IBX581FD685E3292

Lamaran Hemat, Budget Di Bawah 5 Juta

Lamaran Hemat, Budget Di Bawah 5 Juta

Sungguh, judulnya menginspirasi sekali ya? Sudah cocok jadi motivator belum? *lol*

By the way, saya nggak tahu ya kapan draft ini bakalan rilis di blog soalnya lagi super hectic parah nih. Sungguh alasan klasik yang masih rutin saya pakai di hampir setiap postingan blog yang telat banget tayangnya hahaha. Soalnya beneran lho, nyiapin perintilan pernikahan ternyata nggak mudah sama sekali. Apalagi karena saya dan calon suami karyawan kantoran 9 to 5 dan kami berdua nyiapin segalanya cuma berdua. Orang tua cuma jadi teman ngobrol dan minta pendapat aja, biaya dan yang sibuk jalan sana-sini ya kami berdua.

Jadi, kalau tulisan ini tayangnya jauh setelah lamaran, berarti kalian cek aja hashtag #PutriOdiLoveStory di Instagram. Boleh juga deh sekalian follow @kpmputri sama @akbrod biar kalian tau progress persiapan pernikahan kami berdua. *teteup promo ya hahaha*

Menjelang hari bahagia kami, ada banyak hal yang kami lakukan. Salah satunya mengadakan lamaran sederhana dengan budget di bawah 5 juta aja. Sempat kaget sih ketika dengar cerita temen-temen lain yang heboh menyiapkan perintilan lamaran sampai menghabiskan biaya jutaan bahkan puluhan juta. Duh, kami berdua nggak sanggup! Mending uangnya dipakai buat persiapan pernikahan dan tabungan beli rumah, deh. Dan setelah curhat panjang lebar ke orang tua, kedua orang tua kami sepakat untuk buat acara lamaran ini sesederhana mungkin, yang penting terasa kekeluargaannya.

Beberapa hal yang kami persiapkan menjelang lamaran ternyata nggak terlalu ribet. Saya dan Odi bagi-bagi tugas. Odi harus tek-tokan sama keluarganya untuk tiket PP Jogja – Jakarta, perhiasan untuk melamar saya, seserahan (atau apa ya nyebutnya kalau dikasih pas lamaran?) yang isinya super sederhana seperti permintaan saya dan bunga yang jadi permintaan khusus karena selama hampir 8 tahun pacaran saya baru sekali doang dikasih bunga sama Odi hahaha. Sedangkan saya mengurus konsumsi makan siang untuk tamu, kue-kue serta sewa kursi karena acaranya hanya di dalam rumah aja. Sebenernya sih awalnya ada niatan untuk mendekor bagian teras rumah, berhubung Odi mendadak kena cacar, jadi rencananya saya batalkan. Ya gimana nggak batal, ngedekor tempat gitu kan nggak bisa saya sendiri, kudu ada yang bantuin kan dan pas Odi sakit jadi nggak bisa bantu banyak. Boro-boro mau ke rumah saya, kondisi cacarnya itu bener-bener bikin dia stuck di kos dan nggak bisa ngapa-ngapain. Bahkan produk perawatan pria yang dia pakai sehari-hari langsung distop saat itu juga.

 

Sebenarnya nggak masalah sih, toh kami berdua emang niatnya mau sederhana dan nggak macem-macem, jadi tanpa pakai dekor di dinding pun nggak akan ngebuat acara kami gimana-gimana juga. Tetap akan berkesan buat saya dan jadi salah satu pengalaman hidup yang akan terus saya ingat, kok.

Eh iya, ngomong-ngomong soal seserahan, supaya menghemat budget, Odi nggak ngasih seserahan macam baju atau tas dan kawan-kawannya gitu. Semua seserahannya bakal dia dan keluarganya bawa pas nikah nanti. Jadi pas lamaran sekarang Odi bawa buah-buahan, dan kue yang jadi favorit saya. Pun saya nggak ngembaliin seserahannya pakai produk perawatan pria seperti saran yang saya temukan di beberapa artikel yang ngebahas soal lamaran. Saya hanya mengembalikan kue-kue favorit keluarganya Odi dan kue basah jajanan pasar pilihan nenek saya.

Walaupun dibuat sesederhana mungkin, saya dan Odi tetap jahit baju biar seragam ala-ala gitu. Kebetulan kami berdua emang nggak punya baju samaan sama sekali, maklum LDR. Dulu mah gimana mau kondangan pakai seragam gemes gitu, wong tiap kondangan pasti pergi sendiri-sendiri karena beda kota kan hahaha. Nah budget untuk seragam ini sebenernya murah banget, nggak sampai sejuta kok. Dijahitnya pun di Ibu Jahit langganan saya dan nenek yang biaya jahitnya nggak sampai Rp 500 ribu lah berdua. Beneran super hemat!

Kalau ada yang penasaran kenapa sih dari kemarin saya selalu bilang nikahan itu kudu hemat tapi penuh kenangan? Karena ya emang mau seberapapun uang yang kita punya, pasti selalu ada perasaan kurang. Jadi, mending disyukuri aja apa yang kita punya tanpa harus repot-repot ‘terlihat’ bagus aja. Saya dan Odi tim yang ogah ngutang demi kawin lah, jadi ya kami meminimalkan segala pengeluaran untuk persiapan pernikahan ini supaya uangnya bisa lebih bermanfaat untuk kehidupan setelah menikah.

Anyway kalau yang penasaran untuk budget lamaran kami, saya jembrengin satu-satu ya!

TIKET PP Jogja – Jakarta

Ini pengeluarannya Odi. Berhubung ada 3 orang yang dateng dari Jogja (oma, bunda dan ayahnya Odi), jadi pengeluaran sekitar Rp 1.8 juta dengan kereta api. Milih naik kereta api sebenarnya nggak hanya demi hemat, tapi karena emang keluarganya Odi suka aja gitu naik kereta api hahaha. Keretanya juga yang eksekutif jadi insya allah nyaman lah.

KONSUMSI

Berhubung kami berdua nggak ngundang banyak orang, hanya keluarga inti, saudara terdekat dan tetangga, jadi budget buat konsumsi habis sekitar Rp 1.5 juta untuk 30 orang. Makanan yang dipilih pun bener-bener makanan rumahan karena emang pengen supaya suasananya makin intim. Aih.

PARCEL

Akhirnya nemuin istilah yang cocok hahahaha. Iya, Odi bawa beberapa parcel buat keluarga saya. Ada buah-buahan sama kue. Saya juga beli sih, tapi cuma kue sama jajanan pasar titipan nenek. Pengeluaran saya buat parsel ini sekitar Rp 300 ribuan, sedangkan Odi sekitar  Rp 500 ribuan.

BUNGA

Ini permintaan spesial saya ke Odi. Kayak yang saya bilang, selama hampir 8 tahun ini saya cuma sekali dikasih bunga. Pas tahun ke-1 anniversary versi pacaran kalau nggak salah. Makanya pas lamaran kali ini tuh saya minta bunga. Belinya di online shop yang sama kayak waktu saya beliin nenek bunga pas beliau ulang tahun. Harganya murah meriah beb, cuma Rp 150 ribu aja.

Oh ya soal wish list pribadi ini juga emang kami berdua omongin banget-banget sih. Jadi ada beberapa barang yang Odi beliin buat seserahan pas nikah nanti dan itu emang barang yang aku mau. Odi juga gitu, dia udah ngasih beberapa list barang termasuk produk perawatan pria yang dia mau. Tapi nggak semuanya saya ‘iya-in’ sih hahahaha. *calon istri penindas nih kayaknya hahaha*

Kalau dihitung-hitung, pengeluaran kami Rp 4.250.000 ditambah jahit baju Rp 500.000 jadi sekitar Rp 4.750.000 aja dong, gengs! Lumayan hemat kan? :’)

By the way, jembrengan saya mungkin bakalan beda sama calon pengantin lainnya ya. Saya dan calon suami itu tipe hemat banget sampai-sampai kalau bisa pakai yang ada kenapa harus beli baru. Bahkan untuk foto saya dibantu sama sepupu aja, pakai kamera sendiri pun dan yang edit nanti saya sendiri sama Odi juga.

Kurang lebih, begini lah rencana lamaran hemat murah meriah tapi insya allah bawa berkah ala Putri dan Odi. Mentemen ada yang sudah pernah lamaran? Boleh loh sharing ke kami gimana aja persiapannya waktu lamaran? Atau mungkin ada yang juga mau lamaran? Yuk saling share gengs!

Thanks for reading!

Sakura Collagen Meiji Indonesia

 



32 thoughts on “Lamaran Hemat, Budget Di Bawah 5 Juta”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.