Serba – Serbi Job Review Dimata Brand

Lagi iseng blogwalking kesana – kesini, eh nemuin lomba blog di blognya Kak Andre yang hits abis tentang job review. Saya sebenernya juga nggak kenal sama Kak Andre, dan pasti dia juga nggak kenal saya, hahaha, cuma saya niat banget ikutan lomba blog ini soalnya tergiur sama hadiahnya. Masak cuma bikin postingan tentang job review, eh dikasih uang tunai cash kalo tulisannya kepilih. Ya saya langsung ngiler dan udah pengen posting dari kapan tau. Eh dhilalahnya, ternyata otak saya mandhek. Lha saya cuma punya pengalaman ngereview produk atau jasa cuma segede butiran debu di gurun blogger. Akhirnya saya pasrah, bahkan hampir nggak kepengen posting lagi. Alasannya karena takut ngegurui temen – temen blogger yang sebenernya lebih jago daripada saya. Nanti ujung – ujungnya saya malah membawa anda ke lembah kesesatan. Hahahaha. Eh tapi, kalo dipikir – pikir, sebenernya saya udah akrab banget sama dunia per-reviewan yang digaji atau bahasa kerennya job review dari sekitar 2 tahun lalu. Jadinya ya saya pengen mengulik *halah bahasanya* serba – serbi job review dimata brand. Tapi saya bingung kudu mulai darimana, jadi saya bikin kayak tanya jawab aja ya.

Pertanyaan – pertanyaan yang sering saya dapet dari para blogger saya kumpulin disini. Jadi semua pertanyaan dan jawaban disini murni berdasarkan pengalaman sendiri, yak! Kalo ada yang ngerasa beda, boleh kasih tau serba – serbi job review dimata brand yang dirimu tau, biar kita sama – sama belajar broh! Yaudahlah ya ini nggak mulai – mulai daritadi hahaha mari yuk mari disimak! *gelar tiker*

 Blogger: “Haruskah saya punya domain sendiri?”

PutriKPM: “Tergantung brandnya broh!”

Ada brand yang memang mewajibkan semua blog yang mau diajak kerjasama kudu punya domain sendiri. Tapi, ada juga brand yang bodoamatan sama domainnya. Mau itu free atau domain pribadi mereka mah oke – oke aja selama hasil reviewnya sesuai dan pas dengan keinginan mereka. Jadi balik lagi ke diri bloggernya, mau ngeluarin uang berlebih demi punya domain pribadi apa mau manfaatin platform – platform gratisan macem saya gini ya sah – sah aja, broh! *ngebela diri sendiri*

Blogger: “Saya belom pernah ditawarin job review, saya kudu minta fee berapa?”

PutriKPM: “Sesuai kemampuan dirimu aja, Mbakyu!”

Kalo ngebahas job review pasti bagian paling nyenenginnya adalah ngomongin gajinya. Berapa rupiah yang akan diterima blogger setelah menulis berapa postingan di blog seputar atau tentang sebuah brand. Masalah gaji ini sebenernya sensitif abis, karena tentang ‘harga’ seseorang saat mengerjakan sesuatu. Saya sendiri pun cuma bisa mesam – mesem kalo ada orang yang nanya berapa gaji saya, baik sebagai seorang Social Media Officer atau sebagai seorang blogger saat diajak kerjasama dengan sebuah brand. Saking sensitifnya, saat saya mewakili brand untuk mengadakan kerjasama dengan blogger, sebisa mungkin buat nggak ngebahas gaji yang disepakati secara lisan. Jujur, seumur – umur cuma berani ‘nego gaji’ blogger via email atau social media. Karena ‘gaji’ yang pantas diterima tiap orang itu berbeda makanya saya anti ngomongin soal duit – duitan kalo ketemu langsung. Biasanya, kalo brand nggak paham sama siapa kita, mereka akan langsung kasih penawaran. Misalnya sejuta satu postingan atau 350ribu satu postingan. Kalo kita ngerasa gajinya sesuai ya monggo, tapi kalo kurang ya nego aja asal jangan kayak Afgan ya, broh. Kalo saya sih, nggak pernah nego kalo soal job review, selama ada diangka batasan saya. Kecuali kalo ngebuzzer, saya udah punya rate sendiri hihihi. *sok seleb*

Blogger: “Kalo diajak kerjasama job review, saya kudu ngapain aja?”

PutriKPM: “Ya ngereview, masak ngegombal.” *krik* *garing abis*

Namanya aja job review, pasti kerjaannya ya mengulas sesuatu lalu ditulis di blog terus dapet imbalan atau sebaliknya, dapet imbalan dulu baru kerja. Kayak beberapa minggu lalu saya dikirimin seperangkat make up dan baru saya review gitu deh. Ngereview itu susah – susah gampang. Kenapa susahnya 2 kali dan gampangnya sekali? Soalnya tergantung hati. Kalo gajinya gede tapi kita nggak suka brandnya, kadang suka ogah – ogahan ngereviewnya. Makanya, kalo misalnya nggak sreg sama brandnya, mending nggak usah direview. Rejeki nggak kemana sih, Kak! Terus, kalo brandnya itu produk, kalo masih bisa dibeli ya beli, coba dipakai dan dikulik abis – abisan terus diceritain dengan bahasa blog kita sendiri. Kalo barangnya agak mahal, misalnya mobil, gugling sebanyak – banyaknya atau cari temen atau keluarga yang punya barang itu terus dicoba deh dan akhirnya ditulis dengan bahasa kita sendiri. Dan kalo brandnya berhubungan sama jasa, ya direview aja pelayanannya, plus minusnya, pokoknya diceritakan dengan bahasa kita sendiri lah.

Blogger: “Saya kudu pake bahasa saya, aku, gue atau apaan nih?”

PutriKPM: “Suka – suka lo, Kak!”

Bukannya galak, emang beneran suka – sukanya dirimu aja. Seenaknya dirimu, boleh pake saya, aku, gue atau nyebut nama panggilan. Saya aja kadang suka galau, tergantung mood. Hahaha *dikeplak* Baiknya sih harus konsisten dengan tulisan – tulisan lain di blog dirimu, Kak. Kalo terbiasa pake saya jangan tiba – tiba pake gue, meskipun brandnya misalnya buat anak gaul. Atau yang biasanya pake gue elo dan tiba – tiba jadi pake saya karena ngereview brand apartemen yang mahalnya bikin nangis 7 hari 7 malem. Pokoknya seenaknya jari – jari lentikmu memencet keyboard aja, Kak! ASAL…. Nggak typo, nggak copy-paste tulisan orang lain dan nggak 4Lay! Kalo masih dalam batas kewajarannya mah bebas – bebas aja, Kak!

Blogger: “Apa sih yang dibutuhin brand kalo mau ngajak kerjasama blog?”

PutriKPM: “Biasanya, pagerank, alexa, pageviews, dan view per day.”

Sebenernya saya mah nggak jago kalo ngejelasin tetek bengek yang saya sebutin di atas. Jadi saya jelasin super duper singkat ala PutriKPM aja yaaaaa… *nyengir kuda*. Kalo pagerank ibaratnya ranking blog kita di gugel. Biasanya skalanya 1-10 dan bisa di cek di www.checkpagerank.net boleh dicoba. Biasanya semakin tinggi nilai PR nya, semakin mahal harga postingannya. Saya sendiri PR-nya masih 0 hahahaha. *nggak tau malu*. Kalo alexa, itu ranking kita di dunia perwebsite-an. Cara ceknya di www.alexa.com, blog saya yang ini masih diangka 417an ribu sedunia dan 7000an seIndonesia. *pamer*. Pageviews dan view per day hampir mirip – mirip lah. Kalo pageviews ya berapa orang yang sudah berkunjung ke blog kita. Kalo blog sederhana saya ini mah baru 8ribuan orang yang ngeliat. Maklum lah, saya dulunya sesukanya dewek kalo mau buat postingan. Kadang sebulan sekali kadang sebulan nggak nulis hahaha. Makanya rajin – rajin mampir kemari ya, broh! *promosi* terus kalo view per day artinya ya berapa orang dalam sehari yang blogwalking ke rumah tulisan kamu, broh. Kalo ditanya berapa view per day blog saya? Masih diangka 50an orang, Kak! Pernah sih nulis satu postingan yang waktu GA dan tentang Social Media Officer itu sampe seribu orang yang mampir kesini dalam waktu 2 harian. Horee!!!! *norak*

Blogger: “Kalo sudah ngelakuin hal – hal di atas, saya kudu ngapain lagi, Kak?”

PutriKPM: “Perbanyak kenalan dan sabar, Kak! Sering – sering ikutan giveaway disana – sini juga bisa nambah pageview, lho. Sering – sering blogwalking juga ya, Kak!”

Emang sih, nggak bisa cepet nyari brand atau ahensi yang mau langsung ngajak kita kerjasama kalo kita nggak jual diri. Coba bikin kartu nama dan sebarin ke semua orang yang pernah kamu temuin pas di acara blogger meet up atau pas lagi nggak sengaja ada acara blogger yang ada sponsornya. Sok SKSD aja sama sponsornya, tapi jangan malu – maluin juga ya, Kak!

 Kalo saya boleh share pengalaman saya, Alhamdulillah setelah setahun ngeblog, tepatnya di tahun lalu saya udah mulai dipercaya untuk ngereview berbagai brand. Mulai dari provider henpon, website jual – beli, produk make up dan beberapa café serta resto di Jakarta. Tapi sebenernya, saya paham banget nggak gampang buat dapet tawaran job review. Untung sekarang jaman udah makin maju. Blog kita masih tetep bisa menghasilkan sekalipun kita ada tawaran ngereview yang masuk ke email kita. Caranya, cukup pasang adsense atau ikutan marketing affiliate program di blog kita. Nah ngomong – ngomong soal marketing affiliate program, mungkin banyak yang nanya itu apasih. Simpelnya, kalo kita join jadi member marketing affiliate program, kita jadi perantara antara pembeli dan penjual. Kok jadi perantara? Iya, kan kita bakalan masang banner produk yang dijual, kalo si calon pembeli ngeklik bannernya dan ada transaksi, kita bakalan dapet komisi.

Salah satu program marketing affiliate ini diwadahi sama Bilna. Situs jual beli yang menjual berbagai macam kebutuhan keluarga dan perlengkapan rumah  ini memberdayakan blogger sebagai tempat iklan. Simbiosis mutualisme yang tercipta bakalan nguntungin kedua – duanya, baik Bilna dan juga blogger. Apalagi kalo ada produk yang kejual secara online dan si pembeli mengunjungi website Bilna gara – gara ngeklik banner di blog kita, beuh kita bisa menghasilkan pundi – pundi rupiah, broh! Buat yang penasaran, bisa langsung klik www.bilna.com dan cari menu Company Info terus klik deh di pilihan Affiliate Program. Gutlak ya, Kak!

Kayaknya sih pertanyaan – pertanyaan yang saya tulis di atas udah menjawab ya pertanyaan yang suka ditanyain sama blogger yang baru mau terjun di jalur cepat menghasilkan ini, ya. Eh kayaknya saya kudu kasih tips sederhana apa yang nggak boleh dilakuin blogger pas lagi ngelakuin job review deh. Soalnya, saya sempet kena beberapa kali ocehan dari klien karena beberapa kesalahan sederhana yang berakibat fatal. Janji deh cuma beberapa tips aja, kok. *padahal udah seribu kata lebih ini* 😛

  1. Pahami brandnya.

Dulu, saya pernah kerjasama bareng beberapa blogger buat ngereview buku yang ditulis oleh seorang anak Indonesia yang sukses membangun banyak apartment mewah di Aussie. Ada beberapa brand yang bilang kalo perusahaan yang dipunyai si penulis bukunya adalah hotel, padahal apartment. Sesederhana itu kesalahannya tapi bisa bikin klien kecewa. Hiks. Jadi sebelum iya-in tawaran kerjasama ngereview, pelajarin dulu brandnya itu apa. Lebih kurangnya itu apa. Kan mbah gugel udah banyak banget kasih referensi yang bisa kita kutip, tanpa di copy-paste ya!

  1. Jangan copas!

Ini penting sepenting – pentingnya kepentingan dalam dunia blogging. Nggak harus job review, semua tulisan kalo bisa jangan sampe ctrl+c dan ctrl+v dari blog orang ke blog pribadi kita, Kak! Kasian orang lain, udah susah payah nulis bagus – bagus, eh kita nggak tau diri main asal nyomot tanpa permisi. Buat saya, copy – paste sama kayak koruptor, Kak! Harusnya orang lain yang dapet imbalan, eh malah kita yang ngambil. Rejeki orang nggak boleh diserobot ya, Kak.

  1. Boleh tulis kekurangan, asal ada solusi.

Kalo misalnya brand yang lagi kamu review punya kekurangan, nggak ada salahnya diungkap apa kurangnya. Tapi kalo bisa dan lebih baik lagi kalo ditulis juga solusi untuk mengatasi rasa kecewa karena kekurangannya itu.

Udah kali ya, cuma segitu aja serba – serbi job review dimata brand yang saya paham. Mungkin masih banyak printilan – printilan lain yang harusnya dibahas disini, tapi sayanya nggak paham. Boleh loh tulis dikomentar kalo ada kurangannya. Semoga bermanfaat, ya! XD

“Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba blog “Blogger dan Job Review” oleh Petrus Andre yang didukung oleh Ajeng Angelina dan Elisa Fariesta.”

32 thoughts on “Serba – Serbi Job Review Dimata Brand

  1. Saya juga berpendapat urusan fee itu ‘sensitif’. Makanya, kalau ada bahasan fee secara terbuka, saya memilih melipir.

    Tentang gaya bahasa, saya memilih gaya yang biasa saya gunakan. Saya pikir kalau ada brand yang menawarkan, tentunya udah melihat dan menilai gaya bahasa saya lebih dulu. Kecuali kalau brand tersebut minta secara khusus tentang gaya bahasa (selama ini belom pernah, sih). Tapi, kalau memang ada yang seperti itu, selama cocok dengan saya, ambil aja 🙂

    Copas juga gak banget, deh! Jangan sekali-kali copas 🙂

    Semoga sukses, ya

  2. Makasih untuk ulasannya, sedikit demi sedikit saya mulaii mengerti dengan yang namanya job review, page rank, alexa rank, page view dan sebagai. Ilmu yang di bagikan sangat bermanfaat bagi saya yang masih pemula dalam dunia blog dan tulis menulis.

    Salam

  3. hi hi hi
    ngakak baca tanya-jawabnya 🙂

    kalo saya pribadi, yang paling sulit tuh pas jawab pagerank blog saya, soalnya masih 0 🙁
    tapi enak juga sih kalo dapat job review itu,
    bisa dapat jajan tambahan ^_^

  4. informasi yang menarik mbak Putri. Maklum, saya hingga saat ini masih ngeriview buku, kalau ke arah produk dllnya masih lom. Moga kedepan ada kesempatan bagus 🙂

  5. Untungnya aku jarang disuruh soft skill… –” karena make up jatuhnya hard review wkwkw..tapi iya itu bener jangan kopas… :”) masak udah dibayar masih kopas :”)

  6. wihhhhh pantesss yaaa menang
    ehhh kasih selamat dulu *salim
    waktu di post di grup LF belum sempet baca

    tulisan ini ringan tapi ilmunya daging semuaaaa
    padet bergizi hihiii
    makasih mbak put udah berbagi ilmu

  7. Mba Putriiii hahahaha…aku lagi blog walking jadi mampir ke sini. Thank you sharingannya ya. Jadi banyak pencerahan karena masi awam soal job review.

  8. Duh kemana aja saya, kok baru nongol di sini. Artikelnya gampang dipahami, secara saya gaptek soal beginian. Saya juga no copas, mending kita riset sendiri, tanya langsung di lokasi atau pelaku, jadi nggak asal nulis 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *