#GocapSehari Untuk Bertahan Hidup Di Jakarta, Emang Bisa?

gocapsehari
Disclaimer: postingan ini bakalan panjang banget! Lebih dari seribu tiga ratus kata. Murni berisi pengalaman dan opini pribadi tanpa ada unsur menjelekkan atau merugikan pihak lain. Please use your brain not your emotion to read this. Ready? Happy reading!

Minggu ini, saya ikutan heboh dengan trending topic di Twitter, #gocapsehari alias lima puluh ribu rupiah sehari. Mungkin bagi sebagian orang, uang segitu mah gede atau mungkin nggak ada apa – apanya. Yang ngebuat heboh adalah pertanyaan dari salah satu financial planner, Mbak Ligwina Hananto. Actually, saya nggak kenal bahkan baru denger namanya setelah heboh gocapan ini. Kudet banget ya saya? Hihihi. Selama ini saya nggak pernah terlalu pusing sama trending topic, tapi kali ini entah kenapa saya tergelitik sendiri. Rasanya pengen ikutan komen, bisa nggak sih uang lima puluh ribuan selembar cukup untuk bertahan hidup di Jakarta?

Anyway, ternyata ramenya hashtag #GocapSehari ini berawal dari tantangan yang dibuat oleh Moola.id, lagi – lagi saya baru denger website-nya setelah hashtag ini. Jadi peserta cuma perlu ceritain apa yang dilakukan dengan uang maksimal 50ribu sehari, nggak boleh lebih, dan dilakukan selama lima hari. Ceritanya harus di-share ke Instagram, Twitter dan Facebook plus mention @mrshananto (akun Twitter Mbak Ligwina Hananto) dan tambahkan #GocapSehari diakhir cerita. Akan ada hadiah voucher belanja sekian ratus ribu buat cerita terpilih. As simple as that! Dan saya akhirnya jadi iseng mau ikutan.

Gocap Sehari di Jakarta?

Well, buat saya yang bergantung banget sama transportasi online, sepertinya uang segitu lumayan ngepres banget! Soalnya berangkat ke kantor aja udah menghabiskan 25ribu sendiri, which means sisa uang saya tinggal setengah dari jatah maksimal. Sebelum banyak yang tanya kenapa saya lebih suka naik ojek online dibanding transportasi umum, baiknya saya jelasin dulu alasannya. Jadi, saya tinggal di daerah Cakung, Jakarta Timur. Buat yang nggak paham, komplek saya ada di jalur terpadat arah Bekasi menuju Pulo Gadung. Naik motor saja saya bakal ketahan 15 – 20 menit disana, apalagi naik angkot atau Transjakarta yang datangnya 30 menit sekali? Sudah kebayang dong gimana gregetannya saya ketika bus TJ yang saya tunggu ternyata ngaret atau ketahan macet?

gocapsehari di jakarta no way

Kalau ada yang bilang kenapa saya nggak berangkat lebih pagi? Well, saya sudah spare waktu 90 menit untuk perjalanan 15 kilometer. Sudahlah, saya nggak akan berdebat soal yang ini. Intinya saya keluar rumah setelah urusan di rumah selesai. FYI, saya masih membantu keluarga untuk beres – beres rumah atau sekedar masak yang ringan – ringan. Because my Grandparents don’t want to hire a helper.

Balik lagi ke masalah uang lima puluh ribuan, berarti dalam sehari uang saya sisa 25 ribu untuk saya pakai kebutuhan dan transport pulang ke rumah? Bisa nggak? Bisa! Walaupun tertatih – tatih hahaha.

Hari Pertama

Hampir setiap hari saya naik ojek online dan harus membayar 25ribu rupiah untuk ongkos dari rumah ke kantor. Untungnya saya selalu sarapan di rumah. Sampai kantor, saya nggak jajan apa – apa, walaupun lokasi kantor di sekitaran Harmoni which Is banyak tempat kulineran. Makan siang saya bawa bekal dari rumah. Oh ya, saya selalu bawa bekal kecuali hari Jumat. Selain menghemat, bawa bekal buatan orang tua itu rasanya lebih pas di lidah. Maklum, saya termasuk tipe orang yang pilih – pilih makanan. Lagi – lagi karena saya pernah operasi usus buntu, jadinya saya makin double extra hati – hati memilih makanan yang akan saya konsumsi. Lucky me! Saat jam pulang kantor saya nebeng dengan teman ke Stasiun Juanda. Naik kereta dengan ongkos 2 ribu sampai stasiun terdekat dengan rumah. Walaupun  murah, naik kereta itu tricky banget. Kalau lagi bersyukur, 30 menit bakalan sampai di stasiun tujuan. Kalau nggak? Ya bisa sejam sampai 2 jam berdiri di dalam KRL yang super padet karena jalurnya tertahan kereta api jarak jauh. Keluar stasiun saya langsung order ojek online lagi. Bisa sih naik Metro Mini, tapi bisa – bisa sejam lagi baru sampai rumah karena ngetemnya yang nggak tau aturan. Ya saya nggak perlu jelasin lah, pasti banyak yang tau gimana tabiat pengemudi angkutan umum kalau penumpangnya masih sedikit? Akhirnya saya memilih opsi ojek online dengan ongkos 10ribu aja.

Yes! Hari pertama saya berhasil hanya menghabiskan 37ribu saja. Walaupun saat pulang ke rumah badan rasanya rontok mau pingsan karena kejepit – jepit di dalam kereta. Fyuh!

Hari Kedua

Seperti hari sebelumnya, pagi hari saya pesan ojek online dan mengeluarkan 25 ribu rupiah untuk sampai ke kantor. Karena teman – teman sedang jajan sarapan, saya iseng beli roti bakar di kantin samping kantor. Lumayan, dengan porsi 2 tangkup roti isi saus cokelat dan taburan keju yang melimpah ruah, saya hanya harus membayar 10 ribu rupiah aja. Makan siang sih masih gratisan alias bawa bekal dari rumah. Menjelang jam 3 sore, entah kenapa perut saya krucuk – krucuk. Jadilah saya jajan bubur ayam di depan kantor seharga 8 ribu rupiah. Karena pengeluaran udah buanyak banget, jadilah saya pulang naik bus Transjakarta aja. Murah sih, cukup tiga ribu lima ratus aja saya sudah sampai rumah.

Dan yak, saya berhasil menghabiskan 43 ribu rupiah untuk hari kedua. Masih ada sisa 7 ribu, kan? Alhamdulillah!!!

gocapsehari

Hari Ketiga

Karena kesiangan, saya nggak sempat sarapan di rumah. Setelah mengeluarkan ongkos ojek sebesar 25ribu, saya langsung buru – buru sarapan dengan bekal yang saya bawa. Untuk makan siang, saya memilih Nasi Padang dengan ayam gulai seharga 18 ribu. Yes, uang saya masih sisa 7 ribu. Dan lagi – lagi saya harus rela berdesak – desakan naik Transjakarta demi uang tiga ribu lima ratus rupiah. Antara happy dan tersiksa, sih hahaha.

Hari Keempat

Seperti biasa, setelah bekal sudah saya masukkan ke dalam tas, saya langsung memesan ojek online. Sesampainya di kantor, saya membayarkan uang 25 ribu ke supir ojek. Untungnya saya sudah sarapan sehingga saya nggak perlu jajan apa – apa sampai jam makan siang. Awalnya sih saya cuma mau makan bekal aja, tapi ternyata teman saya mengajak ke kantin. Karena nggak enak untuk nolak, akhirnya saya beli jus mangga seharga 10 ribu di kantin. Alhamdulillah perut masih bisa diajak kompromi hingga pulang kantor. Karena malas berdesak – desakkan di kereta, akhirnya saya nebeng teman sampai Halte Bus Senen dan melanjutkan perjalanan dengan bus Transjakarta hingga ke rumah.

Hari ke-empat saya lalui dengan sisa uang sebelas ribu lima ratus rupiah. Masih aman karena belum sampai batas aman lima puluh ribu hahahah.

Hari Kelima

Setiap Jumat, saya selalu nggak bawa bekel. Alasannya sih sederhana, saya butuh jajan juga hahaha. Jadilah uang 25 ribu sisa bayar ojek online saya belikan seporsi Sate Ayam seharga 18 ribu. Agak nyesek sih karena uang sisa 7 ribu aja, tapi masih bisa teratasi dengan naik bus TJ dan harus rela berdesak – desakan selama perjalanan yang bisa – bisa memakan waktu 2 jam hingga saya sampai ke rumah hahaha.

Well, kelima hari di atas sudah pernah saya alami dan saya lakukan sendiri. Tapi nggak lima hari berturut – turut, sih. Karena saya nggak boleh bawa kendaraan sendiri, jadilah saya mengandalkan ojek online. Dan saya masih berstatus single karena belum menikah. Kebayang nggak kalau saya ibu rumah tangga dan harus mengirit banget – bangetan demi uan 50 ribu? Apa suami dan anak saya bisa makan dengan porsi dan nutrisi seimbang?

Saya pernah setuju pas denger kalimat bernada sindiran yang katanya “Hidup di Jakarta itu murah, yang mahal gaya hidupnya.” Tapi setelah ngejalanin sendiri (sekitar 5 tahun ini setelah kerja dan punya penghasilan sendiri), hidup di Jakarta emang nggak murah bro! Kelima hari di atas bisa aja sih saya lakukan setiap hari, tapi apa iya saya tega sama diri sendiri? Menahan lapar dan haus selama perjalanan pulang naik angkutan umum dan menempuh jarak kurang lebih 2 jam? Kecuali saya ngekos di deket kantor, mungkin masih masuk akal 50 ribu sehari. Bahkan pengeluaran saya di atas belum termasuk uang belanja orang tua untuk bekal. Ya masa nggak di hitung? Belum lagi untuk hiburan setelah bekerja, pasti lah kita butuh sekedar jalan – jalan ke Kota Tua misalnya yang bisa ditempuh dengan KRL. Tetep aja pasti uang segitu kurang sih. Tapi, balik lagi ke masing – masing orangnya juga. Pengeluaran tiap orang kan beda – beda ya setiap orang, jadi nggak bisa disamaratain gitu aja. Lagian kan kadar kesabaran tiap orang kan beda – beda, ada yang sabar berdesak – desakkan di bus TJ atau kereta demi ongkos murah, ada yang nggak sabaran kayak saya dan milih naik ojek online aja.

Jadi kalau ada yang nanya, bisa hidup dengan #gocapsehari di Jakarta? Jawaban saya: BISA! Tapi kalau nanyanya bisa hidup bahagia dengan #gocapsehari di Jakarta? Jawaban saya: NGGAK! :)))))

Uang emang nggak pernah bisa bikin bahagia, tapi hal – hal yang bisa bikin bahagia pasti butuh uang. So, with money we can get our happiness!

gocapsehari

Ada yang pernah melakukan trik #gocapsehari? Menurut kamu, berapa sih minimal uang yang keluar dalam sehari saat berada dan tinggal di Jakarta? Share your thoughts!

putrikpm

Baca Juga:

43 Comments

  1. Waktu aku masih kerja dari pagi, Put. Bisa banget cuma ngeluarin 50 ribu sehari. Itu transportasinya PP cuma naik KRL & angkot, maksi di warteg yg pakenya mostly sayur, & cuma buat sendiri. Keperluan suami enggak masuk hitungan ya ^_^. Sekarang kan baru sebulan resign, jd belum tahu persis bisa enggak 50 ribu sehari.

  2. Dulu pas masih kerja di Jakarta, jujur aku jarang banget aku sampe gocap mbak. Krn dulu KRL msh 1500 jg sih hehe. Pagi ke stasiun, di anter. Bolakbalik naik kereta cm 3rb. Makan ditanggung kantor. Yauda sehari cm abis 3rb aja. Beda lagi kalo ada jajannya. Itu pun jarang jajan :v Nah beda kl lg pengen main-main atau ngemall 😀

  3. Ini yg ku hadapi setiap hari juga Dek Put, 50ribu bisa sisa 5-8 ribu lah ya kalau gak jajan sore banyak2 atau keliling divisi lain aja nyari ada yg ultah atau resign, biasanya banyak makanan disana. Woopss.. ya gimana, demi ngirit, LOL.

    Aeru ceritanya, TFS :*

  4. Sepertinya aku bisa. Biasa cuma bawa uang 50rb, harus cukup utk PP, kalau bisa malah kudu cukup utk 2 hari. Aku termasuk yg tahan desak2an di kereta, rela susah menapakkan kaki demi cepat sampai & murah. Hahaha. Soalnya dr tempatku cuma naik kereta yg paling masuk akal ongkos & kecepatannya. Naik ojek sekalipun bisa abis 50ribuan :).
    Demi ngirit pun kadang jarak tempuh 500m-1km aku jalan kaki. Hahaha. Pernah jalan kaki dr stasiun Palmerah sampai FX! Mayan, ngirit sambil olahraga hahaha.
    Jajan? Bawa bekel. Bwahaha.

    1. Aku juga pengennya gitu mbak. Cuma apadaya, dari komplek sampe kantor muacetnya gak karuan. Kudu berangkat 90 menit sebelumnya pula. Da aku anaknya gabisa bangun kurang dari jam 5 huhuhuh kan capek *alasan*
      Tapi kalau pulang sih pakai CL :)))

  5. 50 ribu? Di Jakarta?
    Woahhhh!!!
    Kriiiikkkkk…. Kriikkkk…

    Meski pengguna CL, tetep aja belum bisa. Soale dari rumah ke stasiun ngojek 😀
    Tapi kalau ada yang bisa, salut! Beneran salut

  6. Buat aku, impossibru. *sedih* Soalnya tiap ke Jakarta pasti lokasi meet up nggak tentu. Kadang jauh kadang deket. Kadang gojek kadang grab kadang blue bird. Lalu meet up biasanya di cafe atau di Sbux, jadi gocap huhuhu gabisa. Apalagi kalo malem wajib ke seafood pecenongan. Tapi kalo di Jogja wah sangat mewah tuh. Hahahaha. Ya gak pas juga kali ya bandingin Jkt dan Jogja. Gocapnya Jakarta itu berapa yah di Jogja kira-kira? *malah ngasih kuis*

  7. Ngga usahkan di Jakarta, untuk Medan aja 50 ribu sehari kadang cukup, kadang kurang mba. Apalagi kalo pingin makan di mall (bukan foodcourt nya), ujung-ujungnya nombok malah :D. Ya kecuali bisa tahan ngirit di makan. Ongkos kemana-mana siy di Medan masih okelah, ngga mahal banget karena jaraknya ngga sejauh di Jakarta ;).

  8. Saluuuut aku nggak kebayang tuh gocap sehari di Jakarta. Kalau di Jogja mah bisaaaaaaa pake banget. Apalagi kosanku deket kantor dan kampus. Ibaratnya kl ga ada yg nganter (a.ka gojeg sayang. A.ka pacar) masih bisa jalan kaki or minjem motor temen dan beliin bensin seliter tapi kl dijakarta fiuuuuh gak kebayang!

  9. kalo 50 rb sekedar dpake utk biaya ke kantor, makan siang trs balik lagi, ya cukup bgt kalo aku mba.. biaya transportasi aku diksh fasilitas voucher taxi ama kantor, jd transport bisa dibilang g ada.. kecuali kalo bluebird saat itu lg rame dibooking orang, sementara aku capek berat pgn cepet pulang, baru de kluarin ongkos naik gojek ato taxi lain, krn voucherku cuma berlaku utk bluebird.

    palingan utk mkn siang aku cuma ngabisin 20-25 rb sehari2, itupun kdg lbh srg bawa bekal juga… udah itu doang pengeluaran ku kalo cuma dr rumah ke kantor :D..

    yg borosnya itu ya biaya utk having fun, biaya rumah tangga, anak sekolah, bayar art dan baby sitter hihihihi ;p… jd bener sih katamu mba… 50rb mah cukup2 aja di jkt kalo hny utk biaya ORANG PRIBADI dari rumahnya ke kantor trs balik lagi… tapi kalo utk hidup sekeluarga/even utk 1 org meliputi biaya semuanya, aku rasa sih kurang banget :).. makanya aku srg miris kalo dgr ada org yg penghasilannya cuma 50rb ato bhkn kurang dr itu kdg :(… dan itupun msh utk biaya keluargnya.. kasian banget…

    1. Nah masalahnya kontes ini untuk pengeluaran keseluruhan perorangan. Mulai dari bangun sampai tidur lagi. Aku sih mikir rasional, nggak cukup. Makanya salut sama yang bisa cukup, sih :’)

  10. Wah sama-sama warga Cakung nih 😀 Kalo di aku #gocapsehari udah cukup banget asal gak jajan, karena ketolong di transport (naik CL) sama bawa bekal xD Kalo untuk naik transportasi online memang ngepres banget! diitung2 sehari 50 ribu dikali sebulan, lumayan banget lho pengeluarannya T_T

  11. Kalau ditantang dan merasa tertantang pastinya akan mudah untuk menaklukannya mba KPM. Yang sulit itu konsistensinya.

    Kalau cuma 50 ribu bagi yg berpenghasilan lebih pasti sulit. Coba bagi yg pas pas an. Sudah menjadi hal biasa.

    Hidup terkadang berubah hanya menjadi sebuah masalah kebiasaan aja kok. #terkadang

  12. Itulah kenapa aku resign dari kerja di jakarta mb putri hahhaha, habis di ongkos transpot doang. Waktu itu aku pp antara tangerang-jakpus, kerjapun mobile karena orang lapangan, jadi banyak naek turun bus,kopaja, ojek, bis itu balik lagi ke kantor deui…celakanya, semua itu ga diimbangin dengan isi hati gajiih, ihikk. Padahal kerja juga udah effort banget ngorbanin uang buat transpot ke lapangannya, dirembers pun administrasinya suka nyanyi.. rada ribet dan bertele-tele, sehingga bikin aku lelah..

    Drama berangkatnya pun ada aja haha..uda dibela-belain bangun pagi nih ya, e teteup terkendala banyak hal di moda transportasi yang ga bisa diantisisapih jadwal on timenyah..
    Yup kalo kataku mah kayaknya agak susah emang nominal segitu di jekarda (klo diliat dari jarak rumah ke mana-mananya pas naek kendaraan umum, palagi yang banyak transit-transit), naek ojek yang sekiranya kisaran ongkosnya menurut kita normal, eeeh ama tukang ojek atau tukang bajajnya kadang dijutekin,

    mau naek kereta pun terlanjur trauma…..karena selain males dezek2an pas diitang-itung kalkulasi pengeluarannya agak2 mengerikan >___<, bis turun statiun aku musti ngojek lagi biar cap jempolnya ga telat, padahal jarak kantor tasiun cuma 15 menitan…tapi tetep aja abiz 10 rebuh..
    klo naek angkot, turunnya itu yang jauh n bikin telat absen, telat absen sama dengan caow uang makan #kayae aku mang nda icaaa idup di jekardahh 😀

    Duhh maap jadi curhad kepanjangann qaqaa

  13. Tergantung konteksnya Put.
    Kalo aku ditanya 50ribu sehari cukup apa gak? Ya kalo aku di rumah aja gak kemana2, ya bisa. Bahkan bisa untuk 3 hari. 50ribu aku cukupkan untuk masak pagi sampai malam selama 3 hari. Udah cukup makanan Narend and bekal suami ke kantor.
    Lain lagi kalau aku lg ada acara ke Jakarta. Kudu bawa kendaraan atau nail ojek online. Aku rasa sehari ya bisa 50ribu.

    Beda kondisi ya tergantung profesi orang. Ada yang bilang cukup. Ada yang bilang gak.
    Bahkan temanku ada yang bilang 50ribu cukup utk 6 hari. Itu utk hidup dia dengan istrinya.
    Tapi lihat dulu, dia tinggal dimana? Kalau dikampung ya cukup2 aja kan.
    Kalau di Jakarta, masa iya mau makan indomie and telor terus tiap hari?

    Ya be reasonable aja.
    Hidup itu gak selalu irit2an atau hemat tiap hari. Ada kalanya hemat. Ada kalanya royal utk diri sendiri.
    Yang penting kita hepi. Ya gak? 🙂

    Ealaaah jadi panjang bhahahaa..

  14. bisa bener ya mbk put, gocap sehari di jekardah, aku pikir biaya hidup di jekarda itu mihil bgd. tp klok baca cerita dikau, harga buryamnya lumayan terjangkau. beda 3 rebu sm di sini.
    tengkiu sharenya ya mbk, jd sedikit taulah sisi lain jekardah.

  15. Gak bisa bayangin deh hidup di Jakarta dengan budget seketat itu, apalagi yang kudu ke kantor dan wira-wiri. Adik saya yang tinggal di Palmerah dan kerja di Jakarta Utara ngakalinnya dengan beli motor, jadi urusan transportasi hitung mingguan buat beli bensin aja. Tinggal diakali lagi berangkat/pulang nyari jam lengang biar gak kejebak macet.

    Kalo di Pemalang mah 50rb bisa tahan 2.5 hari untuk makan sekeluarga. Hihihi…

  16. Waktu masih kerja di jkt 2012, bisa gocapsehari tapi sekarang kynya ngga bisa sampe jajan sore hihii… Jumat dulu jg hari bebas, makan di luar kantor..
    Bawa bekal atau puasa, pasti nyisa lumayan yaa itu..

  17. Kalau di Jakarta, kayaknya memang harus ngepress banget gocap sehari, kalau di Bandung mungkin masih bisa, oh iya, Lugwina Ananto, saya pernah baca bukunya, lumayan terkenal sebagai consultan

  18. Hi Put 🙂
    Kalo gocap sehari buat ibu-ibu yang nyiapin makanan keluarga sehari-hari bisa diatur.Tapi kalo buat keluar rumah dan ngantor, butuh pengorbanan pasti ya. Dan aku orang yg gak tahan kalau harus berjam-jam di jalan. larinya ke ojek online juga.. 😀

  19. Beruntung aku bisa hemat ongkos transport. Sisanya sih yang ga bisa ditahan itu jajannya. Tapi 50ribu dalam sehari untuk kasusku itu cukup (seharusnya). Kecuali kalo pulang masih centil pengen mampir ke mall atau cari jajanan bakso 😀

  20. 50rb sehari bagiku cukup buat sekeluarga kecilku, tapi ya gitu asal gak kemana-mana, gak jajan kue, semua makanan ya hrs bikin sendiri, tapi kalau pakai pergi2 ahh angkat tangan deh 🙂

  21. Pernah ngerasain nih mba, okelah kalo cuma 5 hari sanggup. tapi kalo mesti trus2an ya NO lah saya hahahaha. nggak syangghuupppp 😀

  22. Mbayangin gocap sehari di Jakarta, bisa ga bisa ya, relatif. Tapi denger pengalaman sodara dan teman rasanya ga cukup segitu, apalagi yg pake transportasi umum.

    Aku aja di Bandung, gocap sehari pas2an (ongkos pake motor irit) tinggal makan diluar, blon kalo pas kerjaan di luar, ngopi dan makan dah lebih (satu tempat) . Ga akan cukup juga denk,

    Yuk, cari sampingan2 lagiihhh…

  23. haloo ka Putrii 😀

    Aku sih belom kerja. Tapi kayaknya cukup deh kalau 50rb sehari #kayaknya hahaha Tapi seru banget nih nanti pas udah kerja aku cobain tantangan #GocapSehari yaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *