Jalan - Jalan Yuk

One Fine Day, Seharian Main Air di Pinggiran Ibukota

“Kamu kan nggak bisa berenang, ngapain ke Waterbum sih?”
“Tapi kan rame – rame, Nek. Lagian aku paling duduk di ban doang.”

Begitulah percakapan saya dan Nenek saat meminta izin mau jalan – jalan bareng temen – temen ke tempat hiburan yang serba air yang letaknya di pinggiran Jakarta sebelah utara. Setelah diizinin, saya hebring sendiri nyiapin baju renang, lotion (buat ngegantiin fungsi sunblock, maklum book harga sunblock mahalnya kebangetan), make up pouch, baju ganti, handuk kecil, pasta gigi, sabun mandi, shampoo, daleman (ini ngerti kan apa? Nggak usah saya printilin satu – satu lah ya), dan panci. Barang terakhir nggak beneran saya bawa, walaupun rencana awal mau numpang bikin mie rebus cuma dicegah sama Nenek karena dia juga mau bikin mie rebus plus cabe rawit di rumah. Setelah beres – beres, setengah jam lewat sejam kemudian saya udah ready nungguin whatsapp-an temen – temen lain. Sebenernya saya nungguin whatsappnya Imam yang siang itu kebagian jatah ngejemput saya di halte Arion.

***

Entah saya yang salah kostum atau gimana, pas saya nunggu di halte Arion banyak mobil berhenti, ngebuka kaca dan ngegoda saya. Mungkin saya lupa pasang status kalau hari ini saya tutup praktek tambal bannya, kan saya mau have fun sambil mainan air. Saya mulai panik pas Adis nggak dateng – dateng, si Imam pun nggak bisa ditelepon. Pas Adis dateng, dia langsung ngasih tau kalo ternyata mobilnya Imam nggak bisa dibuka kuncinya. Mati. Saya sama Adis langsung panik, nggak mungkin balik lagi ke rumah dan nggak jadi mainan air gara – gara mobilnya Imam nggak bisa kebuka. Saya awalnya mau ngasih tau Imam buat manggil mas – mas perampok, pinjem kunci letter T nya sebentar terus laporin mas – mas nya ke kantor polisi, cuma nggak jadi karena pasti jadi ribet urusannya. Rencananya kedua, kami (Saya, Adis, Imam dan Clara yang belum dateng) mau naik taksi aja. Tapi rencananya itu hanya wacana, karena jarak dari Arion ke Pluit itu sama kayak ke Bogor, belum lagi macet. Nggak kebayang kalau harus patungan seorang seratus ribu, pulangnya bisa – bisa jalan kaki, nggak mungkin. Akhirnya saya dan Adis masih setia nunggu, 10 menit kemudian si Imam dadah – dadah dari dalem mobil sambil pake kacamata hitam. Dengan muka menyesal yang dibuat – buat, Imam minta maaf sama kami berdua. Nggak lama setelah Imam ngejemput, datanglah Clara yang tadi naik busway dari rumahnya. And now, we’re ready to go!

Sebelum jalan, untungnya sempat mampir ke sevel, beli slurpee dan lupa beli cemilan. Akhirnya, selama perjalanan kami (Saya, Adis, Imam dan Clara) cuma bisa diem, sibuk sama HP masing – masing karena nggak ada yang bisa dimakan, dan karena sudah terlalu bosan makan ati. Berbekal GPS yang diinstal di HP Adis, kami menyusuri tol ibukota yang nggak terlalu rame. Sekitar 45 menit kemudian, kami sudah keluar tol. Kemudian, macet. Jalanan daerah Pantai Indah Kapuk emang bapuk, ancur dimana – mana broh! Cuma perumahan yang megah – megah bikin kami betah berlama – lama di daerah ini, tentunya sambil berkhayal kapan bisa punya rumah disini, ya? Kejadian selanjutnya adalah adegan saling protes dan saling merasa memiliki. “Ini nih rumah gue.” “Bukan, itu mah rumah gue sama Brad Pitt.” Dan begitu seterusnya sampai kami tiba di gerbang masuk wahana serba air yang kami tuju.

Ternyata, di depan gerbang udah ada 2 orang satpam dengan badan gede banget ngalahin badan saya. “Hari ini tutup, Mas. Balik besok aja.” Ucap salah satu diantaranya yang langsung pengen saya injek kakinya kalau nggak ditahan sama Imam. Udah perjuangan banget kesini dan disuruh pulang lagi itu sama pedihnya kayak dideketin, diajak jalan bareng, eh nggak taunya cuma buat bikin pacarnya cemburu. Pedih, men! Akhirnya Adis inisiatif nelpon temen – temen yang ada di mobil lain. Mereka (Imam Mot, Fenny, Siska, Amir, Dyan, Kang Echont, dan Angga) ternyata parkir di ujung jalan. Akhirnya kami menyusul kawanan di mobil sebelah. Dan saya bersyukur saat Fenny ngasih sebungkus chitato. Setelah muter – muterin ruko yang berjejer di sekitar Waterboom, akhirnya kami memutuskan untuk makan siang, di Rumah Makan Padang persis di seberang Waterboom. Jauh – jauh ke sini makannya Padang lagi? Please, deh! Kalau bukan karena Imam yang bilang makanannya enak, kayaknya saya mending puasa aja. Tapi boong sih, nggak mungkin kuat perut saya disuruh nahan laper yang udah menjalar sampai ke relung hati yang paling dalam.

***

waterboom 1Selfie sebelum nyebur, kurang fotonya Imam Mot karena dia yg fotoin 🙁

Jam setengah 4 sore, Waterboom is open for public! Setelah tadi pagi dibooking sama salah satu perusahaan minyak, sekarang saatnya kami yang ngobrak – ngabrik bersenang – senang. Saya kebagian nukerin kertas print-an tiket diskonan ke bagian loket. Harga aslinya sih sekitar 200an ribu, tapi karena diskon cukup bayar 80ribu aja. Makanya saya kami bela – belain dateng kesini walaupun badai menghadang nyanyi bareng AdaBand. Dan Waterboom nya, sepi! jingkrak – jingkrak. Sebelum ganti baju, kami patungan untuk bayar loker. Harga lokernya 50ribu buat seharian. Dan nanti kita dikasih gelang untuk belanja makanan dan minuman, karena emang area bermain air ini steril dari makanan dan minuman dari luar. Setelah ganti baju, kami langsung nyari ban! Saya kebagian se-ban sama Dyan, berbekal waterproof case yang saya bawa, rencananya mau foto – foto underwater gitu biar kayak di instagram – instagram. Eh apa mau dikata, waterproof nya bocor, nggak jadi foto – foto dan saya malah panik nyelametin HP sebelum basah kena air. Akhirnya saya dan Dyan balik ke loker buat naro HP karena takut kena air. Gara – gara nggak pakai kacamata, saya nggak ngeliat kemana temen – temen saya yang lain pergi. Akhirnya saya dan Dyan lari – lari kecil sambil nengok kanan dan kiri. Ternyata temen – temen yang lain lagi nyoba aquatube, karena saya dan Dyan belom nyoba, jadilah kita berdua menapaki tangga – tangga kehidupan yang banyaknya minta ampun. Sampe diatas, langsung menggigil kedinginan kena angin. Sekali meluncur dengan ban – ban berwarna kuning ini, kami rasanya nggak rela kalau harus pulang.

waterboom 2Yang belum 17 tahun dilarang ngintip!

Dan sedihnya, moment – moment lucu nan menggemaskan selama berenang nggak sempet difoto karena semua watercase yang kami punya bocor. Nggak mungkin kan ngorbanin HP mahal kami demi foto buat upload di socmed? Alhasil, kami cuma bisa beli foto seharga 100ribu yang ditebus dengan uang hasil patungan. Ah, rasanya nggak puas main airnya padahal kulit udah pada mengkerut dan badan menggigil.

waterbooom

Selembar foto seharga paket internet unlimited sebulan :’)

***

Jam sudah menunjukkan pukul 7, kami bergegas pulang karena Waterboomnya juga mau ditutup. Emang ya, kalau lagi seneng – seneng bareng temen – temen satu jam rasanya kayak sepuluh menit. Moment kayak gini buat saya selain buat refreshingin otak, juga buat ajang PDKT antar temen. Bukan buat jadi pacar, tapi sahabat aja, kok! Dan akhirnya karena kami laper tapi nggak punya duit, kami akhirnya memutuskan untuk pergi ke arah Blok S, Jakarta Selatan. Perjalanan malam itu ditutup dengan rasa capek dan badan pegel – pegel kepentok sana – sini pas mainan di seluncuran. Sampai rumah, sudah jam 11 malem. Saya langsung tepar, nggak sempet ganti baju, gosok gigi, dan cuci muka. Langsung pules dan berharap ada diskonan lagi supaya bisa liburan hemat 😛

0 Comments

  1. Haduuhhh berwarna warni sekalii acara berenangnyaaa, pakai ada drama segala yaa

  2. jadi nungguin sampe buka sore ya demi masuk, Sayang juga kalau harus balik lagi buang waktu. Kalau suamiku malas di ajak ke tempat main air tapi kalau ke kolam renang dia mau, katanay disana bukan berenang tapi main hahaha padahal anak-anak seneng

    1. Karena diskonnya lumayan mau nggak mau ditungguin, Mbak XD

Leave a Reply

Required fields are marked*