#PutriOdiJalanJalan Dibikin Versi VLOG!

POVLOG IS ON YOUTUBE

Hola!

Setelah nunggu 5 tahun, akhirnya Odi pindah ke Jakarta. Kalau ditanya siapa yang paling seneng, ya pasti saya lah hahaha. Seneng karena akhirnya Odi rela ninggalin kota kelahiran demi masa depan kami. *halah* Tapi ya gitu, saya masih takjub sih saat dia beneran mau pindah ke Jakarta, padahal Jogja tuh ibarat rumah yang terlalu nyaman sehingga susah bikin move on. Semenjak pindah ke Jakarta, bisa dipastikan dua hari sekali kami ketemu hahahaha. Bahkan saat Jak – Japan Matsuri 2016 kemarin, kami datang di kedua harinya. Yeay!

Continue Reading

[REVIEW] Madam Tan, Nyamannya Makan Di Cafe Ala Rumahan

Cuaca Jogja mulai memanas, siang itu gue sengaja pergi ke daerah Jakal alias Jalan Kaliurang Jogja untuk beli oleh – oleh untuk keluarga dan temen – temen di Jakarta. Setelah menempuh perjalanan kurang lebih satu jam, si pacar ngajak ngadem sekalian makan siang di café yang lokasinya di sekitar daerah Kaliurang, Madam Tan. Café yang mungkin bisa disebut sebagai restoran ini menawarkan konsep homey. Saat gue baru masuk, wangi makanan langsung menyerbu karena restoran ini memiliki dapur terbuka yang menyatu dengan teras yang dihiasi banyak sofa dan kursi empuk. Suasana ala rumahan sangat terasa kental, apalagi karena pemilihan warna sofa yang didominasi warna hijau dan orange yang membuat restoran ini terasa seperti rumah kedua yang nyaman.

 

Continue Reading

Kakek Berkemeja Batik, Semoga Selalu Baik-Baik

Sore itu, sepulang dari jalan-jalan seru di Museum Sumpah Pemuda, gue sengaja pengen naik bus TransJakarta jurusan Kp. Melayu – Pulo Gebang. Rasanya kayak kangen sama jalanan yang udah gue laluin selama setahun lalu. Jadilah gue nostalgia sama jalanan sempit tapi rindang di sekitar daerah Jatinegara sampai Buaran Jakarta Timur. Jadi, setelah berebutan di halte busway Kp. Melayu, gue duduk juga dengan tenang di bagian ladies area yaitu di bagian depan bus gandeng berwarna oranye ini. Bisnya mulai penuh, banyak yang berdiri sambil berpegangan di gantungan yang disediakan, ada juga yang nyender di pintu atau di pembatas area.

Awalnya gue pengen tidur karena ac bis nya kayak niupin mata gue supaya cepet merem. Tapi nyatanya, ada seorang kakek-kakek umurnya sekitar 80an tahun berdiri di samping kanan gue. Tangannya masih kokoh megang gantungan yang melambai di atas tiang bis kebanggaan warga Jakarta ini. Naluri anak baik gue langsung hadir, gue berdiri dan menyuruhnya duduk. Awalnya dia senyum terus nolak, tapi gue paksa. Akhirnya dia duduk juga.

“Terima kasih.” ucapnya pelan sambil duduk.

Gue pun tersenyum dan ngeliat si bapak tua ini. Gue keingetan kakek gue! Serius deh! Nggak kebayang kalau kakek ini adalah kakek gue dan nggak ada orang yang ngasih dia duduk cuma karena dia terlihat kuat berdiri sambil berpegangan sama gantungan tangan. Oh my, nggak sanggup lagi gue mikir yang begituan.

Buat ngalihin pandangan gue, gue sengaja baca buku Insurgent. Buku lanjutan Divergent film yang sempet gue tonton beberapa bulan lalu. Gue emang terbiasa baca buku dimanapun, mau di jalanan atau sekedar nunggu bis di halte. Dan kakek itu negur gue.

“Nggak pusing ya baca sambil berdiri begitu?” tanya si kakek sambil sesekali membenarkan kerah kemeja batik yang dipakainya.

“Nggak, pak. Saya udah biasa.” Jawab gue sambil tersenyum.

Lalu si kakek menceritakan pengalamannya tentang baca buku. “Saya pernah baca buku di pesawat. Baru dua lembar saya baca, saya muntah-muntah. Anak saya marahin saya, katanya saya kampungan. Hahahaha.” Bapak ini cerita polos banget. Seakan-akan dia ngetawain dirinya sendiri. Kacamatanya sesekali melorot, dan berulang kali pula ia membenarkan letak kacamatanya diantara hidungnya yang mancung.

“Mungkin bapak nggak biasa baca, makanya pusing.” saut gue sambil ngeliatin muka si bapak yang udah banyak keriput di sana sininya. Ah, bapak ini bener-bener ngingetin gue sama kakek gue.

“Mungkin, ya! Makanya sekarang saya kapok baca buku dimana-mana. Hahaha.” si bapak ketawa lagi. Wajahnya happy, kayaknya hidupnya bahagia banget.

Dan dia berkali-kali bilang makasih sama gue, “Jarang ada cewek yang kasih saya duduk, lho! Mungkin saya keliatan masih muda ya.” si bapak ngelucu. Tapi kedengerannya agak menyindir juga. Dan gue nggak habis pikir kenapa ada orang yang nggak mau kasih tempat duduk buat bapak setua ini?

Dan ternyata sudah sampai halte busway Buaran. Dia siap-siap mau turun.

“Saya duluan ya. Kamu turun dimana?”

“Penggilingan, Pak.” jawab gue. “Hati-hati ya, Pak!” gue spontan ngomong begitu sama dia.

Dia tersenyum. “Kamu yang harus hati-hati. Banyak orang jahat disini.”

Gue nangkep maksudnya, iya emang bener. Di Jakarta banyak orang jahat. Terima kasih pak! Semoga hidupmu bahagia selalu.

Continue Reading

Jangan Kasih Saya Duduk Karena Saya Hamil

Pagi ini, di bis TransJakarta jurusan Pulogadung – Harmoni. Gue lagi asyik nerima telepon dari kampus pas gue baru masuk ke dalam bis berwarna biru itu. Bis yang kayaknya umurnya hampir sama kayak setengah umur gue ini berbunyi di sana – sini. Bis nya nggak terlalu penuh, bahkan bisa dibilang kosong. Soalnya ada beberapa bangku di bagian belakang bis nya yang kosong. Dan begitu sampai di halte Pulomas, ada seorang mbak-mbak berbaju merah naik dengan bantuan pegangan tangan si mas penjaga pintu. Beberapa kali si mbak nya memegang perutnya. Kayaknya dia hamil muda, cuma anehnya entah gue salah atau gimana, nggak ada orang yang kasih dia duduk. Sampai akhirnya gue bangun, gue nyoba buat ngasih tanda ke dia kalo dia bisa duduk di bangku gue, tapi dia menggeleng. Dia nolak.

“Jangan kasih saya duduk, Mbak. Saya bisa kok berdiri.” Dia ngomong pelan sambil senyum. Tapi tangannya masih tetep megangin perutnya.

Gue tetep kekeuh nyuruh dia duduk. “Mbak hamil kan?” Gue nyoba mastiin apa yang gue pikirin itu bener atau salah.

Dan ternyata dia jawab, sekali lagi sambil senyum dan suaranya pelan. “Iya. Tapi jangan kasih saya duduk cuma karena saya hamil. Saya beneran nggak apa-apa kok!”

Dan beruntungnya, ada mbak-mbak baju biru berdiri dan turun di halte ITC Cempaka Mas. Lalu duduklah di mbak-mbak berbaju merah perlahan-lahan. Dengan bantuan mas penjaga pintu yang kayaknya daritadi nguping obrolan gue sama si mbak baju merah. Setelah dia duduk, gue ngeberaniin diri buat nanya hal yang sebenernya agak bikin gue bingung.

“Mbak kenapa nggak mau duduk daritadi? Kan bangku itu hak nya mbak.”

Dia menggeleng. Sambil sesekali ngelus perutnya yang udah agak gede membuncit ke depan. “Saya nggak mau ngerepotin orang, mbak.”

Okay. Gue nyoba buat berpositif thinking. Kayaknya si mbak emang beneran baik sampe nggak mau ngerepotin orang lain dengan ambil kursi yang seharusnya emang udah jadi hak nya ibu hamil, lansia, cacat, kayak dia yang sekarang kayaknya hamil 5 bulanan.

“Kemarin saya naik bis ini juga, terus tiba-tiba perut saya sakit. Jadi mas petugas bis nya langsung nyuruh mbak-mbak yang duduk di kursi prioritas buat ngasih tempat duduknya ke saya. Si mbak nya ngedumel, intinya dia capek daritadi berdiri terus baru dapet duduk sebentar dan sekarang tempat duduknya harus di ambil sama saya. Saya nggak enak hati.” Si mbak baju merah keliatan banget tulus ceritanya.

Gue masih asyik ngedengerin dia cerita. Beberapa kali juga si mas petugas ngelirik ke arah gue dan mbak baju merah. Kayaknya dia ikutan nguping. Hehe…

“Tapi, itu kan emang hak nya mbak. Mbak nya kan hamil.” Gue masih kekeuh sama pendapat gue. Orang hamil, cacat, lansia dan bawa anak kecil emang berhak dapet duduk! Dan gue masih nggak ngerti kenapa ada orang yang nggak rela ngasih tempat duduk ke orang-orang yg prioritas. Heran.

“Emang sih. Saya ngerti, itu emang hak saya karena saya hamil. Tapi coba deh mbak bayangin. Gimana mau duduk nyaman kalo orang yang kasih kita duduk nggak ikhlas? Makanya, saya mending berdiri nanggung sakit asal nggak ada orang yang ngerasa dirugiin sama saya. Kalo saya ketemu sama mbak yang kemarin, saya juga mau minta maaf soalnya saya ambil hak nya dia.”

Gue diem. Gila, hati mbak ini terbuat dari apa ya? Dia masih ada maafin orang yang nggak ikhlas ngasih tempat duduk yang seharusnya emang buat orang-orang yang diprioritaskan. Gue ngerasa jadi salah juga, kadang gue kayak si mbak nggak punya hati yang diceritain mbak baju merah. Kadang ada rasa rela nggak rela kalo bangku gue mesti dikasih ke orang lain dan gue mesti berdiri selama perjalanan yang lebih dari sejam itu. Padahal, orang hamil dan orang – orang yang diprioritaskan itu lebih butuh soalnya dia bawa beban yang agak berat dan mungkin bisa ngebahayain dia kalo dia nggak duduk. Gue beneran malu sama si mbak baju merah.

Pas bis ada di halte Senen, si mbak baju merah bangun sambil senyum dan pamit duluan ke gue. Dia turun di halte itu, ninggalin gue yang masih nggak tau harus ngomong apa ke dia. Dan ternyata gue lupa nanya nama dia.

Semoga tuhan selalu nemenin dimanapun mbak baju merah berada, semoga nanti bayi yang dilahirinnya jadi anak yang super duper baik kayak ibunya. Aamiin.

 

Continue Reading