KOREA TRIP: Jakarta – Korea 24 Jam!

Awal Maret lalu saya liburan ke Korea! Senangnya bukan main karena akhirnya sampai ke negara asal The Heirs, Goblin dan drama – drama lainnya yang berhasil bikin saya mewek sampai flu berat dan ketawa ngakak sampai sakit perut.

Percaya atau nggak, bukannya saya yang heboh mau liburan tapi Nenek malah yang rempong nyiapin segala macam barang yang bakalan saya bawa. Mulai dari winter coat, sarung tangan sampai baju – baju hangat udah dipisahin dari lemari sejak 2 minggu sebelumnya. Saya malahan masih tenang – tenang aja dan baru beli koper seminggu sebelum pergi karena koper lama saya resletingnya rusak. Saya santai – santai aja karena beberapa hari sebelumnya visa saya di-approve sama Kedutaan Besar Korea Selatan. Jadi masa – masa sakit perut nungguin pengumuman visa sudah kelar, saya tinggal leyeh – leyeh sambil beli ini itu buat dibawa ke Korea.

By the way, saya sengaja nggak bikin postingan drama soal visa karena buanyaaak banget artikel serupa bertebaran di internet. Jadi ya silahkan guggling aja ya buat yang mau bikin visanya.

4 hari sebelum berangkat, saya berburu perlengkapan tambahan mulai dari earmuff, sarung tangan, kaos kaki, hand cream hingga alat mandi. Untuk make-up sengaja nggak bawa banyak – banyak karena cuaca di Korea masih super dingin. Bahkan dari aplikasi weather masih ada angka -8°C! Jadi saya cuma bawa CC Cream, Lip Tint dan Facial Foam. Bahkan blush on favorit saya – Emina Cheek Lit Pressed Blush, nggak saya bawa! Karena saya yakin bakalan males dandan “on” selama disana.

Baca: Rumors Cosmetics Complete Care CC Cream

Baca: Dear Darling Tint by Etude House

Jumat sore, saya sudah tiba di Terminal 2D Bandara Soekarno Hatta. Nenek dan Kakek sengaja mengantar saya karena ini kali pertama saya liburan ke luar negeri nggak lewat tour agency. Soalnya saya liburan bareng teman – teman Blogger Perempuan. Ada Mbak Shintaries, Mbak Alma, Mbak Nunik, Mbak Alaika, Mas Bayu (suaminya Mbak Alma), Rani dan Salman. Sekitar jam 5 sore, akhirnya kami semua naik untuk boarding. Sore itu saya sengaja cuma pakai kaos dan jeans plus sneakers dan jaket tipis. Soalnya, malam ini saya dan teman – teman akan menginap di Kuala Lumpur sebelum akhirnya terbang ke Korea keesokkan harinya.

Jakarta - Korea 24 jam
Nenek sok senyum padahal mellow ditinggal cucunya liburan 🙂

Jakarta - Korea 24 jam

Jakarta - Korea 24 jam

Dari Jakarta ke Kuala Lumpur kami menaiki KLM Airlines. Sejujurnya, ini pertama kalinya saya naik KLM dan stafnya super duper ramah banget! Selama perjalanan, saya sibuk menonton La La Land dan mendengarkan beberapa lagu. Ternyata film – film dan lagu – lagu di dalam KLM update banget sehingga perjalanan kurang lebih 2 jam terasa sangat menyenangkan, nggak ada bosen – bosennya. Bonusnya, saya dapat 1 rissoles buatan KLM yang enak banget. Demi apapun! Kayaknya kalau saya dikasih 5 juga bakalan habis sih hahaha.

Jakarta - Korea 24 jam

Jakarta - Korea 24 jam
Pesawat kami malam ini, KLM Airlines

Jakarta - Korea 24 jam

Sampai di Kuala Lumpur Internasional Airport (KLIA), saya dan teman – teman langsung sibuk nyari wifi buat ngabarin keluarga di Jakarta. Saya sempat video call Odi sebelum akhirnya sinyal wifi hilang. By the way, dari KLIA, kami harus naik kereta menuju ke bagian bagasi dan imigrasi. Setelahnya, kami harus naik kereta lagi ke KLIA2 untuk bermalam dan menunggu penerbangan selanjutnya. By the way nama keretanya KLIA Transit.

 

Jakarta - Korea 24 jam
Tiket KLIA Transit. Dan disitu tertulisnya RM 50 padahal RM 100 🙁

 

Saat membeli tiket seharga RM 2 (Rp 6600 – kurs RM 1 = Rp 3300), saya sempat kaget karena harga tiketnya tergolong murah. Make sense sih karena jalurnya juga nggak jauh – jauh banget. Kereta kami dijadwalkan tiba sekitar 5 menit kemudian. Sambil nunggu di peron, saya sempat ngobrol sama teman – teman yang matanya udah tinggal 5 watt. Perjalanan kami masih panjang, kami harus transit semalam dan bobok cantik di bandara malam ini. Begitu sampai di KL Senter, saya baru ‘ngeh kalau kembalian beli tiket kereta ternyata kurang! Damn! Saya kasih uang RM 100 ke petugas dan kembaliannya hanya RM 32, harusnya RM 82. Dan ternyata setelah saya cek, petugasnya menulis bahwa uang yang saya kasih RM 50, padahal RM 100. Asli, kesel tapi mau gimana lagi. Nggak mungkin saya balik lagi karena tadi naik kereta terakhir. Lumayan lho, RM 50 itu setara Rp 150ribuan! Akhirnya saya coba ikhlaskan, mungkin memang belum rejeki saya. *elus – elus dada*

Sampai di KLIA2, saya dan teman – teman bermalam di ruang tunggu bareng dengan belasan turis lain yang nasibnya sama. Kami harus menunggu sekitar 8 jam untuk naik pesawat ke Korea yang akan terbang keesokkan paginya. Sejujurnya, saya tipe yang sangat pemilih kalau urusan tidur, walaupun pas tidur akan ngorok juga sih hahaha. Alhasil, hanya saya yang nggak bisa tidur karena tempat tidurnya nggak proper menurut saya. Cuma kursi tunggu mirip kursi di Puskesmas, tanpa bantal tanpa selimut. Yaudah semaleman saya akhirnya mainan instagram aja, untung sinyal wifi lumayan oke, jadi saya nggak bete – bete amat lah.

Ada beberapa alasan mengapa kami memilih menginap di KL dibanding terbang direct ke Korea atau minimal nyari penerbangan yang nggak jauh – jauh banget sama waktu landing kami di KL.

  1. Ini alasan klasik tapi selalu ampuh bikin sabar nunggu pesawat bahkan rela nginep di bandara! Ya gimana ya daripada harus merogoh kocek dalam – dalam, mending merelakan beberapa jam dengan jadi ‘anak emperan’. Pengalamannya Mbak Nunik sih katanya dia pernah tidur di Mushola KL yang nyaman. Sayang kemarin kami nggak beruntung, jadilah hanya tidur seadanya di kursi besi yang sakit itu hiks.
  2. Sekalian jalan – jalan. Transit di negara lain selain negara yang dituju adalah itinerary tambahan. Selain nambah cap di paspor, kalau beruntung kita bisa nyicipin berbagai kuliner khas yang sayang kalau nggak dicoba. Kemarin saya beli Nasi Classic di KFC yang ternyata adalah Nasi Lemak dilengkapi dengan telur mata sapid an rasanya super duper enak! Harganya pun murah banget, cuma RM 7 alias Rp 21000-an! Porsinya pun menurut saya cukup ngenyangin. Maaf ya fotonya nggak oke, karena moto sambil kaget denger salah satu temen blogger yang meninggal saat saya sedang liburan, Mas Cumi Lebay 🙁
  3. Nambah oleh – oleh. Dana yang tadinya buat beli tiket direct CGK – INC bisa dialokasiin buat oleh – oleh tambahan yang dibeli di KL lho! Lumayan kan?
Jakarta - Korea 24 jam
Nasi Lemak KFC Kuala Lumpur yang enak banget! Sayang fotonya nggak oke 🙁

So far itu sih manfaat yang saya rasain kalau nginep di KL sebelum akhirnya terbang ke Korea. By the way, toilet di bandara ini bersih banget, jadi nyaman kalau misal mau mandi – mandi ayam atau sekedar buang air. Sayangnya kemarin jam tangan saya ketinggalan di toilet KLIA 2 ketika habis cuci muka. Sedih banget huhuhu.

Begitu subuh, saya langsung bangunin teman – teman untuk menuju ke counter Air Asia untuk check in dan ngurus bagasi. Setelah semua beres, kami agak tertahan juga saat di imigrasi. Sempet ditanya ini itu yang menurut saya sih agak aneh ya, sampe – sampe petugasnya sempet flirting dan bilang nama saya mirip sama mantannya hahaha. Tapi nggak apa – apa sih yang penting nggak telat boarding. Dan sekitar jam 8 saya dan teman – teman bersiap terbang selama 6 jam ke Korea. So kalau dihitung – hitung, kurang lebih 24 jam perjalanan saya dari Jakarta ke Seoul.

Korea, I am coming!

Bakal ada keseruan apa aja selama di Korea? Tungguin postingan saya selanjutnya ya!

putrikpm-footer

 

23 thoughts on “KOREA TRIP: Jakarta – Korea 24 Jam!

  1. Yaampun puuutttt… puuttt… udah kembalian kurang banyak, gak bisa bobo, lah jam tangan segala ketinggalan juga hihihi.

    Jadinya, note to myself kalo dikasih berkat jalan2 keluar negeri adalah: stay fokus dan perhatiin uang kembalian pas belanja.

    Maklum anaknya katrok, pasti deg2an parah kalo bisa ke LN mungkin bakal sampe muntah2 saking deg2annya. Wong liat keadaan di pesawat barusan aja udah langsung deg2an bayangin aku yg disitu hihi.

  2. Aku awalnya ga berharap banyak pas ke korea feb lalu. Sbnrnya krn mikir toh kita bakal ke jepang, dan dr jepang k korea lbh murah. Itu doang. Tp ternyata aku sukaaaaa slama di korea. Makanannya enak2 dan skincarenya surga bangetttt wkwkwkwk… Aku kalap belanja di sana mba :D. Maulah balik lg hny utk shopping

  3. Noted mba Put, berarti memang jauh lbh hemat yg gak direct. flight yaah.. Pingin jugak ke Koreaaaa.. Tapi meski drama di KL pasti terbayar pas udah sampe Korea ya mba Put.. Ditunggu cerita di Korea-nya.. 😀

  4. Aku ngikuti di IG sih. Kalian memang perempuan2 keren. Btw mengapa ya McD di KL juga beda dg McD sini. Porsi lebih besar & enak menyesuaikan lidah lokal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *