IBX581FD685E3292

Ternyata, Begini Ya Rasanya Jadi Bridezilla!

Ternyata, Begini Ya Rasanya Jadi Bridezilla!

“Emang udah waktunya supaya kamu bisa bagi-bagi pikiran. Jangan dipendem sendiri, coba obrolin deh sama Odi.”

Kurang lebih begitu pesan Nenek kepada saya ketika saya menangis semalaman karena ngerasa lelah luar biasa ngurus pernikahan sendiri alias tanpa dibantu wedding organizer.

Antara sok perfeksionis dan hemat itu beda tipis. Saya memangkas habis budget untuk sewa WO alias Wedding Organizer dan memilih untuk mengurus apa-apa hanya berdua sama Odi. Akibatnya, saya lelah fisik sekaligus pikiran. Bayangin aja, 7 hari dalam seminggu harus dibagi-bagi dengan jadwal kerja dari Senin – Jumat, lalu akhir pekan dihabiskan dengan bolak-balik meeting sama vendor pernikahan. Kadang-kadang, Sabtu dan Minggu sampai nggak berasa istirahatnya karena seharian bisa muter-muter keliling Jakarta buat meeting – cari bahan untuk baju resepsi – meeting lagi – dan akhirnya bisa pulang ke rumah.

Mungkin kalau badan dan otak bisa teriak, mereka pasti meronta-ronta minta saya untuk istirahat. Tapi dengan istirahat sebentar, berarti saya bisa kehilangan satu hari produktif untuk ngurusin perintilan nikah yang tinggal beberapa minggu lagi. Makin pusing nggak? HAHAHA.

Beberapa teman – bahkan Odi sang calon suami, bilang kalau saya udah kena virus BRIDEZILLA, sebutan untuk para calon pengantin wanita yang berubah jadi monster (gozilla) karena ngurusin pernikahan.

Begini Ya Rasanya Jadi Bridezilla
Ini fotonya dengan kondisi badan udah capek abis muterin toko bahan, terus lanjut meeting dan sempet berantem sama Odi gara-gara hal sepele. Lelah! T_T

Kadang pengen ketawain semuanya berdua sama Odi. Keputusan kami menikah di akhir tahun ini emang super nekat! Dengan tabungan hanya 18 juta, saya langsung ambil tantangan untuk menikah sesuai dengan impian kami berdua. Rustic-garden party.

Masalah budget mungkin emang lumayan menguras pikiran dan tenaga karena saya kudu pintar-pintar cari pemasukkan tambahan. Beberapa pekerjaan yang berurusan sama Instagram dan blog saya terima mentah-mentah. Jujur, bahkan saat ini saya menerima beberapa kerjasama yang harganya jauh di bawah standar harga yang sudah saya tetapkan sebelumnya. Demi ngelunasin semua daftar kekurangan biaya untuk vendor, begitu cara saya menyemangati diri sendiri supaya virus bridezilla ini tenang dalam sesaat.

Tapi yang namanya badan, kadang suka nggak bisa diajak kompromi. Sudah beberapa minggu kepala rasanya cenat-cenut, asam lambung pun sering naik turun. Hampir tiap malam saya rutin pakai plester hangat untuk mencoba menenangkan tubuh. Saya lelah luar biasa dan akhirnya curhat panjang lebar (lagi) sama Nenek.

Beliau menyarankan saya untuk mengatur pola tidur, memperbaiki pola makan yang mulai berantakan dan minum segelas Herbadrink Sari Jahe sebelum tidur. Awalnya sih mikir, buat apa ya minum sari jahe? Dan ternyata udah seminggu ini baru terasa banget khasiatnya yang mulai membantu saya beraktifitas sehari-hari.

Ternyata, jahe memiliki banyak manfaat penting yang diperlukan tubuh termasuk oleh saya saat ini. Kandungan antioksidan yang kuat serta gingerol membuat jahe dapat membersihkan zat-zat kimia berbahaya yang dihasilkan tubuh saat stress. Makanya banyak orang yang suka mengonsumsi jahe saat lagi pusing, cemas atau stress berlebihan.

Begini Ya Rasanya Jadi Bridezilla

Nggak hanya itu, jahe juga memiliki zat yang dapat membantu menyehatkan sistem pencernaan, mengurangi resiko perut kembung, meredakan asam lambung serta menguatkan sistem kekebalan tubuh.

Banyak banget artikel-artikel yang mengupas alasan orang-orang suka dengan minuman serba jahe. Gara-gara disaranin Nenek, saya baru ngeh kalau beliau sering minum jahe hangat kalau perutnya mulai nggak enak atau mulai ngerasain tanda-tanda cemas berlebih. Tapi kata Nenek juga, nggak semua orang bisa mengolah jahe jadi minuman yang menyehatkan. Terbukti sih, pas saya nyoba bikin jahe bakar untuk minuman, rasa minumannya justru panas aneh getir gitu. Emang nggak bakat ngeracik ramuan kayaknya saya mah hahaha. Jadi daripada ribet, mendingan juga pilih Herbadrink Sari Jahe aja.

Begini Ya Rasanya Jadi Bridezilla

Begini Ya Rasanya Jadi Bridezilla

Cara membuatnya gampang banget, tinggal seduh 1 sachet Herbadrink Sari Jahe dengan segelas air hangat (220 mili atau setara air mineral dalam kemasan cup), lalu aduk hingga merata. Biasanya sih saya minum sebelum tidur karena rasa jahenya terasa banget dan langsung bikin tenggorokkan serta perut hangat, jadi langsung tidur begitu selesai minum.

Sejak pertama kali minum Herbadrink Sari Jahe sampai sekarang, saya suka banget aroma sari jahe yang baru tercampur dengan air hangat. Sensasi hangat di tenggorokkan benar-benar jadi salah satu me time terfavorit saya saat ini. Apalagi kandungan ekstrak jahe dalam tiap sachetnya lumayan banyak, jadi rasanya ya jahe banget gitu. Poin penting lainnya untuk minuman serbuk siap saji ini adalah rasanya yang nggak terlalu manis, pas banget lah racikannya. Jadi enak dan bikin nagih gih gih!

Buat yang nggak suka dengan aroma jahe yang cukup nyegrak (sumpah aku gatau apa bahasa Indonesianya, intinya aromanya kuat gitu hahaha), sari jahe ini nggak yang beraroma yang aneh banget. Menurut saya pribadi sih justru aromanya bikin rileks gitu, persis jahe hangat yang saya minum kalau habis massage atau spa jadi bener-bener semenenangkan itu.

Nggak heran sih Herbadrink Sari Jahe ini banyak yang suka, apalagi karena mudah ditemukan di minimarket dan supermarket. Kemarin pas lagi belanja bulanan, saya nemuin beberapa varian Herbadrink yang tertata rapih di rak minuman serbuk. Ternyata varian Herbadrink ini lumayan beragam lho. Mulai dari Sari Jahe, Sari Temulawak dan Lidah Buaya yang kata beberapa teman saya rasanya segar banget. Untuk harga pun menurutku affordable banget, sekitar 10 ribuan aja untuk satu box ini 5 sachet. Mursidah banget padahal khasiatnya bejibun.

Setelah coba sendiri minum Herbadrink Sari Jahe, mulai berasa banget kalau pikiran saya jadi gampang rileks, nggak gampang emosian dan lebih sabar aja gitu mengurusi segala urusan wedding-things ini. Plus yang terpenting, masalah perut kembung udah jaraaaang banget ngeganggu saya. Entah karena udah usia atau emang seenak itu, saya jadi keranjingan minum sari jahe lho hahaha.

Kalau sudah mulai pusing atau emosian, saya langsung buru-buru nyeduh Herbadrink Sari Jahe dan langsung ajak Odi untuk ngobrol. Nggak lagi-lagi deh saya pendem sendiri semuanya. Jadi Bridezilla itu emang nggak enak blas. Bukannya mengurangi stress, malah semakin pusing karena bawaannya marah-marah melulu huhuhu.

Kalau pikiran tenang dan badan yang fit selalu sukses ngebuat hari-hari produktif jadi terasa lebih menyenangkan buat dijalani. Mau meeting back to back sama banyak vendor, bolak-balik cek jahitan baju sampai ngurus catering juga bawaannya santai aja gitu. Jadwal berantem dan adu argument sama Odi juga perlahan menurun. Alhamdulillah. Tensi darah balik normal lagi hahaha.

Baca: My Dream Wedding Dress

 

 

Lihat postingan ini di Instagram

 

Ekspresi kami pas lagi jadi bride-groom-zilla _ Tbh soal vendor2an yang lebih menggila itu @akbrod soalnya dia anak desain yang visual banget kan jadi saklek banget gitu demi ke-instagramable-an pernikahan kami tetep ya BPJS, budget pas-pasan jiwa sosialita. Pengennya murah tapi banyak mau. Yaudah sih bodo amat lah wong yang nikah kami hahahaha. Kurang lebih begitulan percakapan kami berdua setiap ada yang bilang kami ini ribet _ Kalau aku lebih menggila urusan berkas nikah karena ada satu dan lain hal sehingga papaku gak bisa jadi wali nikah. Stress bgt itu sampe nangis terus tiap malem. Makanya agak bodo amat sama vendor2an karena pusing ngurusin berkasnya itu alhamdulillah udah kelar. _ Tinggal menghitung minggu dan masih deg-degan. Biasanya yang para bridezilla atau groomzilla lakuin kalau lagi stress bgt apa sih? Kami udah boros banget buat massage sama refleksi nih saking keseringan pusingnya plis beri kami petunjuk! _ #PutriOdiLoveStory #NikahBiayaSendiri

Sebuah kiriman dibagikan oleh PUTRIKPM – Content Creator (@kpmputri) pada

By the way, jadi pengen nanya sama teman-teman. Pernah ngalamin jadi bridezilla? Apa aja sih yang mentemen lakuin pas lagi pusing-pusingnya ngurus nikahan? Share dong, siapa tahu ngebantu aku dan para calon pengantin lain yang baca postingan ini supaya tetap waras menjalani kehidupan pra nikah hahaha.

Thank you!

Sakura Collagen Meiji Indonesia

 

 



2 thoughts on “Ternyata, Begini Ya Rasanya Jadi Bridezilla!”

  • Aku setuju, ngurus pernikahan tanpa WO itu lelahnya banget. Kalau aku sih kemarin karena mengandalkan jasa saudara sendiri. Mereka memang di bidangnya. Aku ada saudara perias sekalian sewa baju manten, dekorasi, band, kuliner (kalau ini cuma untuk makan keluarga, sisanya katering), undangan, sisanya dihandle sendiri. Souvenir emang beli di vendor, tapi bagian remake ulang seperti nempel ucapan terima kasih itu aku nempelin sendiri-sendiri. Undangannya ratusan haha!

    Tapi gak aku sendirian sih, Mama Papa juga atur untuk vendor-vendor, terutama sewa gedung. Begitu nentuin tanggal, mereka langsunh cari dan yg dituju ga bisa disewa. Pindah gedung dll mereka yg urus.. Aku kebagian yang aku bisa aja.

    Itu aja aku juga ngerasa stress!
    Nangis iya, gabisa tidur iya, puncaknya, seminggu setelah acara, vertigo ku kambuh. Di saat acara nganter aku ke rumah mertua, istilah tradisi jawa itu Sepasar. Di saat itu aku ga berdaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.