IBX581FD685E3292
Browsing Tag:

Carmudi

Cuaca Jakarta hari ini bener – bener gloomy – gloomy mager yang ngebuat saya telat datang ke kantor. Hujan deras yang nggak berhenti dari semalem ngebuat jalanan di depan komplek rumah saya tergenang sekitar 10 senti, dan karena nggak ada yang nganterin, saya jadi agak siangan berangkat ke kantornya. Naik metromini 42 jurusan Pulogadung – Pondok Kopi, saya dengan PD duduk manis tanpa bawa buku atau novel yang biasa saya bawa. Maklum, naik metromini itu mesti sabar karena ngetemnya luama buanget! Bener aja, sampai stasiun sudah jam setengah 10, padahal saya jalan dari rumah jam setengah 9. Kalau naik motor atau mobil sendiri, harusnya dari rumah ke stasiun cuma butuh waktu 15 menit aja. Kesel banget sih, cuma ya mau gimana nggak mungkin saya naik ojek karena hujan masih cukup deras untuk membuat saya basah kuyub kayak abis nyemplung ke got. Udah gitu, KRL yang setia nganterin saya pulang dan pergi tiap harinya telat. Akhirnya setelah 3 jam bertempur dengan hujan, saya baru sampai kantor. Pas banget meeting pagi yang tadinya mau diadain jam 11 molor sampai jam setengah 1.
Ngerasain capek karena tua di jalan bagi saya bukan hal yang baru, tapi lama kelamaan rasanya jenuh juga. Saya jadi kepikiran buat beli motor sendiri. Sebenernya di rumah ada motor saya, tapi lebih sering dipake Kakek buat ngunjungin cucu – cucu dan anak – anaknya yang sudah ‘misah’, saya jadi nggak tega kalau make motor itu juga. Tiba – tiba saya keingetan pacar saya yang lagi jual mobilnya di salah satu situs jual beli kendaraan yang kata dia lagi happening banget. Saya juga ingat saat saya ikut acara Fun Blogging beberapa minggu lalu, Carmudi jadi sponsornya.

Share:

Setiap ulang tahun saya hampir dirayain, lengkap dengan prosesi tiup lilin, make a wish, potong kue yang diiringi lagu Happy Birthday dan buka kado. Walaupun nggak dirayakan besar – besaran, acara peringatan hari lahir di tiap tahun ini emang sebisa mungkin dilakukan dengan keluarga terdekat. Tujuannya sih, supaya saya dan keluarga bersyukur atas umur yang sudah Tuhan kasih. Sekaligus ajang permohonan doa dan harapan yang semoga dikabulin sama Tuhan untuk di tahun yang baru.

Biasanya, sebelum prosesi tiup lilin, Kakek saya akan memimpin doa. Karena saya muslim, doanya dimulai dengan harapan untuk saya pribadi dan untuk keluarga serta umat muslim di dunia lainnya. Setelah itu, saya pasti akan make a wish alias minta permohonan sama Tuhan. Seumur – umur saya nggak pernah ngebongkar apa yang saya minta ke Tuhan sama orang lain, tapi berhubung kali ini saya baik jadinya saya mau umbar – umbar ah… dadah – dadah ke wartawan inpoteinment

 

Share: