INVESTASI JAMAN NOW: TABUNGAN EMAS DI PEGADAIAN

Tabungan Emas Pegadaian

[SPONSORED POST]

Inget banget waktu kecil Nenek nyuruh saya buat menyisihkan sebagian uang jajan untuk ditabung. Dulu saya sampai punya beberapa celengan. Buat uang kertas dan uang koin dipisahin btw. Biasanya sih kalau celengannya udah penuh baru deh bisa buat beli barang yang saya pengen. Pas SD saya nabung paling banyak seribu sehari, pas SMP naik jadi 5 ribu sehari dan SMA jadi 7 ribu sehari hahaha naiknya dikit banget karena jarak rumah ke sekolah kudu naik 2x angkot.

Tapi saya nggak langsung mau gitu aja sih pas disuruh nabung, ada dramanya dulu. Sempet ngamuk-ngamuk ke Nenek karena ngerasa ya ampun kok diatur-atur banget sih padahal uang jajan cuma berapa ribu sih tapi disuruh disisain buat ditabung. Terus lama kelamaan ngerasa tabungan kok nggak nambah-nambah lalu nangis dan ngadu ke Oom sama Tante supaya pada kasihan terus ngasih saya uang jajan tambahan dan berhasil hahaha. Masa kecilku drama sekali ya.

Baca: Cara Mengelola Keuangan Ala Nenek Saya

Dan semuanya berubah sampai akhirnya bisa beli tas sekolah yang versi koper (ada roda buat ditarik di bagian bawah tas itu loh hahaha) yang gambarnya Winnie The Pooh. Rasanya bangga luar biasa ternyata jerih payah nahan diri supaya bisa nabung setiap hari ada hasilnya juga. :’)

Pas udah bisa beli barang dari hasil nabung, akhirnya saya mulai rajin nabung sampai sekarang udah punya penghasilan sendiri. Tapi kadang nabung doang kok ya rasanya nggak cepet nambahnya ya. Setelah nanya-nanya ke beberapa teman, saya disaranin untuk mulai berinvestasi. Dan pilihan saya saat itu adalah investasi emas dalam bentuk perhiasan. Alasannya sih sederhana, karena saya punya toko emas langganan yang harganya bagus sekalian saya nggak mau ribet. Saya sih mikirnya kan bisa jual-beli dengan cepat, nggak pake syarat ini dan itu, cuma berbekal surat kepemilikan emasnya aja. Poin plusnya juga karena perhiasan kan bisa dipakai untuk acara-acara tertentu. Lagian kalau dijual pun nggak rugi-rugi banget karena biasanya cuma dipotong nggak sampai 50ribu untuk 1 gram emasnya.

By the way kalau ngomongin soal investasi, sebenernya nggak cuma emas sih yang bisa dipilih. Saya juga mulai belajar reksadana dan punya saham, tapi karena kurang waktu jadi terbengkalai gitu aja. Jadi sampai detik ini, saya masih mikir kalau emas adalah investasi yang paling cocok buat saya saat ini. Dan ngomongin soal investasi emas, nggak hanya ada perhiasan aja loh, tapi juga ada logam mulia alias emas batangan. Untuk investasi yang satu ini to be honest saya belum paham banget karena males ya kalau mau beli kudu dateng ke cabang ANTAM-nya yang jaraknya lebih jauh daripada toko emas langganan keluarga, jadi ya saya belum pernah coba beli emas batangan. Pengen sih beli dan punya beberapa gram aja, tapi ya apa daya belum sempet beli sama sekali huhuhu.

Baca: Belajar Bijak Mengelola Keuangan Dari Pakarnya, Yuk!

Sampai akhirnya saya dapet kesempatan untuk hadir di acara Sharing Seru Investasi Jaman Now bareng C Channel Indonesia dan Pegadaian minggu lalu dan langsung ngebuat saya mikir untuk buru-buru punya tabungan emas di Pegadaian. Padahal tadinya saya pikir Pegadaian hanya tempat untuk menggadaikan barang ketika kepepet butuh uang, tapi ternyata Pegadaian itu punya banyak layanan finansial sekaligus investasi. Terus setelah berjam-jam ikutan sharingnya, saya langsung buat dong tabungan emasnya dan langsung ngerasa bahagia karena prosesnya cepet banget, nggak sampai 5 menit!

Tabungan Emas Pegadaian

Tabungan Emas Pegadaian

Tabungan Emas Pegadaian

Jadi di tahun 2018 ini, Pegadaian meluncurkan aplikasi bernama Pegadaian Digital. Aplikasi ini memiliki banyak fitur yang memudahkan nasabah dalam melakukan transaksi jual-beli emas, gadai, pembiayaan usaha, dan lain-lain. Aplikasinya juga mudah digunakan dengan tampilan kekinian serba hijau mengikuti brand identity Pegadaian. Setelah selesai membuat akun dengan mengisi form yang tersedia, saya langsung resmi jadi nasabahnya Pegadaian.

Tabungan Emas Pegadaian

 

Untuk memiliki Tabungan Emas di Pegadaian syaratnya juga super mudah. Cukup klik ikon “Emas” lalu registrasi ulang dan transfer sejumlah uang ke virtual account, dan voila akhirnya saya punya tabungan emas deh. Mudah banget ya? Kelebihan lainnya dari aplikasi Pegadaian Digital ini adalah harga jual-beli emas yang real time, jadi saya bisa tahu kapan waktu terbaik untuk jual dan beli emas. Namanya juga investasi kan, kudu pinter-pinter mencari peluang supaya untung dan nggak buntung.

Sayangnya saat ini aplikasi Pegadaian Digital baru bisa menangani beli emas secara real-time, sedangkan untuk jual emasnya masih manual alias kita kudu dateng ke kantor cabang penerbit buku tabungan. Oh iya saya lupa cerita, tabungan emas di Pegadaian ini mirip sama tabungan uang di bank-bank konvensional. Kita punya nomer rekening berupa virtual account dan juga buku tabungan yang diprint di buku berwarna emas. Bukunya terkesan elegan gitu, gemas!

By the way kalau ada yang penasaran apa sih bedanya emas yang dijual di ANTAM dengan tabungan emas Pegadaian, jawabannya nggak ada bedanya karena ya emasnya juga emas ANTAM. Tapi, kalau di Pegadaian itu bisa dicicil mulai dari 0,1 gram, sedangkan untuk beli emas di ANTAM biasanya kepingan gram yang kecil itu jarang banget ada. Selain itu, di Pegadaian juga bisa nyicil beli emasnya. Misalnya kepengen punya yang 10 gram, lalu bisa dicicil 12x pembayarannya. Uang yang ditransfer ke tabungannya juga langsung dikonversi ke dalam gram, jadi kita tahu deh udah berapa gram emas yang kita punya. Dan menurut saya pribadi fasilitas ini malah ngebuat saya semakin semangat nabungnya.

Tabungan Emas Pegadaian

Dari acara sharing seru kemarin, saya jadi belajar banyak tentang investasi dan juga tabungan emas. Kalau boleh jujur sih, saya tetep ngerasa nyaman nabung di tabungan emas ini sekaligus berharap semoga Pegadaian terus mengembangkan aplikasinya supaya uang hasil jual emas bisa langsung ditransfer ke rekening pribadi tanpa harus ngedatengin kantor cabangnya. Kebayang nggak sih investasi emas semudah mainin ponsel? Wah say amah kebayang banget sih, aplikasi ini bakalan ngebantu anak milenial buat mikirin investasi daripada cuma foya-foya doang ya hehehe.

Intinya sih, saya hepi banget sama aplikasi ini walaupun mungkin masih butuh beberapa final touch ya biar lebih user-friendly. Terus karena aplikasinya lumayan eye-catching, saya jadi rajin nabung gitu hahaha. Walaupun masih sedikit banget jumlah emas yang saya punya, tapi cukup buat motivasi supaya bisa nabung lebih banyak lagi. By the way, kalau mau mulai coba-coba investasi plus bikin tabungan emas sendiri, coba download aplikasi Pegadaian Digital klik di sini ya.

Anyway, terima kasih untuk C Channel Indonesia dan Pegadaian atas undangannya. Seneng banget nambah ilmu soal investasi dan punya teman baru. Jadi karena kemarin saya datenggnya kepagian, jadi bisa kenalan sama banyak teman-teman beauty blogger yang selama ini cuma bisa saya lihat postingannya di explore instagram. So happy!

Sampai jumpa di postingan saya selanjutnya! xoxo

 

 

Baca Juga:

2 Comments

  1. I see you don’t monetize your blog, don’t waste your traffic, you can earn additional bucks every month because you’ve got high quality content.
    If you want to know how to make extra bucks, search for: Ercannou’s essential adsense alternative

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *