IBX581FD685E3292

PERAWATAN AKAR GIGI DI PUSKESMAS

PERAWATAN AKAR GIGI DI PUSKESMAS

Ps. Plis abaikan foto atas karena ya mana ada orang minum obat senyum gitu kan hahaha. Abis nggak ada gambar yang pas sih jadi yasudahlah pake foto yang pas minum suplemen kecantikan aja. Suplemennya udah saya review lho. Baca di sini ya: wishlist 2018, punya kulit lebih kencang!

Kalau ada yang nanya penyakit apa yang nyiksa banget, saya bakalan jawab: sakit gigi. Meskipun ini bukan sakit gigi pertama saya, tapi rasa sakitnya sungguh luar biasa sampai bikin nangis berkali-kali.

Bulan lalu, tambalan gigi kiri bawah saya bolong. Tadinya saya diemin aja karena mikir kalau belum sakit yaudah lah nggak apa-apa. Eh ternyata seminggu kemudian langsung terasa ngilu. Saking ngilunya, saya langsung ke dokter gigi yang prakteknya ada di mall dekat rumah. Begitu dicek, ternyata lubang giginya membesar (bahkan melebihi besar tambalan sebelumnya), dan mengenai saluran akar. Mau nggak mau saya kudu rutin perawatan saluran akar ini selama 5x dan wajib dateng di hari yang sama setiap minggunya.

Karena anaknya penurut, langsung iya-in semua kata dokter. Saat itu sih belum kepikiran biayanya, yang penting sembuh aja lah udah. Terus pas bayar di kasir baru deh shock setengah mati. Biaya sekali perawatan aja 600ribu, kalau dikaliin 5x, ya 3 juta. Langsung pengen nangis bawaannya karena pas sakitnya itu pas tengah bulan dan mau liburan sama Nenek kan. Jadinya langsung stress hahaha.

Baca: Skincare Wajib Bawa Saat Traveling

Untung pas lagi bawa kartu kredit kan, udah deh langsung gesek aja terus pulang dan nangis hahaha.

Minggu depannya, saya dateng lagi ke dokter gigi. Tapi pas diperiksa ulang, kok ya ngilu lagi. Akhirnya nggak jadi perawatan dan giginya ditambal sementara plus saya dikasih resep obat anti inflamasi. Biaya cuma nge-cek dan nambal sementara ternyata sama aja kayak perawatan. Habis bayar di kasir, saya langsung curhat sama Odi dan dia nyaranin saya buat perawatan di Puskesmas aja pakai BPJS.

Setelah saya pikir-pikir, kayaknya emang mending ke puskesmas daripada ngeluarin uang berjuta-juta. Pokoknya saya tetep ogah keluarin uang lagi demi ngurusin si gigi huhuhuhu. Pertimbangan lainnya adalah karena asuransi yang dikasih sama kantor saya juga nggak meng-cover perawatan gigi jadi ya uang yang udah keburu saya bayar, sekitar Rp 1,2 jutaan, nggak bisa direimburse.

So here we go, hari Senin pagi saya berangkat ke puskesmas faskes 1 (faskes = fasilitas kesehatan) sesuai dengan yang tertulis di kartu BPJS saya. Padahal saya sampai ke loket pendaftara itu jam 7 lewat dan ternyata antrean udah panjang banget dan saya dapat nomer 57 sedangkan yang udah dipanggil untuk kelengkapan data itu baru nomer 7. Prakiraan waktu menunggu di struk nomer pendaftaran sih katanya 50 menit. Kenyataannya mah satu setengah jam alias 90 menit karena banyak banget calon pasien yang mau berobat tapi nggak nyiapin dokumen-dokumennya. Ini bikin sebel sih, saat lagi pengen buru-buru apalagi kondisi gigi lagi ngilu, terus orang-orang yang dapet nomer antrean kecil malah memperlambat proses pendaftaran gara-gara nggak dokumen persyaratan pendaftaran yang dibawa nggak lengkap. Untung saya dapet tempat duduk persis di sebelah loket pendaftaran, jadi saya bisa puas main hape tanpa takut ketinggalan nomer antrean. Tapi tetep aja sih sebel banget karena harus nunggu lebih lama daripada yang seharusnya.

Padahal sebenernya tuh syarat-syarat berobat di puskesmas pakai fasilitas BPJS tuh gampang banget. Cukup bawa dokumen-dokumen ini:

Dokumen pendaftaran pasien baru ber-BPJS di puskesmas faskes:

1. E-KTP atau resinya atau SIM
2. BPJS Kesehatan
3. Kartu Keluarga

Semua dokumen yang dibawa harus lengkap dari yang asli dan fotokopi.

Kalau misalnya nggak punya kartu BPJS, bisa aja sih daftar jadi pasien umum. Cukup ditambah bayar Rp 2 ribu buat pembuatan kartu pasien.

Kelengkapan dokumen di atas nggak berlaku buat yang udah sering atau udah pernah daftar jadi pasien ya. Kalau kayak saya yang dulu udah pernah berobat di puskesmas yang sama sih cukup nunjukkin kartu BPJS aja.

Selesai daftar, saya dapat nomer antrean untuk masuk ke ruang periksa. Kemarin saya dapat nomer antrean 7 yang sebenernya nggak nunggu juga sih karena pasien nomer 6 udah keluar lama sebelum saya dateng. Begitu masuk ke ruang periksa, saya curhat dulu ke dokternya dan diperiksa ulang lagi. Bener sih, gigi saya lubangnya udah parah banget dan bikin infeksi di saluran akarnya. Kurang lebih begini deh gambarannya.

Jadi dokter giginya ngebersihin dulu sisa-sisa tambalan sementara hasil karya dokter gigi di klinik yang mahal itu (masih dendam hahaha) lalu saya disuruh kumur-kumur. Setelah dibersihin, obat yang nggak tau namanya apa, dimasukkin ke dalam akar gigi. Sumpah deh rasa obatnya nggak enak blas, pahit plus pedes banget kayak bon cabe. Mau nangis tapi malu ya kan, jadi ditahan-tahan aja sambil nahan diri buat nggak nelen ludah karena ludahnya juga pahit. Abis dikasih obat, gigi saya ditambal sementara dengan tambalan yang lebih kokoh dibanding yang ditambal dari klinik gigi.

Selesai perawatan, saya dikasih resep Mefenamic Acid 500mg satu strip yang wajib diminum setiap giginya sakit. Dan emang bener sih, gigi saya sakit luar biasa pas malemnya. Sampai nggak bisa tidur sama sekali loh saking sakitnya huhuhu.

Pengalaman perawatan akar gigi di puskesmas ternyata emang nggak seribet yang saya bayangin. Apalagi praktis kan karena pakai BPJS yang udah dibayar tiap bulan.

Jadi tiap hari Senin selama 4 minggu ke depan saya kudu bangun lebih pagi soalnya harus perawatan akar gigi dulu sebelum ke kantor. Semoga cepet beres deh ya ini perawatan giginya. Sumpah capek banget bolak-balik dibor gitu giginya huhuhu.

Sehat-sehat ya semua!

UPDATE: draft postingan ini saya buat 3 hari lalu. Saat malamnya (beberapa jam setelah perawatan akar pertama), gigi saya mengalami sakit hebat di bagian syaraf hingga hari ini. Tadi siang saya sempat kembali ke dokter dan beliau mengatakan bahwa hal ini wajar dikarenakan perawatan akar gigi adalah proses untuk mematikan syaraf yang rusak. Doakan segera sembuh ya gengs karena capek banget 3 hari kurang tidur karena sakittttt banget rasanya! 🙁

 



1 thought on “PERAWATAN AKAR GIGI DI PUSKESMAS”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.