Kata Dokter, Saya Positif Appendicitis

Nggak pernah kepikiran sedikit pun kalau saya harus menjalani operasi. Sekitar 3 minggu lalu, saya harus masuk Instalasi Gawat Darurat karena perut kanan bagian bawah sakit dan nyeri nggak ketolongan. Berawal dari sakit yang saya kira cuma nyeri haid biasa, ternyata malah bikin saya harus ngabisin belasan botol infusan. Pengalaman yang ngebuat saya sadar bahwa sehat itu mahal, dan kayak morning call buat saya buat semakin sayang sama tubuh saya sendiri. Ternyata begini toh rasanya sakit appendicitis.

wpid-2015-08-30-03.12.11-1.jpg.jpeg

Rabu, 19 Agustus 2015

Hari pertama masuk kantor setelah saya mengambil cuti untuk berlibur di Jogjakarta, rumah keluarga pacar saya. Sayangnya, saya belum sempat menulis keseruan dan bahagianya saya merayakan hari jadi saya yang ke 23. Rencananya, siang harinya saya mau nulis dan berbagi cerita bahagia saya di blog. Tapi dari pagi sampai setelah makan siang, perut kanan bagian bawah saya nyeri. Saya berpikir ini hanya sakit pra-menstruasi biasa. Menstruasi saya memang nggak teratur, kadang sebulan sekali, dua bulan sekali bahkan pernah lima bulan sekali. Faktor utamanya ya memang karena kelebihan berat badan hahaha. Tapi selain itu ada faktor genetik lainnya karena Nenek dan Mama saya juga mengalami hal yang sama. Bahkan menstruasi yang nggak teratur itu berakhir setelah Nenek dan Mama saya hamil.

Saya akhirnya hanya minum obat pereda nyeri yang tersedia di kotak P3K di kantor. Nyerinya memang mereda tapi nggak hilang. Akhirnya saya memutuskan untuk pulang kantor on time, biasanya saya bisa pulang diatas jam 7 malam dari kantor. Sampai di rumah, rasa nyerinya kembali terasa. Saya sempat mengeluh sama Odi via telepon, akhirnya Odi menyuruh saya untuk tidur.

Kamis, 20 Agustus 2015

Saya kebangun jam 2 pagi dengan nyeri hebat yang membuat saya sampai guling – guling di kasur. Rasa nyeri ditambah dengan mulas semakin lama semakin sakit rasanya. Saya pikir sembelit, namun setelah saya ke WC pun nyerinya nggak berkurang, malahan saya nggak bisa buang air besar atau kecil. Sejam kemudian saya muntah – muntah, lalu pusing. Kondisi saya saat itu lemah hingga berjalan pun sulit. Akhirnya saya coba balurkan balsem hangat di area perut namun ternyata nggak membantu sama sekali.

Jam 4 pagi, perut saya semakin sakit. Akhirnya saya membangunkan Nenek dan Kakek saya sambil menangis dan menjerit. Jujur, rasa sakitnya nggak pernah saya rasakan sebelumnya, jadi ya wajar saya nangis sambil megang perut. Nenek yang sudah punya firasat langsung memanggil dokter keluarga. Setelah diperiksa, dokter nggak ngomong apa – apa. Dia cuma langsung menekuk kaki saya dan sukses membuat saya menjerit kesakitan. Dan akhirnya, saya dibawa ke Rumah Sakit Umum Pusat Persahabatan.

Sampai di RS, ternyata Nenek membawa dompet saya dan mengeluarkan kartu BPJS yang memang sudah saya punya sejak lama. BPJS yang didapat dari komplek rumah saya (Komplek TNI AD) ini ternyata berguna. Nggak lama setelah proses administrasi diurus, saya langsung dibaringkan di tempat tidur pasien dan masuk ke ruangan observasi IGD. Untuk proses mengurus operasi dengan BPJS akan saya posting di postingan selanjutnya ya.

Jam 8 pagi, saya harus diambil darah sebanyak 2 tube dan harus buang air kecil karena akan dicek juga. Ternyata, sebelum saya dipastikan appendicitis, saya harus melewati beberapa tahapan pemeriksaan. Nah gunanya pemeriksaan darah dan urine dilakukan karena takut ada kemungkinan lainnya. Saya kemudian diinfus dengan proses pemasangan yang agak lama karena tubuh saya yang gemuk sehingga aliran darahnya sulit ditemukan. Selama di ruangan observasi, nyeri saya hilang. Padahal dokter nggak kasih pereda nyeri karena takut kalau nyerinya hilang justru menyulitkan diagnosa dokter. Beberapa jam kemudian, saya kembali harus diambil darah. Perawat yang mengambil darah saya mencoba mencari aliran darah di daerah punggung tangan dekat jari kanan saya. Saya menjerit sambil menangis dan menahan sakit karena proses pengambilan darahnya lebih sakit dari suntikan yang biasa saya terima. Nenek saya mencoba menenangi saya yang sudah keburu nangis sesenggukkan. Akhirnya saya tertidur setelah disuntik hahaha maklum saya ngantuk banget.

wpid-2015-08-20-09.12.53-1.jpg.jpegSekitar jam 12 siang, saya dibawa ke ruangan obgyn untuk cek kandungan. Sekalipun saya belum menikah, pemeriksaan seperti ini diwajibkan untuk melihat kemungkinan lain yang menjadi penyebab nyeri hebat di perut saya. Ternyata urine yang tadi pagi diminta perawat dites dengan testpack dan hasilnya negatif (yaiyalah hahaha). Namun untuk mengecek lebih detail, akhirnya saya harus di Ultrasonografi (USG) di ruangan khusus. Dibantu dengan dokter bagian kebidanan dan kandungan, saya menjalani proses USG pertama seumur hidup saya. Karena saya belum menikah, maka alat untuk mengecek rahim dan kandungan saya dimasukkan lewat (maaf) dubur. Setelah dicek, alhamdulillah rahim saya baik – baik saja dan nggak ada kekurangan apapun. Pada saat pemeriksaan, saya diberitahu dokter bahwa dinding rahim saya cukup tebal sehingga jadwal menstruasi saya terganggu. Saran dari dokter sih saya disuruh diet, semoga berhasil ya hahaha.

Selesai cek USG, saya kembali dibawa ke ruangan observasi IGD. Setelah menunggu beberapa menit, saya kembali dibawa ke ruangan pemeriksaan selanjutnya, rontgen. Setelah menerima hasilnya, saya tinggal menunggu keputusan akhir dari dr. Hadi Pranoto, Sp.B(K)BD yang menjadi dokter penanggung jawab saya. Untungnya, dr. Hadi ini baiknya minta ampun. Beliau memang bawel namun dengan sabar mengecek dan menenangkan saya yang panik karena takut operasi. Dan sore harinya, saya positif divonis appendicitis.

Jam – jam berikutnya setelah divonis harus operasi saya lalui dengan rasa takut yang luar biasa. Membayangkan operasinya saja sudah membuat saya keringat dingin, belum lagi dengan masa pemulihannya. Setelah menunggu hingga tengah malam, saya akhirnya masuk ke ruang operasi jam 00.05 WIB.

Jumat, 21 Agustus 2015

Ruangan operasi yang dingin membuat saya menggigil apalagi tubuh saya hanya ditutupi dengan baju bedah yang berubah fungsi menjadi selimut seadanya. Sekitar jam 01.00 WIB, saya masuk ke ruangan bedah. Sebelum memulai proses operasi, saya harus disuntik bius di tulang belakang. Rasa sakit suntikannya membuat saya lagi – lagi menangis. Untungnya 2 dokter yang subuh itu bertugas friendly and cheerful, saya diajak ngobrol dan malah dibecandain ini itu. Sekitar 5 menit setelah suntik bius, kaki saya keram dan kesemutan lalu perlahan saya merasa kaki saya sangat berat untuk digerakkan. Akhirnya saya memilih untuk tidur.

Jam 05.00 WIB, operasi selesai. Saya dibawa ke kamar rawat inap kelas III karena kelas II sesuai BPJS saya penuh. Obat bius masih bekerja, saya masih nggak bisa menggerakkan kaki saya sama sekali. Jam – jam selanjutnya saya habiskan dengan tiduran, karena bergerak sedikit saja perut saya nyeri sekali. Sampai – sampai saya hanya bisa minum teh manis panas karena mulut saya terasa sangat pahit dan kering.

Sabtu, 22 Agustus 2015

Saya memaksa untuk bangun dari tempat tidur. Rasa nyerinya masih terasa bahkan rasanya saya merasa perut bagian bawah saya mau jatuh. Berkali – kali mau pingsan karena lemas. Dan akhirnya saya melewatkan 2 hari berikutnya dengan tiduran sambil berusaha untuk belajar duduk dan berjalan.

Oh ya, saya juga sempat melihat usus saya yang dipotong. Ternyata bentuk ususnya nggak seperti yang saya bayangkan. Nggak ada biji – bijian yang mengendap (seperti yang ditemukan di beberapa kasus sejenis), hanya usus saya yang meradang dan bolong di beberapa sisinya. Nggak sempat saya foto karena nggak tega juga ngeliatnya hiks. Dan dari hasil analisa dokter, penyebab usus buntu yang saya alami adalah karena santan. Yes, saya suka banget sama santan, lebih tepatnya Nasi Padang! Dan untuk sementara waktu, saya harus puasa makan masakan kesukaan saya yang kebanyakan mengandung santan. Sedih *hiks*

***

Sekarang, 2 minggu setelah proses operasi alhamdulillah saya sudah lepas jahitan. Saya juga sedang menjalani pola hidup yang lebih sehat dengan makan nasi merah dan mengurangi makanan berlemak. Nanti saya bakalan cerita dengan gaya hidup yang sedang saya jalani saat ini. Oh ya, saya mau berterima kasih sama teman – teman yang sudah mendoakan kesembuhan saya. Terima kasih ya semuanya! *kecup basah*

with love,

thanks for readingFind me on:

Twitter // Instagram // Facebook

Baca Juga:

33 Comments

  1. Dulu kebanyakan makan pedes, saya sempat takut kena penyakit ini. Sempat sakit perut bagian bawah juga, tp alhamdulillah ga keterusan. Dan memang harus menjaga pola makan.
    Cepet sembuh ya mba Put, hati2 kalau habis operasi jgan makan sembarangan, biar luka operasi bagian di dalem cepet kering.

    1. Hihi iyaaaa aku pun baru tahu. Kan santan itu bisa menjadi lemak jahat di tubuh, Mbak. Kalau kebanyakan dan mengendap di usus bisa menjadi radang akhirnya ususnya rusak.
      Hayooo semangat diet!

  2. Lekas sehat ya Put, serem juga baca pengalamanmu. Aku juga termasuk yang harus diet, karena berat badan berlebih, tapi susah yaa, huhuhuu *jadi nangis di sini deh. Trus, trus kenapa makanan yang enak-enak itu yang dilarang? tapi liat akibat dari santan yg begitu jahat sama usus, ya pantas aja sih dilarang atau jangan kebanyakan ya. Salam sehat selalu

  3. Wah. Semoga sehat selalu ya Mbak Putri setelah ini dan semoga dietnya berhasil. Saya baru tahu kebanyakan santan bisa jadi penyebab usus buntu.

  4. Kalo aku dulu karna keseringan maem jambu biji nih, di rumah punya pohonnya sampe dua. Berbuah terus dan maniiis.
    Alhasil kelas 5 masuk ruang operasi, setelahnya setahun aku gk dibolehin ikut pelajaran olahraga. Pokoknya yang berat2 dihindari dulu, nyeseeek banget T_T

    Sakitnya minta ampun, disenggol dikit uda njerit hihihi. Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan barokah ya mba Put…aamiin

  5. Pingback: Jumat Curhat: Berdamai Dengan Diri Sendiri | DelapanKata
  6. Pingback: OYA Signature Face Contour, Cara Instan Hilangkan Pipi Tembem! – PUTRIKPM // a daily-life blog

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *