Why I Love Korean Skin Care?

Korean Skin Care Yay or Nay

Sebelumnya saya mau ketawa dulu karena #NgobrolBarengDiniPutri tayangnya bener – bener semau saya dan Kak Dini hahaha. Bayangin aja, pertama tayang itu bulan April lalu dan baru tayang lagi sekarang bulan Juni! Parah deh ah hahaha. Tapi ya emang awalnya kolaborasi ini cuma buat seseruan aja jadi ya kita santai banget. Bahkan kalau bukan karena Kak Dini yang nge-whatsapp nanyain banner, saya mungkin nggak ngeh kalau volume kedua kolaborasi kami harus tayang hari ini huhuhu. Jadi dengan kekuatan cahaya bulan saya nulis postingan ini disela – sela kerjaan yang lagi menggunung karena kemarin libur.

Untuk temanya sih sebenernya sudah diomongin dari beberapa minggu lalu. Gara – gara apanya saya lupa, intinya tiba – tiba ngomongin Korean skin care aja gitu. Ya berhubung saya emang juga lagi rutin nge-skin care, jadi yasudah sekalian deh.

Baca Punya Kak Dini

#NgobrolBarengDiniPutri: Korean Skin Care Yay or Nay?

Saya sih bukan termasuk orang yang gila sama skin care. Bahkan jumlah produk perawatan kulit saya bisa dihitung tangan. Kebanyakan sih pelembab dan cleanser plus facial foam sih. Dan mulai kenal produk – produk perawatan kulit sekitaran setahun lalu saat diundang untuk nyobain berbagai perawatan kulit di salah satu klinik kecantikan yang nggak pernah sepi di Jakarta Selatan. Karena saya tuh nggak telaten, produk – produk skin care yang dikasih ke saya awet banget sampai berbulan – bulan padahal harusnya habis dalam waktu 14 hari! Ya gimana nggak awet, sehari rajin pakai semua perawatan sebelum tidur, besoknya lupa. Besoknya lagi inget terus pakai semua perawatannya, lusanya males pake jadi langsung tidur aja. Begitu aja terus sampai pori – pori muka semakin gede huhuhu.

Baca: My First Skin Care Treatment at NMW Skin Care

Baru deh setelah diajak kerjasama bareng beberapa Korean beauty e-commerce yang ngirimin banyak Korean skin care, saya baru mulai peduli sama kesehatan kulit wajah. Jadi skin care pertama yang saya punya ya keluaran Korea semuanya. Mulai dari Sleeping Pack-nya Tony Moly sampai KLAVUU yang lagi saya pakai belakangan ini – tapi belum saya review karena masih 50:50 sama hasilnya.

Baca: Panda’s Dream White Sleeping Pack by Tony Moly

Nggak hanya Korean skin care sih, saya juga pernah coba Japanese Skin Care alias SKII dan suka juga sama hasilnya yang bikin wajah saya jadi cerah. Tapi saya stop karena nggak kuat seus harganya hahaha. Tapi jujur, saya belum pernah coba American Skin Care karena produk makeupnya aja nggak terlalu cocok sama saya. Jadi males coba skin carenya karena takut nggak cocok juga huhuh.

korean skin care yay or nay
My daily dose of Korean Skin Care

Setelah dipikir – pikir, dari berbagai skin care yang saya pakai, saya jatuh cintanya sama Korean skin care. Soalnya:

  • Harganya masih affordable. Ini penting banget sih secara saya lagi iket pinggang kenceng – kenceng dan menghindari jajan berlebih demi nabung buat resepsi. Hahaha asli deh. Biaya resepsi tuh parah banget ya mau nangis kalau diinget – inget. Jadi so far, Korean Skin Care yang paling pas di kantong saya. Apalagi pas kemarin ke Korea saya sempat ngeborong banyaaaak banget facial mask dan facial foam plus si KLAVUU itu. Jadi lumayan lah stock skin care saya aman sampai tahun depan.

Baca: Hal Penting Yang Harus Dilakukan Sebelum Menikah

  • Cocok untuk kulit berminyak – setidaknya untuk kulit saya yang memang super sensitif. Biasanya kalau pakai skin care dari negara lain suka terasa panas, gatel dan nggak nyaman. Alhamdulillah selama pakai skin care dari merek – merek Korea kayak Skin Food, Tony Moly dan The Face Shop, kulit saya baik – baik aja sih. Menurut saya sih mungkin karena sama – sama kulit Asia kali ya jadinya cocok – cocok aja. Nggak hanya skin care-nya sih, beberapa produk makeupnya juga cocok banget untuk kulit saya.

Baca: Review The Face Shop Designing Eyebrow Pencil

  • Banyak pilihan. Ya karena brand – brand Korea itu kan banyak banget ya. Jadi kalau nggak cocok sama satu brand, bisa coba brand lainnya terus gitu aja nyari sampai dapat yang memang benar – benar cocok. Kalau gonta – ganti gitu kan ya lumayan lah, bisa beli versi sampelnya supaya nggak rugi – rugi banget apalagi karena harganya yang menurut saya masih masuk akal dan cocok buat karyawan kayak saya. Ya maklum lah kalau masih karyawan gini pengennya apa – apa serba hemat. Wong kalau liburan aja pengennya budget seminim mungkin apalagi untuk skin care? Hahaha.

Baca: 5 Hal Penting Agar Traveling Tetap Hemat Ala Karyawan Kantoran

  • Tekstur atau kandungannya lebih ringan. Hal ini penting banget untuk yang masih ragu – ragu atau nggak yakin dengan kebutuhan kulitnya. Kayak sleeping pack yang saya tulis di atas, itu super light banget pas dipakai. Malahan kayak nggak pakai krim apapun! Sehingga nggak bikin kulit jadi kering. Apalagi kan memang skin care Korea dibuat untuk melembabkan dan membuat tampilan dewy. So selama ini saya belum nemuin produk yang ngebuat kulit saya dehidrasi.

Yups, itu alasan saya kenapa jatuh cinta banget sama Korean skin care dan kayaknya nggak akan pindah ke skin care dari negara lain karena stock sleeping mask saya masih bejibun, pun facial mask dan cleansing water. Kalau pun habis, nggak perlu nangis bombay karena ngeliat price tagnya sih hahaha. Oh ya, untuk yang penasaran, ini foto bare face saya. Alhamdulillah nggak pernah ngalamin eksfoliasi di wajah, ataupun kulit terasa kering dan panas. Selama ini normal – normal aja bahkan kadar minyak jadi lumayan berkurang nih. Walaupun memang pori – pori saya belum nutup – dan sepertinya susah ketutupnya karena kudu perawatan di dokter, tapi saya tetap happy aja sih karena kulit jadi nggak bandel dan lebih bersahabat kalau dipakaikan makeup atau cuma bare face aja.

Korean Skin Care Yay or Nay

Jadi kalau ditanya: Korean Skin Care, Yay or Nay? Saya bakalan jawab SUPER YAY! Nah teman – teman ada yang rutin pakai skin care? Share dong menurut kamu Korean skin care itu Yay or Nay?

putrikpm-footer

Baca Juga:

10 Comments

  1. Baru nyoba History of Whoo travel kitnya. Beuh, light banget. Suka juga wanginya. Halaaah…beralih langsung ke skin care Korea juga kyk y akuh…

  2. “… demi nabung buat resepsi.”

    Semua demi resepsi! SEMANGAT!

    Btw, ini alasan-alasannya iya banget loh… Aku pun beralasan yg sama kalau ditanya kenapa akhirnya “ikut dan terbawa arus” Korean Skin Care…

  3. Aku yg ga cocok pakai mask sheet the face shop. Hmm kaya ga mau nyerap. Facial washnya juga biasa aja. Tapi selain itu aku cocok2 aja. Apalagi yg soothing gel aloe vera hehe. Itu selama bulan puasa bener2 sahabat kulitku

  4. Belum pernah cobain Mbak.. Pengen nyobain juga sih.. Beli offline takut palsu, tapi males juga kalau harus beli online.. Suka berat banget ongkirnya.. Maklum daerah timur Indonesia.. Hihi..

  5. Mostly Nay, karena ingredientsnya kebanyakan alcohol (simple drying alcohol bukan fatty alcohol), fragrance, SLS (especially cleansing foam). Untuk long-term use ga bagus buat kulit. Gw sih tetep pick and choose, I got couple K-beauty, Western beauty, tergantung problem kulit dan of course balik lagi ke ingredients

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *