IBX581FD685E3292
Browsing Tag:

Review Film

sabtu bersama bapak review

Sejak baca bukunya beberapa bulan lalu, saya jatuh cinta sama cerita Sabtu Bersama Bapak. Sebagai anak perempuan yang ditinggal Papa sejak kecil, buku ini seperti mengobati kangen saya ke Papa. Saya yang biasanya males baca novel tebel – tebel, selalu berusaha untuk cepet – cepet selesai. Rasanya kayak nanggung banget pas lagi baca dan ternyata ada klimaks yang ngeganggu kalau nggak dibaca sampai tuntas. Akhirnya saya menyelesaikan buku itu kurang dari satu minggu saat saya beli sewaktu staycation di Yogyakarta.

Share:

rudy habibie 2

Sebenarnya, saya termasuk pilih – pilih kalau soal nonton film Indonesia di bioskop. Sebelum menonton, saya selalu usahakan baca sinopsis dan trailer-nya, plus baca review – review yang sudah bertebaran di internet. Termasuk ketika pertama kali saya menonton Habibie & Ainun yang tayang tahun 2012 lalu. Setelah menonton, saya bahkan rela berburu bukunya. Dan perburuan saya nggak sia – sia, di bukunya tertulis banyak cerita yang lebih dalam dan bikin perasaan campur aduk. Sejak saat itu, saya benar – benar jatuh cinta pada sosok Pak Habibie. Apalagi menurut saya Reza Rahadian sukses menjadi Rudy Habibie, baik cara ia berjalan apalagi saat berbicara dengan logat Jermannya yang pas. Telat memang, setelah ada filmnya saya baru mengidolakan seseorang yg memang luar biasa besar jasanya bagi Indonesia. Tapi, bukannya nggak ada kata terlambat? Dan bukannya lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali?

Share:

Nonton film di bioskop emang udah kayak hal wajib yang gue lakuin tiap weekend, apalagi kalau filmnya rame diomongin di social media atau media – media lainnya. Dan kali ini, bukan karena habis baca review atau sinopsisnya, tapi karena adik sepupu kesayangan gue mengajak nonton Guardian Of The Galaxy dan dia kekeuh harus nonton filmnya hari itu juga. Awalnya gue agak males – malesan karena seminggu terakhir ini gue nggak terlalu banyak denger review film ini. Seperti kebiasaan gue sebelum – sebelumnya, gue nggak akan baca sinopsis film yg akan gue tonton. Why? Karena gue nggak mau berekspektasi terlalu banyak. Gue membiasakan untuk membaca sinopsis setelah nonton supaya gue bisa mereview secara subjektif dari sudut pandang gue.
Siang itu gue dan adik sepupu akhirnya sepakat nonton di XXI Grand Mall Bekasi. Gue dating jam 11.30 dan ternyata bioskop baru buka jam 12.30 ya mau nggak mau menghabiskan waktu sambil main muter – muterin mall yg nggak terlalu gede itu.
Sebelum baca review gue, mending baca sinopsisnya dulu:
Setelah 26 tahun diadopsi oleh cahaya yang datang ke bumi, Peter Quill menemukan dirinya menjadi target utama oleh para pemburu manusia setelah menjelajahi planet incaran Ronan.

 

18b149286ca6f2920e017bd5d2ffcbf5

Review:
Kalau lo butuh film untuk refreshing otak alias nggak usah terlalu mikir, lo wajib nonton film ini! Keren! Dengan plot yang dibuat standar, penonton diajak berjelajah ke planet lain, planet Nova. Sasaran utama Peter Quill (diperankan oleh Chris Pratt) adalah sebuah orb yang mempunyai kekuatan yang bisa menghancurkan dunia. Peter yang diperintahkan oleh ayah-angkatnya, Yondu Udonta (Michael Rooker), menemukan sebuah orb berbentuk bulat yang di dalamnya terdapat kepingan berwarna ungu yang bisa member kekuatan bagi mereka yang memegangnya. Ternyata Peter tidak sendiri, ada Gamora (Soe Saldana) yang merupakan anak tiri Ronan yang juga diperintahkan untuk memburunya.
Film terasa lebih seru saat Rocket yang merupakan sebuah Rakun (disulihsuarakan oleh Bradley Cooper) dan sebatan pohon bernama Groot (disuarakan oleh Vin Diesel) juga berburu orb tersebut di planet Nova. Semenjak ada Groot, suasana film lebih hidup karena ternyata si Groot nggak bisa ngomong apa – apa selain ngomong “I’m Groot” hahahahha.
Seperti film – film superhero lainnya, Peter akhirnya bergabung dengan Gamora, Rocket serta Groot. Saat mereka ber-4 tertahan di penjara, mereka bertemu dengan Drax (Dave Bautista) yang ternyata ingin membalaskan dendamnya kepada Ronan (Lee Pace). Ternyata, Gamora pun punya dendam kesumat kepada keluarganya. Ternyata seorang Super Hero punya masalah yang bikin mereka jadi loser. Di film ini diceritakan bahwa masing – masing super hero punya masalah pribadi dan mereka mencoba membalaskan dendamnya masing – masing.

 

guardians-galaxy-big
Akhirnya dibantu Yondu Udonta (Michael Rooker), ke – 5 superhero (Peter, Ganora, Drax, Rocket dan Groot) menyerang Ronan, Nebula (Karen Gilan), dan pasukannya. Sedihnya, Groot mati dalam peperangan. Namun Rocket menanam batangnya di sebuah pot dan akhirnya baby Groot tumbuh berkat air mata kehilangan Rocket.
Film keluarga yang pas ditonton untuk remaja atau anak diatas 10 tahun ini bisa ngebuat weekend makin seru. Nonton ya guys!

Rate: 7/10

 

Share:

Jadi, Rabu (9 April) lalu sehabis menuntaskan kewajiban sebagai warga negara yang baik yaitu mencoblos, saya dan tante berencana menonton film yang lagi dibicarain banyak orang. Nggak cuma orang Indonesia, tapi juga orang luar negeri. Katanya sih film ini jauh lebih keren dan lebih sadis dari sekuel perdananya yang telah rilis beberapa tahun lalu. The Raid 2: Berandal. Judulnya unik, dan ternyata pas banget sama alur ceritanya.

ImageGue sama tante gue siang itu pergi ke Arion Mall. Jam 11.30 ternyata bioskopnya belum buka. Dan setelah gue gugling, film nya baru bakal mulai jam 15.35, okay cukup perjuangan ya buat nonton film yang katanya premier di UK antriannya paling panjang ini. Dan akhirnya, gue sama tante gue duduk di kursi D 11 – 12 yang ternyata tepat di tengah – tengah jadi tayangannya bakal bener – bener tepat di depan mata kita.

Film dimulai dengan alur maju mundur. Rama (Iko Uwais) akhirnya bergabung dengan sebuah kelompok pembasmi berandal – berandal berduit di Indonesia yang dipimpin Bunawar. Ini alurnya mulai menyatu sama film pertamanya. Tapi bergabungnya Rama dengan kelompok Bunawar itu justru ngebuat Rama harus di penjara selama beberapa tahun. Di penjara, Rama selalu disiksa sama berandal – berandal lainnya. Dan yang gue salut, Rama selalu bersikap cool, nggak peduli orang mau bilang apa dan dia tetep stay calm di ruang tahanannya. Hingga akhirnya dia ketemu sama Uco (Arifin Putra), anak seorang pengusaha film bokep kelas kakap.

ImageImage

Hari – hari berlalu, Uco ngajak Rama untuk bekerja sama tapi selalu ditolak sama Rama. Karena menurut Rama nggak ada satupun orang yang layak buat di percaya. Hingga akhirnya Uco dibantai oleh seorang cowok di lapangan lumpur di dalam penjara. Dan nggak ngerti kenapa tiba – tiba Rama ngebelain Uco mati – matian. Dan dari situlah awal persahabatan Uco dan Rama terjadi.

ImageDua tahun kemudian Rama berhasil keluar dari penjara dibantu oleh Mr. Bangun yang tak lain adalah ayah dari Uco. Rama diberi fasilitas mewah dan ekslusif serta diberi mandate untuk mengawasi Uco kemana pun Uco pergi. Uco itu temperamental, mencoba menguasai dan mewarisi keahlian ayahnya walaupun sebenarnya ia belum mampu. Hingga akhirnya ia dibantu oleh Bejo untuk menemukan musuh bebuyutannya saat masih di penjara. Bejo dan Uco membuat kesepakatan yang sebenarnya akan menjadi boomerang bagi Uco.

Di sekuel kali ini, kehadiran Rama terasa hanya sebagai pelengkap, dan Uco lah yang menjadi peran utama yang di setiap scene nya pasti ada hal – hal penting yang saling berhubungan. Misalnya, saat Prakoso, orang kepercayaan Bangun, mati dikeroyok oleh orang tak dikenal, Uco saat itu ada disana. Namun ia tak tahu pasti siapa yang membunuh Prakoso. Dan pas adegan Prakoso mati, ada yang unik dari film The Raid 2 ini. Jakarta bersalju! Yup, darah Prakoso merembes dan mengalir di atas tumpukan salju.

Adegannya semakin seru dengan makin banyak darah di mana-mana. Julie Estelle juga menampilkan peran yang sangat sadis sebagai seorang Hammer Girl. Ya, dia membawa sepasang palu kemana pun. Palu memang menjadi senjata andalannya. Kesan cantik langsung berubah saat ia beraksi dengan menggunakan kacamata hitam yang menutupi luka di matanya.

Image

Di bagian akhir cerita, ada adegan Rama ngobrol sama kawanannya Goto. Gue nggak tau pasti apa yang mereka obrolin karena disensor dan diakhiri kata “Cukup.” dari Rama nya. Kalo menurut kacamata awam gue, si Goto mengajak Rama buat gabung ke kelompoknya dia. Cuma Rama nya nolak dengan halus, dan kayaknya itu clue buat film selanjutnya karena belum ada kejelasan soal Bunawar dan keluarganya si Rama.

Pokoknya buat lo yang takut darah, takut kekerasan, darah tinggi dan punya penyakit khusus, gue saranin jangan nonton, ya! Film ini tuh emang buat dewasa, nggak Cuma 17 tahun tapi 21 tahun ke atas. Walaupun The Raid 2: Berandal ini jauh lebih sadis daripada The Raid yang terdahulu, tapi ini masuk ke dalem list film wajib tonton karena seru dan alur ceritanya bikin nggak bisa nebak.

Rate: 7/10

Share: