Terima kasih Tuhan, saya gendut!

Terlahir sebagai anak tunggal dan cucu cewek satu – satunya di keluarga Mama ngebuat kedua orang tua dan Kakek Nenek saya jadi suka memanjakan saya berlebihan. Setiap minggu pergi ke Mall, makan – makanan junk food, nongkrong di cafe dan selalu menyediakan camilan di rumah membuat saya tumbuh menjadi anak yang memiliki kelebihan berat badan alias obesitas. Saya ingat betul sewaktu saya masih kecil banyak teman – teman saya yang memanggil saya dengan sebutan “Gendut”, bukan dengan nama saya.

Sedih? Memang. Udah nggak usah ditanya lah gimana perasaannya saat kita dipanggil bukan dengan nama kita sendiri melainkan dengan minus-nya kita. Tapi ya namanya juga anak kecil, saya mah cuma diem aja pas lagi jadi bahan lelucon orang lain. Kalau sudah ngerasa dilecehkan, baru deh saya mewek sejadi – jadinya dan ngadu sama Mama. Dan Mama pasti langsung ngelus – ngelus rambut saya sambil mencoba menenangkan dengan cerita yang bagus – bagus tentang saya. Masa kecil yang penuh dengan hinaan memang saya alami, bully psikis pun menjadi teman saya. Namun bersyukurlah selama masih jadi anak – anak saya termasuk cuek, sering mengabaikan kata – kata negatif dari orang lain. Dan terima kasih untuk Mama plus Nenek saya yang selalu menjadi telinga keluh kesah saya.

10629602_10202832647399044_2011397793224024645_n copy

Nenek tercinta :*

Beranjak dewasa, ternyata tubuh saya nggak kurus – kurus hahaha. Sering banget kesusahan saat pergi ke Tanah Abang untuk sekedar beli baju. Harus nemuin logo XL di baju yang mau dibeli, baru deh saya berani nyobain atau nanya harga bajunya. Nggak jarang para penjual baju yang mau saya beli suka ngomong seenaknya, “Mbak gendut amat sih makanya nggak muat bajunya.” Kalau udah denger kata – kata begitu saya langsung pergi dan mem-blacklist tokonya. Memang sih, saya jadi agak sensitif dan nggak secuek waktu kecil. Entah mengapa saya ngerasa capek dan lelah aja jadi bahan cemoohan orang lain. Saya kan juga nggak minta dikasih badan berlebih, kalau uang berlebih saya baru mau deh.

Untuk mensiasati rasa sakit hati akibat omongan orang lain sekaligus menyenangkan diri sendiri agar selalu PD, saya suka mix and match penampilan dan dandanan saya. Biar kata orang saya gendut, jelek, atau apalah, kalau penampilan saya menarik mereka juga bakalan diem dan malah ngerasa “Dia aja gendut tapi cantik ya. Kok bisa sih?”. Ternyata hal yang saya lakukan banyak yang berhasil. Banyak teman – teman saya yang dulu ngatain saya, sekarang malah minta belajar pakai make up sama saya. Beberapa tetangga saya yang mulutnya suka usil juga sekarang malah nanya saya belajar dandan dimana. Dan masih banyak keuntungan – keuntungan yang saya dapat dari mengalihkan rasa sakit hati dengan make up. Kalau ngerasa lagi nge-down karena omongan orang tentang fisik saya, paling saya cuma senyum dan dipendem. Kalau sudah di rumah barulah saya nyoba tutorial make up ini itu.

10644865_10202638271219761_4847316298760085468_n copyHasil make up saat mau pergi ke Starbucks

10176033_10202017176172773_389483496157018727_n copyNyobain hairclip dan ternyata saya unyu 😛

Dulu, saya memang sempat putus asa dan ngerasa kalau Tuhan itu nggak adil karena ngasih saya ukuran badan yang agak beda dikit sama orang lain. Tapi, akhirnya saya sadar. Tuhan memberikan apa yang umat-Nya butuh bukan pengen. Jadi, saya mulai menerima dan mengalahkan rasa egois yang ada di diri saya. Pokoknya kalau mau manjain dan menyenangkan diri sendiri, saya langsung buru – buru buka tas make up dan memolesnya ke wajah saya yang imut ini. Dengan begitu, perasaan negatif saya langsung berubah jadi positif dan ngerasa cantik seketika. Eh atau emang saya beneran cantik, ya? 😛 Sekarang mah saya bersyukur dengan segala yang Tuhan kasih. Bahkan saya pernah lho jadi figuran di salah satu FTV keluaran escetepeh beberapa tahun lalu. Kebetulan waktu itu produsernya butuh talent berbadan subur, dan saya sukses dipilih hihihi. Alhamdulillah… Selain itu, dengan badan gede saya, setiap naik KRL yang selalu penuh sesak, saya nggak pernah kedorong kesana – kemari. Badan saya ternyata cukup kuat buat nahan dorongan orang lain hahaha.

Pesen saya buat orang yang punya bentuk tubuh curvy kayak saya, mending kita banyak – banyak bersyukur, deh. Beruntung tubuh kita lengkap dan masih dikasih banyak kelebihan sama Tuhan. Kalau masih ada orang yang ngebully kita, diemin aja. Toh mereka yang rugi sendiri. Mending kita nyenengin diri sendiri dan tetap hidup sehat ya! Gendut mah nggak masalah yang penting sehat. Memang sih pasti susah buat nerima apa kata orang, tapi emang mereka yang ngasih kita makan? Enjoy aja lagi, selama kita nggak pernah nyusahin orang lain juga. Pokoknya, terima kasih Tuhan, saya gendut!

“postingan ini untuk mengikuti giveaway echaimutenan”

26 thoughts on “Terima kasih Tuhan, saya gendut!

  1. Yang penting sehat, pede dan pandai berpenampilan sesuai tempat. Aura cantiknya sulit diingkari. Saya sudah bertemu secara langsung, dan amboi cantiknya…

  2. Saya suka baca tulisan yg ini…
    Selain tulisan ini jujur banget, tapi rupanya dari hal yg sering menjadi bahan ledekan orang-orang itu bisa menjadi motivasi untuk berbuat “melawan”nya dgn memperbaiki penampilan, seperti via make up dan berdandan yg match.
    Tenang Mbak, yg penting Mbak tetap sehat, penuh semangat kan akhirnya dapat banyak hal positif juga,
    Terima kasih Tuhan saya gendut… sukses dgn GA nya ya…

    Salam,

  3. Diri kita makin terlihat bersinar saat kita memang percaya diri *asal jangan kepedean juga kali ya..
    Kan percuma aja kalo orangnya cantik tapi minder. Cantikanya jadi ketutup :/

  4. Yang penting sehat dan hepi, ya nggak Put?
    Semoga menang yah Putri…
    Aku juga gendut, overweight 30 kg dari berat ideal hahaha. Entah kenapa banyak yang ngira beratku cuma 60-an… padahal 70 lewat banyak hiks :”(

  5. Pingback: [REVIEW MAKE UP] Jatuh Cinta Pada Color Trend 2015 Sariayu Inspirasi Papua |
  6. Mirip sama neneknya euy 🙂
    Duuh mbak nggak usah peduliin omongan orang. Btw aku punya sepupu gemuk, tp yg sering dibully tuh aku loh. hehehe. Itu FTV judulnya apa mbak?

  7. Pingback: Vitamin E Cool BB Cream, Bye – Bye Wajah Berminyak! | Delapan Kata
  8. You’re brautiful inside n out mba. Kita emg br ktmu sekali tp sy bs langsung ga sungkan nyapa mba KPM. Kamu PD mba n pinter, ssuatu yg ga saya punya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *