • Sarapan atau minum yang hangat – hangat supaya nggak hipotermia dan tetap ada tenaga selama menanjak.
  • Dengarkan petunjuk dari tour leader atau teman setim yang sudah tahu kondisi lapangan. Ini penting banget karena di Bromo itu banyak banget orangnya! Asli deh. Saya aja hampir salah naik Jeep karena semua warnanya sama hahaha.
  • Bawa barang seperlunya aja, kalau bisa pakai tas kecil supaya nggak ngeberatin badan saat mau menanjak.
  • Berdoa dan terus berdoa. Jangan ucapkan kata – kata nggak sopan selama di atas ya. Inget, liburan seru nggak harus ngomong saru.
with besties!
with besties!

Sepulang dari Bromo, saya malahan jadi ketagihan banget. Pengen banget bisa liburan ke gunung lagi. Anyway, teman – teman pernah ada pengalaman seru selama naik gunung atau ada yang pernah ke Bromo? Share dong cerita seru kalian, siapa tahu kita bisa ngetrip bareng. Ihik! See you on my next post!

putrikpm

14 Comments

  1. saya pernah ke Bromo tapi gak naik ke atasnya. Udah males duluan hahaha. Pas di pasir berbisik juga gak berhenti. Anak-anak udah kecapean dan ketiduran di jeep. Karena sebelum ke pasir berbisik main di Savana sama ke Ranu Pane dulu. Jadid pas di pasir berbisik mereka tidur 😀

  2. ku belom pernah ke bromo padahal anak jawa timur XD
    pernahnya ke puncak B29 kakput, itu sebrangan sama bromo, kalo dari puncak B29 itu kita bisa liat awan dari atas 😀
    jadi sering dinamain desa diatas awan sih, keren 😀

  3. Kerenn mba udah bisa mendaki , aku seusia gini belum pernah mendaki gunung hehe..

  4. Tahun 2011 aku dan suami ke Bromo berdua, nginep di desa Cemoro Lawang biar deket kalo mau liat sunrise di Pananjakan. Sayangnya pas mau nengokin kawah, aku ga sanggup nanjakin anak-anak tangga nuju kawahnya coz pasir nutupin seluruh tangganya gitu, mba Put. Terengah2lah akooh dan nyerah. Hehehe. Tapi sampe sekarang keingetan Bromo terus, kangen!

  5. ulu

    woooow keren foto sunrisenyaaaa!

  6. Sayangnya kita gak jumpa yaa pas Mbak ke Malang hehehe .. Kalo waktunya lama, bisa hiking Mbak dari Jarak Ijo ke Jemplang, dua dusun di Bromo yang cantik pemandangannya. Tapi emang effortnya lumayan sih, aku hiking 4 jam jalan cepat :’)) Tapi liat pemandangannya, wuih!

  7. Evi

    Mbak Putri, saya terakhir nanjak ke Bromo tanggal 17 Agustus 2014. Ingat banget oleh lautan manusia. Buru-buru bisa lihat sunrise yang ada cuma kepala kepala manusia dan tongsis yang terulur ke udara. Tapi dinginnya dapat kok dan pemandangan di bukit berbisik juga akhirnya menghibur 🙂

  8. Senengnyaaaa… aku yang asli malang aja belum pernah kesana, ga ada yang ngajakin hiks….

  9. Foto2nya bagusss, jadi pengen balik ke sana lagi… btw, pake kamera apa Put?

  10. Indah banget ya mba Put,, subhanallah…udah bbrp kali denger cerita Bromo,smoga kapan2 ada kesempatan kesana

  11. saya pernah ke Bromo, excited deh!
    Puas tapi pengen balik lagi, kok bisa ya tumpukan pasir hitam gitu aja bikin cuakepnya kebangetan

  12. Kangen ke Bromo lagi, kangen udara dinginnya. Bikin kagum dengan ciptaan Allah deh ngeliat Bromo dan sekitarnya ini.

  13. Hanif Insanwisata

    yeay. akhirnya yaa. bromo emang selalu ngangenin

  14. UNA

    Kasian lebahnya disalah-salahin, hahaha. Ke sana lagi Put, dan naik tangga ke Bromonya… capeeek banget sihhh. Semoga kapan-kapan dipasang eskalator *yakeleus*

Leave a Reply

Required fields are marked*