IBX581FD685E3292
Browsing Category:

Lomba Blog

Warna pink memang identik dengan wanita dan feminisme. Saya sendiri cukup suka dengan warna pink, karena lembut dan terlihat sangat dekat dengan segala yang berbau kewanitaan. Tapi belakangan ini saya sering melihat lambang pita dengan warna pink bertebaran di beberapa mall dan tempat – tempat hiburan. Ternyata saya baru ingat, ini bulan Oktober dan bulan ini memang didedikasikan sebagai bulan peduli kanker payudara. Berarti bulan ini adalah bulan yang tepat untuk memberikan semangat positif dan kebahagiaan baru bagi para pejuang kanker payudara dan biasa disimbolkan dengan pink ribbon alias pita pink. Saya senang sekali saat mendapat undangan untuk meliput sebuah seremonial yang menjadi bagian dari perayaan Octobreast yang diselernggarakan oleh Graha Medika yang bekerjasama dengan blogdetik. Garda Medika adalah produk asuransi kesehatan dari asuransi Astra yang siap meng-cover segala jenis penyakit bagi para membernya. Selain itu, para blogger dan tamu undangan juga dapat berinteraksi langsung dengan para wanita survivor yang mampu bangkit dan mengalahkan kanker payudara dan kini telah kembali beraktifitas normal serta membangun sebuah komunitas/organisasi sosial bernama Love Pink.

08488a40bdefcd4190c91dd97bc8fa1d_dsc_2454Dr. Doddy Permadi – sumber: blogdetik

Dalam acara tersebut Dr. Doddy Parmadi mengatakan Kanker Payudara adalah kanker no 1 paling berbahaya dan terbesar di Indonesia dengan jumlah angka kejadian 26 / 100.000 dan banyak diantara berujung dengan kematian karena terlambat mendapat pertolongan. Karena pengobatan kanker payudara itu sendiri yang memang tidak murah, ada baiknya kita mengecek sendiri dengan melakukan SADARI. SADARI adalah singkatan dari periksa payudara sendiri. Cara – cara yang dapat dilakukan untuk deteksi dini penyakit kanker payudara yang bisa dilakukan saat mandi atau sebelum berpakaian seperti gambar berikut ini:

 sadari copysumber

  1. Angkat kedua tangan ke atas dan lihatlah bentuk dari payudara di cermin. Apabila bentuknya tidak simetris, puting masuk ke dalam atau terdapat tanda kemerahan dan bengkak di payudara segeralah memeriksakan diri ke dokter.
  2. Kembali menghadap cermin, letakkan kedua tangan di pinggang dan lihat bentuk payudara apakah simetris atau terdapat benjolan disalah satunya.
  3. Tekan payudara dari atas ke bawah seperti pada gambar dan rasakan apakah ada benjolan di sekitar payudara. Ingat, jangan hanya disentuh tapi ditekan untuk mengetahui apakah ada benjolan halus atau kecil di dalam payudara.
  4. Pijit atau tekan payudara dengan cara melingkar dan rasakan apakah ada benjolan di dalam payudaramu.
  5. Tekan payudara dari atas ke bawah dan bawah ke atas berpusat di area puting dan lihatlah apakah ada cairan yang keluar dari puting. Apabila ada, segeralah memeriksakan diri ke dokyer.
  6. Selain saat mandi, kamu juga bisa melakukan SADARI sambil tiduran, caranya dengan posisi berbaring lalu tekan kembali posisi payudara secara melingkar, biasanya dengan posisi seperti ini bentuk payudara yang tidak sesuai dan adanya benjolan di payudara lebih mudah diketahui.

Apabila setelah melakukan tindakan atau gerakan – gerakan di atas lalu ditemukan benjolan di sekitar payudara atau keluarnya cairan dari puting, segeralah berkonsultasi dengan dokter. Apabila kamu takut, kamu bisa meminta bantuan tim Love Pink Indonesia. Para survivor akan membantu dan menemanimu selama proses pengobatan dan penyembuhan. Selain SADARI, ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mendeteksi kanker payudara, yaitu: Mammografi (pemeriksaan yang dilakukan dengan menggunakan Sinar X dosis rendah); USG / Ultrasonografi ( hal ini direkomendasikan bagi para wanita yang berusia 35 tahun ke bawah); Biopsi dan masih banyak lagi teknik – teknik pemeriksaan yang bisa dilakukan di beberapa rumah sakit di Indonesia, contohnya di RS. Awal Bros dan RS. Evasari di Jakarta.

951674f9e6f6251f51290c2b6acd3821_20141003193547Kiri mbak Shanti, Tengah mbak Heni dan Kanan Dr. Doddy (sumber)

Mengingat tidak murahnya biaya penyembuhan penyakit mematikan ini, para survivor di Love Pink Indonesia memberikan beberapa tips bagi para wanita karier atau ibu rumah tangga yang sampai saat ini masih takut untuk memeriksakan diri ke dokter. Menurut mbak Heni Risakotta, wanita Indonesia harus berani menghadapi segala sesuatunya sekalipun yang terburuk. Baginya, dukungan keluarga dan teman – temannya memberikan kekuatan tersendiri untuk terus berjuang mengalahkan kanker payudara yang dideritanya pada tahun 2011 dan mengakibatkan ia harus merelakan payudara sebelah kirinya diangkat total. Berbeda dengan mbak Heni, menurut mbak Shanti Rosa Persada yang juga salah satu survivor Love Pink Indonesia, menerima kenyataan, ikhlas dan terus berusaha adalah kunci kesembuhannya. Ia percaya bahwa sekarang bukan saatnya ia harus mengalah pada kanker tapi sekarang adalah saatnya untuk terus berjuang demi keluarga dan buah hatinya.

914920b4e8b3b7ccc8d9c643a89ba744_dsc_2448

Pak L. Iwan Pranoto dari Asuransi Astra (sumber)

Pada kesempatan wokshop seputar Garda Medika dan Octobreast hari Jumat lalu, saya mendapat banyak informasi seputar penyakit kanker yang menjadi pembunuh no 1 paling mematikan bagi wanita di dunia ini. Sekarang saya seperti harus lebih ekstra peduli pada diri sendiri, bukan hanya menjalankan program hidup sehat, saya juga harus lebih sering mengajak interaksi tubuh saya sendiri. Selain itu, saya juga harus melakukan beberapa hal dibawah ini untuk mengantisipasi penyakit kanker payudara :

  1. Gunakan asuransi kesehatan. Terlihat sepele namun ini adalah utamanya. Seperti yang dialami mbak Heni, di tahun 2011 ia harus melakukan serangkaian operasi dan kemoterapi demi kesembuhannya dan itu tidaklah murah. Beruntunglah beliau yang sudah menjadi anggota asuransi kesehatan dan setengah lebih biaya pengobatannya ter-cover oleh asuransi kesehatannya. Dalam sesi tanya jawab kemarin, pihak dari Asuransi Garda Medika mengaku akan meng-cover semua biaya pengobatan kanker sesuai dengan premi bulanan yang dibayarkan. Sayang, untuk sementara Garda Medika tidak melayani retail alias hanya melayani korporat. Saya langsung mencari cara gimana caranya kantor saya menggunakan Garda Medika. Karena asuransi kesehatan ini adalah bagian dari Asuransi Astra yang sudah tak diragukan lagi karena sudah mendapat berbagai macam penghargaan seperti Platinum – Indonesia Best Brand Award (2002 – 2014), Top Brand Award (2007 – 2014), Service Quality (2007 – 2014) dan masih banyak lagi penghargaan yang sudah tidak diragukan lagi. Hebatnya lagi, asuransi Garda Medika meng-cover beberapa tindakan medis yang jarang diasuransikan di perusahaan – perusahaan, seperti gigi dan mata. Serius, jadi pengen deketin HRD dan suruh ganti asuransi ke Garda Medika 😛
  2. Konsultasikan dengan dokter yang berpengalaman di bidang kanker, agar segala tindakan yang dilakukan baik itu deteksi dini, penyembuhan dan pemulihan dilakukan sesuai dengan aturan yang berlaku.
  3. Browsing! Internet saat ini menjawab apapun informasi yang dibutuhkan manusia. Sering – seringlah mencari informasi seputar gejala dan tanda – tanda penyakit kanker payudara untuk deteksi dini
  4. Melakukan pola hidup sehat dengan mengurangi stress, makan makanan sehat / organik, tidak merokok, tidak minum minuman keras , rajin berolahraga dan luangkan waktu berkumpul bersama keluarga.
  5. Yang terakhir dan terpenting adalah selalu berdoa dan ikhlas pada kenyataan yang ada. Saya selalu ingat sebuah pesan bahwa Tuhan tidak akan memberikan cobaan dan ujian melebihi kemampuan umatnya. Maka saya percaya bahwa segala penyakit yang diberikan pasti bisa disembuhkan selama kita berusaha, berdoa dan berikhtiar.

Acara workshop penuh manfaat kemarin diakhiri dengan berfoto bersama seluruh blogger, tim dari blogdetik, Garda Medika dan survivor dari Love Pink Indonesia dengan menggunakan gelang berwarna pink!

ab91de89797f3279923cd548c4b907f6_gelang-pink-2Cheers! (sumber)

Bagi teman – teman yang ingin tahu lebih banyak soal kanker payudara, asuransi Garda Medika dan Love Pink ID, ayo ikutan event besar Jakarta Goes Pink yang akan diselenggarakan pada hari Minggu 12 Oktober 2014 start di Plaza Indonesia dan berakhir Balai Kota Jakarta dengan kurang lebih 3000 peserta yang peduli dengan kanker payudara akan membuat Jakarta berubah menjadi lautan pink! Sayangnya, pendaftarannya sudah ditutup karena kelebihan kapasitas, tapi untuk yang masih peduli dan mau ikut seru – seruan dalam acara ini masih diperbolehkan hadir dengan dresscode serba pink! Mau ikutan? Cek informasi selengkapnya di: http://www.jakartagoespink.com/ atau cek website Love Pink Indonesia di www.lovepinkindonesia.org dan twitter mereka di @lovepinkID atau kunjungi website Asuransi Astra di www.asuransiastra.com dan twitter @GardaOto.

Semoga tulisan ini dapat menambah pengetahuan dan ilmu bagi kita semua. Ayo support dan sebarkan semangat positif bagi para wanita yang berjuang melawan kanker payudara. Yakinkan bahwa mereka bisa sembuh dan kembali beraktifitas kembali seperti semula. Semangat ladies!

Share:

“Apa yang terjadi di hidupku seandainya internet mati?”

Gue pernah memikirkan hal ini, setahun lalu saat gue mulai masuk ketahun kedua di dunia digital. Kerja sebagai Social Media Specialist ternyata ngebuat gue seakan nggak bisa hidup tanpa internet. Awalnya gue nggak pernah nyangka harus jadi pecandu internet, ternyata disinilah passion gue. Walaupun kenyataannya gue pernah bercita – cita jadi seorang penulis novel, atau minimal teenlit. Kebiasaan gue dijejelin novel dan teenlit dari kecil ngebuat gue punya mimpi buat mewujudkannya. Tapi setelah gue lulus kuliah, semuanya udah kayak khayalan doang. Apalagi gue sekarang udah suka sama kerjaan gue saat ini.

Dan akhirnya kalau nyatanya internet hanya cuma kenangan, dan kita kembali hidup di era buta digital, gue akan memutuskan menjadi penulis. Walaupun nantinya karya gue bakal ditolak mentah – mentah sama penerbit, ataupun kalau terbit nggak ada yang beli, gue akan tetap menulis. Karena jujur sampai detik ini bab novel gue nggak pernah bergeser dari tulisan bab 2. Mentok! Dengan alesan banyak kerjaan dan kenyataannya emang begitu, novel – novel yang gue impikan tak kunjung selesai diketik. Setidaknya kalau internet beneran mati, gue nggak ada alasan sibuk lagi.

Kalau nyatanya novel karya gue bener – bener ditolak pasaran, oke gue nyerah. Mungkin saatnya gue jadi penulis yang mulai semuanya dari bawah. Menulis cerpen buat majalah atau mepet – mepet gue jadi jurnalis. Toh sama – sama jadi penulis, kan? Intinya, kalau internet di dunia ini mati, gue akan jadi penulis. Apapun titel di belakang kata penulis, gue akan tetap jadi penulis.

— tulisan ini diikutsertakan dalam #miniwritingproject Benzbara 🙂

Share:

 Yang-Paling-Ditunggu-Pas-Bulan-Puasa1sumber

Akhirnya, setelah menstruasi yang dateng tanpa permisi di awal ramadhan, 3 hari lalu gue mulai berpuasa. Dan ternyata puasa yang emang wajib bagi umat muslim ini agak sedikit sulit gue lakuin. Karena penyesuaian perut buncit yang kadang nggak tahu diri dan terlalu kenal jam. Nggak tahu dirinya karena suka bunyi krocok… krocok… tanpa permisi, bahkan perut gue pernah konser waktu gue meeting sama klien dari luar negeri. Alhasil gue pura – pura ngoceh dengan suara yang agak digede – gedein biar doi nggak curiga. Perut gue emang terlalu kenal jam, padahal gue nggak pernah ngeliat perut gue kenalan sama jam, kan jam dipakenya di tangan. Aneh. Setiap jam 12 siang, perut gue langsung perih nggak karuan. Kalo dia bisa ngomong, gue rasa perut gue teriak – teriak dan memelas ngadu ke orang – orang kalo gue menelantarkan dia.

Demi puasa yang emang hukumnya wajib, gue harus tahan godaan. Nggak Cuma iman, mata juga mesti dijaga. Soalnya ini tahun pertama gue puasa di kantor yang baru, yang jelas – jelas 2 jam perjalanan dari rumah T_T tapi gue mesti semangat demi mengejar THR yang cair sore ini. *Jingkrak*

Ngomong – ngomong soal godaan, pas puasa kita nggak cuma nahan lapar dan haus aja, tapi juga nahan hal – hal negatif dan ngegantinya dengan yang positif alias berburu pahala selagi bisa. Nah selama puasa, ada 2 macam godaan yang tanpa lo sadarin bakal ada selama lo menjalankan ibadah wajib bagi umat muslim ini.

Tata Cara Berpuasasumber

Yang pertama, godaan dari dalam diri, alias godaan dari elo-nya sendiri.

Godaan buat nggak minum air dingin di kulkas yang anginnya bikin ngantuk kalo pintunya dibuka. Serius deh, gue pernah hampir batal gara – gara mandang deretan botol minuman yang mulai berembun di pintu kulkas. Ngebayanginnya aja udah ngiler, tapi akhirnya gue sadar itu dosa. Gue sedih, perut gue krucuk – krucuk lagi. Kalo gue nggak kuat iman, pasti gue dengan muka tanpa dosa langsung ngambil botolnya dan menumpahkan air segar itu ke mulut gue. Tapi rupanya sisi baiknya gue masih sayang dan nahan gue untuk melakukan hal – hal yang tidak kita inginkan. #Lah -_- Oke skip godaan yang ini karena kayaknya cuma gue yang ngalamin.

Godaan buat pura – pura nggak puasa. Ceritanya, gue punya temen. Sebut saja namanya Karen (karena dia cewek, mungkin kalau dia cowok namanya Karel :p), pas gue ketemu dia di toilet, dia mukanya seger banget. Gue ajak shalat (ceilah gue anak alim banget yak) dia ngegeleng, oke gue pikir dia lagi M. Seminggu kemudian, giliran gue dapet tamu bulanan. Karena ruangan gue ada pintunya, gue makan siang di ruangan gue, lalu dia dateng ke ruangan gue dan ngajak makan bareng. Gue agak sedikit aneh, ini cewek beneran M atau pendarahan? -_- lazimnya cewek, masa M itu antara 3 – 10 hari. Okelah gue masih husnudzon, dan saat gue M yang ke 5 harinya, ini Karen masih ngajak makan siang di luar. Karena sifat kepo gue yang nggak bisa gue hindari, gue nyeplos aja. “Lo masih M, Ren?” dia manggut. “Lama banget M nya?” gue makin penasaran. Dia cengengesan, gue makin kepo. “M nya Males ya artinya?” Terus dia nyengir “Ya abis, gue laper heheheh.” Dan jadilah gue mamah Dedeh wanna be nasehatin dia ini itu. Satu hal yang gue inget adalah ayat di bawah ini:

firman-allah-wajib-puasaSumber

Menurut gue, sayang banget lho kita ngelewatin puasa di bulan penuh berkah. Kan lumayan bisa melatih hawa nafsu sekalian ngerasain penderitaan temen – temen kita yang kurang mampu :”)

Godaan buat nggak sebel sama orang lain. Kadang gimana ya, sebaik – baiknya orang pasti ada saatnya kesel nya udah keubun – ubun dan bawaannya udah ilfeel sama orang itu.

Godaan buat nggak emosi. Dan entah kenapa pacar seolah – olah diciptain buat ngelatih rasa sabar. Setiap puasa, kayaknya pacar gue langsung berubah nyebelin dan ngeselin. Rasanya gue pengen makan dia pas buka puasa.

Godaan buat nggak ngegebet pacar orang. Skip aja ya.

Selain dari dalam diri, godaan yang kedua adalah godaan dari luar diri a.k.a godaan dari lingkungan dan sekitar lo.

Godaan buat nggak ngegosip. Jujur aja, nggak Cuma cewek tapi cowok juga hobi ngegosipin orang. Ngegosipin para suporter piala dunia 2014 yang seksi dan bohay – bohay lagi jadi tren di kantor gue. Apa lo juga gitu?

Godaan buat bohong. Kadang lo kesiangan berangkat kerja karena dari abis sahur terus lo ketiduran dan bangun – bangun udah jam 9 pagi. Terus pas sampe kantor lo boong sama bos lo dengan alesan macet parah atau kesiangan dan nggak sahur biar bos lo simpatik dan nggak jadi ngomel, kan? Godaan bohong kayak gini emang berasal dari luar diri lo karena lo kepepet dan takut THR lo nggak turun. Sabar, you never walk alone karena gue pernah ngelakuin. Hahahahahha

Godaan nyuri – nyuri waktu kerja buat ikutan NgaBLOGburit. SKIP……

3

Godaan iklan sirup marjan. Dari umur gue 10 tahunan yang mulai rutin puasa ramadhan, godaan terbesar gue adalah iklan sirup marjan. Bayangin aja ya, itu sirup dicampur pake buah segar dan warnanya kalo nggak merah ya ijo, ajib ngiler banget. Dan biasanya iklannya jadi petunjuk waktu buka karena ditayangin pas banget sebelum adzan maghrib.

Nah itu diatas adalah godaan – godaan selama bulan puasa yang gue alamin, gimana sama lo?

 

 

Share:

Bagi orang yang lahir hingga dewasa dan bekerja di Jakarta seperti saya, rasanya bosan dan jenuh dengan segala macam keruwetan yang menaungi kota metropolitan ini. Bayangkan saja, dari mulai bangun tidur, lalu pergi kerja pag-pagi namun masih saja terjebak macet. Mau makan siang di luar kantor pun kalau lokasinya agak jauh sedikit saja, langsung lama di jalan, alias macet. Apalagi pulang kantor? Ah, rasanya saya malas membicarakannya. Untungnya, saya pengguna bus TransJakarta, kalau macet langsung merem dan tertidur pulas. Hehehe.

Untuk mengatasi rasa bosan saya ketika terjebak macet, saya suka menulis. Apa saja, yang terlintas di benak saya pasti langsung saya tulis di blog pribadi saya. Beberapa hari lalu, saat sedang stalking Twitter, tiba-tiba saya menemukan akun yang bikin saya pengen bergabung jadi membernya. @KopdarJakarta. Namanya familiar di telinga saya, namun berkali-kali saya gagal mengikuti acara kopdar-nya karena terbentur acara lain. Akhirnya saya follow akun itu, dan kebetulan hari itu adalah hari ulang tahun http://kopdarjakarta.com yang ke-5. Dan saya yang suka gratisan iseng-iseng bikin gambar ini, langsung ikutan kuis #5thnKojak. Saat itu, saya membuat sebuah maha karya gambar sederhana asal ngotak-ngatik sotosop :p

 Image

Ini asli buatan saya sendiri, lho!

Dan telah tanpa saya duga, ternyata saya menang dan mendapatkan reward berupa pulsa senilai Rp. 100.000,- Ah, bagaikan dapat pacar yang gantengnya ngalahin Justin Bieber, halah, hari itu seneng banget karena dapet pulsa gratisan dari @KopdarJakarta.

Image

eh, eh, ada @PutriKPM tuh :3

 Image

Direct Messages dari KopdarJakarta, ihiw 😀

Setelah ngebales DM di Twitter, saya blogwalking ke blog nya KopdarJakarta, dan langsung antusias ngebaca postingan tentang Kopdar di Mekarsari. Kenapa saya excited banget? Karena balik lagi ke awal postingan saya, bosan dan jenuh banget sama suasana Jakarta yang itu-itu aja. Setelah ngebaca postingan itu, saya langsung ngidam pengen ke Mekarsari, bareng sama temen-temen KopdarJakarta tentunya.

 Image

Diambil dari Google

Penat dan jenuh dijamin langsung hilang pas sampai di Mekarsari atau yang sering dibilang Kebun Buah Jonggol. Terik matahari yang mulai membuat mata memicing sedikit, tak pernah menyurutkan langkah para pengunjung. Apalagi kalau perginya bareng sahabat dan keluarga, pasti suasana hangat bercampur hembusan angin makin menambah nikmatnya Kopdar alias Kopi Darat bareng teman-teman blogger. Dan lucunya, beberapa blogger ada yang tak sadar menjadi bahan candid camera karena terlelap di bawah rindangnya pepohonan.

Image

Nyomot dari postingan KopdarJakarta :p

 Lihat deh, keseruannya para blogger KopdarJakarta, disini nih 😀

nyomot di Youtube

Ya tapi tak apa lah, karena lokasinya emang pas banget buat bobo-boboan unyu jadi ya dimaklumi kalau sampai ada yang terlelap atau bahkan pules. Kopdar di Mekarsari emang dijamin bikin betah berlama-lama, selain bisa menghirup udara segar diselingi obrolan – obrolan seru dengan para blogger, kita juga masih bisa seru-seruan update live tweet atau iseng bikin live posting di blog. Apalagi kalau pake XL, jaringannya stabil jadi postingan nggak stuck atau kepotong karena sinyalnya labil. Saya sendiri pengguna XL dari 3 tahun lalu, tepatnya saat masih kuliah di salah satu kampus swasta. Berawal dari coba-coba karena ditawarin temen yang jago ngibul jualan, saya disuruh follow Twitternya XL yaitu @XL123. Hasil dari coba-coba sampai keterusan dan sampai saat ini saya masih pake paket HotRod3G+ yang jaringannya lancar abis! Buktinya, temen-temen sekantor pakainya XL semua, katanya paketnya murah tapi kualitasnya nggak murahan.

Image

Tuh kan ada buktinya, tinggal 6 hari dari masa aktif kuotanya masih 500mb lebih. Padahal saya selalu pakai 3G dan aktif 24 jam. Salut banget sama XL. Jadi, refreshing yang agak keluar dari Jakarta pun dijamin internetnya stabil. Seru kan ya, kumpul bareng temen-temen blogger, ditempat yang cozy banget ditambah koneksi internetnya juga lancar. Pasti berjam-jam nggak terasa dan tau-tau sudah sore dan waktunya berpisah. Huft 🙁

Pokoknya, saya pengen banget @KopdarJakarta bikin Kopdar di Mekarsari lagi. Mau banget ikutan, kudu, wajib, harus, fardhu! Hehehe… By the way, sekali lagi selamat ulang tahun ya KopdarJakarta, semoga makin sukses, membernya semakin banyak dan rasa kekeluargaannya makin terasa, dan semoga saya bisa jadi membernya. Aamiin…

Share:
1345