PERJUANGAN BUAT E-PASPOR SENDIRI VIA ANTRIAN WEB ONLINE

Perjuangan Bikin e-Paspor Sendiri

Padahal sekarang semua orang kebanyakan emang bikin sendiri, kenapa juga judul blog post ini terkesan lebay sekali hahaha. Cuma emang ini beneran perjuangan soalnya paspor pertama saya berhasil terbit karena bantuan…..calo :)))))

Bukannya mendukung aktifitas calo ya, cuma dulu terpaksa pakai calo karena disuruh sama kantor lama. Si calo ini jasanya sudah dipakai belasan tahun sama kantor lama jadi ya gitu deh. Kalau buat paspor pakai calo sih super mudah lah. Nggak ada drama apapun. Dateng ke kantor imigrasi tinggal foto tanpa interview yang aneh-aneh terus paspor jadi, dianterin pula. Makanya saya sama sekali nggak ada pengalaman bikin paspor. Jadilah perjuangan kemarin bener-bener bikin saya nangis terharu karena ternyata wah bisa juga ya urus paspor sendiri.

Dan sebenernya usia paspor saya masih panjang, 11 bulan sebelum kadaluarsa. Tapi nggak tau kenapa saya ngebet banget mau ganti paspor. Walaupun memang minggu ini bakalan terbang ke Singapura untuk business trip, tapi sebenernya batas perpanjang paspor itu 6 bulan ke bawah.

Sebelum datang ke KANIM alias Kantor Imigrasi, saya kudu dapet nomer antrean online dulu. Bisa pakai web online antrean.imigrasi.go.id atau pakai whatsapp. Karena belasan kali nyoba daftar via whatsapp tapi selalu gagal, akhirnya saya nyoba peruntungan dengan daftar via websitenya imigrasi langsung. Dan ternyata, berhasil sodara-sodara! Saya langsung dapat nomer antrean untuk tanggal 17 Januari jam 11 siang.

Tip: Usahkan akses website antrean online imigrasi hari Senin pagi atau Jumat sore. Karena ‘katanya’ pada hari tersebut jadwal antrean online pembuatan paspor dibuka.

ANTRE 6 JAM! ‍♀

Pas hari H, sebelum berangkat saya berkali-kali cek dokumen yang jadi persyaratan perpanjangan paspor (yang ternyata syaratnya sama kayak buat baru):

  • E-KTP
  • KARTU KELUARGA
  • AKTA LAHIR / IJAZAH SD atau SMP (pokoknya yang ada nama orang tuanya)
  • PASPOR LAMA
  • SURAT REFERENSI KERJA (nggak wajib sih, tapi kalau mau bawa ya silahkan)

Semua dokumen difotokopi di kertas A4 atau folio termasuk fotokopi KTP yang nggak dibolehin untuk digunting sesuai ukuran kartu lainnya. Plus bawa PULPEN HITAM untuk isi form. Kalau nggak punya, di meja pengisian form ada beberapa sih tapi ya kudu gantian sama yang lain. Daripada nunggu mending bawa kan?

Karena dapat jadwal jam 11 siang, saya berangkat ke imigrasi jam 10 dari kantor dan cuma izin sampai jam makan siang karena baca-baca di banyak artikel katanya sekarang buat paspor sebentar doang. Kebetulan saya daftar antrean online di Kantor Imigrasi Kelas 1 Jakarta Utara yang jaraknya lumayan deket sama kantor. Dengan entengnya saya jalan ke kantor imigrasi cuma bawa totebag yang isinya dokumen, dompet, hp sama charger. Tas kantor saya tinggal gitu aja di kantor.

Begitu sampai pintu depan kantor imigrasi yang letaknya di belakang Mall Artha Gading, saya langsung print barcode antrean online dan ambil nomer antrean lalu isi form. Untuk perpanjang paspor, form yang diisi berwarna kuning, sedangkan untuk pembuatan baru formnya berwarna merah muda. Saya belum ngeh kalau antrean saya masih jauh sampai setelah selesai isi form saya denger nomer yang dipanggil baru 70an, sedangkan nomer antrean saya itu 176! Langsung seketika lemes dan mau nangis hahaha.

Tadinya mau pulang, tapi kok ngerasa ya cemen banget udah dating eh balik badan, jadi yaudah saya tungguin aja dengan setia sambil gonta-ganti posisi duduk dan jajan-jajan tentunya. Oh ya, karena belum punya materai untuk form lampiran berwarna kuning, jadi saya naik ke lantai 3 untuk beli materai di tempat fotokopi.

Saya akui, Kantor Imigrasi Kelas 1 Jakarta Utara ini mungil tapi lengkap. Toilet ada di setiap lantai (kecuali lantai 1 karena ditutupin banner gitu), ada tempat fotokopi di lantai 3 dan kantin serta mushola di lantai 5. Saya nggak banyak foto-foto karena keburu males dan batere hape udah mau habis. Selain itu, kantor imigrasinya ini juga sederetan sama minimarket, bank dan beberapa kafe kecil yang katanya makanannya enak-enak. Saya nggak nyoba makan karena nafsu makan hilang seketika pas denger jam 2 siang aja antrean baru sampai nomer 100-an hahaha.

Ngomong-ngomong soal nomer antrean, dengan online system gini kita nggak bisa seenaknya nyerobot antrean. Kalau jadwal antre jam 11 kayak saya, nggak bisa print nomer antre sebelum jam 11. Jadi sekalipun saya datang dari subuh tapi saya nggak akan diizinin sama satpam untuk print nomer antrean. Harus nunggu sampai jam 11 baru bisa dapet antrean deh. Dan nomer antreannya itu dipanggil pakai mikrofon, sedangkan nomer-nomer yang ada di TV yang dipasang di bagian atas ruang tunggu itu nomer antrean untuk foto dan interview.

Sejam… dua jam… tiga jam… sampai hampir lima jam kemudian nomer saya baru dipanggil. Saya maju ke area pengecekan dokumen. Pas banget saya dapet petugas ibu-ibu yang mukanya agak jutek lalu bilang kalau paspor saya masih bisa dipakai dan nggak perlu perpanjang. Saya kekeuh mau perpanjang karena yaelah udah nunggu lima jam terus ternyata disuruh pulang kan. Dan akhirnya saya hanya bisa buat e-paspor karena kalau mau paspor biasa saya kudu nunggu paspor saya kadaluarsa atau usianya di bawah 6 bulan dulu.

Menurut si ibu petugas, e-paspor ataupun paspor biasa sebenernya nggak terlalu banyak beda. E-paspor bisa dipakai buat ngelewatin autogate di imigrasi bandara dan bisa jadi VISA waiver kalau mau ke Jepang. Sisanya ya sama aja. Sama-sama butuh cap imigrasi bandara di luar negeri juga hahah. Kalau bukan karena paspor saya yang masih lama umurnya, saya juga ogah sih bikin e-paspor karena beda harganya sampai 300an ribu. Terus saya juga sempet hopeless karena petugas bilang lama pembuatan e-paspor bisa sampai 3 mingguan sedangkan minggu depan saya kudu ke Singapura. Setelah mohon-mohon dengan muka melas yang gagal total hahaha, petugas menjanjikan e-paspor saya bakalan jadi setelah 7 hari kerja.

Lessons learned: Nggak usah sok-sok perpanjang paspor kalau misalnya masih lama masa berlakunya, deh. Daripada ribet kayak saya hahaha.

Setelah dokumen saya dinyatakan lengkap sama ibu petugas, saya disuruh tanda tangan di map lalu tanda tangannya dikasih stempel e-paspor. Dan selanjutnya saya nunggu lagi karena nomer antrean foto dan interview saya masih jauh banget.

Perut kosong, cuma minum sekotak The Kotak, kepala saya pusing bukan main. Saya memang belum makan siang karena nungguin nomer antrean. Peraturannya kalau nomer antrean terlewat, saya harus nunggu dari awal lagi 🙁 jadi daripada kudu mengulang kebodohan hari itu, saya memilih untuk menahan rasa lapar huhuhu.

Sejam kemudian, nomer saya dipanggil dan saya dapat mba-mba petugas super ramah dan baik banget! Setelah melihat VISA Korea di lembaran paspor lama saya, mba-nya malah curhat kalau dia suka banget nonton drama Korea dan pengen banget liburan ke Korea. Nggak ada sesi interview selama saya berada di dalam ruangan interview, yang ada malah cerita-cerita tentang Korea hahaha. Anyway, saya udah nulis beberapa cerita tentang perjalanan Korea kemarin. Silahkan baca lengkapnya di sini ya.

BAYAR E-PASPOR VIA ATM BCA

10 menit kemudian, saya sudah dapat kode untuk pembayaran. Harga e-paspor agak sedikit lebih mahal dibanding paspor biasa. Paspor biasa sekitar RP 350ribuan, kalau e-paspor RP 655ribu. Berhubung gedung kantor imigrasi sederetan dengan BCA, saya memutuskan untuk mampir dan bayar biaya pembuatan e-paspor.

Cara bayar e-paspor via ATM BCA juga gampang banget ternyata. Setelah masukkin kartu dan pin atm seperti biasa, tinggal ikutin cara-cara berikut:

Pilih menu Transaksi Lainnya – Pembayaran – MPN/Pajak – Penerimaan Negara lalu masukkan kode billing yang tertera di lembaran yang diberikan petugas imigrasi.

CEK STATUS PASPOR VIA WHATSAPP

Perjuangan buat e-paspor ternyata belum selesai sekalipun udah bayar lunas. Justru hari-hari menunggu kabar paspornya jadi malah yang ngebuat saya deg-degan setengah mati. Kalau jadwal paspornya nggak molor alias jadinya 7 hari kerja, mungkin saya bisa tenang. Tapi kalau ternyata bermasalah dan mundur jadi lebih dari 14 hari kerja, saya bisa-bisa nangis darah. Soalnya saya kudu jalan ke Singapura itu cuma 10 hari kerja dari jadwal saya bikin paspor. Duh!

Buat yang bikin paspor di Kantor Imigrasi Kelas 1 Jakarta Utara, bisa cek status paspor via whatsapp di nomer 0821 1200 4032. Chat aja #(nomer permohonan). Nanti sistemnya bakalan balas kalau misalnya paspornya masih diproses atau sudah jadi. Setiap hari semenjak bikin paspor, ngecek status paspor udah jadi rutinitas saya tiap pagi. Pernah sehari ngecek 3x dan jawabannya sama semua hahaha. Iya lah wong yang jawabannya pakai template system.

Perjuangan Bikin e-Paspor Sendiri

Terus Minggu malem kemarin, saya iseng cek lagi dan ternyata udah jadi dong e-paspornya. Langsung nangis saat itu juga plus kirim voice note ke Odi saking bahagianya. Lebay banget emang, tapi kalau ngalamin nunggu antrean sampai berjam-jam terus deg-degan karena mau berangkat business trip juga pasti paham lah perasaan saya malam itu. Bahagia pokoknya!

Perjuangan Bikin e-Paspor Sendiri

Senin pagi saya datang lagi ke kantor imigrasi dan langsung naro bukti transfer dan lembaran kode billing di kerangjang persis di depan loket pengambilan paspor. Saya sempet hopeless takut kelamaan nunggu karena ada ibu-ibu cerita dia nunggu dari jam 8 pagi tapi paspornya belum jadi juga. Ternyata saya cuma nunggu sekitar 30 menit dan alhamdulillah e-paspor saya jadi. Alhamdulillah :’)

Yak segitu aja perjuangannya dan sekarang mau ke money changer buat nuker SGD. Nggak sabar mau ke Singapura buat pertama kalinya sekaligus ini trip saya pertama di tahun 2018. Nanti bakalan jadi backpacker plus ngebolang di Singapura sendirian dong! Deg-degan tapi hepi hahaha.

Jadi, ada yang sudah punya e-paspor?

 

Baca Juga:

32 Comments

  1. Wah memang setiap bikin paspor sendiri pasti ada perjuangannya ya. Saya juga baru bikinin paspor biasa buat ortu, gak ambil antrean online, tapi langsung go show Alhamdulillah diterima walau memang ada drama dramanya

  2. Untuk urusan bikin dokumen-dokumen gini emang harus nyediain waktu minimal setengah hari sih, ngantrinya itu suka bikin ngelus dada hehehe.

    But anyway, congrats buat paspor barunya 🙂 Abis ke Singapura, lanjut JP dong, udah bisa visa waiver 😀

  3. yaah antri sampai 6 jam ya, mbaaa?
    lama juga ya. Aku alhamdulillah datang langsung di proses, mba. Lalu nggak nyampe setengah jam udah dipanggil buat diproses di langkahs elanjutnya. Calo makin bangkrut nih kalau sistem makin bagus kayak gini :p

  4. Skill nego mbak jago banget ya. Bisa gitu bikin e passport cuma 7 hari kerja padahal mah biasanya sampe sebulanan haha. Alhmadulillah sekarang antre online, kalo dulu mah aku antre dari subuh haha.

  5. benernya pengen bikin e-paspor dari Des tahun kemarin, tapi itulah mau daftar antrian via online aja kok susah bener…jadi yaudahlah nanti aja bikin e-paspornya nunggu 6 bulan mau abis.

  6. Awal Desember kemarin sempet bikin paspor baru buat anak-anak. Paspor biasa sih. Alhamdulillah gak nunggu lama. Emang dapet jadwal jam 8 pagi sih. Jadi termasuk nomer awal. Dan gak sampe 2 jam, udah kelar semuanya. Cuma deg2an krn ngisi formulir harus buru-buru karena berpacu sama panggilan nomor antrian yang gak boleh kelewat itu.

    Enak juga ya di kanim jakut ada wa buat info. Di kanim jakbar gak ada. Jadi cuma bisa berpatokan sama sop mereka aja yang maksimal setelah 5 hari kerja kelar.

    Kalo pengalamanku, waktu itu lama di dapet jadwalnya. Aku ambil jadwal akhir oktober dapetnya awal desember.

    Trus pas ambil paspor, ternyata kena macet parah, jd sampe sana udah tutup loketnya. Mau nangis bgt. Udah lari-larian dari terminal busway eh tutup. Alhamdulillah ada petugas yg berbaik hati. Dia cek udah jadi, lgsg dikasih. 🙂

  7. makasih ka pelajarannya, ” jangan perpanjang paspor kalo belum waktunya..” bdw aku ngurus di bekasi dapet antrian jam 1 siang jam setengah 4 sore udah selesai . tapi pas pengambilan paspor nya hari itu emang lagi membludak orang2 nya ga kaya pas aku apply, beda2 hari beda nasib juga 😀

  8. Lama amat itu antri hahaha. Akhir desember aku buat juga. Datang ke Kanim Jaksel teng jam 2 ( ambil yang jam siang)
    Jreng…jreng 30 menit selesai.
    3 hari kemudian ambil. Tapi nggak apa2 kak Put. Buat olah raga kesabaran ya

  9. Aku baca ini jadi inget kl kemarin mau antri online bikin paspor.
    Repotnya bikin paspor ini memang pas ngantrinya ya Mbak, apalagi buat yang kantoran. Temanku cuti 2 hari euy, buat perpanjangan doang.

  10. Waduh kalau antrinya selama itu dan masih punya bayi mesti dbawa ya, kasihan kalau mau nyusu.
    Paspor lama saya sudah mati 7 thn lalu mbak, mau bikin baru dn pembenahan data juga blm punya nyali hahaha

  11. Mbaaaa kenapa juga kekeuh bikin baru klo masa expirednya masih lama? Wkwkwkw…
    6 jam aja gitu ya antrinya? Alamaaaakkkk. Positif nih bakal pake calo aja utk bikin pasportnya krucils. Ku tak sanggup antri lama. Bisa lecek banget ni muka. Hehehe

  12. Sekarang semakin mudah ya untuk mendapatkan passport. Travelling pun jadi tanpa batas karena bisa ke mana aja (selama ada dananya wkwkwkw). Passport aku udah lama hangus dan belum bikin lagi karena saat ini belum ada kebutuhannya sih. Bikin passport memang harus siap lahir batin ya.

  13. Oh jadi utk nomor antrian di website pas awal2 itu, untuk nantinya ambil nomor antrian lagi pas di KANIM-nya, ya?

    Btw, dulu kayaknya aku pernah perpanjang passport di Bdg, sptnya ga sampe 6 jam deh antrinya 😮 . Tp yg penting udah jadi ya e-passport nya 😉

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *