Liburan Seru Di Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel Yogyakarta

Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel

Yogyakarta adalah rumah kedua saya setelah Jakarta. Selain karena Odi masih kuliah disana, saya emang sudah jatuh cinta dengan kota pelajar yang satu ini sejak beberapa tahun lalu. Dulu, pertama kali ke Yogya bareng teman – teman saat study tour kelas 2 SMA. Dan setelah berpacaran dengan Odi, saya bolak – balik ke Yogya untuk berlibur dan bertemu dengan keluarga besar Odi. Pokoknya Yogyakarta adalah kota yang sudah melekat dengan saya. Dan entah kenapa saya nggak pernah ngerasa bosan, malahan kangen terus dan pengen balik terus – terusan.

Continue Reading

And I Said, I Do!

Putri Odi Lamaran Di Bali - DelapanKata 7

Sebenernya kemarin nggak mau umbar – umbar cerita bahagia yang satu ini, cuma kok kayaknya sayang aja kalau berita bahagia kok disimpen sendiri. Semuanya berawal saat saya dan Odi bareng teman – teman BlogHolic berlibur ke Bali. Entah kenapa saat terbang dari Jakarta menuju Bali, Odi tiba – tiba sesak napas. Dadanya terasa nyeri dan dia susah banget buat napas. Saya jadi panik sendiri karena waktu itu di Bali udah lumayan malam, sekitar jam 8an kalau saya nggak salah. Saya akan ceritain apa yang terjadi sama Odi dan bagaimana saya merawatnya di postingan selanjutnya.

Continue Reading

Memilih Hotel Yang Nyaman Ala Koper Dengan Budget Ransel

Minggu lalu akhirnya saya dan Odi liburan dadakan ke Bali. Kenapa dadakan? Karena beli tiketnya sekitar sebulan sebelum berangkat dan setelah beli tiket kita berdua bingung karena belum booking kamar hotel. Dan budget kami pun nggak banyak. Perhitungan kami, untuk penginapan selama 3 hari 2 malam nggak sampai sejuta. Padahal saya dan Odi termasuk orang yang ribet banget. Maunya nginep di budget hotel yang nyaman, lengkap dengan fasilitas kolam renang dan sarapan ala orang bule. Tapi emang bisa dapet kamar penginapan di Bali yang senyaman ala koper dengan budget ransel?

Continue Reading

Bermalam Di Fortune Fest Hotel Yogyakarta

Sebelum sakit dan harus dirawat, saya sempat berlibur untuk merayakan hari ulang tahun saya di Jogja. Ini adalah ulang tahun pertama yang saya rayakan berdua dengan Odi setelah hampir 5 tahun kami pacaran. Seneng? Banget lah! Pastinya saya excited banget buat berlibur 4 hari disana. Kali ini saya berlibur bareng dengan Nenek saya. Karena bawa orang tua, memilih hotel yang nyaman tentunya menjadi sebuah keharusan. Kan kalau sudah capek jalan – jalan pasti butuh tempat istirahat yang nyaman dan homie. Setelah searching di booking.com, saya memutuskan untuk menginap di Fortune Fest Hotel. Hotel yang bernuansa serba hijau ini lokasinya ada di daerah Seturan. Lokasinya emang agak jauh dari Malioboro, cuma nggak ada salahnya kan berlibur di daerah Sleman. Udara dan cuaca di sekitar hotel emang agak panas pas siang, tapi pas pagi dan malem wah dinginnya bikin betah males – malesan di kamar hahaha.

Dari luar, udah kelihatan gimana gede dan luasnya hotel ini. Jalanan di sekitar Fortune Fest Hotel dipenuhi sama cafe – cafe lucu dan resto segala jenis makanan. Saya udah kebayang mau makan dimana aja selama menginap disini. Saya sengaja emang nggak ambil paket include breakfast karena saya lebih suka jajan di luar dibanding makanan hotel hahaha. Saat check-in, saya disambut ramah dengan staf receptionistnya. Akhirnya saya diantar ke kamar 214 yang letaknya paling pojok belakang, sesuai dengan request saya saat booking. Saya termasuk pemilih kalau mau nginep di hotel, selalu suka dan meminta kamar di ujung pojok, soalnya saya lebih suka suasana yang sepi dibanding yang ramai.

wpid-2015-09-09-03.00.42-1.jpg.jpeg

Continue Reading

Me Time At The BnB Hotels Jakarta

Siapa yang suka me time? Menikmati waktu sendiri dengan memanjakan dan membuat diri rileks plus happy sesaat. Aku sering menikmati waktu me time dengan pergi ke pusat kecantikan atau ke tempat makan favoritku. Tapi selain itu, kadang aku juga suka me time ke hotel. Loh kok ke hotel? Iya, karena biasanya suasana hotel yang aku pilih itu harus nyaman dan ngebuat betah. Biasanya, sebelum me time dengan menginap di hotel, aku selalu gugling dulu buat milih hotel yang sesuai dengan keinginanku. Kali ini aku nggak pengen menginap di tempat yang jauh, malahan nyarinya yang deket mall atau minimal bisa wisata kulineran pas malam harinya. Dan akhirnya aku memilih untuk menginap di The BnB Hotel yang ada di daerah Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Tampilan The BnB Hotel Jakarta. (Diambil dari web dan diedit dengan VSCOCAM)
Tampilan The BnB Hotel Jakarta. (Diambil dari web dan diedit dengan VSCOCAM)
Continue Reading

DoubleTree By Hilton Jakarta Review

Walaupun kerja dan tinggal di Jakarta, tidur dan menginap beberapa malam di hotel juga sering aku lakukan. Selain tuntutan pekerjaan yang mengharuskan aku kerja di akhir pekan, kadang teman – temanku juga suka ngajak ber-ladies night ria. Kalau sudah kumpul sama teman – teman, apapun yang dilakukan selama di hotel selalu menyenangkan. Apalagi kalau hotelnya juga nyaman dan bikin betah. Double happy-nya pasti. Bulan lalu, aku dan 2 orang temanku (Pradisa & Fenny) memilih untuk menginap di DoubleTree By Hilton Diponegoro Jakarta yang lokasinya deket banget sama Stasiun Cikini. Acara ladies night kami kali ini termasuk singkat banget, karena kami check-in setelah jam pulang kantor dan harus kembali kerja setelah check-out keesokkan harinya.

wpid-2015-07-22-12.17.53-1.jpg.jpeg

Continue Reading

Backpacker ala PutriKPM – Goes To Bandung Part 4 (Salah Tiket Kereta)

14 FEB – DAY 3
Entah kenapa di hari terakhir di Bandung saya justru bisa tidur nyenyak. Bahkan baru bangun setelah alarm di henpon pacar berbunyi. Jam 7 pagi, pacar langsung buru – buru mandi. Rencananya jam 10 kami akan jalan kaki ke ST. Hall alias Stasiun Bandung sambil melewati Kartika Sari dan akan mampir untuk membeli oleh – oleh untuk teman – teman blogger. Saya niat beli karena besoknya akan bertemu dengan teman – teman di 2 acara blogger sekaligus. Rasa ngantuk ternyata masih menggelayuti saya pagi itu. Pacar sudah wangi dan rapih jail sedangkan saya masih selimutan di kasur. Setelah diomelin, barulah saya mandi jam 8 pagi. Sarapan roti dan selai coklat (yang dibeli di PVJ kemarin). Tapi kayaknya perut raksasa saya masih belum kenyang dan ngidam nasi uduk hangat. Maka jam setengah 10 pagi kami check out hotel dan segera menuju ke ST. Hall sambil berharap bertemu tempat sarapan yang pas.

Continue Reading

Backpacker Ala PutriKPM Goes To Bandung Part 3

PS: Baca cerita seru Backpacker ala PutriKPM hari pertama disini dan hari kedua disini!

 13 Feb – Day 2 (lanjutan)

Karena perut yang semakin krucuk – krucuk, akhirnya saya dan pacar memutuskan untuk mampir ke PVJ (Paris Van Java) untuk mencari makan sekaligus jalan – jalan dan cari cemilan. Dari De’ Ranch, kami berjalan kaki kea rah jalan raya dan kembali menaiki angkot krem seperti awal berangkat. Ternyata jalur si angkot krem ini memutar, jadi PP ST. Hall – Lembang sama seperti jalur Lembang – ST. Hall. Asyik mengobrol sana sini, akhirnya pak supir menyuruh kami untuk turun dan ganti angkot berwarna biru tua. Kami mengikuti arahan si pak supir dan membayar ongkos 12ribu rupiah. Lalu kami menaiki angkot biru tua yang sudah stand by di samping angkot krem. Baru sekitar 10 menit, angkot biru tua ini berhenti di pertigaan dan supirnya menyuruh kami ganti angkot lagi. Katanya bisa naik angkot kuning ataupun hijau. Kami manggut – manggut setelah membayar ongkos 6ribu rupiah. Jujur, saya nggak tau harga ongkos di Bandung jadi saya menyamaratakan dengan harga ongkos di Jakarta. Toh si supir nggak pernah komplain dengan ongkos yang saya kasih. Sekitar 5 menit kemudian ada angkot berwarna kuning, setelah kami tanya kata si supir angkot ini lewat PVJ. Benar saja, baru sekitar 5 menit kami duduk di angkot kuning ternyata PVJ sudah terlihat di sebelah kiri.

Continue Reading