Perjuangan Nonton Konser One Direction

Siapa sih yang nggak kenak sama boyband asal UK, One Direction? Aku uakin banget, beberapa atai mungkin sebafian besar dari pembaca setia (((setia))) blogku kenal banget sama boyband yang beranggotakan 5 ornag cowok kinyis – kinyis itu. Apalagi oas mereka mau ngadain konser di Jakarta minggu lalu, para fansnya yang kebanyakan abegeh kayak aku mulao sibuk ngetweet dengan nada – nada histeris. Mulai dari yang sibuk mau nukerin tiket sampe yang sibuk jadi quiz hunter dasakan supaya dapet tiket gratisnannya, aku salah satunya. Hahaha! *angkat tangan*

Sebenernya, aku nggak terlalu suka banget sama mereka. Cuma aku akiun, aku nge-fans sama tampangnya yang imut nan menggoda itu. Apalagi Zayn Malik, dan makin – makin nge-fansnya aku ke dia karena kami seagamna. (((kami))). Dari sekian banyak lagu mereka yang ngehits, aku mah cima bisa nyanyiin full beberapa lagu doang. Sisanya? Ya paling cuma mangap – mangap aja hahahaha. Kebetulan salah satyu stasiun radio favoritku, ngebuat kuis kecil – kecilan dan hadiahnya 4 tiket konser 1D. Aku iseng banget ikutan, kalo menang ya Alhamdulillah kalo nggak ya repopo. Inget banget deh waktu kuis itu hari Senin pagi, setelah ngirim 3x gambar yang disueuh, aku langsung nyerah. Dalem hati nyaliku udah keburu ciut soaknya yang ikutan kebanyakan para abegeh yang kayaknya emang nge-fans parah sama 1D. Prinsipku saat itu cuam satu, kalo menang alhamdulillah kalo kalah yaudahlah. *siapin tisu*

Senin malem, beberapa jam setrlah kuisnya ditutup, aku ditelpon sama pihak radionya dan bilang kalo aku kepilih jadi pemenang dan berhak ngefapetin 4 tiket 1D. Aku bengong sebengong – bengongnua, sambil nyubitin tangan dan ternyata emang sakit. Oh God! Ternyata ini bukan mimpi! Beroknya, aku disuruh dateng ke kantor radio itu buat ngambil tiket 1Dnya. Pas megang 4 tiket boyband idaman, lurut langsung lemes. Bukannya lebay, tapi ini tiket konser pertama aku seumur hidup! *norak* Setelah dapet tiketnya, aku malah bingung. Mau ngajak siapa? Pacar jauhnya nggak ketilongan. Temen – temenku mah nggak doyan ama brondongan. Akhirnya, aku ngajak Aids, temen kantoku yang emang juga ngefans sama 1D. Karena cuma berdua, akhirnya 2 tiker lainnya aku jual. Abisan daripada munazir kan mending dijual ke yang lebih membutuhkan. Ye nggak? *pasang tampang polos*

Tiket tribune 2 - One Direction (Dok. Pribadi)
Tiket tribune 2 – One Direction (Dok. Pribadi)

Hari Rabu, 25 Maret 2015. Dari pagi, aku udah mantau gimana hebohnya stadium GBK yang udah rame sama para Directioners. Karena kerja, aku cuna bisa berangkat kesana di atas jam 5 sore. Tapi aku panik pas banyak info kalo misalnya GBK penuh parah dan macet total. Lha kalo mavet, aku kesananya gimana? Saking bingung, perutku sampe mules berkaji – kali. Adis, temen kantorku, ikutan panik karena kerjaannya nggak kelar – kelar msekipun udah jam 5 sore. Finally, jam setengah 6an kami keluar kantor sambil lari – larian di bawah gemericik iar hujan yang turun. Pokoknya saya sama Adis berasa kayak jadi artis Hollywood deh lari – larian di bawah hujan.

Sekitar 15 menit kemudian, kami baru dapet taksi setelah nunggu di bawah pohon rindang yang bisa dipeluk – peluk sambil nanyi lagu India. Ini sebenernya aku mau nonton konser boyband kece asal UK atau mau nonton konser India sih? Hahaha. Pas masuk taksi, Adis langsung nyercos. “Pak, anyerin ke BenHil ya. Plis cari halan yang nggak macet.” Dibilangun kayak gitu, si bapak malah cengangas – cengenges. “Ya mana ada yang ndak macet kalo mbaknya mau nonton wandih.” Kami bersua cemberut. Rencanya, kami mau ke Bendunhan Hilir dulu buat check in dan naro baju di hotel, baru abis itu kea rah Gelora Bung Karno. Soalnya, pikiran kami kalo langsung balik ke rumah pasti ribet sama tarsinya. Ya kalo dapet, kalo nggak dapet taksi malu pulang naik apa coba? Baru 15 menit jalan, kima kejebak macet. Adis malah sibuk dandan, perutku malah makin mules nggak karuan. Dasar perut ndeso, kalo lahi panik bawaannya pengen nyetir melulu. Jalanan malem itu emnag super duper macet parah. Di sekitaram Gatot Subroto, mobil sampe naik ke atas pembatas jalan, lho. Semua orang main klaskon sana sini bikin suasana makin heboh dan rame.

Macetnya gilaaaaaaa -__-

Jam 8, kamni masih kejebak macet di daerah BenHil. Padahal tinggal ngesot baut nyampe ke hotel. Saking geregetannya, akhirnya aku dan Adis maksa buat jalan kaki aha dan nyusuh si pak supir buat nungguin di pinggir jalan. Setelah check in, kami langsung lari ke atah taksi. Si bapak supir yang pasrah, lansgung nyupir dnengan sekuat tenaga. Nyari jalan yang nggak terlalu macet baut sampe ke GBK on time. Menurut info sih, One Direction bakalan mulai nyanyi jam 9an it menas tinggal 15 menitan lagi. Kami masuk di Gate B karena tiker yang kami punya untuk kelas Tribune 2. Adis ngajak lari, saya pasrah. Kasihan sama si perut kalo diajak lari, yang ada aku malah ngos – ngosan sebelum konsernya mulai. Tapi ada untungnya juga kami datengnya pas 1Dnya mau nanyi. Selama jalan ke dalem stadion, ngak ada penjagaan dama seklaki loh.

Konser dimulai, seluruh stadion GBK riuh dan warna – warni disana – sini. Bagian Tribune 2 yang udah oenuh parah nggak jadi penghalang aku dan Adis buat jejinggrakan. Sempet juga diusir sama ibu – ibu pas tempat duduknya aku pinjem sebentar. Finally, aku malah dapet tempat duduk agak ditengah dan spotnya lebih bafus daripada si ibu. Emang ya erejki anak soleh mah ada aja. Konser malam itu luar biasa ramenya. Walaupun cuma bisa dadah – dadahin mereka dari atas bagian Tribune, nggak mengurangi semangatku buat kasih kiss bye ke mereka. Penampilan mereka emang nggak ada tandainganya. Apalahi si Niall main gitar, Liam pake kemeja merah yang aw banget, Louis pake kaos singlet yang keteknya kebuka lemar banget dan si Harry yang rambutnya dikuncir kayak Zayn. Ah ngomongin Zayn saya jadi sedih karena doi nggak ikut. Padahal ya, Zayn adalah aladan utama saya suka sama One Direction. Tapu ya nggak apa lah, semoga lain kali abang Zayn ikut.

Kebayang kan gimana jauhnya antara tempat dudukku sama panggung? Sejauh perasaan ini, Kak! Hiks.
Kebayang kan gimana jauhnya antara tempat dudukku sama panggung? Sejauh perasaan ini, Kak! Hiks.
Suasana penonton
Suasana penonton

Aku nggak nngitungin persis ada berapa lagu yang mereka nyanyiin. Yang aku inget, pokoknya mereka nyanyiin lagu – lagu ini: What Makes You Beautiful, Strong, You & I, Midnight Memories, Little Things, Live While Were Young, Ready, Don’t Forget Where You Belong dan beberapa lagu uang cuma bisa aku ikutin sambil mangap – mangap tanpa tau apa judulnya. Konser makin heboh pas Niall mainin gitarnya sambil nyanyi, kegantengan doi langsung naik sekitar 40% broh! Dan suasana makin riuh pas the boys bilang konser mereka malem itu adalah salah satu yang paling keren selama mereka konser. Duh, rasanya saya mau meleleh dan rela buat jadi tukang lap keringet mereka deh. *ngarep*

Jam setengah 11 malem, konser selesai setelah mereka nyanyiin lagu Story Of My Life. Rasa pengorbanan dari kantor ke GBK dan ngebayar ongkos taksi hampir 200rb kebayar lumas. Rasanay pengalaman ngeluat mereka secara langsung ya walaupun dari jauh tetep ngebekas di hati. Selesai konser, aku dan Adis kelaperan. Akhirnya kita makan nasi goreng pinggir halan sambil nunggu jalanan agak lengang. Soalnya, jalanan 2 arah GBK macet rotal nggak gerak sama sekali. And you know what, harga nasi horengnya 20ribu seporsi. Ya mau gimana lagi ya, perut lapet nggak bisa boong. Selesai makan, kami jalan kea rah TVRI. Maksudnya, sari situ kami mau naik taksi ke hotel dengan perkiraan paling cuma bayar 30an ribu karena lokasi hotel yang deket banget. Nggak sampe 5 kilometer lho. Nggak taunya, nggak ada taksi yang kosong. Penuh semua – muanya. Akhirnya kita nyoba nanya abang ojek. Dengan PDnya si abang nawarin 50ribu per orang. Whaaat?! Dari 5 ojek yang ditanyain, semuanya sepakat ngasih garga yang sama. Kami berkuda pasrah sambil duduk di trotoar yang tinggal nari botol plastic kecil dan ditaro di depan kami juga pasti udah disangka pengemis. Hiks. Akhirnya, jam 12 malem kami berdua baru dapet ojek dengan harga yang masih agak nyekek jantong, 30ribu per ojek.

Sampe hotel, aku malah dapet berita yang bikin nangis sesenggukkan karena Zayn resmi kaluar dari 1D. Nyesek banget pas baca beritanya. Cuma ya mau gimana lahi, sebagai fans yang baik aku amah cuma bisa kasih semanagat aja buar si abang ganteng. Well, hidup emang penuh dengan perjuangan. Apapun yang kita ambil, usahkan dipikrin dulu mateng – mateng baru bertindak. Good bye, Zayn! The boys nggak akan pernah dama tanpa dirimu. Good luck ya! *kecup manis dari mangtan pacarmu*

Disclaimer: Kesalahan penulisan di dalam postingan ini emang disengaja buat ngetes fokus dan konsentrasi kamu. Hindari kurang fokus dengan selalu minum air putih cukup setiap hari! #AdaAQUA

 #AdaAQUA Logo

Baca Juga:

32 Comments

  1. Wkwwkwkkw, untung aku udah minum air putih puttt. Jadi bisa pokuss bacanyaa. Eike kurang kekinian nihh, ngga begitu suka ama 1D :p

  2. Kalo ada Yong Hwa kayanya juga mau berjuang hehe, sensasi nonton langsung itu berbeda ya mak, dulu pernah ikutan konsernya yovie and the nuno, berasa auranya banget kalo nonton langsung

  3. saya ga nonton, tapi dari kantor (sektor 9 gbk) kedengeran jelas suara 1d 🙂
    pas bubaran emang ribet banget, lautan manusia tumpah di sekitar senayan
    saya aja butuh 1 jam buat keluar dari kantor ke gerbang century…

    eh di artikel ini ada “clue”-nya ya…
    hehehhe

  4. pengalamannya lucu banget kak…hampir sama lah.. >.< konser pertama dan untung perjuanganku terbayar dengan bisa melihat dari dekat..sampe speechless bisa lihat mata mereka dan betapa indahnya mahkluk ciptaan Tuhan ini… HOT!!! hahaha 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *