About My Life, Lomba Blog

Selfie is My Happiness!

“Selfie, yuk!”

Percaya nggak percaya, kalimat itu sering banget saya ucap kalo lagi sama temen – temen ataupun sama keluarga. Bukan karena saya narsis walaupun sebenernya emang gitu, tapi saya pengen punya kenangan tiap hari. Kebiasaan ini berlangsung udah sekitar 8 tahunan, semenjak pertama kali megang henpon yang ada kameranya. Dulu henponnya gede banget dan nggak ada kamera depannya kayak Smartfren yang bisa Wide Angle Front Camera. Buat yang nggak tau, Wide Angle Front Camera itu kamera depannya Smartfren bisa foto dengan sudut kamera lebih lebar dari henpon biasa. Kebayang deh kalo moto pake henpon itu, mau sendiri dengan background foto yang oke ataupun bareng temen – temen yang banyak, nggak akan kecewa sama hasilnya. Pas buat selfie rame – rame. Balik ke henpon jadul saya, kebayang kan repotnya selfie dari kamera belakang dan gambarnya nggak nge-blur? Udah gitu nggak ada auto focus-nya pula. Huft. Tapi ternyata hal – hal yang kayak gitu nggak ngebuat semangat selfie saya turun. Mungkin emang “narsis” adalah nama belakang saya yang sesungguhnya kali ya. *ihik*  Beuh itu henpon kalo bisa ngomong pasti bilang, “Put, please! Biarkan saya bernafas tanpa selfie mu sehari saja!”. Kebayang deh si henpon memelas sambil mukanya disedih – sedihin gitu. Hahaha. Maaf Pon, abisan kamu begitu menggemaskan. Daku tak bisa tanpa selfie denganmu. *kecup henpon*

Tapi ada satu selfie yang ngebuat saya selalu netesin air mata setiap ngeliatnya.  Padahal fotonya senyum bahagia gitu. Tapi foto ini nggak pernah gagal bikin saya bersyukur dan pastinya langsung mewek. Penasaran selfie favorit saya? Sebentar ya, saya ambil tisu. *aduh buruan dong*

20131119_182930
Selfie sama Nenek tercinta, wisuda D-3 November 2013

Iya, selfie sama Nenek ini selalu sukses bikin saya mbrebes mili. Saya dari kecil di rawat sama Nenek & Kakek saya. Dari kecil, saya dibiasakan untuk menjadi anak yang mandiri dan nggak nyusahin orang lain. Pas lulus SMK tahun 2010, saya langsung kerja. Beneran kerja lho, bukan magang atau freelance. Walaupun kerja, Nenek saya pengennya saya kuliah, biar ilmu saya makin banyak, katanya. Akhirnya saya memutuskan untuk ambil kuliah malam di salah satu PTS yang katanya Kampus Sejuta Umat.

Perjalanan saya sebagai Mahasiswa Baru susah – susah gampang. Kenapa susahnya 2 kali dan gampangnya cuma sekali? Soalnya saya kerja di salah satu franchise apotek di Jati Bening, Bekasi. Sedangkan kampus saya adanya di Salemba, Jakarta Pusat. Setiap hari, saya berangkat dari rumah jam setengah 7 pagi supaya sampai Jati Bening jam 8an, lalu kerja hingga jam 3 sore. Setelah jam 3 sore, saya harus agak berlari kecil dari apotek tempat saya bekerja sampai ke pangkalan angkot yang letaknya sekitar 1 kiloan dari apotek. Saya kudu naik angkot ke arah tol Jati Bening. Turun angkot, saya harus jalan dengan agak berlari ke arah tol yang letaknya di bawah (jalanan yang dilewati angkot letaknya di jembatan yang melintang di atas tol). Dari situ, saya kudu nunggu bus Mayasari ke arah Senen dan harap – harap cemas supaya saya nggak ketinggalan kelas. Dari Senin sampai Sabtu, kelas saya mulai dari jam 5 sore sampai jam 9 malam. Pokoknya sampai rumah sekitar setengah 11 malam. Kalo nggak ada tugas kuliah, saya langsung tidur pules. Tapi kalo tugas banyak, ya harus begadang gitu deh. Sebentar, saya mulai mau nangis nih. Saya lagi flashback jaman – jaman yang membuat saya takjub dengan diri saya sendiri. Ah, Put. You are the best! *peluk diri sendiri*. Oke, lanjut lagi, ya!!!

Sekitar 1 semester saya menjalani rutinitas Cakung (rumah) – Bekasi – Salemba – Cakung setiap hari. Pas liburan naik tingkat ke semester 2, kontrak saya selesai. Karena kebiasaan megang uang sendiri, saya jadi nggak betah kalo nganggur. Jadi saya mengisi waktu libur kuliah dengan ngelamar disana – sini. Akhirnya, saya diterima kerja  di daerah Sunter. Mulailah saya menjalani ritual Cakung – Sunter – Salemba – Cakung. Tapi sedihnya, kantor saya yang di Sunter ini nggak ngebolehin pulang cepet sekalipun kuliah. Jadi saya keluar kantor jam 5 sore, lari – larian ke arah jalan raya buat nyari ojek dan sampai di kampus jam 6an lewat. Imbasnya IPS saya waktu itu turun jadi 2 koma, padahal semester 1 IP saya 3 koma. Karena nggak kuat dengan pola kerjanya, akhirnya saya memutuskan buat keluar dari kantor itu. Setelah sebulan nganggur, saya diajak temen buat kerja di kantor dia yang lokasinya tinggal jalan kaki ke kampus.

Selama 3 tahun kuliah sambil kerja,  saya sering ngeliat Nenek saya nangis. Setiap pulang kuliah, saya pasti langsung ngelurusin kaki saya yang agak pegel. Nenek dengan senang hati mijitin kaki saya sambil ngelus – ngelus badan saya. Saya emang punya kebiasaan suka dielus – elus (macem kucing yak hahahha), saya biasa nyebutnya di -pok -pok. Nah pas lagi sesi nge-pok-pok-in saya inilah Nenek sering nangis. Walaupun nggak sesenggukkan kayak saya kalo abis nonton drama korea, tapi saya tau beliau nangisin saya. Pernah saya nggak sengaja denger Nenek bilang sama Aki (sebutan untuk Kakek) supaya saya berhenti kerja dan fokus kuliah. Beliau nggak tega ngeliat saya capek dan sering begadang ngerjain kerjaan dan tugas kuliah. Tapi tekad saya udah bulet kayak badan saya yang semok menggoda ini, saya mau kuliah sambil kerja. Keduanya harus jalan beriringan, titik.

Akhirnya saya bisa membuktikan air mata Nenek nggak sia – sia. Saya lulus D-III dengan IPK 3 koma dan membayar semua biaya kuliah serta transport sendiri. Nggak pernah minta Nenek, bahkan saya masih bisa ngasih Nenek saya uang belanja walaupun masih ala kadarnya. Cuma disitu saya sadar, selalu ada hasil maksimal setiap kita mau usaha. Sekarang, hampir 2 tahun setelah saya lulus kuliah, saya sudah berstatus karyawan tetap. Semoga Nenek bangga dan nggak pernah berhenti mendoakan cucu kesayangannya ini. Selfie di atas adalah jawaban dari segala keresahan Nenek. Bahkan, sebelum selfie, kami sempat saling memeluk dan menitikkan air mata. *kalo nggak percaya coba tengok mata saya dan Nenek yang agak kemerahan, bukan karena kecolok eyeliner, itu murni nangis nggak pake obat tetes mata hahaha*. Saya inget setelah menerima toga, saya langsung memeluk Nenek dan mengucapkan terima kasih atas segala support dan kasih sayang yang nggak pernah berkurang kepada saya. Terima kasih, Nek. Selfie ini aku persembahkan buatmu… *mewek*

By the way, makasih buat Mak Gaoel, Lomba Selfie-nya ini bikin saya flashback inget masa lalu indah sekaligus bersyukur. Udah ah, saya mah meweknya awet kalo diterusin. Hiks. Makasih ya udah baca!

banner

39 Comments

  1. Tulisannya membuat saya turut merasakan kebahagiaan 🙂
    Sukses ya mbak 🙂

    1. Makasih Mbaaaak :)))

  2. “selalu ada hasil maksimal setiap kita mau usaha.”
    best story, best quote.

    Semoga sukses terus dan berkah, ya Mbak

    1. Hihihi alhamdulillah 🙂
      Makasih Mbak Nisa :*

  3. Sebenarnya kisah nyata ini banyak dukanya. Tapi saya koq membacanya suka banget. Gaya bahasanya yg lancar ini kali yang bikin ceritanya mengalir dengan bebas…
    Salut dengan perjuangannya. Semoga sukses menanti sebagai buah dari perjuangannya itu.
    Moga sukses dengan kompetisi blognya ya…

    Salam,

    1. Ah Pak Titik ini ngebuat saya Ge-eR wkwkw. Terima kasih sudah mampir, Pak 🙂

  4. Ahhhh, tiap baca tulisan putri, selaluuuu terbawa2, nulisnya dari hati sih yaa 🙂

    1. Hihihi sekalian curcol, Mak 😛

  5. Emak Gaoel belum ngecek mbak ya?
    Soalnya menurut persyaratan, Panjang cerita antara 500 – 1.000 kata. Ini kok panjang amir mbak? 😀

    *Belum sempat baca, soalnya langsung fokus dengan panjang tulisan.. 😀

    1. emang nggak boleh lebih kah? sebenernya saya nggak fokus sama hadiahnya, yang penting bisa sharing 🙂

  6. Ikutan berbahagia, seperti yang nulis selalu dalam kebahagian saat menuliskan apa yang di rasakan.

    1. Ah terima kasih, Mas! 🙂

  7. Waah neneknya awet muda, sebelum baca ceritanya aku pikir foto ibunya mba Putri hehehe

    1. Banyak yang bilang beliau lebih cocok jadi mamahku wkwkwk maaci sudah mampir 🙂

  8. perjuangannya berjauh-jauh, bercapek-capek selama kuliah terbayar dengan senyum si Nenek. Smoga sehat selalu semuanya, aamiin ya Rabb

    1. Aaamiin… Terima kasih sudah berkunjung ya, Mbak 🙂

  9. Mbaaak, selamat ya sudah melewati semua itu, ikut terharu nih dg semua perjuangannya ^^

    1. Terima kasih, Teh Melly^^

  10. Wah, terharu. Semua perjuangan berbuah manis ya, Put. Salam takzim untuk Nenek. 🙂

    1. Iya, Mak. Nggak ada perjuangan yang sia – sia. Alhamdulillah :’)
      Sip nanti disampaikan 🙂

  11. Nunung Yuni Anggraeni

    Salut deh sama perjuangannya…

    1. ihihii terima kasih Mak Nunung 😉 Tapi belum ada apa – apanya dibanding yang lainnya 🙂

  12. jadi ingat pribahasa lawas “no gain, no pain”
    hebat euy perjuangannya

    jadi, 24 jam itu bener2 berasa 24 jam yang dibarengi kerja & kuliah 🙂
    inspiratif banget…

    1. Iyes setuju. No Gain No Pain :’)

  13. Kayaknya gw paham nich “Kampus Sejuta Umut” itu dimana hahaha

    1. no mention please, Kak! ahahahaha

  14. Ikut senang baca cerita ini. Perjuangan lulus kuliah memang luar biasa ya. Jadi ingat saya dulu hehee…

    1. hihihi iya kayaknya lulus yg paling berkesan itu ya pas kuliah 😛

  15. huhu terharuu mak puut..ikutan mewek deh baca perjuanganmu, kasih sayang nenekmu..kangen nenekkuu *lalu nangis…

  16. semoga nenek sehat selalu yaa aamiin

    1. Thank you Mbak Dew! Aamiin :’)

  17. Neneknya pasti bangga banget ya put

    1. semoga, Mak :’)

  18. wuuuih keren euy perjuangannya, rasanya pasti membahagiakan ya dengan perjuangan sekuat itu
    sukses terus say
    btw, blogmu kereen

    1. makasih maaaak *peluk*

  19. Baca tulisan mbak putri bikin perasaan campur aduk… bisa ikut haru sekaligus bikin ketawa.. semoga Nenek sehat selalu.. aamiin..

    1. hihii terima kasih sudah mampir ya, Mbak^^

      Aamiin 🙂

  20. selamat ya mbak dapat IPK 3 dan untuk wisudanya
    salam kenal
    @guru5seni8
    penulis di http://www.kartunet.or.id

    1. Terima kasih, Mbak^^ salam kenal

Leave a Reply

Required fields are marked*