Jangan Kasih Saya Duduk Karena Saya Hamil

Pagi ini, di bis TransJakarta jurusan Pulogadung – Harmoni. Gue lagi asyik nerima telepon dari kampus pas gue baru masuk ke dalam bis berwarna biru itu. Bis yang kayaknya umurnya hampir sama kayak setengah umur gue ini berbunyi di sana – sini. Bis nya nggak terlalu penuh, bahkan bisa dibilang kosong. Soalnya ada beberapa bangku di bagian belakang bis nya yang kosong. Dan begitu sampai di halte Pulomas, ada seorang mbak-mbak berbaju merah naik dengan bantuan pegangan tangan si mas penjaga pintu. Beberapa kali si mbak nya memegang perutnya. Kayaknya dia hamil muda, cuma anehnya entah gue salah atau gimana, nggak ada orang yang kasih dia duduk. Sampai akhirnya gue bangun, gue nyoba buat ngasih tanda ke dia kalo dia bisa duduk di bangku gue, tapi dia menggeleng. Dia nolak.

“Jangan kasih saya duduk, Mbak. Saya bisa kok berdiri.” Dia ngomong pelan sambil senyum. Tapi tangannya masih tetep megangin perutnya.

Gue tetep kekeuh nyuruh dia duduk. “Mbak hamil kan?” Gue nyoba mastiin apa yang gue pikirin itu bener atau salah.

Dan ternyata dia jawab, sekali lagi sambil senyum dan suaranya pelan. “Iya. Tapi jangan kasih saya duduk cuma karena saya hamil. Saya beneran nggak apa-apa kok!”

Dan beruntungnya, ada mbak-mbak baju biru berdiri dan turun di halte ITC Cempaka Mas. Lalu duduklah di mbak-mbak berbaju merah perlahan-lahan. Dengan bantuan mas penjaga pintu yang kayaknya daritadi nguping obrolan gue sama si mbak baju merah. Setelah dia duduk, gue ngeberaniin diri buat nanya hal yang sebenernya agak bikin gue bingung.

“Mbak kenapa nggak mau duduk daritadi? Kan bangku itu hak nya mbak.”

Dia menggeleng. Sambil sesekali ngelus perutnya yang udah agak gede membuncit ke depan. “Saya nggak mau ngerepotin orang, mbak.”

Okay. Gue nyoba buat berpositif thinking. Kayaknya si mbak emang beneran baik sampe nggak mau ngerepotin orang lain dengan ambil kursi yang seharusnya emang udah jadi hak nya ibu hamil, lansia, cacat, kayak dia yang sekarang kayaknya hamil 5 bulanan.

“Kemarin saya naik bis ini juga, terus tiba-tiba perut saya sakit. Jadi mas petugas bis nya langsung nyuruh mbak-mbak yang duduk di kursi prioritas buat ngasih tempat duduknya ke saya. Si mbak nya ngedumel, intinya dia capek daritadi berdiri terus baru dapet duduk sebentar dan sekarang tempat duduknya harus di ambil sama saya. Saya nggak enak hati.” Si mbak baju merah keliatan banget tulus ceritanya.

Gue masih asyik ngedengerin dia cerita. Beberapa kali juga si mas petugas ngelirik ke arah gue dan mbak baju merah. Kayaknya dia ikutan nguping. Hehe…

“Tapi, itu kan emang hak nya mbak. Mbak nya kan hamil.” Gue masih kekeuh sama pendapat gue. Orang hamil, cacat, lansia dan bawa anak kecil emang berhak dapet duduk! Dan gue masih nggak ngerti kenapa ada orang yang nggak rela ngasih tempat duduk ke orang-orang yg prioritas. Heran.

“Emang sih. Saya ngerti, itu emang hak saya karena saya hamil. Tapi coba deh mbak bayangin. Gimana mau duduk nyaman kalo orang yang kasih kita duduk nggak ikhlas? Makanya, saya mending berdiri nanggung sakit asal nggak ada orang yang ngerasa dirugiin sama saya. Kalo saya ketemu sama mbak yang kemarin, saya juga mau minta maaf soalnya saya ambil hak nya dia.”

Gue diem. Gila, hati mbak ini terbuat dari apa ya? Dia masih ada maafin orang yang nggak ikhlas ngasih tempat duduk yang seharusnya emang buat orang-orang yang diprioritaskan. Gue ngerasa jadi salah juga, kadang gue kayak si mbak nggak punya hati yang diceritain mbak baju merah. Kadang ada rasa rela nggak rela kalo bangku gue mesti dikasih ke orang lain dan gue mesti berdiri selama perjalanan yang lebih dari sejam itu. Padahal, orang hamil dan orang – orang yang diprioritaskan itu lebih butuh soalnya dia bawa beban yang agak berat dan mungkin bisa ngebahayain dia kalo dia nggak duduk. Gue beneran malu sama si mbak baju merah.

Pas bis ada di halte Senen, si mbak baju merah bangun sambil senyum dan pamit duluan ke gue. Dia turun di halte itu, ninggalin gue yang masih nggak tau harus ngomong apa ke dia. Dan ternyata gue lupa nanya nama dia.

Semoga tuhan selalu nemenin dimanapun mbak baju merah berada, semoga nanti bayi yang dilahirinnya jadi anak yang super duper baik kayak ibunya. Aamiin.

 

Continue Reading

#Review Guardian, Katanya Sih Film Indonesia Yang Paling Oke, Tapi…

Tanggal 1 Mei yang dirayakan sebagai May Day oleh para buruh se-dunia jadi sebuah kelegaan buat gue, kenapa? Karena tanggal 1 Mei lalu bertepatan dengan hari Kamis. Biasanya, setiap hari Kamis jalanan dari kantor ke rumah macetnya nggak ketolongan. Bisa 3 jam dari Buncit ke Cakung. Makanya gue hepi banget pas tau kalau 1 Mei libur. Seenggaknya bisa lepas dari macetnya hari Kamis. Huft.

Tapi ternyata, temen-temen kampus ngajakin kongkow sambil nonton. Gue sih seneng, karena udah beberapa bulan nggak ketemu dan katanya mau nonton The Amazing Spiderman 2. Akhirnya, janjian lah kita di Taman Ismail Marzuki jam 5.00 sore. Gue janjian dengan temen gue yang namanya Fika. Dan ternyata kita datang lebih cepat dibanding teman yang lain, soalnya temen yang lain datengnya jam setengah 6. Oke mataharinya udah mulai menghilang, udah tanda-tanda mau Maghrib. Barulah 2 orang temen gue lainnya dateng. Dan kita sepakat mau beliin dulu tiket temen-temen yang belum dateng. Dan ternyataaaa…….. TIKET THE AMAZING SPIDERMAN 2 NYA HABIS SODARA – SODARA!!! Padahal ada 2 studio di XXI Taman Ismail Marzuki dan semuanya habis, ludes! Padahal baru aja jam 5.45 sore!

Untuk mengubur kekesalan kami yang sudah datang jauh – jauh dari berbagai pelosok daerah (ada yang dari Taman Mini, Kampung Melayu, Harmoni, Cakung, Jatinegara, dll ) akhinya kita sepakat mau nonton Guardian.  Awalnya sih, sempet excited pas baca berita-berita di socmed tentang film ini. Tapi semuanya buyar pas liat filmnya 🙁

20140502_134637[1]

1412621_214047592115723_1871212370_o

Sebelum ngereview, baca dulu deh sinopsisnya.

Setelah terbunuhnya Wisnu di rumahnya, Sarah (Dominique Agisca Diyose) isterinya, berusaha mengajarkan ilmu bela diri kepada anak perempuan mereka, Marsya (Belinda Camesi), yang sebenarnya sangat tidak menyukai ilmu bela diri. Hingga suatu saat, Paquita (Sarah Carter) dan kelompoknya memburu mereka.

Sarah yang meminta bantuan Kapten Roy (Nino Fernandez) sahabat Wisnu di kepolisian belakangan mengetahui ternyata juga diburu oleh anak buah Oscar (Tio Pakusadewo). Adegan-adegan yang memicu adrenalin pun terjadi. Dari kebut-kebutan di jalan-jalan utama Jakarta, tembak-tembakan, sampai pertarungan sengit antara Sarah dan Marsya dengan para pengejarnya.

Dan ternyata filmnya…… bikin nyesel beli tiket 35 ribu 🙁

Film dimulai dengan Wisnu yang nyetir sambil nahan rasa sakit karena pundaknya tertembak. Dari awal udah kesel soalnya teknik pengambilan gambarnya aneh. Terkesan dokumenter tapi kualitas gambar nggak lebih dari video henpon! Dan kemudian, si Wisnu terbunuh, dilihat sama Sarah dan anaknya, Marsha (yang sebenarnya namanya Laura). Nah terus, pas si Marsha nya udah gede, ceritanya Jakarta udah punya MRT, keren sih idenya tapi visualnya menyedihkan. MRT nya 3D dan terkesan murahan! Sejenis film naga-nagaan yang di salah satu tv swasta itu loh! Sayang nggak sempet gue foto dan di mbah gugel pun nggak ada contoh gambarnya. Pokoknya lo bayangin ada MRT dalam format 3D dan ditempel ke film yang resolusinya pas – pasan!

Guardian-1

(Katanya) Ketegangannya di mulai saat Marsha dibuntuti oleh sejumlah preman lalu rumahnya di berondong sama tembakan hingga dibom! Lagi-lagi, efek tembakan dan bom nya 3D murahan yang udah pasti bikin penonton malah ketawa (soalnya kemarin gue sama temen-temen juga gitu :D). Dan makin banyak hal – hal aneh. Misalnya, pas mobil penjahatnya jatuh dari atas flyover dan ketabrak Transjakarta, ternyata TJ nya 3D. Oh God! Dan yang paling parah, pas adegan salah satu penjahatnya jatuh dari lantai 2 ke bawah, ceritanya di bawahnya ada mobil bak terbuka dan you know what? mobil bak nya 3D! Jelas banget keliatannya! Terus, banyak adegan darah yang terkesan nggak natural soalnya warna darahnya merah keunguan terus nggak kentel tapi cair!

Lain visual, lain jalan ceritanya. Jalan ceritanya sebenarnya bagus, cuma dialog yang dibuat kurang banyak. Pas berantemnya pun terkesan hening tanpa suara atau ekspresi apa-apa. Film yang ditujukan untuk wanita ini sebenernya maknanya adalah “Ibu itu segalanya, dia akan berkorban dan berjuang apapun demi anaknya.” Kalau visualnya oke, kayak The Raid, gue rasa film ini bakal booming banget deh. Tapi kalau kenyataannya kayak yang kemarin gue tonton, rasanya gue sangsi kalau film ini bakal tembus Hollywood. Padahal, film ini udah make artis Hollywood yang pernah main di film Final Destination 2, The Vow, dll yaitu si Sarah Carter. Selain itu ada Nino Fernandez dan Tio Pakusadewo yang sebenarnya termasuk aktor cukup oke di Indonesia. Tapi teteup aja, mereka nggak terlalu banyak ngebuat film ini sukses bikin gue nggak tidur!

bi3XVhwGJl

cover-Guardian-retouched

Nah, sekarang terserah sama lo, masih mau nonton buat bangga sama film Indonesia atau nggak :p tapi saran gue, kalau udah nggak ada film di bioskop yang belum lo tonton bulan ini, boleh lah lo nyoba serunya film yang katanya jadi film yang paling ditunggu di tahun 2014 ini. Hehehe 😀

*Anyway, jalan ceritanya mirip Abduction, film action tentang adopsi anak dan mafia yang dibintangi sama Taylor Lautner 😛

Rate: 1/10

Continue Reading

Nonton Bola Langsung Di Negara Favorit Lo Bareng #HiperBOLA888, Yuk!

Piala Dunia FIFA 2014 udah di depan mata. Dimana-mana pasti udah booming tentang perhelatan ke-20 dari turnamen sepak bola internasional yang kali ini diadakan di Brasil. Negara mana yang jadi jagoan lo? Kalo gue sih Brasil, men! Anyway, lo mau nggak kalo gue ajak nonton bola langsung di negara-negara jagoan lo? Tinggal pilih nih, lo mau nonton di Spanyol, Inggris, Perancis atau bareng gue di Brasil? Eh gue serius, men! Ini nggak bercanda! Lo beneran bisa NONTON BOLA LANGSUNG DI SPANYOL, INGGRIS, PERANCIS dan BRASIL, men!

Caranya? Simpel! Ikutan #HiperBOLA888 barengan Indosat.

ImageJadi, #HiperBOLA888 adalah program terbaru dari Indosat buat semua pelanggannya, baik yang prabayar maupun paskabayar. Program yang berlangsung dari tanggal 15 April sampai 15 Juli 2014 ini bakal bisa ngebuat impian lo jadi nyata untuk nonton bola langsung di Spanyol, Inggris, Perancis dan Brasil melalui mekanisme pengumpulan e-coupon. Nggak cuma ke luar negeri, buat lo para pecinta sepak bola dalam negeri pun harus ikutan program yang T-O-P B-G-T ini guys! Why? Karena lo berkesempatan untuk nonton bola langsung di Bandung (buat lo para pecinta PERSIB) atau di Malang (untuk lo para Aremania). Dan yang nggak kalah kece nya, lo juga bisa dapet official kaos bola dan official T-Shirt dari klub bola yang bekerjasama dengan Indosat.

Image

Nggak cuma buat lo para pecinta olahraga sepak bola, dalam program #HiperBOLA888 ini Indosat juga bagi-bagi kebahagiaan buat lo yang hobi sms-an, telponan dan internetan. FYI, buat lo yang ikutan program kece ini, lo bakal dapet GRATIS 8 JAM NELPON ke sesama Indosat mulai jam 00.00 – 08.00; di jam 08.00 – 16.00 lo dapet GRATIS 8 JAM INTERNETAN; dan terakhir lo dapet GRATIS 8 JAM SMSan ke sesama Indosat yang berlaku dari jam 16.00 – 24.00!

ImageKurang T-O-P B-G-T apalagi coba? Lo penasaran? Mau ikutan? Nih, gue kasih tau ke lo semua caranya:

 1. Lo cuma perlu beli kartu Indosat edisi #HiperBOLA888 buat lo yang sudah pakai Indosat, jangan khawatir! Lo juga bisa ikutan soalnya program #HiperBOLA888 ini berlaku buat SEMUA PENGGUNA SETIA INDOSAT!

Image

2. Lakukan isi ulang minimal Rp. 10.000 dan langsung deh lo registrasi. Ketik *123*888# registrasinya GRATIS lho! Cihuy!

Image3. Pilih DAFTAR (GRATIS) dan yak lo selangkah lebih dekat dengan kesempatan nonton bola di luar negeri, men! Aseeeek!!!

Lo juga bisa registrasi via SMS dengan cara ketik GRATIS dan kirim ke 123ImageGampang kan guys? Makanya lo nunggu apalagi? Buruan isi ulang kartu Indosat lo minimal 10 ribu aja, dan lo bisa langsung dapet bonus isi ulang GRATIS telpon, sms dan internetan secara langsung!

Image

Nah buat menangin hadiah utama NONTON BOLA LANGSUNG DI SPANYOL, INGGRIS, PERANCIS dan BRASIL, lo perlu mengikuti undian dengan e-coupon! Caranya gampang kok!

Ketik *123*888# dan pilih menu 2 Vas HiperBOLA

Image

Setelahnya, lo bisa langsung berlangganan konten-konten dari klub favorit lo! Ah, asik gewla! Tarifnya murah kok, cuma 2 ribu perak per paket data ditambah lo dapet konten-konten yg oke seputar klub favorit lo! Aduh udah deh nggak usah banyak mikir! #HiperBOLA888 menyediakan 888 hadiah spesial buat lo semua pelanggan setia Indosat. Indosat baiknya ngalahin pacar gue deh! :*

Jadi, yang perlu lo lakukan sekarang cuma ke counter pulsa, beli kartu perdana Indosat atau isi ulang Indosat lo dengan voucher yang limited edition kayak gini nih…

ImageDan siap-siap ketemu gue buat nonton bola di negara impian lo ya guys! *nyiapin koper* Viva La Vida!

 

 

Continue Reading

Akhirnya, Para Pemain Film Drama Korea Mampir Juga Ke Indonesia!

Banyak orang yang hobinya marah-marah di jalanan, suka ngeluh capek lah ini lah itu lah dan ujung-ujungnya suka nyerobot hak orang lain. Nggak pergi atau pulang kantor, pasti selalu nemuin hal-hal yang bikin geleng-geleng kepala dan ngelus-ngelus dada. Emang sih, udah resikonya tinggal di ibukota jadi ya mau nggak mau harus ngikutin ritme kehidupan yang ada. Pfft!

Kalau udah bosen sama macet dan orang-orang yang ditemuin pas pergi dan pulang kerja, biasanya gue suka ngabisin waktu luang dengan nonton. Yup, nonton tv atau bioskop. Gue bukannya moviefreak sih, cuma buat gue nonton itu kayak bisa nyalurin perasaan. Misalnya, film horor bisa jadi tempat buat ngeluapin kesel, marah dan perasaan yang nggak enak dengan cara teriak. Jujur, gue orangnya penakut. Sebenernya bukan penakut, tapi penaaaaaaaaakuuuuuutttt banget!!! Tapi entah kenapa film-film horor selalu bikin penasaran buat nonton, sekalipun gue adalah orang yang paling kenceng teriaknya pas lagi nonton. Selain itu, gue jatuh cinta sama drama-drama Korea. Awalnya karena iseng nyari episode serial The Heirs yang sempet ngehits di akhir tahun lalu, dan jadi kecanduan nonton drama Korea karena cowoknya unyu-unyu. Siapa sih yang nggak terpesona sama cowok-cowok bersenyum manis, berkulit putih dan  berponi asal Korea? :3

Kadang, untuk menyalurkan emosi dan kebosenan gue sama kemacetan Jakarta, gue suka nonton tv. Untungnya di kantor langganan tv kabel, jadi bisa lah sesekali curi-curi pandang ke tv *alasan*. Dan kemarin pas lagi iseng-iseng nonton tv, kepencet lah channel 19 yang ternyata adalah channel Thrill. Dan entahlah gue hidup di planet mana yang nggak ngerti ada channel sekeren ini. Jadi, Thrill adalah satu-satunya (kayaknya sih di Asia) saluran tv berbayar yang menayangkan film-film horor, thriller dan suspense. Anjrit, ini channel tv terkeren yang pernah ada! *sok berani, sok seneng, padahal paling takut nonton film horor*.

Dan yang bikin gue kejang-kejang sambil sumringah (jangan dibayangin, please) adalah bulan Maret jadi bulannya drama-horor-Korea di Thrill! Yeay! Dua favorit gue yang akhirnya bersatu, dan pasti bakal jadi satu bulan yang seru. Setelah gugling sana sini, akhirnya gue tau kalau ternyata film-film horor dari negri gingseng itu banyak yang sadis dan nggak nanggung-nanggung. Artinya, gue bisa puas nonton aktor-aktor ganteng sekaligus teriak-teriak ngeri karena filmnya sadis. Dan setelah gue cek jadwal tayangnya, banyak alasan buat harus nonton Thrill selama sebulan penuh ini!

Image

  • Thrill bakal nayangin drama series terbarunya Oh Ji Ho! Oh God, si ganteng yang udah masuk di usia 30an tahun ini beneran main serial di Thrill lho! Judul serialnya adalah Cheo Yong: Paranormal Detective. Dari namanya aja kayaknya udah penasaran deh gimana jadinya si tampan Oh Ji Ho jadi detective ditambah lagi si doi bakal beradu peran sama si cantik Oh Ji-Eun dan Jun Hyo Seung!!! Asli, ini drama series yang mesti ditonton buat lo yang ngaku anak gaul Korea! :p

ImageImage

  • Killer Toon bakal ambil bagian dalam perhelatan #KoreanWaveDrama di Thrill. Korean Wave Drama adalah film-film drama horor/thriller pilihan dari Korea. Killer Toon udah tayang Jumat malem lalu dan gue nyesel karena nggak sempet nontonnya. Hiks!

Image

  • Don’t Click. Film yang sempet jadi andalan di #AsianFearFest tahun lalu ini kembali hadir lho di Thrill. Film horor yang bikin penasaran kayak gini emang mesti dan kudu ditonton dari awal sampai habis supaya kejawab teka-tekinya.

ImageImage

  • The Doll Master. Cewek-cewek Korea bisa dibilang Barbie nya Asia, bayangin aja si …. Mukanya mulus kayak gini -_-

ImageImage

  • Horror Stories 2. Jujur, film ini sama sekali belum pernah gue tonton. Tapi dari judulnya aja udah bikin penasaran sekaligus merinding ngeri.

ImageImage

Okay, Maret ini emang bulannya para dramalovers untuk memuaskan dahaga film-film horor dari Korea. Buat yang belum berlangganan channel Thrill, bisa lho di cek di vendor-vendor tv kabel terkemuka di Indonesia atau cek langsung disini website resmi Thrill.

Buat para Korean-drama-lovers, selamat bersenang-senang, berteriak dan histeris bersama Thrill ya!

Continue Reading