Jumat Curhat: Berdamai Dengan Diri Sendiri

berdamai dengan diri sendiriSetelah saya resmi divonis mengidap appendicitis dan harus menjalani operasi, saya langsung ngedown dan mikir ini akhir dari hidup saya. Drama? Iya, memang. Karena beberapa jam sebelum operasi dokter sempat khawatir karena tekanan darah saya nggak pernah diatas per 60. Bahkan suhu tubuh saya naik turun. Saya panik, Odi yang lagi kerja juga nggak konsen. Nelponin saya terus padahal sinyal bapuk banget pas lagi di ruang observasi IGD. Nenek dan Kakek saya berusaha menenangkan saya yang menangis saat diambil darah yang kesekian kalinya. Saya capek dan ngantuk karena semalaman nggak bisa tidur dan harus menahan rasa sakit. Saya galau banget karena berulang kali nanya kapan saya dioperasi, tapi nggak ada yang bisa jawab. Saya nangis sesenggukkan.

Badan saya lemas karena harus puasa, nggak boleh makan dan minum. Kakek saya bolak – balik ke ruang dokter, minta kejelasan keadaan saya. Tapi jawabannya selalu sama, “Cucu bapak harus operasi, tapi belum ada jadwalnya karena harus menunggu keputusan dari dokter bedah.” Saya makin galau, mewek seharian nggak berhenti. Drama abis – abisan pokoknya. Sampai akhirnya jam 10 malam, dokter menyuruh keluarga saya siap – siap. This is it. Saya akhirnya memasuki ruangan operasi untuk pertama kalinya. Jam 12 malam, operasi saya dimulai.

Jumat pagi, beberapa jam setelah operasi saya selesai, Nenek menyuruh saya untuk belajar miring. Bekas operasi saya hampir kayak operasi cesar, hanya letaknya di sebelah kanan bawah perut dan ukurannya hanya sekitar 7 sentimeter. Dan untuk pertama kali belajar miring, ampun deh sakitnya bukan main. Tapi saya terus menyemangati tubuh saya agar kuat. Akhirnya, sore harinya saya sudah berhasil miring dan bisa tertawa walaupun masih nyeri. Saya menangis, terharu. Ternyata saya mampu melakukan sesuatu yang sebenarnya sangat saya ragukan.

Sabtu pagi, saya belajar turun dari tempat tidur. Pas dipercobaan pertama, saya batuk berkali – kali sampai membuat saya hampir jatuh. Suster yang menjaga saya agak khawatir karena batuk saya lama sekali berhentinya. Nenek dan Suster penjaga akhirnya menyuruh saya berhenti berdiri, tapi saya kekeuh mau belajar jalan. Setelah beberapa kali percobaan, saya akhirnya berhasil berjalan tertatih – tatih bahkan masih merasa perih di bagian bekas jahitan. Tapi saya takjub sendiri dengan kemampuan saya, bahkan sampai nangis sesenggukan lagi hahahaha cengeng banget yah?

Seminggu setelah keluar dari rumah sakit, saya malah langsung ke Bandung bareng teman – teman saya hahahaha. Sebenernya kami sudah beli tiket dan booking kamar hotel dari jauh – jauh hari. Makanya pas saya masuk RS dan harus operasi, Fenny & Adis langsung galau hahaha. Tapi saya mencoba tetap positif, tenaaaang, tubuh saya kuat kok. Dan hasilnya, saya bisa jalan ke Bandung naik kereta malam dan jalan – jalan ke beberapa tempat wisata di Bandung dengan kondisi bekas luka jahitan yang belom kering hahaha. Tapi sempet sih jahitannya berasa agak ser – seran gimana gitu dan akhirnya drama pas makan malam saya terpaksa bobok di kamar, Adis dan Fenny masih party sampai tengah malam huhu T____T.

Dua hari setelah pulang dari Bandung, saya harus masuk rumah sakit lagi karena harus lepas jahitan. Iya, jahitan saya nggak yang nempel ke kulit, tapi benang biasa. Pas lepas jahitan, saya nangis. Sakiiiiiittttt banget rasanya hahaha. Abis nangis malah ketawa ngakak karena malu diketawain dokter dan suster yang ngebuka jahitan. Seminggu kemudian, akhirnya semua jahitan dilepas. Anehnya, pas ngelepas jahitan terakhir perut saya sakit banget. Saya akhirnya duduk di kursi tunggu pasien sambil nangis. Pas ngadu ke Odi, dia cuma bisa bilang get well soon karena ya lagi – lagi, LDR kebatas jarak T__T

Akhirnya, saya ambil cuti dadakan karena bekas jahitan yang perih nggak ketolongan. And you know what? Saya naik kereta ke Jogja cuma buat curhat sama Odi. Nekat? Iya, banget malah hahaha. Sampai Jogja jam 9 malem, untungnya dijemput Odi dan harus naik motor. Oh ya, sebenarnya saya sudah naik motor pas H+5 setelah keluar RS loh pas pertama kali masuk ke kantor hahaha. Dan selama stay di Jogja, alhamdulillah perut saya nggak kenapa – kenapa. Mungkin salah satu faktor yang bikin perut saya sakit adalah kangen :’)

Terus inti dari postingan ini apa? Saya mau pamer! Pamer karena berhasil miring dan bangun dari tempat tidur sehari setelah operasi. Pamer karena saya berhasil jalan – jalan ke Bandung seminggu paska operasi. Dan pamer bisa kangen – kangenan sama Odi setelah 15 harian keluar dari RS. Hore!

Saya mau nitip pesen sama semua orang yang sedang sakit, apapun penyakitnya. Kita itu kuat, cuma kadang keadaan yang bikin kita jadi lemah. Coba deh berdamai sama tubuh dan diri sendiri. Saya punya kebiasaan kalau lagi capek atau sakit saya ngomong sama diri saya sendiri. “Put, aku tau kamu sakit, tapi tolong cepat sembuh ya. Biar bisa senang – senang lagi.” Dan saya juga punya kebiasaan ngomong sama diri saya kalau lagi bahagia. “Terima kasih ya, Put sudah membuat hidup saya semakin bahagia.”

Nggak heran sih kalau ada yang ngedrop pas divonis sakit, aku pun kemarin begitu. Tapi percaya deh, Tuhan nggak pernah salah kasih ujian. Siapa tau setelah kita lulus dari ujian terus bisa naik level dengan datangnya rezeki dari mana – mana. Bismillah, hidup ini indah kalau kita bisa berdamai sama diri sendiri. Sering – sering membahagiakan diri sendiri ya guys!

Have a good Friday, everyone! xoxo

footer copy

0 thoughts on “Jumat Curhat: Berdamai Dengan Diri Sendiri

  1. Hiyyaaaah, jagoaan mbak puut..
    Aku kalo sakit begitu, boro2 bisa ke mana2, pasti jadi tahanan rumah sampek bosen -__-

    tp aku suka banget sm kalimat ini, “Siapa tau setelah kita lulus dari ujian terus bisa naik level dengan datangnya rezeki dari mana – mana” :’)

    semoga sehat-sehat selalu ya mbak ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *