#NgobrolBarengDiniPutri: Perempuan Kudu Bisa Dandan?


Tenang, kalian nggak salah baca judul kok. Postingan ini emang jadi trigger dan postingan pertama kolaborasi gila – gilaan saya bareng Bu Dokter yang juga jadi lifestyle blogger, Kak Dini Puspita a.k.a Ibunya Andira yang kalau ada apa – apa hebohnya sampe kayak apaan tau 😂 .


Berawal dari ide gila saya yang bosan dengan postingan beauty atau review yang itu – itu aja, saya pengen curhat tapi nggak mau curhat sendirian. Maunya ditemenin gitu, biar bisa ngeliat dari sudut pandang orang lain juga. Lagian juga #JumatCurhat di blog ini sudah nggak saya lanjutin. Antara males dan nggak ada ide karena mikirnya sendiri. That’s why saya cari partner. Dan setelah memilah – milih, akhirnya kepikiran ajak Kak Dini buat collabs berdua. Eh Kak Dini-nya mau – mau aja lagi. Yaudah jadi deh #NgobrolBarengPutriDini yang bakalan tayang setiap Jumat pagi yang insya allah konsisten di jam 09.00 WIB. Kalau molor ya berarti saya bangunnya kesiangan atau Kak Dini lagi repot, gitu yak hahaha.

Terus, kenapa pakai nama #NgobrolBarengDiniPutri? Karena biar simpel. Tau nggak saya dan Kak Dini butuh waktu lebih dari sebulan untuk ngerealisasiin ini hahaha. Jadi ceritanya ide ini udah kita omongin dari bulan Maret lalu sebelum saya ke Korea. Tapi karena waktu itu mau liburan dan males nulis blog, jadilah ditunda – tunda. Terus laptopnya Kak Dini rusak, terus sayanya mager, terus jadinya baru deh sekarang bahahaha. Yaudah so here we are, mencoba berkolaborasi dan membahas hal – hal yang berhubungan dengan perempuan dan hubungan ataupun kehidupan. Uhuk. 

Dan tema pertama kita adalah: Perempuan Harus Pintar Dandan?

Baca punya Kak Dini: Perempuan Harus Pintar Dandan? 


Nggak nyangka juga sih kalau postingan pertama kami pas banget sama Hari Kartini, which is menurut saya jadi sinkron banget sama temanya. Gimana nggak sinkron kalau adek – adek yang mau Kartini-an heboh ke salon subuh – subuh demi dimakeupin yang cetar dengan lipstick super merah yang kadang membuat saya bingung sendiri, kok jadi lebih tebelan dempul adeknya dibanding dandanan saya ke kantor?

Dari hal sepele gitu aja udah ketauan kan, setiap orang yang bilang dandan itu nggak penting atau semua perempuan sudah cantik dari sananya jadi nggak butuh dandan adalah bullshit! Big bullshit malah. Siapa sih yang bisa punya muka mulus dan bisa sukses nutupin jerawat kalau nggak pakai foundation berlayer – layer? Sekalipun selebgram yang posting pakai hashtag #wokeuplikethis juga tetep aja dia sebenernya dandan dulu sebelum selfie. How come seorang cewek bisa bangun tidur dengan bulu mata yang udah dimaskarain? Kecuali sih dia eyelash extension atau males hapus makeup sisa kemarennya dan nantinya bakalan jerawatan. Ewh, yang terakhir nggak banget sih. Sejorok – joroknya saya dan semales – malesnya saya, ngehapus makeup udah kayak wajib hukumnya sebelum bobok.

Baca: Mimpi Buruk Itu Bernama Jerawat

Dulu sih pas pertama kali kenal Odi saya emang nggak dandan. Nggak bisa dandan lebih tepatnya karena baru bisa bikin eyeshadow rapih aja di awal tahun 2017 kemarin, bikin eyeliner bener aja baru beberapa bulan ini dan masih sering gagal masang bulumata sendiri huhuhu. Akibatnya, Odi emang nggak pernah nuntut saya harus dandan terus kalau ketemu dia. Kalau belanja bulanan aja saya nggak pernah dandan, pakai bedak sama lipstick aja enggak. Bener – bener polos gitu mukanya. Tapi sekalinya Odi nyuruh dandan, alis harus on fleek, blush on harus ke-pinky-pinky-an dan eyeliner harus winged. Jadi apa? Jadi sebenernya dimata Odi saya juga tetep kudu pinter dandan.


Tapi bukan berarti perempuan yang nggak bisa dandan atau nggak suka dandan itu jelek. Cantik itu relatif, wong Maudy Ayunda baru bangun tidur aja mulusnya ngalahin saya yang udah dandan berjam – jam kok. Cuma sebagai perempuan sih menurut saya nggak ada salahnya belajar dandan. Hitung – hitung menyenangkan pasangan gitu. Supaya jangan ada velakor diantara kita. *efek abis stalking Lambe Turah*

Nggak juga sih. Tujuan awalnya saya dandan adalah karena suka ngebuat eyeliner yang perfect wingednya. Seneng dan sekaligus terharu kalau bisa bikin bentuk alis yang rapih. Semacam ada kepuasan batin gitu. Sampai kadang pengen ngikutin semua tutorial makeupnya Nikkie Tutorials atau Manny MUA. Walaupun nggak bisa 100% sama, setelah berani nyoba juga udah happy banget. Bahkan saya sangat menikmati detik demi detik belanja makeup atau sekedar ngeswatch sampe dilirikin beauty advisor di beauty store hahaha. 

Baca: [Event Report] Hakubi Indonesia Gathering Dan Belanja Makeup Di Dan+Dan Store

Jadi inti postingan ini apa sih, Put? Semacam minta di-bw-in secara terselubung karena udah ngebacklink 2 kali 😂

Ya intinya kalau ada yang nanya perempuan tuh harus pintar dandan nggak sih? Jawabannya tergantung. 

Jawaban lengkapnya: tergantung ada yang beliin makeupnya dan tergantung ada yang pengen dipamerin dandan apa nggak?! Oke ini lebay. Pokoknya kalau menurut saya sih, perempuan emang harus pintar dandan.

Kalau menurut kalian, perempuan harus pintar dandan nggak? Kenapa? Share yuk! ❤️

See you on my next post! 

Baca Juga:

12 Comments

  1. pinter dandan secukupnya ya harus Put.., setidaknya harus bisalah pakai bedak yang nggak belepotan
    harus bisa minimal dandan natural..
    kalau dandan untuk acara khusus nggak apa deh minta bantuan yang ahli

  2. Harus ga harus sih Put. Terutama u aku yg klo dandan itu artinya pake foundation bedak lipstik. Itu pun klo ada acara. Klo nggak yowes, skinker pagi malem ajalah. Itu pun klo ga robet ngurus 2 anak. Hahaha.. etapi klo skinker sih disempet2in bgt scara udh umur sgini.

  3. Udah kodratnya kali ya, perempuan itu identik dengan dandan. Apalagi kalo dandan di depan suami, trus dia bilang “wuihhhh cantik banget.” meskipun eyeliner rada miring sebelah :)))))

  4. Menurutku wajib, seenggaknya bisa bedakan sama pake lipstick. Semakin dewasa, kulit wajah juga makin komplek dan biasanya makin kusem. Nah makeup itu ngebantu banget buat ‘nyegerin’ muka. Apalagi kalau sudah menikah, betul itu biar gak ada valakor diantara kita. Malah kalau kita dandan dgn terselip niat untuk menyenangkan suami, insyaallah jadi pahala hehehe

  5. Harus mba apalagi depan suami #eaaah. Dulu saya ga suka dandan, soalnya cuma bisa bedakan doang. Semakin kesini banyak temen yang ngajarin dandan, jadi suka deh. Setidaknya bisa dandan buat suami.

  6. Haduh aku sih ngga jago dandan, paling moles-moles dikit biar ga terlalu kucel cukup lip-gloss ama bb cream. Hihihi Eh tapi emang perlu juga untuk acara-acara kondangan atau formal biar keliatan cerah musti bisa dandan. 🙂

  7. Harus gak harus, sih menurutku. Harus karena dengan dandan itu kita bisa menonjolkan kelebihan dan menyamarkan kekurangan. Dandan itu perlu khususnya saat bertemu dengan orang-orang yang dihargai, kan gak mungkin muka kita kusut gak jelas.

    Sama satu hal lagi yang perempuan kudu bisa, merawat diri 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *