IBX581FD685E3292
Browsing Category:

Lomba Blog

Siapa yang nggak suka dengerin musik? Kalau aku, hampir di setiap aktivitas selalu dikerjakan sambil denger musik. Mulai dari dengerin musik di radio konvensional dengan frekuensi AM atau FM, sampai streaming online dengan menggunakan berbagai macam aplikasi. Kalau lagi di perjalanan, radio di mobil selalu aktif dan aku sudah punya beberapa channel radio favorit. Kalau di kantor, PCku otomatis kesambung ke beberapa saluran streaming yang sudah ter-bookmark. Aku termasuk tipe orang yang nggak bisa hidup tanpa musik, serius deh! Cuma ada beberapa problem kalau lagi streaming lagu, aku ribet kalau harus skip lagu yang aku kurang suka. Kalau streaming radio, udah pasti nggak bisa diskip, ujung – ujungnya aku kudu kecilin volumenya dulu baru kalau lagunya udah selesai aku gedein lagi. Kalau streaming di situs penyedia jasa berbagi video yang terkenal itu, kadang lagunya yang ke-play itu – itu lagi. Udah gitu, aku kadang diomelin temen kantor karena gara – gara aku streaming, yang lain jadi buffering hahaha. Dan masih banyak hal – hal sepele yang bikin aku bete pas dengerin musik. Sampai akhirnya temanku menyarankanku untuk download aplikasi yang namanya MixRadio. Namanya cukup familiar sih, seingatku dulu di henpon lamaku, aku pernah punya aplikasi ini.

Asyik banget dengerin musiknya, Cah Ayu? :))))
Asyik banget dengerin musiknya, Cah Ayu? :))))

Share:
Beauty Professional Indonesia 2015
Beauty Professional Indonesia 2015

Sebagai seorang karyawati swasta yang jarak rumah dengan kantornya lumayan jauh – baca: hampir 25 kilometer – aku rutin perawatan kecantikan tiap bulannya. Mulai dari perawatan rambuh, wajah, sampai tubuh hampi setiap bulan rutin aku lakukan. Menurutku, perawatan kecantikan yang aku lakukan selain untuk relaksasi juga sebagai hadiah untuk tubuhku karena harus pergi pagi pulang malam setiap Senin sampai Jumat. Bahkan kadang Sabtu dan Minggu-pun aku sering pergi acara blogger yang kadang lokasinya cukup jauh dari rumah. Makanya, ke salon atau tempat spa adalah wajib hukumnya buatku.

Share:

Processed with VSCOcam with kk1 presetSetelah 4 tahun berpacaran, orang tua aku sudah mulai sibuk tanya – tanya “Kapan nikah?”. Aku sama Odi cuma bisa mesam – mesem karena bingung harus jawab apa. Selain karena Odi belum lulus kuliah, kami juga belum bisa mikir ke arah sana karena tabungan belum cukup. Ya maklumlah, aku baru diangkat jadi karyawan tetap di awal tahun ini, jadi tabungan masih sedikit banget. Hiks. Kadang galau juga kalau orang tua udah nanya melulu, dan sebenernya dari dalam hati juga udah ngerasa kayaknya emang harus segera nikah deh. Tapi dimana mau pinjem uang yang nggak ribet? Nggak mungkin ke rentenir dong, selain haram juga nggak kepengen uang pinjeman berbunga banyak. Yang ada malah nggak lunas – lunas tuh pinjeman. Mau pinjam ke orang tua juga nggak enak, masa nyusahin orang tua mulu. Duh, aku kudu piye?!

Share:

Processed with VSCOcam with a5 preset

Ada yang punya kulit gampang kering dan iritasi saat seharian terkena AC atau panasnya matahari? Kalau ada, berarti sama kayak aku. Kadang, hal – hal kecil yang berhubungan sama kulit cukup mengganggu aktifitas sehari – hariku. Sebagai seorang Social Media Officer dan bekerja di sebuah perusahaan Public Relation agency membuat aku harus ready kapanpun dan dimana aja. Kadang aku bisa seharian di kantor atau bisa seharian kerja di luar untuk meeting atau sampai mengurusi event. Bahkan kadang dalam sehari aku bisa pindah – pindah tempat karena harus meeting dengan beberapa klien sekaligus. Masalah kulit kering, pecah – pecah bahkan sampai iritasi jadi hal yang sangat mengganggu dan bikin aku nggak nyaman. Kebayang kan gimana rasanya saat salaman dengan klien lalu si klien sadar bahwa telapak tanganku kering dan kasar? Duh, rasanya malu banget deh. Padahal hampir tiap hari aku memakai hand & body lotion yang mengandung moisturizer, tapi kayaknya nggak membantu banyak. Rasanya sia – sia pakai lotion dan akhirnya aku cuma kudu pasrah kalau harus bersalaman atau bersentuhan kulit dengan orang lain. Takut banget orang lain sadar kalau kulitku itu nggak sehat.

Share:

Enaknya kerja sebagai social media officer, saya bisa jalan – jalan kalo misalnya ada event. Apalagi kalo eventnya di luar kota, pasti saya langsung excited soalnya bisa sekalian jalan – jalan gratis. *anak gratisan abis*. Tapi, kekurangan saya yang kadang bikin saya keliatan ribet adalah saya bukan tipikal orang yang bisa makan di sembarang tempat. Kebayang kan gimana ribetnya kalo misalnya lagi event di luar kota dan saya nggak nemuin tempat makan yang sesuai dengan ekspektasi atau harapan saya? Beuh, saya bisa badmood seharian deh tuh.

Share:

“Selfie, yuk!”

Percaya nggak percaya, kalimat itu sering banget saya ucap kalo lagi sama temen – temen ataupun sama keluarga. Bukan karena saya narsis walaupun sebenernya emang gitu, tapi saya pengen punya kenangan tiap hari. Kebiasaan ini berlangsung udah sekitar 8 tahunan, semenjak pertama kali megang henpon yang ada kameranya. Dulu henponnya gede banget dan nggak ada kamera depannya kayak Smartfren yang bisa Wide Angle Front Camera. Buat yang nggak tau, Wide Angle Front Camera itu kamera depannya Smartfren bisa foto dengan sudut kamera lebih lebar dari henpon biasa. Kebayang deh kalo moto pake henpon itu, mau sendiri dengan background foto yang oke ataupun bareng temen – temen yang banyak, nggak akan kecewa sama hasilnya. Pas buat selfie rame – rame. Balik ke henpon jadul saya, kebayang kan repotnya selfie dari kamera belakang dan gambarnya nggak nge-blur? Udah gitu nggak ada auto focus-nya pula. Huft. Tapi ternyata hal – hal yang kayak gitu nggak ngebuat semangat selfie saya turun. Mungkin emang “narsis” adalah nama belakang saya yang sesungguhnya kali ya. *ihik*  Beuh itu henpon kalo bisa ngomong pasti bilang, “Put, please! Biarkan saya bernafas tanpa selfie mu sehari saja!”. Kebayang deh si henpon memelas sambil mukanya disedih – sedihin gitu. Hahaha. Maaf Pon, abisan kamu begitu menggemaskan. Daku tak bisa tanpa selfie denganmu. *kecup henpon*

Share:

Lagi iseng blogwalking kesana – kesini, eh nemuin lomba blog di blognya Kak Andre yang hits abis tentang job review. Saya sebenernya juga nggak kenal sama Kak Andre, dan pasti dia juga nggak kenal saya, hahaha, cuma saya niat banget ikutan lomba blog ini soalnya tergiur sama hadiahnya. Masak cuma bikin postingan tentang job review, eh dikasih uang tunai cash kalo tulisannya kepilih. Ya saya langsung ngiler dan udah pengen posting dari kapan tau. Eh dhilalahnya, ternyata otak saya mandhek. Lha saya cuma punya pengalaman ngereview produk atau jasa cuma segede butiran debu di gurun blogger. Akhirnya saya pasrah, bahkan hampir nggak kepengen posting lagi. Alasannya karena takut ngegurui temen – temen blogger yang sebenernya lebih jago daripada saya. Nanti ujung – ujungnya saya malah membawa anda ke lembah kesesatan. Hahahaha. Eh tapi, kalo dipikir – pikir, sebenernya saya udah akrab banget sama dunia per-reviewan yang digaji atau bahasa kerennya job review dari sekitar 2 tahun lalu. Jadinya ya saya pengen mengulik *halah bahasanya* serba – serbi job review dimata brand. Tapi saya bingung kudu mulai darimana, jadi saya bikin kayak tanya jawab aja ya.

Share:

Masak, kata kerja yang mestinya kudu dan wajib dikuasai para wanita di dunia. Baik yang sudah menikah ataupun yang masih betah menyendiri. Kenyataannya, dewasa ini masak memasak bukannya pekerjaan yang identik dengan wanita saja. Sudah banyak buktinya kalau para lelaki juga jago memainkan penggorengan, pisau, sendok, wajan, telenan dan lain – lainnya untuk mengolah hingga menyajikan sebuah karya yang mengundang rasa lapar datang tiba – tiba, sebutlah ia makanan. Seperti pacar saya yang menghabiskan masa liburan di Jakarta dengan masak hingga menciptakan beberapa porsi Spaghetti Creamy Garlic Celery yang yummy dan endeus abis. Atau Nenek saya yang emang udah nggak diragukan lagi keahliannya mengolah bahan – bahan makanan menjadi makanan terenak di dunia yang selalu saya makan hingga saya tumbuh subur seperti ini :’)

Share: