IBX581FD685E3292

Makanan Favorit Setiap Liburan Ke Jogja

Makanan Favorit Setiap Liburan Ke Jogja

Bukan rahasia kalau saya sering banget liburan ke Yogyakarta. Sejak 8 tahun lalu, atau tepatnya semenjak kenal dan menjalani ritual pacaran jarak jauh sama Odi, Jogja sudah jadi rumah kedua untuk saya setelah Jakarta. Rasanya nggak pernah bosan sama sekali, karena selalu saja ada hal baru yang bikin semakin rindu dengan kota pelajar ini.

Baca: 5 Alasan Kenapa LDR Itu Hubungan Yang Spesial

Selain Odi – sejujurnya ini sih alasan utama kenapa saya harus bolak-balik ke Jogja hahaha, hotel yang lucu dan makanan yang enak sekaligus murahlah yang membuat saya rela menempuh perjalanan 6 – 8 jam naik kereta dari Jakarta. Kalau naik pesawat sih sekitar 1 jam aja, tapi saya sih lebih milih naik kereta karena: murah.

Kali ini, saya mau cerita-cerita tentang makanan favorit yang hampir selalu saya beli kalau lagi berkunjung ke kampung halaman suami. Cie, suami banget hahaha. Untuk yang belum tau, saya dan Odi sudah resmi menikah sejak 8 Desember lalu. Perjalanan cinta kami sudah kami tulis dengan hestek #PutriOdiLoveStory di Instagram. Feel free to follow lho! 🙂

Baca: Lamaran Hemat, Budget Di Bawah 5 Juta

Sebenarnya, makanan favorit saya di Jogja itu ada banyaaaaak banget! Maklum, setiap booking hotel, pasti yang di-cek pertama kali lokasinya itu dekat nggak sama tempat makan enak? Kalau dekat, pastilah langsung saya lirik dan segera booking. Karena liburan nggak akan komplit tanpa wisata kuliner, kan?

PADANG MURAH

Sebenarnya nggak beda-beda banget sama rumah makan khas masakan Padang pada umumnya. Bedanya cuma satu: benar-benar murah! Seporsi nasi hangat (yang bisa diambil sepuasnya), ayam goreng dan sayur hijau-hijauan (biasanya rebusan daun singkong atau daun papaya) lengkap dengan segelas teh hangat hanya sekitar Rp 10 ribuan aja! Bahkan kalau makan langsung di tempatnya, porsi nasi bebas mau ambil seberapa banyak. Wah parah sih, setiap ke sini saya selalu kalap dan nggak pernah lebih dari Rp 30 ribu untuk seporsi masakan Padang yang enak dan lauk-nya melimpah.

Padang Murah

Meskipun murah dan enak, hati-hati kalap ya! Tahun 2015 lalu, saya pernah kalap makan Padang Murah setiap hari selama liburan 4 hari di Jogja. Akibatnya sampai Jakarta langsung operasi usus buntu hahahaha.

Baca: Kata Dokter, Saya Positif Appendicitis

KETUPAT SAYUR ALKID

Sarapan di sini karena rekomendasi ibu mertua – yang waktu itu statusnya masih ibunya pacar aja. Ketupat sayur di Jogja kebanyakan sih mirip-mirip, cuma kuahnya lebih cair dan light serta ditaburi kedelai bubuk yang bikin kuahnya semakin sedap. Yum!

Sebenarnya ada banyak banget lokasi untuk icip-icip ketupat sayur khas Jogja. Tapi langganan saya itu yang di Alun-alun Kidul. Nama warungnya Ketupat Sayur Mbak Yuni. Kalau sedang ingin mampir, jangan siang-siang ya datangnya. Nanti kehabisan lho soalnya beneran ramai banget yang sarapan di sana.

SOTO KWALI

Karena masaknya pakai kuali (alat masak dari baja atau logam yang diletakkan di atas tungku). Kalau menurut KBBI sih kuali itu pakai u, tapi mungkin karena udah kebiasaan kali ya jadinya disebut Soto Kwali.

Saya baru banget cobain soto ini bulan lalu dan langsung jatuh cinta saking enaknya. Beneran seenak itu! Walaupun lokasinya agak kurang nyaman karena panas, di pinggir jalan dan harus bergantian dengan pembeli yang masih antre, tapi tetap aja cita rasanya membekas di lidah. Enaknya kebangetan!

Kalau makan Soto Kwali ini nggak lengkap kalau tanpa tempe atau tahu tepung dan gajih. Agak ber-kolesterol sih, tapi nggak ada salahnya kan kalau cuma sesekali aja? Lokasi Soto Kwali favorit saya suh di daerah Wirobrajan atau silahkan ikuti peta di bawah ya!

SERABI NOTOSUMAN

Sudah bukan rahasia lah kalau serabi asli Solo ini enak banget. Walaupun bukan asli dari Jogja, tapi kedainya yang berada di banyak titik di Jogja selalu ramai oleh para pemburu oleh-oleh. Favorit saya yang original dan cokelat. Sekali makan, bisa habis beberapa buah sekaligus! 🙂

Serabi Notosuman

LEKKER ALUN-ALUN KIDUL

Setiap sarapan di Ketupat Sayur Alun-Alun Selatan Jogja, pulangnya pasti mbungkus beberapa varian kue leker yang lokasi jualannya persis di seberang Beringin Kembar. Kue lekker ini dijual menggunakan gerobak dorong yang selalu dipenuhi sama pembeli. Ya gimana, harganya benar-benar pas kantong banget, seribuan per porsi. Murah banget kan?

Rasa favorit saya sih cokelat keju susu yang kecil supaya ada sensasi kres-kresnya pas gigit. Duh, membayangkan kuliner favorit setiap liburan di Jogja langsung bikin perut keroncongan huhuhu.

Saya emang bukan pecinta makanan khas Jogja macam gudeg dan bakpia, sih. Karena emang kurang sreg aja di lidah saya huhuh jadi maafkan yang menunggu saya nyebut kedua makanan di atas ya karena dua-duanya saya nggak suka. 🙁

Ngomong-ngomong soal liburan di Jogja, saya juga selalu cari hotel yang lokasinya dekat dengan tempat kulineran. Beberapa hotel di Jogja yang jadi favorit saya yaitu: Dafam Fortuna Seturan (dulunya bernama Fortune Fest), Neo Malioboro, Jambuluwuk Malioboro Boutique Hotel dan Adhisthana Hotel. Saya suka sama hotel-hotel tersebut karena lokasinya yang strategis, dekorasi hotel unik, sarapannya enak dan dekat dengan tempat-tempat kulineran favorit saya.

Berhubung hotel favorit saya beragam banget mulai dari hotel bintang 3 sampai hotel bintang 5, jadi saya suka cek-cek harganya di PegiPegi. Karena fitur pencarian hotelnya lengkap sampai area dan fasilitas hotel, jadi memudahkan banget untuk yang bingung atur budget hotel tapi banyak maunya.

CASA LIVING SENAYAN JAKARTA

Pas banget nih lagi musim liburan. Untuk yang mau berlibur ke Jogja, nggak ada salahnya cicipin makanan favorit versi saya selama liburan. Happy holiday!

Sakura Collagen Meiji Indonesia



4 thoughts on “Makanan Favorit Setiap Liburan Ke Jogja”

  • setuju kalo dibilang makanan jogja enak2 dan muraaaah :D. walopun aku jrg nginep kalo ke jogja, krn cm 2 jam dr solo, kampung sumami, makanya kita seringnya cuma PP. pokoknya kalo kesana pasti makaaaan deh kerjaan:D.

    eh tapi, aku blm prnh nyobain masakan padang di jogja mba. mikirnya, krn di jkt juga banyak :p. Aku malah smpet kepikiran jangan2 ras amasakan padang di jogja cendrung manis lagi, bukannya gurih pedes hihihi..

    krn ga terlalu suka manis, makanya aku jg menghindari gudeg :p. kec kalo sambal kreceknya pedeees, jd bisa nutupin rasa manis si gudeg. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.