Jumat Curhat: Berdamai Dengan Diri Sendiri

berdamai dengan diri sendiriSetelah saya resmi divonis mengidap appendicitis dan harus menjalani operasi, saya langsung ngedown dan mikir ini akhir dari hidup saya. Drama? Iya, memang. Karena beberapa jam sebelum operasi dokter sempat khawatir karena tekanan darah saya nggak pernah diatas per 60. Bahkan suhu tubuh saya naik turun. Saya panik, Odi yang lagi kerja juga nggak konsen. Nelponin saya terus padahal sinyal bapuk banget pas lagi di ruang observasi IGD. Nenek dan Kakek saya berusaha menenangkan saya yang menangis saat diambil darah yang kesekian kalinya. Saya capek dan ngantuk karena semalaman nggak bisa tidur dan harus menahan rasa sakit. Saya galau banget karena berulang kali nanya kapan saya dioperasi, tapi nggak ada yang bisa jawab. Saya nangis sesenggukkan.

Badan saya lemas karena harus puasa, nggak boleh makan dan minum. Kakek saya bolak – balik ke ruang dokter, minta kejelasan keadaan saya. Tapi jawabannya selalu sama, “Cucu bapak harus operasi, tapi belum ada jadwalnya karena harus menunggu keputusan dari dokter bedah.” Saya makin galau, mewek seharian nggak berhenti. Drama abis – abisan pokoknya. Sampai akhirnya jam 10 malam, dokter menyuruh keluarga saya siap – siap. This is it. Saya akhirnya memasuki ruangan operasi untuk pertama kalinya. Jam 12 malam, operasi saya dimulai.

Continue Reading

Jumat Curhat: LDR itu sia – sia?

JpegSejak pertama kali pacaran dengan Odi, banyak orang yang emang udah menganggap remeh hubungan kami. Setiap lagi ketemu sama teman – teman dan ngebahas soal pasangan, selalu saja kami yang jadi sasaran bully. Yang paling sering, mereka menganggap hubungan kami itu nggak ada apa – apanya. “Paling juga nanti putus.” Mereka mengolok – olok sambil tertawa dan hanya saya balas dengan tersenyum kecut sambil menyabarkan hati. Yang paling parah, ada beberapa teman dekat saya yang bilang kalau LDR itu sia – sia.

Biasanya, kalau sudah begitu, sadar nggak sadar saya jadi kebawa perasaan. Jadi agak lebih protektif dan cemburu berlebihan. Odi suka bete sendiri kalau saya sudah nyebelin hahahaha. Tapi ujung – ujungnya sih saya bakalan jujur kalau saya not in the good mood setelah dibully teman – teman. Dan nantinya Odi selalu memaklumi sambil bilang, “Ya sabar aja, toh mereka nggak ngerti apa yang kita lakuin sekarang. Biarin aja, Nta.” Kalau sudah begitu, saya cuma bisa nangis sesenggukkan. Tapi ya sebentar aja, sejam kemudian juga udah ketawa – ketawa lagi. Karena nggak ngerti kenapa, Odi selalu mampu bikin saya ketawa sekalipun saya abis nangis. Dia selalu punya cara buat bikin saya ngerasa spesial tapi nggak berlebihan. Love you, Nta :’)

Continue Reading