Go-Jek, Aplikasi Yang Buat Kamu Betah Naik Ojek

Mendengar kata Go-Jek, pikiran saya langsung terlintas ke tukang ojek yang selalu setia nganterin saya dari rumah ke stasiun Klender Baru karena saya adalah seorang rocker alias rombongan kereta. Sebenernya, saya baru pertama kali denger kata Go-Jek saat ada undangan Blogger Gathering beberapa hari lalu yang diadakan oleh Go-Jek. Sayang, saya berhalangan hadir karena saat itu komplek tempat tinggal saya sempat terendam banjir. Tapi saking penasarannya, saya langsung download aplikasi Go-Jek di Google Store. Setelah download, saya sibuk nyari review dari orang – orang yang sudah pernah memakai jasa Go-Jek ini dan dari website resmi Go-Jek juga pastinya.

Ternyata Go-Jek ini adalah layanan antar jemput premium yang mulai dikenal banyak orang khususnya di Jakarta. Cara kerja Go-Jek ini sebenernya mudah dan simple banget, kita cuma kudu download aplikasinya di smartphone, order dan nanti Mas Ojeknya dateng. Nggak cuma jadi ojek kita, para tukang ojek ini juga bisa ngebeliin barang yang kita mau dan anterin ke tempat kita lho. Nah kebetulan siang ini saya mau ke Stasiun Gambir buat naik kereta ke Bandung, saya langsung aja mesen Go-Jek buat nganterin saya dari rumah ke stasiun. Step – stepnya easy using banget, lho!

Read more

One Fine Day, Seharian Main Air di Pinggiran Ibukota

“Kamu kan nggak bisa berenang, ngapain ke Waterbum sih?”
“Tapi kan rame – rame, Nek. Lagian aku paling duduk di ban doang.”

Begitulah percakapan saya dan Nenek saat meminta izin mau jalan – jalan bareng temen – temen ke tempat hiburan yang serba air yang letaknya di pinggiran Jakarta sebelah utara. Setelah diizinin, saya hebring sendiri nyiapin baju renang, lotion (buat ngegantiin fungsi sunblock, maklum book harga sunblock mahalnya kebangetan), make up pouch, baju ganti, handuk kecil, pasta gigi, sabun mandi, shampoo, daleman (ini ngerti kan apa? Nggak usah saya printilin satu – satu lah ya), dan panci. Barang terakhir nggak beneran saya bawa, walaupun rencana awal mau numpang bikin mie rebus cuma dicegah sama Nenek karena dia juga mau bikin mie rebus plus cabe rawit di rumah. Setelah beres – beres, setengah jam lewat sejam kemudian saya udah ready nungguin whatsapp-an temen – temen lain. Sebenernya saya nungguin whatsappnya Imam yang siang itu kebagian jatah ngejemput saya di halte Arion.
Read more

Berlibur Di Museum Sumpah Pemuda, Murah Tapi Banyak Manfaatnya!

Weekend kali ini gue menghabiskan waktu dengan berkunjung ke sebuah museum di daerah Kramat (sekitar Salemba sebelum Senen) Jakarta Pusat. Museum Sumpah Pemuda, begitu kata-kata yang tertulis dalam sebuah plat yang menjulang tinggi di depan gerbangnya. Tempatnya berbentuk seperti rumah tua bergaya aksitektur Betawi tempo dulu. Tapi begitu masuk, rasa panas yang sempet ngebuat keringet mengalir deras langsung dibayar dengan angin yang ditiup sama air conditioner yang dipasang disudut-sudut ruangan.

1

Di bagian depan, gue langsung ngeliat patung 3 orang pemuda Indonesia yang menggambarkan tentang detik-detik perumusan naskah ‘Soempah Pemoeda’.

2

Berpindah ke ruangan sebelah kanan, ada bagian sudut museum yang dikasih sofa panjang yang nyaman banget buat duduk-duduk sambil ngebaca-baca informasi yang dipasang disetiap pojok ruangan.

3

Bergerak kearah dalam museum, ada sebuah biola yang bersejarah dalam terciptanya beberapa lagu-lagu perjuangan. Diantaranya ada Indonesia Raya, Tanah Airku dan lain-lainnya. Udah jelas banget dong ya berarti biola itu punyanya bapak WR. Supratman.

4

Ruangan di samping biola bapak Wage Rudolf Supratman ada patung sepasang bapak yang sedang membaca sebuah surat kabar tempo dulu. Sayangnya, gue lupa nama kedua orang tersebut karena nggak sempat baca petunjuk patungnya.

6

Dan di bagian paling belakang museumnya, ada patung bapak WR. Supratman sedang memainkan biolanya, kemungkinan sih dia memainkan lagu Indonesia Raya soalnya di belakang patungnya ada tulisan lagu Indonesia Raya lengkap dengan not baloknya.

7

Dan di dinding-dinding museum juga dipasang beberapa surat atau perjanjian Sumpah Pemuda yang diadakan pada tanggal 28 Oktober di masa silam ini.

8

Harga tiket museum yang sangat murah yaitu Rp. 2.000 untuk dewasa / perorangan dan Rp. 1000 / orang apabila berkunjung bersama minimal 10 orang lainnya ini menurut gue sangat-sangat murah. Kenapa murah? Di dalamnya lo bisa ngeliat sejarah para pemuda Indonesia yang berjuang untuk merdeka di negaranya sendiri. Saran gue sih, lo mending ajak adik atau saudara atau anak lo kesini supaya mereka tau gimana perjuangan pemuda pemudi Indonesia. Dan supaya mereka juga bisa mengisi kemerdekaan dengan hal – hal yang positif.

9

Museum Sumpah Pemuda ini juga cocok lho buat lo yang mau menghabiskan weekend atau liburan dengan hal yang positif, fun dan menambah wawasan lo juga pastinya. Happy holiday! J

Kiara Resort And Spa, Tempat Hangout Keluarga Yang Mepet Jakarta

Minggu lalu (11 Mei 2014) gue bareng keluarga akhirnya liburan ke luar kota. Nggak jauh-jauh dari ibukota sih, kita sepakat buat liburan di daerah sekitaran Subang, Jawa Barat. Perjalanan di Minggu pagi itu lumayan lancar, berangkat dari jam 07.00 pagi dan sampai di tol Sadang sekitar 09.00. Tapi ternyata, setelah keluar tol Sadang jalanan yang mulai berkelak-kelok di sana-sini mulai macet. Okay, gue agak benci macet karena pernah pengalaman ngerasain 17 jam perjalanan dari Jakarta ke Kuningan. Sempet hopeless kalau-kalau rencana liburan malah berantakan karena kacau. Tapi ternyata, sejam kemudian kita udah sampai di daerah Subang. Dan sempet terhibur karena sepanjang perjalanan suasananya nyaman banget! Adem dan hawanya nggak panas walaupun mataharinya nongol.

20140511_101605

Maaf fotonya agak ngeblur karena difoto dari dalem mobil yang lagi jalan :p

Dan jam 10.15 sampailah kita di Kiara Resort and Spa lokasinya di Jl. Raya Ciater.

20140511_103012

20140511_105228

Ini penampakan Kiara Hot Spa nya 🙂

20140511_110641

 Kiara Resort and Spa ini tempatnya nggak terlalu dingin tapi panasnya matahari nggak terasa ke kulit. Dengan tiket masuk 30.000 untuk 1 orang, gue rasa tempat ini pas banget buat tempat liburan sekeluarga. Buat anak-anak, bagian kanan kolam tingginya nggak sampai 1 meter dan bagian kirinya sekitar 125 centimeteran. Selain itu, ada beberapa bangku semen di dalam kolam yang bisa dipake buat duduk – duduk santai sambil mesen minuman di kafe yang letaknya persis di tengah-tengah kolam. Seru deh! Air hangat yang mengalir dan mengandung belerang di dalem kolam emang agak berasa asem dan perih kalau kena mata kita, makanya usahain jangan belajar berenang disini. Kalau bisa berenang sih sah-sah aja mau gaya apapun di kolam ini, tapi buat yang masih belajar, mending berendam dan rasain enak dan nyamannya pas kulit lo kena sensasi hangat dari air belerangnya. Dijamin, badan yang tadinya pegel jadi lebih fresh dan rileks deh!

IMG_6894_0 IMG_6898

Buat yang mau menambah adrenalin, lo bisa main rafting alias arung jeram di kali yang ada di sekitar lokasi resort. Sebelumnya, lo harus bayar 65 ribu per orang kalo mau ikutan rafting. Dan sebelum ikutan rafting, pastiin kondisi lo fit karena jalur arung jeramnya lumayan serem kalo buat pemula.

20140511_124314

Selain rafting, ternyata ada banyak permainan outdoor yang disediain sama pengelola Kiara Resort and Spa ini. Diantaranya ada Flying Fox, Berkuda dan Paint Balls. Pokoknya, liburan kali ini bakal berasa lebih seru kalo lo nyoba hal-hal baru yang belum pernah lo lakuin sebelumnya.

Anyway, untuk info seputar Kiara Resort and Spa ini, lo bisa klik official website mereka di http://ciatersparesort.net/

Selamat berlibur!