IBX581FD685E3292

Sabtu, 7 Februari 2015. Bertempat di Auditorium Lt. 4 Kantor Pusat Indosat, para blogger dan anggota komunitas online ngumpul bareng dalam acara #DigitalCommunity Hangout with Forum ICITY. Saat di meja registrasi, saya mendapatkan goodie bag berisi buku Srikandi Merah Putih dan run pack plus dapat pulsa 50K karena saya adalah pelanggan Indosat. Sebelum acara dimulai, para blogger dan onliners sibuk di area photobooth yang diadakan secara gratis. Para blogger juga asyik meracik sendiri minuman di area coffee break. Sayang, saya datang agak telat sehingga kehabisan camilan akhirnya saya malah keasyikan foto – foto di photobooth.

Share:

Terlahir sebagai anak tunggal dan cucu cewek satu – satunya di keluarga Mama ngebuat kedua orang tua dan Kakek Nenek saya jadi suka memanjakan saya berlebihan. Setiap minggu pergi ke Mall, makan – makanan junk food, nongkrong di cafe dan selalu menyediakan camilan di rumah membuat saya tumbuh menjadi anak yang memiliki kelebihan berat badan alias obesitas. Saya ingat betul sewaktu saya masih kecil banyak teman – teman saya yang memanggil saya dengan sebutan “Gendut”, bukan dengan nama saya.

Share:

Empat tahun lalu, saya pun masih geleng – geleng saat ditanya apa itu social media officer. Bahkan ketika teman kuliah saya menawarkan pekerjaan itu, sayang langsung browsing info sebanyak – banyaknya. Dan sehari setelah penawaran itu, saya langsung bilang “Mau!” karena tertarik dengan salary yang ditawarkan. Entah saya yang mata duitan atau memang ini takdir hidup saya. Setelah kejadian itu hingga detik ini, saya sudah mendapatkan gaji dari pekerjaan saya sebagai social media officer. Pekerjaan yang bagi sebagian orang dianggep terlalu mudah ini sebenernya nggak mudah – mudah amat. Saya sering banget dapet statement kayak gini, “Kerjaan kamu social media officer? Pasti sehari – hari cuma online doang, enak banget sih hidupmu!” padahal kenyataannya pekerjaan ini nggak segampang dan seenak yang mereka pikirkan.

 

Share:

Jerawat!!!! Duh, rasanya muka langsung jelek deh begitu si kecil yang numbuh di area wajah ini nongol tanpa permisi. Jujur ya, saya sebel banget kalau wajah saya yang unyu pas – pasan ini udah ditumbuhi jerawat – jerawat kecil. Walaupun kata orang jerawat tandanya manis, bagi saya teteup aja jerawat ini bikin keki. Selain nongolnya di area – area yang harusnya mulus, jerawat juga nyiksa karena suka sakit dan nyeri kalau nggak sengaja kesenggol.
Sebenernya, banyak faktor kenapa si kecil nyebelin ini numbuh di tubuh kita, mulai dari pengaruh hormon sampai lupa bersihin make up. Iya, kamu nggak salah baca kok. Lupa bersihin make up emang fatal banget dan bisa sukses menyuburkan tumbuhnya jerawat. Dan ini juga yang terjadi sama saya sekarang ini. Cuma gara – gara saya lupa bersihin make up sekali, langsung ada satu jerawat di sekitaran pipi kanan saya. Nyebelinnya lagi, jerawat ini bikin nyeri pas saya mau pakai blush on.

Share:

Hai semua! Saya yakin postingan ini udah ditunggu – tunggu sama kurang lebih 60 orang yang ikutan GIVEAWAY perdana blog DELAPAN KATA ini. Sebelumnya saya mau ucapin terima kasih buat Mbak Napitupulu Rodame yang sudah merelakan voucher MAP nya buat saya salah satu pemenang di giveaway dadakan yang cuma beberapa hari aja dilaksanainnya. Maklum, ini mepet banget mengingat 3 hadiah lain (BerryBenka & HijaBenka) cuma berlaku sampai tanggal 31 Januari 2015. The last but not least, saya mengucapkan banyak – banyak terima kasih untuk semua peserta yang rela bernostalgia mengenang masa – masa pertama kali ngeblog. Jujur, bagi saya semua yang ikutan adalah juara karena setiap orang pasti punya alasan dan pengalaman sendiri. Namun dengan berat hati saya akan pilih 4 orang yang beruntung 😀

Share:

“Kamu kan nggak bisa berenang, ngapain ke Waterbum sih?”
“Tapi kan rame – rame, Nek. Lagian aku paling duduk di ban doang.”

Begitulah percakapan saya dan Nenek saat meminta izin mau jalan – jalan bareng temen – temen ke tempat hiburan yang serba air yang letaknya di pinggiran Jakarta sebelah utara. Setelah diizinin, saya hebring sendiri nyiapin baju renang, lotion (buat ngegantiin fungsi sunblock, maklum book harga sunblock mahalnya kebangetan), make up pouch, baju ganti, handuk kecil, pasta gigi, sabun mandi, shampoo, daleman (ini ngerti kan apa? Nggak usah saya printilin satu – satu lah ya), dan panci. Barang terakhir nggak beneran saya bawa, walaupun rencana awal mau numpang bikin mie rebus cuma dicegah sama Nenek karena dia juga mau bikin mie rebus plus cabe rawit di rumah. Setelah beres – beres, setengah jam lewat sejam kemudian saya udah ready nungguin whatsapp-an temen – temen lain. Sebenernya saya nungguin whatsappnya Imam yang siang itu kebagian jatah ngejemput saya di halte Arion.

Share:

Bulan Januari udah mau kelar aja. Alhamdulillah di tahun lalu saya dapat banyak ilmu seputar blogging dan ada beberapa hasil yang sudah saya dapat dari ngeblog. Sebenernya, awal terjun ngeblog itu karena saya mulai kerja sebagai Social Media Officer sekitar 2,5 tahun yang lalu. Sampai sekarang, alhamdulilah saya udah naik dikit ke jabatan Specialist. Nah berawal dari kerjaan saya itulah saya mulai buat blog. Karena basicnya saya seneng nulis, jadi saya mulai enjoy dengan blog saya. Tahun 2011an, blog saya isinya galau – galauan semua. Nggak ngerti kenapa kayaknya hidup tuh mellow banget. Sampai akhirnya saya sadar, saya nggak boleh kayak begitu. Mulailah di tahun 2013an saya ngeblog di www.delapankata.wordpress.com.

 

Share:

Sabtu pagi, saya bangun jam 8 pagi. Cukup pagi bagi saya karena semalem begadang setelah mati lampu hampir 4 jam. Maklumlah, saya nggak sanggup tidur tanpa diterangi lampu sama sekali, hiks. Bangun pagi di hari libur sebenernya susah banget, tapi karena pagi ini saya harus dateng ke acara #KopiSusuWB bareng @Warung_Blogger dan @accesstradeID, saya bela – belain mandi dengan air yang lumayan bikin saya menggigil di kamar mandi. Kata #KopiSusuWB sebenernya singkatan dari Kopdar Mini Suka – Suka Warung Blogger. Setelah menggigil ria, saya sudah ready untuk on the way ke Outback Steakhouse di Kuningan City.

Jam setengah 10 pagi, saya sudah ada di Stasiun Klender Baru, dan harus naik KRL ke Manggarai lalu transit dan kembali naik KRL ke arah Bogor, lalu turun di Stasiun Tebet. Setelah naik angkot 44 ke arah Karet, setelah 10an menit, akhirnya saya tiba di Kuningan City. Ternyata, tadi saya seangkot bareng Mbak Lidya, blogger yang saya kenal dari acara Fun Blogging bulan lalu.

Share:
1383940414247