KOREA TRIP: Backpackeran Di Korea!

KOREA TRIP: Backpackeran Di Korea!

Setelah menempuh total perjalanan hampir 24 jam, akhirnya saya tiba juga di Korea! Alhamdulillah, rasanya kayak habis menyelesaikan misi bareng Tom Cruise untuk film Mission Impossible. Dengan badan yang mulai rontok karena kelelahan, saya dan teman – teman langsung berhamburan keluar pesawat dan langsung mencari water fountain untuk minum. Kami kehausan, lebih tepatnya sih dehidrasi. Apalagi begitu melihat antrean mengular di imigrasi Incheon International Airport. Untungnya persis di seberang imigrasi ada jendela besar yang membuat saya bisa melihat pesawat – pesawat yang sedang parkir. Cuaca di luar sangat cerah dan terlihat bersahabat, tapi nyali jadi ciut begitu melihat suhu udara dari aplikasi iPhone, di luar ternyata 8°C!  

PS. Belum baca cerita saya bagaimana bisa ke Korea 24 jam? Baca postingan saya sebelumnya: KOREA TRIP: Jakarta – Korea 24 jam!

“GILA! Di luar 8 derajat! Kuat nggak, nih?”

Diantara teman – teman yang lain, saya yang paling heboh karena belum siap tempur. Pakaian yang saya pakai masih pakaian kemarin saat berangkat dari Jakarta, kaos seadanya, jaket tipis, jeans dan sneakers. Nggak yakin sanggup keluar bandara dengan pakaian se-ala kadarnya gini. Akhirnya janjian sama teman – teman lainnya untuk ganti baju di toilet dekat pintu keluar bandara. Antara deg – degan sama terlalu excited sampai – sampai saya nggak ngeh kalau sudah di antrian paling depan imigrasi. Selesai mengurus imigrasi, kami buru – buru mengambil bagasi dan bersiap ganti pakaian rumahan jadi gadis berjubah winter coat!

KOREA TRIP_backpackeran di korea

Liburan kali ini nggak asal liburan aja, saya dan 7 orang teman blogger lainnya harus survive di Korea sendiri karena kami nggak pakai travel agent, pun sponsor. Jadi yang nanya – nanya kemarin kami jalan – jalan dibayarin siapa, jawabannya: dibayarin diri sendiri hahaha.

Setelah ganti baju lebih proper (saya pakai kaos, winter coat, jeans, kaos kaki, sneakers dan ear muff) kami mengambil beberapa peta yang disediakan di berbagai sudut bandara. Karena jalan – jalannya nggak pakai travel agent jadinya kami meraba – raba jalur transportasi umum yang ada di Korea. Kami juga bakalan menginap di hostel di daerah Jongno 3(sam) ga. Kalau dari Google Maps sih jaraknya sekitar 1 jam 30 menitan dari bandara dan kami harus menaiki bus dengan no 6002 untuk sampai ke jalan raya terdekat dengan hostel tujuan kami.

Saya sempat melihat – lihat berbagai store yang tersedia di bandara, yang paling ramai storenya Starbucks dan CU Store, sejenis 7 Eleven khas Korea. Ada juga booth – booth penjual wifi portable, saya nggak beli karena di Korea wifi mah ada dimana – mana. Plus booth – booth penjual simcard lokal, dan lagi – lagi saya nggak ganti kartu. Manfaatin wifi aja lah sekalian ngirit hahaha.

Setelah puas muter – muterin bandara sekaligus foto disana – sini, kami siap – siap keluar bandara dan langsung disambut angin yang super dingin. Muka kayak ditampar – tampar pakai es batu! Sumpah deh, kalau nggak karena saya excited pengen liburan mungkin sudah nyerah dan langsung nangis pengen pulang ke Indonesia lagi hahahah dasar cengeng. Bus yang akan kami tumpangi bernomor 6002 dengan tujuan Incheon Airport ke Hongdae. Oh ya saya lupa kasih tau, kalau mau backpackeran di Korea kudu banget punya T-Money ya. Fungsinya mirip – mirip sama Flazz-nya BCA lah, bisa buat naik subway, naik bus bahkan bayar tol. T – Money bisa dibeli di 7 Eleven, CU Store atau loket tiket di stasiun subway.

Sayangnya, hari itu jalur menuju penginapan kami ditutup karena ada demo. Driver bus kami member info kalau nanti kami harus turun di spot tertentu untuk melanjutkan perjalanan dengan subway. Saya lupa banget nama shelter tempat turunnya karena otak serasa beku menahan dinginnya udara sore itu huhuhu. Setelah mengetap T-Money begitu masuk di bus, saya langsung mencari kursi kosong di dekat jendela. Ongkos sekali naik bus ini 10.000 Won alias Rp 120ribuan (kurs 1Won = Rp 12,-). Yang saya salut, masing – masing kursi penumpang dilengkapi dengan seat belt. Driver bus pun woro – woro kalau setiap penumpang harus menggunakan seat belt sebelum bus diberangkatkan. Nyaman banget dan nggak perlu worry jatoh kalau ketiduran terus tiba – tiba drivernya ngerem mendadak. Dan saya beneran tidur pulas hahaha.

 KOREA TRIP_backpackeran di korea

Begitu kebangun, ternyata saya baru ‘ngeh sudah tidur selama 30 menit. Ngantuk dan lapar jadi satu membuat saya nggak fokus. Kanan – kiri cuma melihat bangunan – bangunan yang tertata rapih. Suka sekali dengan landscape kota Seoul.

Begitu bus tiba di spot yang tadi dikasih tahu sama driver, kami langsung mengambil bagasi yang ditaro di bagian bawah bus. Nggak perlu worry koper hilang atau tertukar karena masing – masing penumpang diberi nomer koper. Pelayanannya ini mengingatkan saya dengan bus Damri tujuan Bandara Soekarno Hatta.

Sore itu, Korea super dingin. Saya nggak sempat ngecek berapa suhunya karena ribet menggeret koper yang gagangnya berubah kayak batang es saking dinginnya. Brrrrr… saya mengelus – elus perut saking laparnya. Untung ada penjual jajanan pinggir jalan persis di seberang shelter bus. Kami mampir dan langsung memborong Odeng dan Toppoki yummy! Saya sampai habis 2 tusuk Odeng dan semangkuk kecil Toppoki hihihi.

 KOREA TRIP_backpackeran di korea

Karena perjalanan masih panjang, kami langsung buru – buru menuju subway. Semakin malam semakin dingin, dengan menggeret koper berat kami menaiki dan menuruni anak tangga untuk menaiki subway. Lagi – lagi saya lupa waktu itu kami ada di stasiun mana, intinya kami harus menuju stasiun Jongno 3(sam) ga untuk sampai ke hostel kami. Perjalanan malam itu sungguh bikin ngos – ngosan. Keluar – masuk subway, pindah – pindah jalur sampai salah jalur kami lewati sambil menggeret koper. Sungguh perjuangan luar biasa. Hingga akhirnya satu jam kemudian kami sampai di Jongno 3(sam) ga. Fiuh, all paid off!

By the way, harga naik subway sekali tap-nya itu 2000 Won atau sekitar Rp 24ribuan. Lumayan mahal sih daripada di Jakarta yang KRL paling mahal cuma Rp 15ribuan! Eh bener kan Rp 15ribu? Kasih tau kalau saya salah ya 🙂

 KOREA TRIP_backpackeran di korea

Dari stasiun kami harus berjalan kaki lagi menuju Apple Backpackers. To be honest, jalan kaki kali ini lebih berat dari sebelum – sebelumnya karena kami melewati gang yang dipenuhi Soju Café dan seafood street café yang terlihat sangatlah lezat menggoda iman. Seriously, saya tadinya mau beli. Cuma setelah googling, cafenya menjual bacon juga huhuhuhu sedih. Gagal makan enak malam ini!

Finally, saya dan teman – teman sampai juga di Apple Backpackers dan langsung baper kangen rumah karena hostelnya benar – benar homey! Ajumma-nya juga baik banget plus cantik. Sayang, kemampuan Bahasa Inggrisnya kurang, jadi harus agak pakai bahasa tubuh supaya saling paham maksudnya. Kami memesan 2 kamar double untuk berdua dan 1 kamar keluarga untuk 4 orang. Harga menginap di hostel ini lumayan murah sih menurut saya, sekitar Rp 600ribuan kalau dicek di Booking.com.

 KOREA TRIP_backpackeran di korea

KOREA TRIP_backpackeran di korea

KOREA TRIP_backpackeran di korea

KOREA TRIP_backpackeran di korea

KOREA TRIP_backpackeran di korea

KOREA TRIP_backpackeran di korea

KOREA TRIP_backpackeran di korea

Psstt… ini pengalaman pertama saya tidur di kasur bertingkat. Saya di bawah dan Rani di atas, yaiyalah kalau saya yang di atas bisa hancur kasurnya hahaha.

Buat saya, Apple Backpackers lebih dari sekedar hostel sih. Ada ruang makan yang dilengkapi dengan kulkas dan microwave, ada dapur yang peralatannya super lengkap dan stafnya ramah – ramah. Di dekat staf spot ada berbagai peta dan paket leisure yang bisa dipesan langsung lho. Jadi kalau misalnya bingung mau jalan – jalan di Korea tinggal bilang sama stafnya nanti dicarikan paket liburan yang sesuai keinginan dan budget. Plus kamarnya, bersih banget! Ada heater alias pemanas ruangan di masing – masing kamar, AC, TV (yang nggak pernah distel karena nggak paham bahasanya huhuhu), lantainya kayu dan kasurnya yang empuk. Kamar mandinya pun bersih banget.

Rasanya semua rasa capek karena perjalanan panjang berakhir dengan bahagia. Sekarang waktunya tidur cantik sebelum jalan – jalan di sekitar Seoul. Tunggu cerita seru berikutnya ya!

putrikpm-footer

 

Baca Juga:

22 Comments

  1. Sukaaaa bgt sama nama hostelnya, jd pingin ngunyah apel.. 😀 Keliatan homey bgt yaa.. Kereen demiii liburan ya mba Put geret2 koper pas suhunya lagi dingin.. huhuw gak kebayang.. Btw kalo tarif commuterline Jakarta Bogor kalo gak salah 5rb apa 6rb gitu mba, murah yaa..Pdhal jauuuh.. 😀

  2. lebih terasa serunya ke mana2 atur2 sendiri ya…
    banyak cerita jadinya..
    kebayanglah naik turun subway, geret2 koper.., mana dingin banget

  3. saking menghayati bacanya aku jd ngerasai lapernya mb putri hahaah kebayang dingin, capek, perut laperrr
    ditunggu keseruan berikutnya mba mga aku jg bisa nyusul kesana aamiin

  4. hostelnya ucuuu banget Puuuut :3
    aku kebalikan sama km nih, malah baru pertama jalan2 ke luar ka tour agency soalnya bareng mama….kurang explore menurut aku jadinya. Tapi ya namanya ngajakin ortu, kenyamanan harus nomer 1

  5. ih sirik deh mba pengen ke korea juga rame-rame, kalo sendiri mana brani akuh. tapi dingin banget ya, harus berapa lapis baju ituh. Ditunggu postnya soal jalan-jalan lagi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *