Tips Awet LDR-an

SAM_8339 copySebenernya nggak cuma hari Jumat aja sih saya curhatnya, hampir tiap hari malah muehehehehe. Tapi kan kalo isi blog ini semuanya curhatan menye – menye saya, lama – lama pembaca setia saya kabur semua. *sok femes* HAHAHA. Karena katanya (((katanya))) hari Jumat itu hari baik, jadi saya mau curhat membabi buta di blog ini tiap Jumat. So, mulai dari Jumat ini sampai saya bosen *hahaha* kalian bakalan nemuin postingan #JumatCurhat saya di blog ini.

Berhubung hari ini adalah hari jadian saya sama Odi, jadilah postingan pertama #JumatCurhat saya dedikasikan buat para pasangan LDR (long distance relationship) beda kota, beda daerah, beda negara, asalkan nggak beda agama ya gaes. Saya nggak berani utak – utik perasaan yang beda agama deh. Takut :’)

Yesss…. Saya mau ngebahas tips awet LDR-an ala duo dribel hahahaha alias ala saya dan Odi. Kami tuh udah pacaran sekitar hampir 5 tahun, tepatnya 16 Januari nanti kami 5 tahunan. Jangan tanpa kapan kami nikah, karena rencana itu sudah ada di depan mata. Pertemuan kedua keluargapun sudah dilakukan, walaupun baru Nenek saya dan Bunda-nya Odi. Cuma menurut kami sih itu udah kemajuan bangeeeeets. Soalnya saya dan Odi masih anteng – anteng aja ditanya kapan nikah. HAHAHAHA.

Sebenernya saya sama Odi nggak pakai tips apa – apa sih, jadi tips – tips di bawah ini justru kepikiran saat kami sudah sama – sama ngelewatin bertahun – tahun pacaran cuma via aplikasi messenger dan social media. Itu pun setelah kurang lebih 3 tahun pacaran, saat kami baru sadar bahwa matiin henpon nggak pernah menyelesaikan masalah :’)

1. Belajar Menahan Ego

Sadar nggak sadar saat kepisah jauh dari orang yang disayang bawaannya jadi manja dan baper muehehehe. *ini mah elu banget, Put!*. Bawaannya dikit – dikit ngambek, apalagi kalau misalnya whatsapp dibalesnya lama. Atau doi nggak bales chat tapi bisa ganti profile picture : )))))))))

LDR tuh harus pinter – pinter bawa perasaan, nggak dikit – dikit jealous, ngambek nggak jelas cuma karena nggak dikabarin berjam – jam atau malahan negative thinking. Kalau nggak pengen berantem karena hal – hal nggak penting, mending latihan dulu belajar nahan ego. Gampang sih nahan ego mah, cukup dengan menyibukkan diri sendiri. Misalnya hangout bareng temen – temen, atau sekedar streaming film favorit. Ya pokoknya jangan ampe bengong nggak jelas sendirian, yah. Jangan sampe deh pokoknya! Muehehehehe.

2. Saling Terbuka, Tapi Jangan Buka – Bukaan

Jujur itu penting, cerita apapun juga nggak masalah kalau sama pacar mah. Cuma, kalau pacarnya cemburuan, mending jangan terlalu diumbar kehidupan kamu sehari – hari ke doi. Dulu (dulu nih ya), saya dan Odi termasuk orang yang sama – sama gede cemburunya. Bisa gitu kita berantem cuma karena dia bilang “Aku mau main sama si A ya.” nah ternyata si A ini cewek, sekalipun dia sodaranya sendiri cuma kalau seminggu bisa jalan dua – tiga kali barengan kan bete juga. Jadi mending terbuka seadanya, ini saran saya loh ya.

Prinsip saya mah simple, mending nggak tau daripada tau tapi nyakitin diri sendiri juga. Tapi mending tau sendiri daripada dikasih tau orang lain. Nah loh, bingung kan? Sama! HAHAHA.

3. Kenalan Sama Temen Atau Keluarganya

Nilai plus kalau doi nggak perlu kamu suruh udah duluan ngajak kamu kenalan sama temen – temen atau lebih ok lagi kalau sama keluarganya. Dari awal pacaran, saya udah hangout bareng Bunda dan Tantenya Odi. Mungkin karena LDR juga ya, jadi kalau misalnya saya ke Jogja ya nginepnya di rumah Oma-nya, kalau Odi yang ke Jakarta ya nginep di rumah saya. Cara ini kami terapkan selain buat ngirit ongkos juga biar bisa kenal sama keluarganya.

Kalau udah tau gimana dia di rumah, biasanya kita bisa nilai apakah dia emang beneran baik atau justru banyak bohongnya dibelakang. So far sih, saya sama Odi biasa – biasa aja soal nginep di rumah keluarga ini. Bahkan belum setahun pacaran saya udah kenal hampir 50% keluarganya dia. HAHAHA. Odi juga udah kenal dan deket sama keluarga saya. Jadi kalau dia macem – macem ya tinggal laporan sama Bunda atau Omanya. Beres kan?

Gunanya kenal sama temen – temennya ya supaya kita tau gimana pergaulannya. Dia beneran baik apa cuma pura – pura. Dan lebih tepatnya sih sekalian ngetes dia bangga nggak punya hubungan sama kamu yang notabene-nya cuma dikenal di dunia mayanya dia. Lha wong ketemu aja jarang :’)

4. Jangan Telat Kasih Kabar

Percaya nggak percaya, kebanyakan berantem di awal – awal LDR itu karena komunikasi yang tadinya lancar – lancar aja mulai terhambat. Doi tiba – tiba bales bbm lama padahal path-nya check in disana sini. Duh, usahain deh kasih kabar duluan, misalnya mau pergi ke tempat yang susah sinyal, kasih tau doi dari beberapa jam sebelumnya. Jadi doi nggak khawatir dan kamu nggak bakalan berantem cuma karena masalah sinyal yang ngadat : ))))

5. Komitmen, Bukan Karena Sayang Udah Berhubungan Dalam Waktu Yang Lama Lama

Dari semua tips sederhana ala saya, sebenernya yang paling penting dari hubungan jarak jauh adalah komitmen. Saya pernah nemuin kasus mereka yang kepaksa LDR (padahal udah bertahun – tahun sekota) ending-nya nggak ngenakin. Si pacarnya selingkuh karena katanya nggak kuat nahan kangen. What do you mean woy?! Dikira dia doang yang nahan kangen, nggak mikir kalau pacarnya juga nahan. HIH. *emosi sendiri*

Jadi, sebelum akhirnya memutuskan harus ber-LDR ria, ada baiknya luangin waktu berdua. Bicarain baik buruknya, plus minusnya dari hubungan jarak jauh. Kalau saya sama Odi mah LDR dari pertama kali pacaran. Jadi kami tau resiko apa yang bakalan kami hadapi.

Kalau udah diomongin ternyata malah banyakan negatifnya, mending udahan daripada dipaksa. Toh jodoh nggak akan kemana. Kalau dipaksa, yang ada hubungannya nggak sehat. Berantem nggak jelas, mulai ngebohongin pasangan, dan yang lebih parahnya mulai nyari yang lain. HIH…. amit – amit banget, deh!

Segitu dulu aja deh tips awet ldr ala saya, nanti kalau kepikiran lanjutannya bakalan saya tulis Part 2-nya. Semoga Jumat depan ada curhatan yang lebih jelas yah. Tapi ya namanya juga curhat, nggak akan sejelas masa depan aku sama kamu. HAHAHAHAHA. Ada yang punya ide enaknya saya nulis apa minggu depan? Share your thought on the comment section ya!

footer copyFind me on Facebook // Twitter // Instagram

14 thoughts on “Tips Awet LDR-an

  1. Keren banget puut bisa LDR. Aku enam bulan aja ga kuat euy. Emg plg susah LDR tu di komunikasi yes. Apalagi kl beda waktu brapa jam. Satu ngantuk satu baru bangun wkwkwk.
    Top banget deh tipsnya

  2. Pernah merasakan LDR dahulu kala wkwkwkk…
    Sabar…. Put dan itu tips yg oke banget 😀
    Yg penting poin “Jangan telat kasih kabar”

  3. Jadi baper ya mbak bacanya. Soalnya aku juga pernah LDR 5 tahun but endingnya gagal :’)

    Salut deh buat mbak dan mas odi. Semoga langgeng sampe akhir hayat ya. Aamiin.. :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *