Take A Deep Breath and Smile!

Kalau boleh jujur, saya ngerasa 2 mingguan terakhir ini adalah hari – hari terberat di hidup saya. Dimulai dari kecelakaan kecil yang dialami saya dan Kakek. Kami berdua ditabrak saat sedang mengendarai motor menuju kantor. Kaki saya dan Kakek luka – luka, bahkan yang paling parah pergelangan kaki Kakek saya robek. Tulang kering kaki kanan saya lebam, sehingga saya berjalan dengan terpincang – pincang. Butuh waktu berhari – hari hingga akhirnya saya kembali beraktifitas secara normal. Jangan tanya gimana kabarnya si penabrak, karena dia langsung kabur nggak berapa lama setelah menabrak kami.

Hari – hari selanjutnya saya lalui dengan rasa nyeri yang lumayan bikin meringis. Paling terasa kalau harus duduk bersila ataupun duduk diantara dua sujud saat shalat. Saya nangis berkali – kali, beda dengan Kakek yang lebih tegar. Beliau tetap beraktifitas seperti biasa meskipun telapak kaki tangannya bengkak dan membiru. Ditambah luka sobekan yang tak kunjung mengering. Saya rasanya mau marah banget sama si mas penabrak yang pagi itu nggak pakai helm dan – maaf, motornya berisik karena knalpotnya seperti motor – motor penjahat di film – film. Rasa marah yang nggak bisa ditahan membuat mood saya jelek belakangan ini.

Lalu beberapa hari kemudian, leher saya nyeri – seperti salah bantal. Rasanya bikin saya nggak fokus kerja. Sakiiiiiiitnya nggak karuan. Sampai malam harinya saya nggak bisa tidur karena nahan nyeri. Badan saya pun ikut – ikutan panas ditambah batuk yang nggak berhenti. Saya beneran lelah selelah – lelahnya. Rasanya semingguan kemarin berat banget, bikin saya males buat terlihat everything’s fine. Dan akhirnya, saya cemberut seharian.

Kemarin akhirnya saya curhat panjang lebar sama Odi, setelah beberapa hari nggak teleponan karena Odi lagi sibuk tugas akhir. Saya juga agak stress karena frekuensi komunikasi saya dan Odi agak berkurang. Dan pas bisa teleponan, saya malah nangis sesenggukkan. Bukan karena apa – apa, tapi karena ngerasa beban yang selama ini ada di pundak kanan dan kiri saya akhirnya bisa meletus dan hilang. Percaya nggak percaya, Odi kayak candu. Nggak perlu ketemu, cukup denger dia ngomong aja saya langsung good mood. Makanya pas lagi stressed out gini, dengerin suara dia malah bikin saya mewek, soalnya terharu banget hihihi.

Selesai curhat sama Odi, saya tertidur lumayan pulas. Besoknya, selesai shalat subuh, saya kembali tidur. Entah kenapa rasanya saya capek secapek – capeknya, dan baru bangun sekitar jam 11 siang. Tapi pas bangun tidur, I feel much better. Kayaknya sih, saya sebenarnya kurang tidur makanya mood saya jelek banget belakangan ini. Plus saya sebenernya butuh teman cerita, dan Odi adalah satu – satunya orang yang saya harapkan untuk mendengarkan seluruh keluh kesah saya. Makanya saya terkesan sebel banget pas Odi sibuk. Padahal mah karena saya butuh ceritain ini itu yang ada di dalam otak saya huhuhuh.

Setelah minggu yang berat ini, saya jadi makin sadar kalau saya harus cinta sama diri saya sendiri. Nahan emosi nggak ada gunanya, emosi berlebihan lebih nggak ada gunanya. Mendingan energi negatifnya saya salurkan dengan cara yang positif, seperti menulis postingan ini misalnya. Saya percaya banget sama pepatah yang saya lupa siapa yang pertama kali bilang.

“Menulis adalah terapi jiwa. Menulislah untuk membuat jiwamu tenang.”

Alhamdulillah saya sekarang udah lebih tenang. Selain karena sudah cerita ke Odi, ditambah sore ini saya meminum segelas cokelat panas favorit saya. Rasanya nyaman dan saya bersyukur. Kecelakaan minggu lalu cuma hal kecil yang nggak parah dan Alhamdulillah saya dan kakek saya masih selamat. Saya memang harus perbanyak bersyukur sepertinya, karena Tuhan Maha Baik dan selalu memberikan saya kebahagiaan. Sekarang saya sadar, saat ada masalah atau pikiran yang bikin kepala pusing tujuh keliling, yang saya lakukan harusnya nggak boleh panik, sabar dan berdoa sama Tuhan. Emang sih, momen me time sederhana yang beneran ampuh adalah take a deep breath, and smile! Menyelesaikan masalah nggak harus pakai emosi, tapi dengan hati yang dingin. 🙂

Selamat berlibur panjang teman – teman, semoga kebahagiaan selalu bersama dengan kita. See you on my next Jumat Curhat!

header delapankata

 

Baca Juga:

No Comments

  1. Semoga Putri dan kakeknya bisa pulih total dan bisa kembali beraktifitas sepereti biasanya.. 🙂
    Emosi disaat setelah kejadian wajar dan pasti butuh orang terdekat untuk membantu menenangkan hati. Syukurlah kalau sekarang hatinya sudah tenang dan gak stress lagi.. Semangat! 😉

  2. Mbak Putri, semoga cepet sembuh ya. Dan alhamdulillah emosinya udah tersalurkan dengan cara positif hehe. BTW tentang kurang tidur bikin badmood, i feel you banget mbak haha. Kadang kita kaya bete mulu sesungguhnya hanya karena kurang tidur aja. 😀

  3. yaaa Putriii 🙁 semoga kaki kamu dan kakek dah jauh lebih baik ya sekarang..

    iya Put, sama, gw juga gitu kalo lagi galau dan resah, selain berdoa sama yang di atas, ngobrol sama pasangan selalu jadi obat yang manjur..

    sukses selalu ya Puttt…

  4. Semoga lekas sembuh ya mbak. Percaya deh: there’s always a rainbow after the rain. There’s always a positive message behind negative stories. Selalu ada hikmah di balik hal-hal negatif, menjengkelkan, ngeselin dll yg kita alamin. Eaaaa…dah mirip ustazah belon eikeh? Salam kenal ya mbak 🙂 *sungkem*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *