About My Life

Pengalaman Jadi Pengguna Go-Jek

Kura – kura ninja 💂#gojek

A photo posted by Kartika Putri Mentari (@kpmputri) on May 7, 2015 at 6:57pm PDT

GoJek, aplikasi ojek online yang satu ini memang sedang booming. Sebagai pelopor, promosi GoJek lumayan ampuh karena banyaknya promo – promo yang bikin ngiler. Promo ini pun konsisten, seenggaknya dari awal aku menjadi penggunanya – sekitar bulan Maret lalu. Pertama kali order aku minta dijemput di rumah dan di antar ke Stasiun Gambir. Aku inget banget waktu itu ongkosnya Rp 57.000,- dan aku bayar cuma 7 ribu karena 50 ribunya dipotong dari Go-Jek credit. Go-Jek credit ini sistemnya kayak kartu commuter line, jadi bisa diisi ulang dan dipotong saat ongkosnya sesuai dengan jumlah saldonya atau lebih sedikit dari jumlah saldo yang kita punya. Tapi kalau ongkos kita lebih gede dibanding saldo, mau nggak mau ya bayarnya cash!

Selama 3 bulan menggunakan Go-Jek, bisa dibilang hampir setiap hari aku ketemu dengan berbagai macam tukang ojek. Cara pilih mereka random, sistem kerjanya sama sih kayak order taksi. Siapa cepat dia dapat, jadi kalau driver-nya aktif dia bakalan sering dapat penumpang. Selama 3 bulan ini juga, aku sering denger curhat – curhatan para driver ini. Dulu pas pertama kali pakai Go-Jek sih fasilitasnya cuma instant courier, transport sama shopping. Tapi sekarang nambah Go-Food alias kita bisa minta tolong sama driver Go-Jek untuk beliin makanan yang kita mau. Mereka bakalan bayarin dulu, nah nanti setelah makanannya diantar ke kita, baru deh kita ganti uangnya si Mas Go-Jek ini.

Oh ya, selama 3 bulan aku jadi penggunanya, kebanyakan selama di perjalanan para tukang ojek ini cerita tentang pengalaman mereka bergabung di Go-Jek. Dan bisa aku pastikan, 70% diantaranya bakalan ngerasa Go-Jek ngebantu mereka banget. Apalagi semenjak fasilitas Go-Food diluncurkan, beuh antrian pelanggan langsung bikin mereka happy! Soalnya, dulu pas Go-Food baru banget ada, Go-Jek kasih previlege ke penggunanya yaitu dengan gratis ongkir se-Jabodetabek! Berkat gratis ongkir ini, pengguna Go-Food naik drastis dan para tukang ojekpun diuntungkan. Soalnya manajemen Go-Jek menanggung semua ongkos dan memberikannya dalam bentuk deposit. Deposit ini nantinya bisa diambil di atm, setahuku sih nomer henpon driver Go-Jek didaftarkan ke rekening ponselnya Bank CIMB Niaga. Selain Go-Food, baru – baru ini sedang ada promo menyambut bulan Ramadhan. Semua ongkos (kurir, transport, Go-Food dan shopping) cuma 10ribu. Enak kan? Itu kenapa aku sering naik Go-Jek, bahkan bisa dibilang setiap hari. Hahaha *anak diskonan*

Karena aku doyan ngobrol alias bawel, selama menggunakan Go-Jek, aku suka iseng nanya – nanya ke driver-nya. Mereka bilang beruntung kenal Go-Jek, pendapatan mereka naik drastis. Dalam sehari bisa dapat 300ribuan bahkan pernah 500ribu sehari. Nggak semuanya cash sih, kebanyakan deposit, cuma kan lumayan banget ya? Nah pernah ada yang bilang dalam seminggu beliau bisa narik deposit sejuta lebih. Kalau dihitung – hitung gedean gaji dia dibanding fresh graduate ya? Cuma ya gitu, resiko sebanding sama hasil. Pergi pagi pulang larut, kena angin, ngadepin macet, belum lagi kalau digangguin tukang ojek pangkalan. Iya, beberapa dari mereka pernah digodain, dikatain bahkan ada yang dilabrak sama tukang ojek pangkalan. Tukang ojek pangkalan menganggap para driver Go-Jek perebut langganan mereka. Soalnya kebanyakan tukang ojek pangkalan ini belum paham kalau penumpang Go-Jek emang udah mesen dari henponnya, jadi nggak asal naik Go-Jek. Bahkan aku pernah diceritain ada driver Go-Jek yang digebukin di daerah Jakarta Selatan. Masalahnya sepele, si driver Go-Jek ini nunggu penumpang yang udah pesen di deket pangkalan ojek. Nah pas si penumpangnya dateng, disangkanya dia ngerebut penumpang. Langsung deh digebukin sama tukang ojek yang mangkal disitu. Ada lagi pengalaman driver Go-Jek yang dikatain bahasa kasar dan nama hewan.

Selain rawannya kejadian di jalanan, para penumpang juga kadang ada yang nyebelin. Aku pernah denger kalau ada salah satu penumpang yang ngebatalin orderan Go-Jeknya padahal si abang Go-Jeknya udah ada di depan rumahnya. Ada juga yang mesen martabak pakai Go-Food, martabaknya yang nutella itu, harganya 80an ribu. Pas udah dibeli, eh tiba – tiba si pemesannya cancel. Ya mau nggak mau si abang driver-nya tetep beli martabaknya. Baiknya, martabaknya justru dibagiin ke para driver lain.

Masker dan helm Go-Jek ini kok sesuai warna kesukaanku ya? Hijau!
Masker dan helm Go-Jek ini kok sesuai warna kesukaanku ya? Hijau!

Untungnya, selama 3 bulan ini, aku hampir nggak ada masalah. Driver-nya ramah, asik diajak ngobrol, paham jalan dan wangi (ini nilai plus dibanding tukang ojek biasa). By the way nggak semua driver-nya oke loh. Aku berani kasih 90% untuk pelayanannya (selain masker dan shower cap yang dikasih secara gratis), 10%nya lagi aku kecewa. Beberapa hari lalu timeline twitter-ku sempat heboh dengan komplenan salah satu pengguna Go-Jek yang menggunakan fitur instant courier. Udah berjam – jam sepatu yang dia kirim nggak sampai di tempat tujuan, hp driver-nya pun mati. Walaupun akhirnya driver-nya nganterin sepatunya, cuma kalau aku jadi si pengirim pasti deg-degan soalnya harga sepatunya lumayan, sekian juta gitu. Dan aku Sabtu kemaren ngalamin hal yang hampir sama. Jadi intinya aku nunggu di halte buat dijemput, tapi nggak dijemput, dan si driver-nya malah udah arrived di tujuan aku yang berarti credit-ku kepotong. Pas aku telpon si drivernya, aku dibentak – bentak dan dibilang lama. Padahal dia nggak nongol sama sekali loh. Emang cuma 10ribu sih credit­ yang kepotong, tapi ya aku nunggu untuk order Go-Jek lagi sekitar sejam. Pffftt…. rasanya mau marah – marah deh, untungnya lagi puasa. Setelah aku ngomel di twitter, akhirnya CS-nya Go-Jek telpon aku. Dan yang nyebelinnya, pengakuan si driver beda lagi. Dia bilang ke CS Go-Jek kalau ban dia bocor jadi agak lama jemputnya. Duh sumpah deh, aku kesel banget. Akhirnya yaudah lah, aku pasrah, semoga driver itu tobat dan nggak ngerugiin orang lain lagi.

Yes, naik Go-Jek emang nyaman dan aman, tapi kita nggak boleh asal percaya sama orang. Saranku, kalau pas order Go-Jek dan sudah ketemu nama driver-nya, mending langsung telepon tanya lokasi dia dimana, dia ngerti nggak harus jemput dimana. Dan selama di perjalanan, usahakan untuk ajak ngobrol santai aja. Jadi si driver-nya ngerasa bawa temen aja dan kitanya juga nyaman. Jadi, kapan mau order Go-Jek? Buat yang penasaran gimana rasanya naik Go-Jek, bisa pakai kodeku 542656873 dan kamu bisa dapet 50ribu credit buat pertama kali pemakaian. Asyik kan? Yuk buruan ngeGo-Jek!

27 Comments

  1. akbar odi

    sabar buuuuuk…..

      1. akbar odi

        ogah ah, bayar dulu

          1. akbar odi

            OD~

  2. Selama pake Go-Jek saya belum pernah dapet yang nyebelin, sih. Tapi, kemungkinan itu memang ada, ya. Karena namanya juga manusia. Semoga manajemen Go-Jek bisa meminimalisir kejadian kayak gini. Lebih selektif lagi milih driver Go-Jek

    1. Hooh mak. Ya namanya manusia mungkin lagi khilaf tapi jadi agak mengurangi kepercayaan aja sih.

  3. So far aku belum pernah kejadian sih dapet driver nyebelin. Alhamdulillah.. Dan dari para driver Go-Jek ini banyak cerita kehidupan yang mereka bagi loh. Dan aku selalu senang cerita sama mereka asal mereka tetap konsen nyetir motornya

    1. Iya, aku baru ngerasain sekali nih kemarin hiks. Selebihnya ya aku puas karena mereka baik – baik banget

  4. Una

    Kalau beberapa supir gojek yang kutanya sih pakai CIMB Niaga depositnya, berarti makin banyak bank yang kerjasama ama Gojek ya. Selama pakai gojek, beberapa kali mengecewakan. Kalau pas bagus, memuaskan banget, kalau pas mengecewakan, mengecewakan banget. Kalau supir nyebelin kayak yang dialami Putri belom pernah sih, paling nunggu 40 menit, trus dia SMS 10 menit lagi nyampe eh di petanya dia malah ngejauh dari tempatku 🙁 Pernah juga, sananya udah aksep eh ga datang2, tahunya apps dia eror dan dia gak ngerasa klik zzz

    1. Eh aku salah, iya bener banknya CIMB Niaga. Huft. Iya, nyebelinnya dia kok aksep tapi gak jemput. Kan nyebelin banget 🙁

  5. Waah, td pagi aku baru kepikiran mau cr th soal go-jek, Mbak Putri bagi pengalaman ttg go-jek.

    Btw, kan wkt mau install aplikasinya, dimintai akses mcm2 tu, spt contact dan foto. Gak papa, ya, Mbak? *kesannya udik ya. Tp aku pengen berhati2.

    1. nggak apa mbak. so far sih aman. kalau ada yg mencurigakan langsung telp CSnya aja 🙂

  6. Wah enak ya mbak, di tempat saya gak ada abang gojek.

    1. semoga segera ada ya 😉

  7. Aku baru 3x naik gojek, dan semuanya aman sih. Cuma yg pertama aja aku kira si drivernya udah hafal jalan, taunya malah nyasar dan rada tambeng dikasi tau. Tapi gpp lah yg penting cepat sampe

    1. syukurlah… emang tergantung drivernya juga sih mbak. kadang ada yang baik kadang ada yg nyebelin 😀

  8. gojek baru ada di jakarta aja kan? inovasi banget nih

    1. Jakarta, Bandung dan Bali mbak setahuku 🙂

  9. Wah, ternyata ada yang nyebelin juga, ya :O Semoga lain kali lebih baik, ya :))

  10. wangi ,berarti tukang gojeknya rajin mandi ya 🙂

    1. Kayaknya doi pakai minyak wangi juga mbak 😀

  11. aku sih belum pernah nyoba, belum ada kesempatan menggunakan aja sih. Tapi semenjak ada Gojek, aku gak pernah khawatir kemanapun sekarang. Tinggal pesan gojek

  12. Informasinya manfaat banget, karena aku sering kelayapan, dan kadang ga tahu jalan
    Makaish mba Putri

    1. hihihi ayo pake gojek bu 🙂

  13. Mia

    Sekarang makin sering lho liat abang gojek. Seneng liatnya krn kesannya bersih xD. Kl ada yg ga bgs pelayanannya mgkn krn manusia selalu ada kali yah yg bgitu. Taksi berlambang burung itu jg kadang sk ada yg nakal

    1. iya bener mbak. namanya manusia beda – beda ya

Leave a Reply

Required fields are marked*