Cewek Traveling Sendirian? Kenapa Enggak!

Cewek Traveling Sendirian Kenapa Enggak

Sering banget ada yang memicingkan sebelah mata saat saya sedang boarding di bandara atau stasiun. Mungkin banyak sih yang mikir, ngapain sih cewek pergi sendirian? Nggak takut diculik? Nggak takut nyasar? Nggak takut kenapa – kenapa? Kalau boleh jujur, traveling sendirian itu sebenernya seru banget! Bisa mengeksplor banyak tempat wisata, kuliner dan beli oleh – oleh sepuasnya sendiri. Sambil bawa tentengan, koper ataupun ransel, saya masih sempet – sempetin bawa kamera. Shoot sana, shoot sini, foto berbagai hal yang menarik sudah menjadi kebiasaan mengisi waktu luang sebelum keberangkatan. Walaupun emang sih, banyak banget ribetnya apalagi kalau mau bikin Vlog, makanya saya gagal mulu dan nggak pernah jadi Vlognya ahahaha.

Bagi saya, traveling sendirian itu bagian dari me time yang menyenangkan. Apalagi kalau traveling ke destinasi impian kayak beberapa bulan lalu yang akhirnya saya berhasil ke Gunung Bromo. Kalau misalnya teman – teman mau belajar traveling sendirian untuk pertama kalinya, saya punya tips penting yang harus dilakukan saat traveling sendirian!

Koper atau Ransel, Bawa Seperlunya Aja!

Dulu sih pertama kali traveling sendirian, saya selalu bawa koper. Maksudnya sih biar gampang nenteng kesana kemari dan nggak ribet. Padahal kenyatannya ukuran koper yang luas membuat saya jadi latah bawa apa aja, termasuk barang – barang yang nggak perlu. Jadi yang perlu dilakukan sebenernya memilah – milah barang penting yg harus dibawa. Ambil ransel atau koper yg ukurannya kecil atau sedang, terus masukkan barang – barang yang perlu dibawa. Kalau memungkinkan mencuci pakaian, mending bawa pakaian secukupnya aja. Misalnya mau pergi selama seminggu, mungkin bawa 3 helai atasan dan 2 celana panjang juga cukup. Asal nggak main kotor – kotoran aja sih hahaha.

In fact, kalau menggunakan koper atau ransel dengan ukuran besar, tangan jadi latah banget asal main masukin barang. Padahal sebenernya barangnya juga nggak diperluin, misalnya syal atau topi pantai. Kalau pergi sendirian mah bawa barang wajib aja biar nggak ribet.

Keep calm and stay awesome! 😛 Captured by the one and only, Bapak Abulsky @akbrod 😝

A photo posted by PUTRIKPM (@kpmputri) on

Buat Itinerary Sendiri

Siapa bilang traveling sendirian justru bikin management waktu berantakan? Sebelum pergi, siapin dulu daftar tempat wisata yang pengen dikunjungi. Kalau bisa, tulisnya pakai spidol warna supaya kita jadi semangat dan excited gitu hihihi. Dan selalu bikin rute perjalanan searah supaya nggak banyak waktu terbuang cuma karena muter – muterin jalan.

Beli Tiket Dari Jauh – Jauh Hari

Saya selalu beli tiket kereta atau tiket pesawat 60 hari sebelum pergi. Alasannya sih sederhana banget, semakin cepet beli tiket, kita bakalan dapet harga lebih murah dibanding beli tiket dadakan. Kalau saya sih lebih suka beli tiket di Tokopedia karena lebih cepat prosesnya. Jadi pas ke stasiun, saya cuma perlu cetak tiket dan boarding pass. Simpel kan?

Siapkan Rencana Cadangan

Pengennya sih setiap tempat wisata yang didatangin selalu bikin puas dan sesuai yang kita mau, ya nggak? Tapi ada kalanya kadang cuaca nggak mendukung atau ada banyak faktor yang bikin traveling sendirian jadi ribet. So, siapkan rencana cadangan. Misalnya hujan deres yang nggak memungkinkan untuk jalan ke pantai, terus pilih aja kafe lucu, unik dan makanannya enak di dekat pantai supaya tetep bisa menikmati suasana liburan hihihi.

Pilih Hotel Ramah Cewek

Kalau misalnya takut tidur sendirian, pilih aja hotel yang bersifat dormitory alias tidurnya rame – rame. Selain emang lebih murah, dorm hotel bisa menambah temen bahkan kadang bisa kenalan dengan wisatawan dari luar negeri. Seru ya? Tapi kalau mau nginep di hotel umum juga nggak apa – apa sih. Baiknya saat check-in bilang sama staff hotel kalau kamu traveling sendirian. Biasanya sih, hotelnya akan memilihkan kamar yang dekat dengan lift atau tangga atau dekat dengan kolam renang. Asyik, kan?

A photo posted by PUTRIKPM (@kpmputri) on

Beli Oleh – Oleh Secukupnya

Namanya juga traveling sendirian, jadi kapasitas bawa barang juga terbatas. Teman – teman dan keluarga juga maklum kalau kita pulang dengan oleh – oleh secukupnya. Saran saya sih, uangnya mending dipakai untuk mencoba berbagai kuliner khas tempat sekitar atau untuk dipakai mengunjungi berbagai destinasi favorit di daerah tersebut.

Selalu Waspada Dengan Sekitar

Karena traveling sendirian otomatis nggak ada orang yang kita kenal selama perjalanan. Jadinya ya harus pinter – pinter bawa diri. Membaur dengan lingkungan dan nggak menggunakan barang atau pakaian yang mencolok. Nggak perlu lah pakai perhiasan yang mencolok. Cukup pakai kaos biasa, celana jeans dan sepatu kets. Simpel tapi nyaman dipakainya.

Intinya selama traveling sendirian, kita harus dengerin hati sama badan. Mau pergi kemana aja selama sanggup ya sah – sah aja sih. Asal nggak memaksakan tubuh untuk bergerak berlebihan. Kalau mau mencoba, usahakan untuk cari info sebanyak – banyaknya tentang tempat wisata yang akan dikunjungi. Semoga tips di atas bisa diikuti dan bermanfaat bagi temen – temen ya! Anyway, temen – temen ada yang sudah pernag traveling sendirian? Share your thoughts and happy holiday!

putrikpm

Baca Juga:

49 Comments

  1. Mumpung masih belum nikah put lanjutkaaaaannn dulu aku juga seneng bangettttt keliling2 pergi2 sendiri.

    Tapi ada yang kurang itu kamera, hape, dll jangan lupa dibawa biar eksis

  2. Tetap semangaat ya jalan2. Mumpung masih single. Tiketnya masih murah juga. Kalo udah berkeluarga udah susah. Belinya kudu sepaket. Trus waktunya juga kudu disesuaiin :)))

  3. Hampir selalu jalan sendiri. Kalo pwrjalanan urusan dinas. Ha..ha… kerja judulnya, tapi selalu bisa nyelipin acara jalan2.

  4. Aku belum lama ini traveling sendirian tapi cuma beberapa jam setelah itu disamperin rombongan, ahaha..

    Pengen banget sering2 traveling sendirian, tapi karena jam traveling sendiri belom banyak, masih suka kikuk 😛 sekarang traveling bareng anak-anak dulu aja deh..

    1. Ahahaha iya sih, aku pun nggak tau nanti gimana kalau sudah punya krucil – krucil. Tapi mau liburan sendiri atau rame – rame, pastinya tetep seru sih 🙂

  5. aku kyknya ga bis mbak sendiri :D.. pertama krn akubuta arah, jd ga mungkin dilepas sndri.. oke lah bisa nanya ama org, tp khusus utk direction, aku tuh cepet lupanya.. diksh tau skr, 3 menit kmudian lupa lg tuh org bilang apa -__-.. makanya suami udh apal ama penyakitku yg g bisa inget jalan/arah ato segala sesuatu yg berkaitan ama directionlah..

    alasan kedua, krn memang ga suka jalan sendiri ;p.. selama ini travelmateku udh pasti suami.. tp kalo dia lg g bs nemenin, aku bareng temenku yg sama2 suka traveling 🙂

  6. Let me try
    Soalnya aku berangkat kuliah pun masih dianter jemput bapak terus pernah pulang sendirian telat sampe ditangisin mama kata bapakku “kekeupan we terus budak teh” setelah menikah pun berlanjut diantar suami kemana-mana. OMG curhatan anak pingitan nih maaf hehe

    Salam kenal mba put

  7. Saya dari dulu agak malas traveling ma teman. Pengennya sendiri aja tapi gak pernah dibolehin kalau sendiri hihihi. Tapi nyadar diri juga sih kalau saya rada error kalau mengingat arah hahaha.

    Kalau sekarang lebih suka ma family. Coba dulu dibolehin pergi sendiri, ya. Kayaknya udah saya puasin traveling. Walaupun deg-degan takut nyasar 😀

  8. Aku pernah beberapa kali sih jalan sendirian, walaupun gak terlalu jauh juga…
    Dan seringnya sih nyasar tak tentu arah gitu muahahahaha…
    *anaknya suka musuhan dan gak percayaan ama GPS*

  9. Alhamdulillah jaman masih belum ada buntutnya jg suk travelling sendiri. Kalau sekarang huwaaaaaaaa buntut2 sama bapake mesti ikooott :))

    Ah emak kangen travelling sendiri :))

  10. Hallo… Ka.
    Wah, saya juga lebih suka traveling sendiri.
    Soalnya ngerasa gak bebas, kita pengen ke sini,temen pengen ke sana.Apalagi kalo temennya pelihara budaya ngaret.. Aduhh.. kesel sendiri yang ada.
    Tapi, kayanya kita cocok Ka traveling bareng, nih.

  11. Sebelum rempong jadi emak-emak, saya juga biasa travelling sendiri, Mbak. Entah itu cuma sekadar jalan-jalan atau mengunjungi sanak saudara. Tapi, sekarang udah ga bisa euy, hihihihi, lagian kalau sekarang langsung dilepas juga saya bakalan kagok :D, yang ada malah nyasar ntar.

  12. Jadi tertarik buat nyobain travelling sendirian. Sebenernya bisa, tapi g tau kenapa masih ada keraguan, entahlah apa yang aku raguin, tapi belum sepenuh hati gitu deh buat travelling sendirian yg bener2 tanpa kawan.
    Patut dicoba sih dari apa yang kamu posting ini, suatu saat nanti kali ya.. Hehehe

  13. Waduh, saya kok belum berani jalan sendirian ya…takut diculik, takut nyasar dan takut kenapa-kenapa, aja…he..he..he
    Pokoknya masih takut, nih! Berani pergi sendirian itu paling jauh ya ke pasar hahahah.

  14. aku pernah sendirian, dan rasanya memang aseek..
    dan hal yang paling menakutkan adalah tatkala penginapannya yang banyak ornamen , makanya bener ntarncari yang girly hihihi

  15. Hai Puuut, ngunjungin rumah barunya niiih *salim* *cipika cipiki* Heu

    Aku jaman masih gadis sering traveling sendirian, meskipun nggak jauh2. Makanya nikmatin Put, sebelum nanti nikah dan punya anak dan…mana bisyaaa traveling sendirian, hahaha

  16. selalu demen ngeliat cewe yg suka traveling sendirian. hahaha.
    Eh Tokopediajuga jual tiket ya? saya baru tau. boleh deh kapan2 cek disana

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *