Jam Dinding Di Dalam Kamar? Perlu Nggak Sih?!

Sebagai orang yang benci banget telat, saya sampai punya beberapa jam di kamar. Mulai dari jam digital bawaan smartphone, jam weker di meja sampai jam dinding. Bahkan sebelum saya pindah ke kamar saya yang sekarang (kamar tidur saya yang dulu, sekarang ditempatin Nenek dan Kakek), saya punya 2 jam dinding. Yang satunya warna cerah supaya bisa kelihatan kalau malam, yang satu warnanya terang supaya kelihatan juga *lol*

Beda dengan saya, Odi lebih memilih nggak punya jam dinding di kamar. Kata dia nggak ada gunanya juga karena udah ada jam di hape. Bahkan Odi bilang untuk di rumah kami nantinya nggak perlu ada jam dinding sama sekali. Huft.

Tapi sebenernya penting nggak sih jam dinding ada di dalam kamar? Kalau buat saya penting banget! Soalnya dulu banget, saya pernah telat interview kerja karena ternyata jam dinding di kamar mati. Pas saya lihat jam 8, ternyata udah jam 10 T_T sadarnya begitu jalan dari rumah dan ngecek hape ternyata udah lewat jadwal interviewnya. Pedih!

Sejak saat itu, saya rutin cek baterai jam dinding di kamar sampai level yang parno kalau jarumnya nggak gerak padahal baru sedetik doang. Lol.

Apalagi semenjak banyak toko – toko yang jual jam dinding modelnya gemes – gemes. Bawaannya pengen belanja jam dinding mulu. Padahal mah harga jam dinding rumah minimalis nggak murah – murah amat kan yah, cuma karena gemes jadinya ya dibeli juga hahahaha labil.

Selain itu, fungsi si jam juga bikin dinding kamar jadi ada motifnya, nggak polos doang. Kan banyak tuh model jam dinding yang lucu – lucu. Jadi selain buat penunjuk jam sekaligus buat hiasan dinding juga. Bahkan sekarang ada jam dinding yang tengahnya bisa ditaro foto. Gemes banget yah!

Buat saya, jam dinding itu ibarat penolong kalau bunyi alarm ponsel cuma bisa bikin mata melek sebentar terus merem lagi. Angka – angka di jam dinding yang gede – gede bikin mata langsung melek karena takut telat. Pernah lho saya kaget bangun langsung berdiri karena ngeliat udah jam 7 tapi saya baru bangun hahahah. Padahal harusnya jam 7 kurang sudah on the way ke kantor. Akhirnya saya telat dan uang makan dipotong hahahaha.

Tapi saya nggak bisa maksain Odi buat suka jam dinding, sih. Cuma kadang – kadang sengaja aja saya tanya – tanyain jam kalau lagi di kamar, biar dia ngeh kalau jam dinding itu perlu banget sebenernya. *provokator* walaupun sampe sekarang sih dia bilang tetep nggak butuh! *sigh*

Jam dinding juga sebenernya kayak motivator supaya saya bangun pagi, sih. Soalnya kalau jamnya segede apaan tau, bawaannya langsung ngelirik terus karena takut telat. Bagus juga kan buat perkembangan psikologis saya supaya jadi anak yang nggak doyan telat.

Pokoknya saya sih tim jam dinding perlu banget ada di kamar, kalau perlu di setiap sudut ruang di rumah. Biar selalu inget waktu dan nggak nyia – nyiain waktu gitu aja. Dan kayaknya, saya jadi kepikiran buat ganti model jam dinding di kamar dengan warna yang lebih terang supaya kamar lebih berwarna. Soalnya sekarang, kamar saya serba monochrome dan warna jam dindingnya nggak cocok banget sama desain kamar.

Teman – teman termasuk tim jam dinding harus ada di kamar atau tim nggak perlu jam dinding di kamar? Sharing yuk!

putrikpm-footer

5 thoughts on “Jam Dinding Di Dalam Kamar? Perlu Nggak Sih?!

  1. Jam dinding itu perabot yang lebih penting daripada tv!

    Jam bikin kita lebih menghargai wakti, karena tidak sengaja melirik ke tembok yang ada jam dindingnya akan mengajari kita tentang pentingnya waktu.

    Saya biasa tinggal di rumah keluarga saya yang punya jam dinding di setiap ruangan. Pernah saya terpaksa ngekost pada sebuah keluarga yang rumahnya nggak punya jam dinding, kerasa banget bedanya, mereka lebih lelet!

    Sekarang saya lagi berusaha merayu suami saya buat beli jam dinding untuk ditaruh di living room. Tapi kami masih belum nemu yang cocok dengan budget. Mudah-mudahan segera nemu..saya nggak sabar pingin ajarin anak saya tentang pentingnya melihat jam, bukan HP.

    1. Sejak semua penghuni rumah punya hape. Jam dinding mulai dilupakan dan jadi benda langka. Hanya ada satu daaaan… itu pun mati pula. Udah beberapa kali diganti baterai tetep aja jarum jam gak bergerak. Akhirnya dibiarin aja deh tuk jadi hiasan dinding. Hahahahaha

  2. buat suamiku jam dinding itu penting, ketika dia bangun pagi (jam 8 yah) yg dilihat pertama kali itu ya jam dinding, klo masih jauh dari harapan yaudah bobok lagi lol

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *