About My Life, Jumat Curhat

Jumat Curhat: LDR itu sia – sia?

JpegSejak pertama kali pacaran dengan Odi, banyak orang yang emang udah menganggap remeh hubungan kami. Setiap lagi ketemu sama teman – teman dan ngebahas soal pasangan, selalu saja kami yang jadi sasaran bully. Yang paling sering, mereka menganggap hubungan kami itu nggak ada apa – apanya. “Paling juga nanti putus.” Mereka mengolok – olok sambil tertawa dan hanya saya balas dengan tersenyum kecut sambil menyabarkan hati. Yang paling parah, ada beberapa teman dekat saya yang bilang kalau LDR itu sia – sia.

Biasanya, kalau sudah begitu, sadar nggak sadar saya jadi kebawa perasaan. Jadi agak lebih protektif dan cemburu berlebihan. Odi suka bete sendiri kalau saya sudah nyebelin hahahaha. Tapi ujung – ujungnya sih saya bakalan jujur kalau saya not in the good mood setelah dibully teman – teman. Dan nantinya Odi selalu memaklumi sambil bilang, “Ya sabar aja, toh mereka nggak ngerti apa yang kita lakuin sekarang. Biarin aja, Nta.” Kalau sudah begitu, saya cuma bisa nangis sesenggukkan. Tapi ya sebentar aja, sejam kemudian juga udah ketawa – ketawa lagi. Karena nggak ngerti kenapa, Odi selalu mampu bikin saya ketawa sekalipun saya abis nangis. Dia selalu punya cara buat bikin saya ngerasa spesial tapi nggak berlebihan. Love you, Nta :’)

Namanya juga manusia, walaupun kadang saya keliatan kuat menjalani hampir 5 tahun hubungan, ada kalanya ngedown juga. Kami masih sering berantem kok, tapi hampir selalu nggak pernah lebih dari 5 jam. Dan kadang pas udah baikan, malah sibuk ngetawain hal sepele yang bikin kami berantem hahaha.

Saya dan Odi memang bukan pasangan yang sempurna. Kami masih egois dengan diri kami masing – masing, masih suka mentingin kepentingan sendiri dibanding pasangan, dan masih sering ngambek karena hal – hal sepele. Odi adalah tipe pria yang lebih suka diam saat marah, dan saya paling bawel saat ngambek. Odi selalu dengerin sampai saya selesai ngomel lalu nangis, dan akhirnya dia selalu bilang ‘cup – cup’ agar saya berhenti menangis. Saya selalu diam saat odi kesel, karena dia bakalan ngomel panjang lebar sama hal – hal yang nggak dia suka. Nggak ngerti kenapa, saya selalu suka saat Odi ngomel. Bagi saya lucu, lucu banget malah. Dan Odi selalu suka saat saya ngambek, kata dia saya lucu. *muji diri sendiri*. Tapi kami nggak pernah ngeributin masalah nanti pulang sama siapa, atau nyalahin salah satu dari kami karena nggak bisa nemenin kemana – mana. Kami nggak pernah ribut karena ada yang telat jemput atau telat telepon. Malahan, kami suka sibuk nyuruh tidur duluan karena tau kami sama – sama capek setelah seharian kerja.

Saya dan Odi memang bukan pasangan yang sempurna. Dengan jarak pertemuan beberapa bulan sekali, bahkan sampai 6 bulan sekali, otomatis kami lebih sering menghabiskan waktu berdua dengan telepon genggam masing – masing. Kami memiliki ritual OTP alias on the phone, sesi teleponan yang biasa kami lakukan mulai dari jam 9 malam sampai kami berdua tertidur dengan kondisi ponsel masih tersambung satu sama lain. Ritual OTP sudah kami lakukan sejak baru pertama kali jadian. Kebayang kan sudah berapa puluh atau mungkin ratusan juta pulsa telepon yang kami keluarkan? Semuanya demi melepaskan rasa kangen atau sekedar saling bertanya kegiatan sehari – hari. Beberapa teman kami iri, karena kata mereka, kami terlalu romantis. Padahal, kami nggak pernah tuh saling mengumbar kemesraan yang berlebihan. Semua dilakukan biasa – biasa aja. Nggak lebay dengan umbar kata sayang, tapi umbar kebahagiaan yang emang beneran bahagia. Bukan bahagia buatan atau kamuflase belaka.

Saya dan Odi memang bukan pasangan yang sempurna. Terpisah jarak 500 kilometer nggak semudah keliatannya sih. Kami sering banget berantem karena jarang ada waktu berdua. Kesibukan saya sebagai karyawan 9 to 5 dan Odi yang masih kuliah plus kerja sampai jam 7 malam kadang bikin masalah – masalah kecil muncul gitu aja. Kadang nggak pengen berantem karena udah capek, tapi ya gitu pasti berantem dan bahkan kadang sampai berhari – hari cuma gara – gara salah ngomong hahahaha. Tapi alhamdulillah, sudah hampir 5 tahun semuanya masih baik – baik aja. Kami masih kuat ternyata hahaha. Alhamdulillah kami nggak pernah heboh berantem di pinggir jalan cuma gara – gara hal sepele. Bahkan kami sedang ditahap galau nyari referensi untuk tema wedding kami nanti. Ya walaupun saya tau, akhir – akhirnya Odi bakalan nyerah dan manut aja sama pilihan saya hahaha.

Ya, saya nggak munafik. LDR emang susah, penuh perjuangan yang bener – bener butuh usaha. LDR juga ribet apalagi kalau nggak bisa bagi waktu. Tapi LDR nggak sia – sia. Saya selalu ingat kata – kata ini: “Nggak ada sesuatu yang dilakukan dengan niat berakhir sia – sia.” Nggak ada!

Jadi, kami memulai dengan niat baik. Kami memulai hubungan ini sebagai teman lalu menjadi teman dekat hingga sekarang. Saya percaya, LDR nggak selalu berakhir tragis kok. Semua balik lagi ke orang yang ngejalaninnya. Beberapa teman saya memang ada yang gagal, tapi ada juga yang sukses dan sekarang sudah menyandang status papa mama dengan anak – anak yang lucu. Dan rencananya, saya dan Odi akan naik ke tahap selanjutnya dalam hubungan ini. Menjadi relationship goals yang sesungguhnya. Semoga semua lancar – lancar aja ya. Doakan semuanya cepat terwujud J

Pesan saya bagi semua yang sedang menjalani hubungan jarak jauh, percayalah akhir bahagia nggak cuma ada di drama aja. Emang beneran ada kok, walaupun harus ada banyak perjuangan sampai berurai air mata. Selalu ada pelangi setelah hujan badai, kan? Jadi jalani aja semuanya dengan ikhlas dan niat yang tulus. Ada banyak jalan ke Roma, ada banyak cerita menuju akhir yang bahagia.

Jadi, masih mau anggep LDR itu sia – sia?

footer copy

5 Comments

  1. nggak ad ayang sia sia kok kak kalo saling mencintai. eaaa 🙂

  2. Raja Blackwhite

    seandainya jarak tiada berarti akan kuarungi ruang dan waktu dlm sekejap saja, #ehMalahNyanyi

  3. 5 Tips Mengembalikan Mood Pasangan LDR | DelapanKata

    […] (baca: Pacaran LDR itu Sia – Sia?) […]

  4. minda lubis

    hi putri, salam kenal yaa
    selamat atas lamarannya 🙂
    aku juga dulu LDR-an sebelum menikah. antara Jakarta – Samarinda dan cuma ketemu pas lamaran sama nikahan aja hahaa…
    Semoga lancar yaa persiapan pernikahannya 🙂

Leave a Reply

Required fields are marked*