Jangan Kasih Saya Duduk Karena Saya Hamil

Pagi ini, di bis TransJakarta jurusan Pulogadung – Harmoni. Gue lagi asyik nerima telepon dari kampus pas gue baru masuk ke dalam bis berwarna biru itu. Bis yang kayaknya umurnya hampir sama kayak setengah umur gue ini berbunyi di sana – sini. Bis nya nggak terlalu penuh, bahkan bisa dibilang kosong. Soalnya ada beberapa bangku di bagian belakang bis nya yang kosong. Dan begitu sampai di halte Pulomas, ada seorang mbak-mbak berbaju merah naik dengan bantuan pegangan tangan si mas penjaga pintu. Beberapa kali si mbak nya memegang perutnya. Kayaknya dia hamil muda, cuma anehnya entah gue salah atau gimana, nggak ada orang yang kasih dia duduk. Sampai akhirnya gue bangun, gue nyoba buat ngasih tanda ke dia kalo dia bisa duduk di bangku gue, tapi dia menggeleng. Dia nolak.

“Jangan kasih saya duduk, Mbak. Saya bisa kok berdiri.” Dia ngomong pelan sambil senyum. Tapi tangannya masih tetep megangin perutnya.

Gue tetep kekeuh nyuruh dia duduk. “Mbak hamil kan?” Gue nyoba mastiin apa yang gue pikirin itu bener atau salah.

Dan ternyata dia jawab, sekali lagi sambil senyum dan suaranya pelan. “Iya. Tapi jangan kasih saya duduk cuma karena saya hamil. Saya beneran nggak apa-apa kok!”

Dan beruntungnya, ada mbak-mbak baju biru berdiri dan turun di halte ITC Cempaka Mas. Lalu duduklah di mbak-mbak berbaju merah perlahan-lahan. Dengan bantuan mas penjaga pintu yang kayaknya daritadi nguping obrolan gue sama si mbak baju merah. Setelah dia duduk, gue ngeberaniin diri buat nanya hal yang sebenernya agak bikin gue bingung.

“Mbak kenapa nggak mau duduk daritadi? Kan bangku itu hak nya mbak.”

Dia menggeleng. Sambil sesekali ngelus perutnya yang udah agak gede membuncit ke depan. “Saya nggak mau ngerepotin orang, mbak.”

Okay. Gue nyoba buat berpositif thinking. Kayaknya si mbak emang beneran baik sampe nggak mau ngerepotin orang lain dengan ambil kursi yang seharusnya emang udah jadi hak nya ibu hamil, lansia, cacat, kayak dia yang sekarang kayaknya hamil 5 bulanan.

“Kemarin saya naik bis ini juga, terus tiba-tiba perut saya sakit. Jadi mas petugas bis nya langsung nyuruh mbak-mbak yang duduk di kursi prioritas buat ngasih tempat duduknya ke saya. Si mbak nya ngedumel, intinya dia capek daritadi berdiri terus baru dapet duduk sebentar dan sekarang tempat duduknya harus di ambil sama saya. Saya nggak enak hati.” Si mbak baju merah keliatan banget tulus ceritanya.

Gue masih asyik ngedengerin dia cerita. Beberapa kali juga si mas petugas ngelirik ke arah gue dan mbak baju merah. Kayaknya dia ikutan nguping. Hehe…

“Tapi, itu kan emang hak nya mbak. Mbak nya kan hamil.” Gue masih kekeuh sama pendapat gue. Orang hamil, cacat, lansia dan bawa anak kecil emang berhak dapet duduk! Dan gue masih nggak ngerti kenapa ada orang yang nggak rela ngasih tempat duduk ke orang-orang yg prioritas. Heran.

“Emang sih. Saya ngerti, itu emang hak saya karena saya hamil. Tapi coba deh mbak bayangin. Gimana mau duduk nyaman kalo orang yang kasih kita duduk nggak ikhlas? Makanya, saya mending berdiri nanggung sakit asal nggak ada orang yang ngerasa dirugiin sama saya. Kalo saya ketemu sama mbak yang kemarin, saya juga mau minta maaf soalnya saya ambil hak nya dia.”

Gue diem. Gila, hati mbak ini terbuat dari apa ya? Dia masih ada maafin orang yang nggak ikhlas ngasih tempat duduk yang seharusnya emang buat orang-orang yang diprioritaskan. Gue ngerasa jadi salah juga, kadang gue kayak si mbak nggak punya hati yang diceritain mbak baju merah. Kadang ada rasa rela nggak rela kalo bangku gue mesti dikasih ke orang lain dan gue mesti berdiri selama perjalanan yang lebih dari sejam itu. Padahal, orang hamil dan orang – orang yang diprioritaskan itu lebih butuh soalnya dia bawa beban yang agak berat dan mungkin bisa ngebahayain dia kalo dia nggak duduk. Gue beneran malu sama si mbak baju merah.

Pas bis ada di halte Senen, si mbak baju merah bangun sambil senyum dan pamit duluan ke gue. Dia turun di halte itu, ninggalin gue yang masih nggak tau harus ngomong apa ke dia. Dan ternyata gue lupa nanya nama dia.

Semoga tuhan selalu nemenin dimanapun mbak baju merah berada, semoga nanti bayi yang dilahirinnya jadi anak yang super duper baik kayak ibunya. Aamiin.

 

Baca Juga:

4 Comments

  1. Baru denger ada yang ucap itu, juga baru tau ada yg ngedumel krn hrs memberikan kursinya buat yang hamil… #SangatBertolakBelakang 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *