Liburan Seru Di Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel Yogyakarta

Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel

Yogyakarta adalah rumah kedua saya setelah Jakarta. Selain karena Odi masih kuliah disana, saya emang sudah jatuh cinta dengan kota pelajar yang satu ini sejak beberapa tahun lalu. Dulu, pertama kali ke Yogya bareng teman – teman saat study tour kelas 2 SMA. Dan setelah berpacaran dengan Odi, saya bolak – balik ke Yogya untuk berlibur dan bertemu dengan keluarga besar Odi. Pokoknya Yogyakarta adalah kota yang sudah melekat dengan saya. Dan entah kenapa saya nggak pernah ngerasa bosan, malahan kangen terus dan pengen balik terus – terusan.

Walaupun sekarang Yogya mulai penuh sesak dan macet dimana – mana, nggak menyurutkan antusias saya untuk pergi kesana. Seperti pada malam pergantian tahun 2016 lalu. Awalnya saya sempat pesimis dan malas duluan, karena pasti daerah Malioboro dan sekitarnya tumpah ruah. Padahal rumah Oma-nya Odi posisinya nggak jauh dari 0 kilometer, tepatnya di Ngadiwinatan. Setelah berpikir matang – matang, akhirnya saya memutuskan untuk menginap di hotel saja. Banyak pertimbangan sih pastinya, terutama soal kenyamanan dan fasilitas yang disediakan di dalam hotel. Semenjak jadi lokasi tujuan wisata turis, Yogyakarta kini dipenuhi dengan hotel – hotel baru. Mulai dari budget hotel sampai hotel berbintang dan boutique hotel. Dan saya akhirnya memilih Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel. Kenapa akhirnya memilih menginap di Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel?

Pemandangan dari kamar jambuluwuk malioboro boutique hotel
Pemandangan dari kamar saya

Lokasi Yang Strategis

Karena, lokasinya strategis. Dekat dengan Stasiun Tugu, stasiun kereta api terbesar di Yogyakarta. Dan entah kenapa saya lebih suka ke Yogya naik kereta dibanding dengan naik moda transportasi lainnya hihihi. Jadi, menginap di hotel yang dekat stasiun is a big yes buat saya. Apalagi saat musim liburan seperti pas malam pergantian tahun kemarin. Hampir seluruh jalanan arteri di Yogyakarta macet total. Alhasil saya yang malas kemana – mana maunya sampai Yogya langsung buru – buru tidur di kasur yang empuk. Oh ya, lokasinya Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel nggak hanya dekat dengan stasiun, tapi juga dengan beberapa pusat perbelanjaan. Jadi kalau bosen ya gampang aksesnya. Kalau tengah malam lapar pun bisa jalan kaki dan menemukan belasan warung pinggir jalan yang makanannya enak – enak hihihi.

Jpeg
Key Room Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel

Jpeg

Kamar Yang Nyaman

Semua orang pasti setuju kalau sebelum memilih hotel untuk dipesan pasti double check dengan kondisi atau desain kamarnya. Sebelum akhirnya memutuskan untuk menginap disini, berkali – kali saya mencari informasi tentang desain dan bentuk kamar yang ditawarkan di Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel. Dan dari semua gambar yang saya search, semuanya menunjukkan kalau kamarnya cozy dan bikin betah. Ternyata emang bener sih. Desain kamarnya minimalis dengan perpaduan lantai kayu berwarna gelap dan kasur yang ditata cantik. Ada juga sebuah sofa panjang yang ditaruh persis di depan jendela besar yang langsung menghadap ke jalan raya.

Jpeg
Deluxe Room yang super duper nyaman
Deluxe Room Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel
My morning’s look :3

Saya termasuk riweuh sebelum memesan kamar. Saya selalu meminta kamar di lantai yang paling tinggi dengan view ke kolam renang ataupun ke jalanan. Alasannya? Ya karena suka aja hahahaha. Lucky me, sewaktu menginap di Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel saya dapat kamar di lantai 7 dengan pemandangan ke arah jalan raya. Yeay!

Jpeg
Selfie di kamar :3

Fasilitas Yang Lengkap

Seperti yang sudah saya bilang diatas, karena tahun baru 2016 termasuk long weekend, saya takut banget kejebak macet kalau jalan – jalan di Yogya. Makanya saya pilih hotel yang all in one. Maksudnya, fasilitas yang ditawarkannya lumayan lengkap jadinya saya nggak perlu keluar hotel dan bisa menghabiskan waktu seharian sambil bermain di seluruh penjuru hotel. Yang saya suka dari Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel adalah karena hotelnya wangi. Ini penting banget loh. Nggak pengen kan kita menginap di hotel yang baunya pengap? Baru masuk lobby, saya langsung disambut dengan gamelan jawa yang dimainkan oleh seorang bapak paruh baya. Disebelahnya ada seorang mbak – mbak yang asyik membatik. Naik ke lantai 2, aka nada café & bar dan juga sebuah ruang membaca yang super duper cozy. Odi bahkan sempat tidur – tiduran di ruang membaca ini hahaha. Oh ya, saya juga mendapatkan welcome drink yang bisa diambil di café & bar yang tersedia di lantai 2 ini. Rasa minumannya lumayan segar, sejenis mocktail tapi lebih ringan dan ada rasa rempahnya.

Welcome Drink at Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel
Welcome drink
Library Room at Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel
Ruang baca yang nyaman :)

Library Room @ Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel

Jpeg

Keesokkan harinya saya memilih untuk berenang di kolam renang yang tersedia di bagian belakang hotel. Untuk menuju kolam renang ini, bisa melalui 2 jalan. Pertama melewati ruang bermain anak atau melewati tangga dari lantai 2 dan menuju ke spa house baru turun menuruni tangga kayu menuju kolam renang. Kolam renang anak dan dewasa pun dipisah. Cuma menurut saya sih kolam renangnya termasuk kecil untuk ukuran boutique hotel.

Swimming Pool @ Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel
Kolam renangnya luas!

Swimming Pool @ Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel

Tadi saya sempat bilang kalau mau ke kolam renang bisa melewati ruang bermain anak, kan? Yes, di Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel ada kids center yang lumayan seru untuk anak balita. Ada seluncuran dan rumah – rumahan yang terbuat dari bahan karet yang aman dinaiki oleh anak – anak. Jadi anak nggak akan boring kalau ditinggal orang tuanya berenang hihihi.

Kid's Playground @ Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel
Kid’s Playground

Harganya Yang Masuk Akal

Bukan rahasia umum kalau hotel – hotel berlabel boutique harganya bikin elus – elus dada. Dan harga normalnya di Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel sebenernya juga nggak jauh sama hotel – hotel lain sih. Cuma saya menerapkan 5 hal yang bisa dilakukan supaya bisa nginep di hotel ala koper dengan harga ala ransel hihihi. Saya booking hotel ini di Mister Aladin dan akhirnya dapetin harga yang bener – bener masuk akal. Nggak sampai sejuta loh untuk nginep 2 malam di hotel dengan kelebihan – kelebihan yang udah saya sebut diatas hihihi. Murah banget kaaaan?

Voucher Hotel Mister Aladin
Bookingan saya, 2 malam di hotel mewah kayak gini cuma 700ribuan aja!

Pokoknya pengalaman saya menginap di Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel selama 2 malam bener – bener seru banget. Saya nggak perlu kejebak macet di jalanan Yogyakarta, tapi tetep dapet nuansa alam dan kekeluargaan khas kota pelajar yang satu ini. Rasanya saya mau liburan ke Yogya terus – terusan deh hihihihi. Bahkan saya sudah mau pesan tiket kereta untuk perjalanan di bulan Mei ini, mumpung sebentar lagi gajian. Dan kayaknya bakalan pesan kamar di Mister Aladin lagi, semoga saya dapet harga promo kayak waktu menginap di Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel hihihi.

Promo Hotel Fair Mister Aladin - Delapankata
Promo Hotel Fair

Ngomong – ngomong soal Mister Aladin, ternyata lagi ada promo Hotel Fair. Mulai tanggal 25 April sampai 1 Mei 2016, saya bisa menikmati diskon hingga 75% untuk SEMUA hotel di Indonesia. Nggak cuma itu, ada juga promo untuk hotel – hotel di Singapura, Malaysia, Vietnam, China, Jepang, dan Thailand. Dan buat yang nggak pengen bayar sekarang, semua hotel yang kita pesan di Mister Aladin bisa dibayar belakangan dengan program cicilan 0% selama 3 bulan. Seru banget kan? Jadi, bisa rencanain liburan sekarang juga dan bayarnya belakangan!

Untuk informasi lebih lengkap soal promo Hotel Fair di Mister Aladin, boleh loh double check ke media sosialnya Mister Aladin. Ada Facebook Page, Instagram dan Twitter. Atau bisa langsung buka www.misteraladin.com sekalian pesen kamar hotel yang kamu mau.

Nah sekarang saya mau pesan kamar hotel untuk liburan saya bulan Mei nanti di Yogyakarta. Ada ide enaknya saya nginep dimana? Rencananya sih mau cari hotel sekelas Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel tapi dengan harga seminim mungkin hihihi. Kalau kalian punya informasi hotel yang ciamik di Yogya, boleh loh di-share di kolom komentar. See you on my next post!

header delapankata

Baca Juga:

16 Comments

  1. Hai,, mba putri, salam kenal, udh pernah sih nginep di jambuluwuk bareng klg, emang ngangenin, liburan depan pengin ke jogja lagi, salam sukses slalu ya mba putri,,

      1. Aku pas itu nongkrong di Batik Cafe sama temen-temen berlimaan. Nah, 3 Temenku ke toilet di deket situ sekitar jam 10 apa 11an. Eh mereka selfie di toilet dan personilnya nambah hehe. Plus bajunya beda sendiri tuh yang nyempil :3

  2. Lagi galau search hotel disekitar st. Tugu dan nemu beberapa artikel dari mbak putri kalau buat honeymoon bagusan jambuluwuk atau neo ya? Soalnya suami pengen deket st. Tugu dan kebetulan dapat flight di Jogja bukan Solo…jadi mau jalan-jalan di Jogja. Any advice? Thank you

  3. Pingback: Berburu Timlo Sastro Di Solo Dan Menaiki Prameks Dari Yogyakarta – PUTRIKPM // a daily life blog
  4. Pingback: Jumat Curhat #17: Sabtu Bersama Bapak – PUTRIKPM // a daily-life blog

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *