Manfaat Twitteran: Mulai Dari Job Berbayar Hingga Punya Pacar

Dari mulai SMP di tahun 2007an, saya memang mulai mengenal dunia maya karena memiliki beberapa akun social media yang lagi happening saat itu. Sebut saja Facebook, Koprol, Friendster dan ada satu lagi nama socmed yang sama lupa. Singkat kata, pertama kali punya Friendster saya itu alay. Dikasih glitter disana – sini, komennya dimoderasi dan hanya menampilkan komen dari orang – orang terdekat atau dari gebetan aja dan nuansa background-nya ala – ala anak emo. Di jaman itu sih, saya yakin Friendster saya paling up to date bahkan saya selalu utak – utik Friendster setiap hari. Setahun kemudian saya mulai memasuki dunia per-Facebook-an, berawal saat kakak ketemu gede saya membuatkan akun Facebook pertama saya. Rasa mulai eksis sudah merasuki saya, setiap hari hobinya ke warnet buat posting foto dan add banyak orang, bahkan yang nggak saya kenal. Setelah itu mulai join di MiRC dan Koprol, 2 socmed ini berfungsi jadi ajang chatting saya dengan teman – teman baru. Nggak jarang saya juga menemui beberapa bule ‘nakal’ yang mencari mangsa di aplikasi chat itu.

Lambat laun penggunaan social media ini membuat saya lupa diri. Setiap harinya selalu main ke warnet sampai berjam – jam. Bahkan saya pernah lho ngebohongin orang tua, bilangnya ke warnet buat nyari bahan tugas eh sebenernya cuma mau update status dan ganti background Friendster. Heuheu ampooon ya, Nek! *kecup nenek*. Dan setelah kenal Koprol, saya jadi suka kopdar alias Kopi Darat, ketemuan sama temen –temen yang biasanya cuma kenal username social media-nya doang. Di akhir tahun 2009, saya mulai membuat akun Twitter dan mulai sibuk ngetwit. Bayangin ya, di tahun segitu alias kelas 2 SMK, saya bisa main henpon 10 jam sehari, bahkan lebih. Mulai curi – curi jam belajar di kelas dengan mainan henpon buat sekedar nulis 1 twit. Bandel banget, ya? Iya! Bahkan henpon saya pernah disita guru BP gara – gara ketauan mainin pas jam pelajaran agama. Tapi saya nggak kapok – kapok hingga akhirnya henpon tercinta, Nokia 3660 saya yang bahenol, disita sama Nenek dan cuma dibalikin ke saya di hari Sabtu dan Minggu. Itu pun kalau nggak ada PM alias Pendalaman Materi.

Setelah lulus SMK, saya mulai bekerja menjadi kasir di salah satu apotek kenamaan di daerah Bekasi. Selama waktu senggang saya selalu mainan Twitter hingga memiliki followers lebih dari 3000. Saya kenal dengan Ardinhai yang sekarang sudah eksis dengan Indovidgramnya. Dan sempat diajak kerjasama untuk jadi buzzer salah satu band yang saat itu mulai meramaikan kancah industri musik di Indonesia. Duh bahasa saya berat euy! Buat yang belum tahu, buzzer itu adalah sebutan pengguna social media yang dibayar untuk mempromosikan sebuah brand dalam rangkaian tweet. Berbekal followers yang waktu itu baru dilevel 3000an, saya menyetujui kontrak buzzer pertama saya senilai 2juta untuk 10 tweet di bulan Juni 2013. Dari saat itu saya baru sadar kalau ternyata akun socmed saya menghasilkan.

Buzz Pertama Saya
Buzz Pertama Saya

Sejak saat itulah saya akrab dengan yang namanya buzzer, mulai dari yang dibayar dengan uang atau berupa barang. Saat ini pun rate saya 250K per tweet, bisa kurang bisa lebih tergantung brandnya. Walaupun saya sudah menjadi Social Media Officer, cuma sebelumnya nggak kepikiran sama sekali untuk terjun jadi buzzer. Tapi kalau menghasilkan, kenapa enggak? Malahan saya seneng banget ber-socmed ria karena ini passion saya yang menghasilkan daripada akunnya cuma dipakai buat ber-alay – alay ria? Kan sayang.

Banyak cara yang bisa kita lakukan untuk menjadi buzzer, saya juga pernah share tips dan trik menjadi buzzer saat menjadi ketua kelas di Sunday Sharing 13. Yang utama sih punya akun Twitter aktif dan memiliki followers minimal 1000 atau tergantung kebutuhan klien. Terus adakan interaksi dengan para followers dan following kita biar nilai Klout kita naik. Untuk masalah Klout dan tips lainnya akan saya post besok, ya! 😀

Selain menghasilkan, socmed juga jadi ajang saya menambah teman – teman baru. Dari 4000an followers saya, sektar 35% saya kenal. Mereka adalah teman – teman saya baik yang sudah pernah bertemu saya ataupun belum. Mereka pun tinggalnya di berbagai belahan dunia, ada yang dari Indonesia bahkan ada yang dari Jepang. Kami rutin berkomunikasi via Twitter (mention) dan juga via Whatsapp atau smsan. Dulu, saat lagi heboh – hebohnya open follow di Twitter, dalam sehari saya bisa punya 100 hingga 500an teman baru. Namun lama kelamaan para followers saya berasal dari kalangan Blogger yang sudah bertatap muka dengan saya di berbagai kesempatan. Dari teman – teman baru itulah saya menambah pengalaman saya mengenal kepribadian orang lain. Dan pastinya, mempertemukan saya dan pacar sekitar 4 tahun 2 bulan lalu.

Saya dan pacar. Kiri, empat tahun lalu. Kanan, seminggu lalu :')
Saya dan pacar. Kiri, empat tahun lalu. Kanan, seminggu lalu :’)

Masa – masa alay jaman masih unyu di akhir tahun 2010 saya kenal dengan pemilik akun Twitter @dioddie yang sekarang berubah menjadi @akbarodi. Odi namanya, anak SMA yang umurnya beda 2 tahun di bawah saya dan berdomisili di Jogja ini memikat hati saya. Berawal dari open follow berakhir di open heart. Sudah 4 tahun kami berpacaran LDR, Jakarta – Jogja. Komunikasi kami baik – baik saja, mulai dari via Twitter, telepon atau segala jenis macam aplikasi chatting kami lakukan. Nah buat yang jomblo, minat main Twitter? 😀

38 thoughts on “Manfaat Twitteran: Mulai Dari Job Berbayar Hingga Punya Pacar

  1. dari sekedar iseng akhirnya menghasilkan yaah ..
    kalo aku blm bisa maksimalin twitter, dr jaman batu ampe sekarang followersnya ya sgitu2 ajah haha gak pinter juga nyapa2 org baru *nutup muka*

  2. Heheh…sampe dpt pacar dr twitter, bener2 berkesan bgt ya si twitter 😀
    Btw sdh 4 thn LDR-an, awet jg yaa… mdh2an awet slalu :*

  3. Twitteran selain asyik berkicau, bisa dapat duit, bisa dapat update-update info dan ehemmm…..dapat gebetan ya Mba hihihi…
    Salam kenal buat Mas Odi nya 🙂

  4. mbak Putri kalau nambah follower gimana caranya ya? haha saya masih 300an. Menarik sekali peluang yang ada, moga2 kedepan saya bisa mengikuti jejak mbak

  5. Whoaaa…asyik sekali sih mbaaak!
    Pengeeeen 🙂

    Tapi isi twit ku kebanyakan fan-girl-ing artis Korea semua ini gimana dong urusannyaaa bhuahaha…

    1. Nggak masalah, Mbak! Teman buzzer saya dia Kpopers dan pernah saya ajak kerja sama untuk buzzerin film Korea. Setiap branding pasti ada brand yg nyari kok 🙂

  6. trims infonya mba. pernah juga baser tp krn teman yang pegang. kayaknya brand bingung ama saya disamping saya memang tak terkenal di jagat online hehe isinya macem2 seenak udel ngetwit ngga ada tema. banyakan reportase live twit event2 gitu 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *