Staycation Di Aston Priority Simatupang

Aston Priority Simatupang

“Aku kayaknya mau flu deh!”

Dengan suara serak saya menelepon Odi. Kepala memang terasa agak pusing sejak kemarin sore, bahkan saya sampai tak masuk kantor saking lemasnya. Odi menawarkan ke dokter, tapi saya menolak. Saya nggak butuh dokter, butuhnya liburan, sungguh. Badan rasanya sudah meronta – ronta minta diistirahatkan, sayangnya saya bandel. Bahkan dengan kepala pusing pun masih saya menghadap ke layar laptop untuk bekerja dan membalas beberapa email.

Continue Reading

Jak-Japan Matsuri 2016 Sekarang 2 Hari!

Jak-Japan Matsuri

Berawal dari keisengan tahun lalu saat saya diajak teman untuk hadir ke salah satu acara kebudayaan Jakarta dan Jepang, saya malahan jadi ketagihan sendiri. Tadinya sempet mikir kalau saya bakalan bosen selama acara, apalagi acaranya outdoor, kebayang banget panasnya sampai ke ubun – ubun. Eh ternyata enggak lho! Banyak stand – stand kuliner khas Jepang, stand – stand sponsor yang menjual berbagai jenis barang sampai ada 2 panggung yang menyajikan hiburan dengan guest star yang bikin heboh, JKT48!  Dan ternyata, Jak-Japan Matsuri akan hadir lagi tahun ini!

Continue Reading

Sifat dan Perilaku Lucu Para Pengguna Bus TransJakarta Busway

Gue adalah salah satu dari sekian ratus ribu penduduk Jakarta yang setiap hari pulang-pergi pasti naik bus TransJakarta atau yang biasa disebut TJ. Moda transportasi andalan warga ibukota ini sudah punya belasan koridor ini dengan setia mengantarkan para penumpangnya yang terdiri dari bermacam-macam sifat dan jenis setiap harinya. Jujur, 80% dari seluruh waktu yang gue lalui di dalam bus ini pasti buat ngeliatin, atau bahasa bakunya mengamati tingkah laku dan sifat para penumpangnya. Beberapa diantaranya bahkan berhasil bikin gue bilang, “Kok bisa sih?” atau “Itu orang kok gitu banget ya?” dan sisanya cuma bisa bikin gue geleng-geleng kepala sambil elus dada *elus dada pacar, lho?*. Dan dengan segala kehormatan yang gue punya, gue mau berbagi atau mungkin membuka aib gue sendiri dan mungkin buat lo yang ngerasa kalo yang gue posting ini ternyata sifat lo, berubahlah. Bukan berubah menjadi Satria Baja Hitam atau sebagainya, tapi menjadi diri lo yang lebih baik. Dan inilah beberapa jenis sifat dan perilaku para pengguna bus TJ berdasarkan pengalaman gue.

1. Si Egois

Sifat pengguna bus TJ yang satu ini mungkin paling dibenci dan disebelin sama semua pengguna lainnya. Karena mereka adalah tipe-tipe pengguna yang mau enaknya sendiri. Berdiri seenaknya, nahan antrian (suapaya naik bis belakang dan dapet duduk) terus suka ngedorong – dorong badan penumpang yang di depannya tanpa mikir sakitnya didorong dengan tenaga kuat dari belakang. Jujur, gue suka bete abis sama orang – orang bertipe kayak gini. Mereka nggak pernah peduli sama yang orang lain pikirin, dengan pedenya ngelakuin berbagai macam cara cuma supaya dapet kursi (biasanya cewek, tapi akhir-akhir ini dilakuin juga sama cowok).

Saran: Kalo ketemu sama penumpang kayak gini, halang-halangi jalannya. Kalo badan lo cukup gede kayak gue, dorong balik atau kalo nggak lo omelin aja. Teriakin ke dia “Woy, antri woy!” walaupun kemungkinannya teriakkan lo juga bakal dianggep angin lewat sama mereka.

2. Jago Akting

Penumpang yang ini patut diacungi jempol. Mereka bakal pura-pura merem, lalu akhirnya melek lagi kalo suasananya sudah memungkinkan. Kenapa? Mereka nggak akan rela buat ngasih tempat duduknya ke orang – orang berkebutuhan khusus ( ibu hamil, membawa balita, lansia dan cacat fisik ). Licik kan? Iya. Banget.

Saran: Setiap ketemu orang kayak gini, bangunin aja. Kalo lo berdiri di depan dia, goyangin kakinya. Pas dia melek, langsung bilang kalo ada yang butuh tempat duduk. Simple, rite?

3. Bawel

Yang sering gue temuin penumpang jenis ini pasti seorang ibu – ibu atau mbak – mbak cewek yang mulutnya tipis tapi lebarnya ngalahin Donald Duck. Mereka bakal berkomentar apapun yang mereka lihat di dalam bus TJ atau di jalanan yang mereka lalui.

Saran: Tutup kuping, pake headset, gedein volume music player atau radio di henpon lo.

4. Ngeluh mulu

Gue nggak pernah ngerti kenapa ada tipe orang yang nggak mensyukuri hidup. Hidupnya cuma diisi sama keluhan – keluhan yang nggak penting. Misalnya, pas lagi macet, “Duh, lama banget sih Pak. Nyupirnya agak cepetan dong.” Hello, rasanya pengen gue cium pipinya pake high heels 7 cm deh. Namanya macet ya nggak akan bisa cepet. Ada lagi yang ribet banget, kalo AC nya kurang dingin dia bakal komplen. Pokoknya apa – apa serba di komplen, kesannya bus TJ kayak salah mulu dimata dia.

Saran: Tiap ketemu orang – orang tipe ini, coba lo pegang tangannya, terus lo bilang, “Bersyukurlah, Mbak. Masih untung Mbak masih bisa napas. Kalo nggak kan…” sudahlah nggak usah dilanjutkan.

5. Nggak sabaran

Penumpang tipe ini sih hampir mirip – mirip sama yang egois. Cuma bedanya, kadang mereka ngebuat diri mereka sendiri yang celaka. Contohnya saat bus TJ baru sampai di shelter, belum berhenti total tapi dia udah loncat masuk ke dalemnya. Tujuannya sih egois, pengen dapet tempat duduk. Tapi mbok ya nggak usah gitu – gitu juga kali ya? Lucu.

6. Pelor

Penumpang ini adalah tipe paling anteng selama di perjalanan. Baru duduk 10 menit, dia bakal udah mimpi indah. Nggak jarang gue ngeliat ada yang tidurnya sampe mangap bermenit – menit bahkan ada yang setengah jam lebih. Makanya, beberapa dari pelor menggunakan masker buat nutupin mulutnya selama tidur, takut mangap, kan malu. Hehehehe…

Ya itulah 5 tipe pengguna bus TJ versi gue. Kalo lo yang mana? Kalo gue termasuk tipe orang yang doyan tidur tapi nggak pelor. Sekedar meremin mata kalo pas lagi jalanan macet. By the way, kalo lo yang mana?

Salam,

PutriKPM

Continue Reading