DRAMA SETELAH BERHIJAB

drama setelah berhijab

Sesungguhnya, ini bukan kali pertama saya berhijab. Dulu, sekitar 8 tahun lalu, saya pernah berhijab; demi menyenangkan hati seorang pria, pacar saya yang tentunya sekarang sudah jadi mantan :)))

Dulu, gaya pacaran saya sama Mas mantan ini sungguh berbeda dari kisah-kisah cinta monyet lainnya. Nggak ada yang namanya pegangan tangan, pelukan pas boncengan motor, apalagi sampai kiss sana-sini. Mau nyebrang di jalan raya aja saya cuma berani megang bajunya. Asli, saat itu saya pikir dia pria yang saya idam-idamkan untuk menjadi imam saya kelak. Bahkan saya akhirnya berhijab dengan harapan Mas mantan bakalan segera melamar dan menjadikan saya istrinya. Segitu pengennya dinikahin sama Mas mantan lho saya waktu itu.

Hubungan kami baik-baik aja selama 5 bulan pertama, hingga akhirnya saya mergokin ada sms dari mantannya yang menyebut dia dengan sebutan “Pah…”. Ewh, saat itu seketika saya ilfeel setengah mati. Tapi akhirnya pertahanan saya luluh pas dia sakit DBD dan dirawat di RS selama seminggu. Karena saya saat itu masih berstatus karyawan kontrak di kantor pertama saya kerja, jadi saya cuma bisa nengokin Mas mantan sepulang kerja, jam 6 sore. Udah dandan rapih, pakai hijab favoritnya si Mas Mantan plus bawa tas pesta (ya ampun niat banget bawa tas pesta ke kantor demi Mas Mantan hahaha). Dan ternyata, pas saya sampai di kamar rawat, Mas mantan lagi disuapin sama seorang perempuan yang belakangan saya tahu dialah mantan si Mas mantan yang kekeuh mau balikan sama Mas mantan. The ‘Ewh’ moment kembali terulang. Saya langsung balik badan dan pulang dari RS. Seminggu kemudian kami putus dengan nggak baik-baik sama sekali. Drama banget lah pokoknya, mau nginget lagi kok ya males ya hahaha.

Bodohnya, saking patah hatinya saya, akhirnya saya buka lagi hijab yang sudah saya kenakan selama sebulan penuh saat itu. Dan saya akhirnya memilih untuk bereksperimen dengan rambut saya sampai-sampai lupa menutupnya lagi. Bahkan mungkin rasanya saya emang nggak kepengen nutup lagi, waktu itu.

Long story short, akhirnya saya berpacaran sama Odi sampai sekarang usia pacaran kami sudah 7 tahun. Lama ya, ibarat nyicil rumah, 3 tahun lagi lunas. Tapi ya gitu deh, saya nggak akan cerita panjang lebar kenapa hingga saat ini kami belum menikah karena saya pikir hal tersebut bukan urusan publik. Intinya, kami sedang berusaha untuk segera menghalalkan hubungan ini.

Dan sekarang, saya berhijab (lagi). Pertama-tama, saya mau bilang kalau ini bukan karena Odi. Dia memang meminta saya segera berhijab sebelum menikah, tapi sayanya kekeuh nggak mau karena takut ‘terpaksa’ dan kejadian 8 tahun lalu terulang lagi. Jadi pelan-pelan, selama setahun lebih, saya memantapkan diri untuk menutup diri saya perlahan-lahan. Dan insya allah sekarang sudah resmi berhijab. Kalau ditanya alasannya kenapa berhijab, saya nggak bisa jawab secara gamblang. Intinya, saya ngerasa lebih nyaman dan ‘dilindungi’ selama menggunakan hijab. Rasanya adem-adem plus tingkat percaya diri saya meningkat aja gitu. Ditambah setelah dapet scarf cantik dari salah satu event, saya malah jadi semakin pede untuk pakai hijab.

Setelah berhijab, terus masalah selesai? Enggak. Karena sekarang saya kebingungan cari-cari hijab dan pakaian lengan panjang karena ternyata saya punya banyak baju yang terbuka banget! Ya ampun, nggak nyadar lho kalau ternyata 80% lemari saya isinya baju berlengan pendek atau baju-baju yang pundaknya terbuka bahkan yang pendek-pendek banget jadi nggak bisa saya pakai keluar rumah. Jadi sekarang saya lagi rutin-rutinnya order baju-baju baru di online shop langganan saya. Sekalian cari inspirasi model hijab yang bisa saya gunakan setiap hari, supaya orang-orang nggak bosen lihat saya begin-gini aja penampilannya hahaha.

Lalu kepikiran juga, pasti banyak yang ngalamin masa-masa galau saat akhirnya memutuskan berhijab. Galau karena bingung mau pilih hijab yang modelnya kayak gimana atau bahannya kayak apa. Karena bukan cuma tas pesta yang kudu dipadupadanin sama warna gaun, tapi hijab juga lho. Saya aja sekarang butuh waktu 10 menit buat nentuin mau pakai hijab warna apa atau model apa, cocok nggak sama kemeja atau pakaian yang saya pakai. Begitu terus setiap mau keluar rumah hahaha.

Saya jadi punya tips untuk memilih hijab bagi pemula atau yang baru banget memutuskan berhijab. Sebenernya tipsnya buat saya sendiri sih, tapi siapa tahu bisa ditiru juga. Kalau enggak yaudah nggak apa-apa lah ya hahaha atau misalnya ada yang punya tips milih hijab juga, boleh banget dishare di kolom komentar ya. Nanti saya masukkin supaya makin komplit 🙂

  • Pilih bahan yang adem, lembut dan nyaman dipakai. Buat pemula mah nggak perlu lah beli hijab tumpuk-tumpuk karena bakalan panas dan bikin gerah pas dipakai.
  • Jenis bahan atau kain hijab yang bisa dipilih itu katun, wolfis, sifon, spandek dan jersey.
  • Perbanyak koleksi hijab berwarna natural atau polos, karena bisa dipaduin sama baju motif apapun. Kalau hijabnya udah rame, mending jangan pakai baju atau atasan yang rame juga. Bisa-bisa malah nggak pede.
  • Sering-sering gugling jenis-jenis hijab. Kalau saya sendiri sih masih terbatas banget pilihan hijabnya karena baru nemu yang sregnya segitu-gitu aja. Biasanya saya pakai jilbab segi empat, bergo, pashmina, sama scarf. Butuh waktu dan trial & error berkali-kali buat nemuin jenis hijab yang ‘sreg’ dan rasanya pantes dipake. Inget, semuanya kudu pelan-pelan asal kitanya nyaman ya.
  • Perbanyak lihat-lihat tutorial bentuk hijab di Instagram. Saya sendiri sudah follow beberapa akun selebgram yang berhijab dan follow hestek #tutorialhijabpashmina. Tips yang ini saya dapetin dari temen-temen yang komentar di postingan penuh kegalauan saya di Instagram minggu lalu. Makasih ya!

Gaes, aku kehabisan ide buat utak-atik hijab ‍♀️ _ Baru 2 bulanan memang rutin berhijab, tapi entah kenapa belum nemuin gaya yang sreg. Ada sih yang sreg, hijab instan yang beli di online shop cuma 30ribuan, tapi bahannya licin dan ku benci karena gerak dikit bakal melorot dan bikin rambut berantakan lagi. Sebel _ Terus biasanya pakai hijab segiempat begini tinggal kasih peniti di dagu dan diiket sana-sini. Kelar! Simpel sih tapi bosen masa begini mulu. So please kasih referensi akun hijaber yang gaya berhijabnya bisa jadi referensi buat pemula kayak aku ‍♀️ _ Oh ya satu lagi, plis jangan kasih saran untuk pakai jarum pentul karena nggak mau sama sekali. Aku parno karena sodara ada yang ketelen jarumnya jadi maunya yang pakai peniti aja ringkes. Sekalian boleh online shop hijab favorit kalian gengs, sebutin aja mumpung bentar lagi gajian _ Maaci yah semuanya ❤️ btw mau pamer, kacamata baruku dari @optik_kmn. Reviewnya udah tayang yes di blog #clozetteid #biargedetapipede

Sebuah kiriman dibagikan oleh PUTRIKPM (@kpmputri) pada

Dari semua tips di atas, yang terpenting sebenernya adalah hati kita sih. Kalau hatinya sudah siap dan udah nyaman berhijab, insya allah nantinya bakalan lebih mudah untuk beradaptasi dengan penampilan baru.

Untuk teman-teman yang baru memutuskan berhijab, alhamdulillah saya ada temennya. Kita belajar pelan-pelan ya, semoga selalu istiqomah dan semakin pede dengan penampilan barunya. Aamiin.

See you on my next post!

 

Baca Juga:

43 Comments

  1. Sukaaaaa sama kisahnya Mbak Put selama berhijrah iniii. Aku yang udah lama pake pun masih sering lepas-pasang. Jadi beneran harus kuat banget niatnya. Semoga kita bisa istiqomah terus yaaa :*

  2. berhijab itu butuh kemantapan, jangan karena kepaksa.. bener banget

    kalo aku berhijab itu karena kerja di sekolah islam plus memang niatan berhijab ntar kalau udah nikah… pas nikah pengen banget pakai baju adat Jawa Solo Basahan…

  3. Semoga istiqomah ya mbak dan salam kenal.
    Nambahi tipsnya boleh?
    kalau bajunya polos, pakailah kerudung yang rame(bermotif), kalau bajunya dah bermotif, pakailah kerudung polos.

  4. Semangat Mbak… Saya juga yg dikerudung dr kecil masih bingung pilih kerudung…
    Pernah beli kerudung yg berbrand, ternyata berbulu setelah dua kali make…

  5. Aku suka banget baca kisah teman-teman yang berhijrah ada pun drama nya itu bumbu yang memang bikin seru untuk diceritakan mba, semoga Istiqomah selalu ya. Salam kenal ya mba Putri dari urang Bandung 😀 :*

  6. Emang bener Put, pilih-pilih hijab yang cocok itu butuh proses juga. Kalau kita gak coba pake, gak tau bakalan cocok apa enggak. Kalau udah ketemu yang pas, baru deh rasanya nyaman bangeet..
    Btw, aku ngebayangin pas adegan disuapin. Kayak film drama.. hahaha. Dasar tuh cowok! Pengen jitak..

  7. Kak Put cakep terus kok seriusan
    Iya di awal-awal aku liat OOTD-nya biasa aja, eh maklum ya itemnya terbatas. Sekarang udah variatif gini dan sesuai ma kepribadian Kak Putri banget

  8. Tipsnya tetep cocok untuk yang sudah lama berhijab
    Anyway, jadi inget 19 tahun lalu waktu awal2 berhijab. Duluu selalu riweuh tiap mau berangkat kuliah. Riweuh pakai peniti di kerudung segi 4. Secara,variasi kerudung belum sebanyak sekarang. Tiap hari ngerepotin mbak-mbak kost utk bantuin pasang peniti. Hehehe…

  9. Hai mbaaak, pagi-pagi blogwalking dan menemukan postingan yang nyess di hati. Saya juga baruuuu banget pakai hijab. Sempat gonta ganti jenis dan cara pake hijam, dari yang pentul banyak, sampe pentul cuma satu. Dan ternyata saya nyamannya pake hijab yang biasa ajah. Sempat ngeces tiap lihat mbak-mbak hijaber yang terlihat aduhai banget pakai hijab neko-neko. Tapi tetep balik ke selera awal, hijab segiempat. Duh, saya jadi tjurhatttt :’)

    Thankyou buat tulisan ini ya mbak 😀

  10. kalo baru pake, banyak2 eksperimen nanti jg dpt gaya berhijab yg cucok n nyaman dipake.

    aku sempet nyoba segala gaya, termsuk yg byk belit2nya. oke jg sih, tapi jadi lamaa dandannya haha! akhirnya, skr suka gaya yg simple aja walo teuteup ga suka pake yg instan.

    putri makin cantik pake hijab. keep inspiring ya!

  11. Mbk putri bissa aja mah ngasih julukan “The Ewh” hihi…
    Tapi pantes sih. Gitu amat soalnya. jd ikutan kesel. *hahay
    Btw dlu awal pakek jilbab aku suka ngumpulin yg warna2 netral dan polos mbk. Biar enak memang padu padannya.

  12. Aku pas awal-awal pakai hijab juga sering mati gaya. Tapi justru suka pakai model yang uwel-uwel rumit soalnya kalau udah jadi dan pas di muka, ada kebanggaan tersendiri. Kalau sekarang lagi mulai mengurangi pakai jeans dan celana ketat. Kalaupun pakai jeans, bajunya harus nutuin pantat.

  13. Aku pun pacaran lama baru nikah Kak Put.. wkwkwk Salfok deh.. 😀 Setuju banget sama pilihan warna polos netral buat hijab n outfit.. Ngebantu buat mix n match jadi lebih mudah ya.. Dulu aku kebantu sama kakakku yang sudah berhijab duluan.. Lumayan ada lungsuran baju panjang juga..

  14. Puas-puasin Puuut, koleksi jilbab dan padu padan dengan berbagai kreasi. Karena nanti tiba masanya punya anak, akan terbatas banget. Pilihannya yang instan-instan aja karena kalau pake peniti ngeri ambyar pas ditarik2 bocah. Wakakak.

  15. 10 tahun yg lalu pun aku pernah berhijab karena syarat ngajar di sebuah sekolah swasta islam elit di blok m, waktu itu umurku baru 20, masih bengal2nya … jadi tiap abis ngajar, nyampe rumah lepas aja gitu … ehhh suatu hari pas lagi nongkrong di citos yg masih jaya pada jamannya, aku ke-gap sama muridku yg lagi pada nongkrong2 cantik juga … abis kejadian itu, berasa berat ya kudu pake-lepas-pake-lepas akhirnya aku resign … aku pake hijab lagi pas mau nikah, bukan syarat dari suami, tapi bapakku kepingin anak2 perempuannya berhijab karena ortu punya kewajiban

    bismillah mbak putri istiqomah, thanks sharingnya yaaaa 😉

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *