Tips Traveling Dengan Orang Tua

Tips Traveling Dengan Orang Tua
Saya dan Nenek :))

Sejak kecil hingga sekarang, saya tinggal di rumah Kakek dan Nenek. Bagi saya, mereka adalah keluarga inti saya. Long story short, saya lebih dekat dengan Nenek dibanding Mama. Kemana – mana, Nenek maunya dianterin sama saya. Bahkan sampai jalan – jalan keluar kota aja harus saya temenin. Nenek termasuk orang yang doyan jalan – jalan, setahun sekali pasti bakalan ngajak pergi keluar kota. Beliau udah nggak mau keluar negeri karena parno sama pesawat hihihi. Dulu, saat Nenek pergi haji, pesawatnya gangguan sampai selang oksigen keluar dari tempatnya. Sejak saat itu, Nenek udah ogah naik pesawat. Jangankan keluar negeri, ke Yogya aja beliau lebih milih naik kereta yang perjalanannya hampir 10 jam dibanding naik pesawat yang cuma 45 menit.

Karena umur Nenek udah lewat 70 tahun membuat tubuhnya nggak seresponsif dan seaktif dulu. Jadi kalau jalan – jalan pasti persiapannya banyak dan ribet. Bahkan ya, perginya bulan depan tapi packing-nya udah dari sekarang – sekarang loh hahaha. Saya yakin, yang akan traveling bareng orang tua pasti bakal ngalamin hal yang sama kayak saya. Mulai dari rempong bawa makanan camilan, obat sampai pilah – pilih tempat liburan. Saya punya tips traveling dengan orang tua sendiri, Alhamdulillah sudah saya lakukan bertahun – tahun semenjak saya punya penghasilan sendiri dan bisa ajak Nenek liburan. Semoga tips dari saya berguna bagi temen – temen yang ingin mengajak orang tuanya liburan, ya!

Tentukan destinasi yang cocok dan sesuai dengan kondisi orang tua. Setahun lalu sebelum saya operasi appendicitis (Baca: Kata Dokter, Saya Positif Appendicitis), saya mengajak Nenek berlibur ke Yogya. Nenek kekeuh banget mau ke Borobudur dan Prambanan, padahal kondisinya waktu itu sendi kaki agak rapuh sehingga nggak kuat untuk naik tangga banyak – banyak. Jadilah cuma saya dan Odi yang naik ke atas candi sedangkan Nenek tiduran manja sambil dipijitin sama mbak – mbak tukang pijit keliling yang banyak ditemukan di Borobudur. Bahkan saya nyesel banget nggak ngajak Nenek ke pantai. Padahal sih harusnya beliau ke pantai aja ya, bobo – bobo lucu sambil ditemenin sama semilir angin yang bikin ngantuk.

H-2 sebelum masuk rumah sakit 😕 📷 @akbrod 😘

Foto kiriman PUTRIKPM (@kpmputri) pada

Cek kondisi dan kesehatan orang tua sebelum pergi. Ini penting banget! Nggak ada yang pengen liburannya jadi kacau karena ada hal yang nggak diinginkan. Biasanya, sebelum beli tiket dan seminggu sebelum traveling, saya selalu check-up kondisi Nenek. Dan pas seminggu sebelum pergi itu pasti saya jadi agak overprotective ngelarang Nenek capek supaya pas pergi badannya fit dan Nenek makin hepi.

Bawa makanan favorit dan obat – obatan yang sering dikonsumsi. Karena Nenek saya tipenya doyan makan, jadi saya kudu bawain camilan favoritnya. Karena kita nggak pernah tau gimana kondisi di tempat wisata, kan. Daripada kerepotan nyari makanan yang sesuai sama lidah, biasanya saya sudah bekal atau beli sebelum pergi ke tempat berlibur. Dan selalu bawa obat – obatan yang dikonsumsi supaya tubuhnya Nenek bisa diajak kompromi. Saya tenang, Neneknya juga tenang hihihi.

Bawa uang secukupnya dan siapkan Kartu Debit. Saya itu termasuk cashless-person. Kalau nggak penting – penting amat saya lebih suka ‘gesek’ dibanding bayar tunai. Alasannya simpel sih, pengeluaran lebih terkontrol. Tau sendiri kan kalau bawa emak – emak ke tempat yang jual souvenir di tempat berlibur? Mereka suka kalap sendiri tapi yang suruh bayar ya kita anak – anaknya huhuhu. Jadi saya lebih suka kalau bayar apa – apa pakai Debit BCA saya. Kenapa BCA? Karena BCA sudah bekerjasama dengan jaringan PRIMA selama lebih dari 15 tahun. Jadi saya sebagai nasabah BCA dapat menggunakan seluruh ATM berlogo PRIMA untuk tarik tunai atau transfer secara Realtime Online alias saat itu juga. Jadi, saya nggak perlu nunggu uang saya sampai berhari – hari kalau transfer. Mudah ya?

Sebelum mudik, saya selalu prepare apa aja barang penting wajib bawa di dalam tas saya. Termasuk dompet. Barang wajib di dalam dompet saya ada 5: – Uang tunai secukupnya – KTP – Flazz BCA – ATM BCA – Kartu Asuransi Kelima barang ini penting banget. Apalagi sekarang Flazz BCA bisa untuk bayar tol di rute CIPALI. Dan uang cash seperlunya karena saya lebih suka gesek pakai ATM BCA. Dengan cashless, hidup saya lebih nyaman dan aman selama mudik. Kalau sudah komplit semua, insya allah sore ini saya mudik. Teman – teman ada yang mudik juga? Yuk share barang apa saja yang kamu wajib bawa selama mudik. Anyway, Selamat Hari Raya Idul Fitri ya teman – teman. Mohon maaf lahir dan bathin 😘 Semoga mudiknya lancar dan selamat hingga kembali ke Ibukota 😊 #inovasibca #bcamudikasik @bblog_id @goodlifebca

Foto kiriman PUTRIKPM (@kpmputri) pada

Selain itu, ATM PRIMA berjumlah lebih dari 93.000 ATM sehingga memudahkan saya tarik tunai ataupun transfer dimanapun dan kapanpun. Kalau misalnya cash saya habis, tinggal cari ATM BCA atau ATM yang berlogo PRIMA, deh. Buat belanja oleh – oleh juga gampang, kalau cash habis tinggal gesek aja di mesin EDC. Jadi nggak perlu bikin Nenek panik karena nggak ada cash tapi oleh – olehnya gemes banget dan tinggal satu hahaha. Soalnya dulu, sebelum saya pakai BCA dan ATM berlogo PRIMA, saya pernah pergi jalan – jalan ke daerah Jakarta Utara dan nggak bawa cash. Ada souvenir lucu dari kerang gitu. Cuma karena nggak ada cash otomatis saya harus cari ATM dulu, dan waktu itu saya hanya bisa tarik tunai di ATM keluaran bank-nya. Pas balik lagi ke toko souvenir, eh barangnya udah nggak ada karena udah dibeli orang. Bisa dibayangin nggak gimana kecewanya saya dan Nenek? Pokoknya kapok, deh! Makanya sekarang kemana – mana saya selalu bawa kartu debit BCA.

Nah buat yang bukan nasabah BCA, ternyata kita bisa juga transaksi dengan ATM BCA ataupun menggesek di EDC-nya BCA tanpa biaya, asalkan sudah terdaftar sebagai bank peserta di jaringan PRIMA.

Ini dia nih daftar banknya:

Daftar Jaringan ATM Prima

Alur Kerja ATM Prima

Untuk kode transfer bank peserta Jaringan PRIMA dapat dilihat di www.jaringanprima.com.

Bawa barang seperlunya biar nggak ribet! Percayalah guys, selama berlibur kita akan jarang ada di rumah jadi nggak perlu bawa barang banyak – banyak. Bawa baju secukupnya, bawa peralatan lain seperlunya, fokus sama obat dan makanan wajib orang tua aja. Karena kalau barang bawaan banyak, kita bakalan double ribetnya. Ya nemenin orang tua, ya kerepotan barang bawaan. Nggak enak banget lah pokoknya!

Nikmati waktu bersama orang tua supaya liburan lebih berkesan. Tips yang satu ini saya dapet gara – gara saya ditegor karena sibuk mainan ponsel sedangkan Nenek maunya ngajak main di pinggir pantai. Rasanya sedih banget saat beliau bilang saya lebih care sama gadget. Sejak saat itu saat saya niat mau ajak Nenek traveling, saya selalu silent ponsel supaya quality time kami lebih terasa.

Apa yang saya tulis di atas sudah saya lakukan selama bertahun – tahun. Alhamdulillah sampai detik ini Nenek dan saya masih sehat dan bahkan Nenek baru banget pulang habis liburan seminggu di Bandung. Rencananya sih, pergantian tahun nanti saya mau ajak beliau staycation di salah satu hotel favorit saya di Jakarta. Buat teman – teman yang sering ajak orang tuanya berlibur, apa aja sih tips atau triknya supaya berlibur semakin asyik dan nyaman? Share your thought on the comment below ya guys! See you on my next post!

putrikpm

 

22 thoughts on “Tips Traveling Dengan Orang Tua

  1. Kalau saya kayaknya masih kembali jadi anak kalau jalan sama orang tua, Put. Termasuk pas bagian ditraktirnya. Biasanya kalau pergi sama orang tua, dompet saya lebih aman. Padahal suami dan anak-anak juga ngikut hehehehe

  2. Nenekku sudah tiada, tapi aku dulu juga deket sekali sama beliau.
    Nah kalau soal mengajak orang tua, seperti nya orang tua saya sudah cukup tua untuk di kategorikan.. Jadi tips di atas bisa di pakai buat saya kalau mau ajak jalan jalan orang tua.

    Di bookmark dulu ah 😀

  3. Pengalaman travelling sama orang tua, paling ngampang pake travel tour aja hihihi Semuanya udah tersedia, mobil, tempat makan dll.. Ortu jg ngga capek & kita tinggal hepi2. Nice tips Mba Put.

  4. Neneknya awet muda yaa.. sama banget ma nenekku yg dari jawa ke lombok lebih milih naik bus daripada pesawat, 😀

    Baru bikin rekening BCA, bru tau soal debit BCA n ATM Prima, kayaknya perlu dipelajari nih, tfs yaa

  5. Aku pun iya …
    Lebih sayang Nenek ma Kakek dari pada Ibu Bapak, karena dibesarkan sama belio.

    Jarang2 sih liburan sama ortu, soale si Mama sukanya sendiri ato ma temen2nya kalo jalan2 hahahaa.
    Trus aku ga deket sama Mama hehee

  6. Neneknya awet muda yaa.. sama banget ma nenekku yg dari jawa ke lombok lebih milih naik bus daripada pesawat,

    Baru bikin rekening BCA, bru tau soal debit BCA n ATM Prima, kayaknya perlu dipelajari nih, tfs yaa

    Btw, Puuuuttt, maafkan aku nyumbang broken link.. tadi gak sengaja kepencet, komenku di atas hapus aja.

  7. Saya juga suka ngajak jalan-jalan nenek. Tapi kalau ke tempat yang sulit untuk dilalui oleh nenek, jadinya nenek hanya nunggu di tempat tertentu aja. Atau malah kitanya yang gak jadi kemana-mana..he he he…Yah, namanya juga orang tua ya…

  8. wuaa,, pasti rasanya beda banget ya mba,, Sayang ga bisa jalan2 sama nenek. cuma ketemu sampai pas SD aja..
    tapi memang ya mba kalau mau jalan2 sebaiknya ga bawa barang banyak.. biar ga rempong.

    nenek sehat selalu ya..

  9. Waah aku belum pernah ngajak travelling orang tua. Kebetulan eyang termasuk orang jadul yang nggak suka jalan-jalan huhu. Tapi thanks kak Put, besok kupraktekin ngajakin ibu bapak hihi 😀

  10. Jadi kangen nenekku di Medan. Tapi nenekku udah rabun jadi agak rempong dan dia ndak suka traveling. Dia lebih suka dikampung halaman dan pengajian tiap sore sama temen-temennya. He he. Makasih sharenya mba 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *