IBX581FD685E3292
in #PutriOdiLoveStory, healthy

Tes Kesehatan Pra-Nikah Di Puskesmas

at
tes-kesehatan-pra-nikah-di-puskesmas

PS: Salah satu syarat pengurusan dokumen pernikahan itu adalah melampirkan Surat Layak Kawin yang dikeluarkan oleh Puskesmas.

***

Sejujurnya, saya males banget cek kesehatan di Puskesmas karena ribet dan terlalu banyak birokrasinya. Masih inget kan cerita saya pas sakit gigi dan harus menjalani perawatan akar berkali-kali? Rasanya saya udah nyerah duluan. Sempat coba menghubungi beberapa RS swasta dan RS pemerintahan yang ternyata sia-sia. Hanya Puskesmas yang bisa kasih saya Surat Layak Kawin-nya. 🙁

Perjuangan bikin SLK (Surat Layak Kawin) ini sebenernya gampang banget, tapi karena sempet ‘dikerjain’ sama salah satu satpamnya, akhirnya saya kudu bolak-balik datang ke Puskesmas Kecamatan. Seminggu sebelumnya, saya sudah pernah dateng dianter sama Odi, baru sampai parkiran langsung diteriakin Pak Satpam katanya kuota cek kesehatan CATEN (Calon Pengantin) sudah habis. Besoknya dateng lagi tapi saya nggak bawa surat pengantar RT/RW (sesuai informasi yang diinfoin sama Pak Satpam via telepon), dan ternyata nggak bisa. Surat pengantar itu wajib dibawa. Lagi-lagi ngelus dada dan inisiatif untuk tanya langsung ke petugas Puskesmas lainnya supaya nggak ‘dikerjain’ lain. Dan akhirnya, setelah seluruh dokumen saya siap, akhirnya bisa cek juga. Alhamdulillah!

Buat yang punya kartu BPJS, periksanya gratis, tapi tetap perlu bawa beberapa dokumen pendukung. Catat ya beberapa dokumen yang kudu dibawa supaya nggak perlu bolak-balik:

  • KTP elektronik
  • Kartu Keluarga
  • Surat Pengantar dari RT & RW (di-cap ya)
  • BPJS – kalau nggak punya, nanti bayar di kasir

Semua dokumen difotokopi 2 lembar dan dibawa yang aslinya juga soalnya pas lagi daftar ditanyain sama bagian administrasi Puskesmas.

Ngomong-ngomong soal tes kesehatan, ternyata banyak banget yang nyepelein karena takut disuntik, takut liat darah dan banyak yang bilang vaksin TT-nya itu adalah KB. Saya nggak bisa ngomong banyak sih, sebenernya balik sama kepercayaan masing-masing juga kan. Kalau saya sih mikirnya demi kesehatan kan, supaya tau kondisi diri sendiri dan pasangan sebelum nantinya tinggal seatap. Odi juga ikut tes kesehatan ini dan dia udah bahas di insta-story. Coba follow dulu aja @akbrod buat para calon pengantin laki-laki ya. Soalnya dia udah sering sharing soal persiapan pernikahan kami.

Saya datang ke Puskesmas hari Senin pagi. Begitu datang ke Puskesmas, saya langsung daftar di antrean khusus tes kesehatan pra-nikah. Semua dokumen diperiksa satu-satu dan dikasih nomer antrean untuk nunggu di ruang periksa. Tes kesehatan ini dilakukan ramai-ramai sama semua calon penganten, jadi usahain dateng pagi supaya dapet nomer kecil dan nggak kelamaan nunggu. Kemarin saya dateng jam 7-an dan dapat antrean nomer 3, katanya emang bulan Desember itu banyak banget yang mau nikah jadi agak ramai antreannya.

Saya dan para calon penganten lainnya disuruh masuk ke ruangan khusus dengan kursi-kursi yang berjejer rapih. Di bagian depan ada meja yang berisi peralatan tensi darah, dan timbangan yang berada persis di samping kursi penyuluhan.

Sebelum memulai proses tes kesehatan, tahap pertama yang harus dilakukan itu cek berat badan, tinggi badan dan tensi darah. Mungkin karena saya super lelah atau emang belum sarapan, tensi darah saya lumayan tinggi, 130 / 90. Setelahnya, saya diajak berkonsultasi dengan seorang petugas Puskesmas. Sesi 1 o 1 ini bersifat tertutup karena ada beberapa pertanyaan yang cukup pribadi yang ditanyakan ke calon pengantin.

Seingat saya, beberapa pertanyaan yang ditanyakan adalah seputar sudah pernah berhubungan badan, apakah pernah menggunakan narkoba suntik dan sebagainya. Pertanyaan ini sebenarnya untuk langkah awal mengetahui tanda-tanda HIV dalam tubuh. Nggak perlu takut, semua informasi yang kita berikan dijamin kerahasiaannya, kok. Di sesi konseling ini juga diinfoin beberapa hal yang berhubungan sama kesehatan reproduksi, baik berupa posisi sex, kapan harus berhubungan dan bagaimana menghadapi fase-fase awal kehamilan. Staf Puskesmas yang kemarin menangani saya termasuk yang baik banget dan nggak nge-judge sama sekali. Berasa nggak lagi konseling malah jadi sesi curhat karena Mba-nya takjub sama proses pacaran saya sama Odi hahaha.

Langkah selanjutnya adalah pengecekan urin dan darah. Pengecekan urin berguna untuk mengecek apakah positif menggunakan narkoba dan apakah kita (perempuan) sedang hamil atau nggak. Dan terakhir adalah proses pengambilan darah. Berhubung pembuluh vena saya kecil dan ngumpet, saya sempat disuntik ambil darah sebanyak 2 kali hahaha. Mau nangis tapi ya gimana dong ya :’) Sehabis pengambilan darah, saya dikasih tau kalau hasil labnya bisa diambil 3 hari kerja kemudian.

Setelah semua proses tes kesehatan dilakukan, saatnya divaksin deh. Suntik vaksin dilakukan di ruangan imunisasi, jadi bareng sama adik bayi yang mau imunisasi. Gemes-gemes banget liat bayi yang nangis sehabis disuntik hahaha. Nggak nunggu lama, nama saya dipanggil dan langsung disuntik TT yang ternyata nggak sesakit ambil darah dan kelar deh proses skrining kesehatannya.

Suntik TT (Tetanus Toksoid) sendiri lagi jadi bahan omongan di kalangan para calon pengantin. Banyak yang bilang – termasuk tetangga dekat saya, bilang kalau suntik TT justru KB tersembunyi. Padahal ya, nggak mungkin lah pemerintah kasih KB ke perempuan sembarangan gitu. Justru vaksin TT ini gunanya untuk memberi kekebalan tubuh terhadap penyakit tetanus. Jadi, jangan takut ya! Insya allah aman! 🙂

Skrining kesehatan udah, vaksin juga udah. Saya langsung siap-siap jalan ke kantor. Butuh waktu sekitar 1 jam buat semua prosedurnya. Menurut saya sih nggak terlalu ribet dan lama karena emang semua pendaftaran dan tes-nya dipisah dengan orang yang daftar berobat di bagian umum.

Tiga hari kemudian, saya ambil suratnya dan ternyata kartunya gemes banget warna merah muda dengan tulisan Surat Layak Kawin di bagian depannya. Pas ngambil kartu, saya sempat dikonseling lagi sama Bu Bidan. Semua hasil tes dibacain, alhamdulillah semua normal. Gula darah normal, HIV negative, dan golongan darah saya ternyata B+. Padahal selama ini saya pikir golongan darah saya itu O lho, bahkan pas saya operasi usus buntu juga saya pikir O hahaha sumpah, udah 26 tahun dan baru tahu kalau golongan darah saya B+. :)))

Kalau hasil tesnya semua OK, langsung boleh pulang dan tinggal urus dokumen lain yang juga jadi syarat pengurusan dokumen pernikahan. Tapi kalau misal hasil tesnya ada masalah, Bu Bidan atau dokter di Puskesmas akan ngerujuk kita untuk konseling ke dokter lainnya. Kayak saya, kemarin sempat konsultasi ke dokter gizi karena memang obesitas. So lucky, dokter gizi-nya super baik jadi saya dikasih buku gizi dan dikasih menu diet yang enak dan tentunya sehat.

Fyuh, tes kesehatan udah selesai nih. Urus surat pengantar ke kelurahan juga udah cuma nggak saya buat blogpost-nya karena yang urus Bu RT dan terakhir urusan KUA juga udah kelar. Kemarin sih saya urus berdua sama Odi dateng langsung ke KUA, apa perlu buat blogpost-nya juga nih?

Sakura Collagen Meiji Indonesia

53 Comments

  1. v

    nice post, beberapa kali pernah denger juga dari temen-temen yang mau nikah, dan tetep ngerasa, banyak ya prosesnya, hehe

    21 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Iyap, tapi katanya tes kesehatan ini hanya berlaku di DKI aja, aku kurang tau kalau di daerah lainnya 🙂

      24 . Nov . 2018
  2. Novie Mochtar

    Perasaan dulu waktu mau nikah prosesnya gak se detail ini. Padahal bukan kawin lari lho. Hahaha… Btw, selamat memasuki hidup baru yaaa, nikmati dan syukuri setiap proses yang dijalani.

    22 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Hihihi terima kasih ya!

      24 . Nov . 2018
  3. Sara Neyrhiza

    banyak goship berita gak jelas soal suntik TT. Saya suntik juga nyatanya juga langsung hamil..haha
    sekarang emang gampang orang jadi paranoid

    22 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Iya, banyak banget yang bilang suntik TT itu KB hahaha sampe gemes sendiri dengernya

      24 . Nov . 2018
  4. Tiananda

    Beneran baru tau nikah jaman sekarang harus pake tes di puskesmas 😮
    Tapi memang banyak manfaatnya ya untuk calon manten, biar tau kondisi kesehatan sebelum tinggal seatap. Semoga lancar persiapan lain ya juga yaa Putri..

    23 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Iya, sekarang agak panjang alurnya tapi jadi lebih lengkap dan memang dibutuhkan calon penganten sih menurutku

      24 . Nov . 2018
  5. Andiyani Achmad

    Putri lagi on fire update seputar pernikahannya nih. Seneng aku bacanya! Jaman aku nyiapin pernikahan belum kenal ama blogspot jadi gak dituangin deh pengalamanannya. Tapi informasi kayak gini sangat membantu lho buat CPW dan CPP, biar gak bingung gitu

    23 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Iya nih, Kak. Lagi seneng banget nulis yang tentang persiapan nikah supaya teman2 lainnya juga bisa dapet info soalnya masih simpang siur soal tes pra-nikah ini

      24 . Nov . 2018
  6. Roosvansia

    Wahhhh. Itu pak satpam minta dicubitin sama semut rang rang. Org lg mw ngurus2 kok malah dikerjain. Bzzzz. Tp untung ya ada fasilitas spt ini, jd ngga harus bayar mahal bgt unt periksa di RS. Semangattt Capengggg

    23 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Banget! Rasanya pengen marah-marah tapi males juga buang tenaga :’)

      24 . Nov . 2018
  7. Wardha

    Kadang emang ngeselin kalo harua ngurus² ke kantor dinas atau sejenisnya. Aku juga sering dikerjain kl ngurus KTP, bolak balik g jrlas hrs ini itu dulu biar lengkap pdhl uh lengkap smw.
    Eh tapi aku g suntik TT tuh waktu mau nikah, jd gtw gimana rasanya. Alesannya krn kerjaan gbs ditinggal dan keburu igmnget blm suntik pas seminggu mau nikah. Haha

    23 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Padahal masih suntiknya bisa sampai H-2 minggu kak atau setelah nikah juga tetap bisa suntik lho 🙂

      24 . Nov . 2018
  8. Hanny

    Aduh aku belom mau menikah tapi termasuk berguna si buat masa depan. Makasih kak..

    23 . Nov . 2018
  9. Nur Hasani Fajriana

    Info bagus nih buat para calon calon penganten hehe.. Nikah gak butuh cinta doang yaa tapi butuh sehat juga haha 😀

    23 . Nov . 2018
  10. handriati

    Dulu aku pas nikah gak seribet ini kak 😀
    Cuma ke bidan doang buat dapetin surat pernyataan sedang tidak hamil, terus ke penghulu kebetulan penghulunya tetanggaku jadi dia yang urusin hehehe…

    23 . Nov . 2018
  11. Rima Angel

    Ka putri, itu yg nyangka O terus sekarang jadi B+ dulunya pernah dites buat tau golongan darah terus hasilnya memang O lalu pas dites lagi sekarang jadi B+ atau sebelumnya itu tebak-tebak berhadiah aja kalo golongan darahnya O? hehe *ku kepo karena siapa tau darah ku tiba-tiba berubah juga hihi

    24 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Dulu aku pernah operasi usus buntu dan gak dikasih tau goldarnya apa. Seingatku, waktu kecil pernah tes darah dan itu O hahaha entahlah aku bingung

      24 . Nov . 2018
  12. indah nuria

    Banyak memang yang harus disiapkan yaaa Put..aku lupa lupa inget dulu musti cek begini juga nggaaa hehehe. Maklum soalnya udah 14 tahun yang lalu aja prosesnya :).

    24 . Nov . 2018
  13. Laksmi Anggana Raras

    Hhihihi aku bakal note postingan kakak nih.. Maybe bakal butuh beberapa tahun kedepan kalau mau nikah hhehe, calonnya aja blom ada wkwk

    24 . Nov . 2018
  14. Rani Yulianty

    Waah sekarang mesti ada tes kesehatan pranikah ya di puskesmas, bagus banget, setidaknya calon pengantin jadi tahu kondisi kesehatannya, zaman dulu kayaknya belum ada ya

    24 . Nov . 2018
  15. Elliza Efina

    Nice info, kak. Insightful banget buat netizen yang akan menikah dan butuh tes kesehatan di puskesmas. *ngelirik diri-sendiri*
    wkwkwkwk~
    Ditunggu postingan selanjutnya ya, kak.

    24 . Nov . 2018
  16. Ira Chan

    Menurut aku itu penting banget ya, biar ada kejelasan aja sebelum ke pelaminan. Jangan nanti sepelekan hal seperti itu. Jadinya…..

    24 . Nov . 2018
  17. Beautyasti1

    Wah mana bentuk surat layak kawin nya dari puskesmas? Penasaran sama warna pink nya… hehehe tes kesehatan pra nikah penting, biar tau kalau kalian berdua sehat walafiat. Tapi seharusnya penting ga sih di cek subur apa nggak nya pas pra nikah gitu? Idk

    24 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Kalau cek subur sih kemarin nggak ada tesnya, tapi menurutku penting kali ya jadi tambahan apalagi buat yang emang lgsg pengen program hamil kan

      24 . Nov . 2018
  18. Enychan

    Info penting banget buat para calon pasangan muda nih Eny salah satunya walaupun blm ada hhe tes kesehatan emang perlu banget buat calon penganten

    24 . Nov . 2018
  19. maria

    hahaha aku suka aneh sendiri kalau baca hal seperti ini, jadi ngebayangin nanti kalau mau nikah akan seperti apa ya persiapannya. terima kasih banyak kak atas informasinya 🙂

    24 . Nov . 2018
  20. Sintha Novia Putri

    Wah jadi inget waktu sebelum nikah sempet galau sama tes kesehatan pra nikah, sampai akhirnya beneran ga tes kesehatan dulu hahah. Lanjut blogpostnya juga dong kak yg KUA hihi

    24 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Walah, kenapa gak tes? Gak diwajibkan kah?

      24 . Nov . 2018
  21. Cilya

    Dulu waktu mau nikah aku ngga tes kesehatan mba ahaha. Ngga ada waktu nya saat itu. Udh riweh urus macam2-macam keperluan nikah. Aku setuju kalo tes kesehatan sebelum menikah ini penting walau tidak wajib sih menurut aku. Sebab kita peelu tahu juga kesehatan diri kita sendiri.

    24 . Nov . 2018
    • PutriKPM

      Aku pun urus semuanya berdua sama calon suami aja, tapi tetep kudu disempetin soalnya kapan lg kan check-up gratis? 😛

      24 . Nov . 2018
  22. Desi mel

    Infonya bermanfaat banget Mba, Terima kasih dan congratulation untuk kelancaran pernikahannya

    24 . Nov . 2018
  23. Widya Lim

    Sumpah kak aku baru tau hal2 kayak gini.. fix aku share ke cowokku ya sekalian kode biar cepet nikah wkwkwk gak deng, biar sama2 tau aja gt kan prosesnya.. plis prosea KUA jg dishare ya kakk thankyouu

    24 . Nov . 2018
  24. Arifa Nuryani

    Kak put, aku pembaca setia mu…
    Seneng banget sama postingan – postingan Tentang persiapan nikak kamu kaaaakkk…
    Semogaaa lancar terus, pernikahannya langgeng sampai akhir hayat aamiin

    25 . Nov . 2018
  25. Aulia Rizky W

    wah aku salah satu orang yang sangat setuju kalau sebelum nikah diberlakukan tes kesehatan kayak gini. mengingat drama menantu mertua minta cucu sedang marak, agar diketahui dari awal dan dicar jalan keluar.solusinya. udah gitu di puskesmas cenderung murmer atau bahkan gratis? hihi

    25 . Nov . 2018
  26. Indira W

    Kak Put ini gak ada test Thalassemia kah?
    Soalnya tante aku sebelum nikah ada test itu.
    Apa beda tempat jadi beda ya

    25 . Nov . 2018
  27. Elvina utami

    Ribet banget emang beb soal tes kesehatan gini, makan waktu. Tapi ya namanya juga uda termasuk persyaratan sebelum nikah, jalani aja deh, hihii

    25 . Nov . 2018
  28. Suzannita

    aku baru tahu malah sekarang ada tes pranikah sebelum persiapan menikah, jadi kita bisa tahu ya kondisi kesehatan pasangan masing-masing

    25 . Nov . 2018
  29. Novi H

    Ternyata ribet juga yaaa yang harus diurus sebelum nikah wkwk, duh semoga lancar semuanya ya beb sampai hari H. Semangaaat!

    25 . Nov . 2018
  30. dewaayuinda

    kak put selamat ya atas pernikahannya nanti semoga lancar sampai hari H aku sebelom nikah ga ikut imun program skrg agak nyesel karena ga ikut tapi syukur skrg masih sehat2 anak dan suami

    25 . Nov . 2018
  31. Euisry Noor

    Aku nikah setahun lalu kok nggak disuruh cek kesehatan pranikah gini di puskesmas ya… Cuma urus2 dokumen buat KUA aja. Suntik TT juga malah pas udah hamil, hehe… Tapi bagus juga ya ada konselingnya gitu.

    25 . Nov . 2018
  32. fika

    ah iya aku setuju kalo suntik TT itu bukan KB terselubung… aku TT juga sebulan kemudian hamil. TT untuk kekebalan tubuh buat tetanus

    30 . Nov . 2018
  33. A.E.Zen

    wah, selamat ya mba Putri mau nikah..semogalancar semuanya 🙂

    salam kenal dari malang

    01 . Dec . 2018
  34. Aan

    Mba apakah. CPP dan CPW harus di satu puskesmas Yanga sama?

    Ataukah boleh berbeda puskesmas untuk surat layak nikahnya?

    09 . Feb . 2019
    • Huma

      Kata petugas d KUA harus satu puskesmas. Karena dokter tidak bisa membaca data dari puskesmas lain. Entah sudah menjadi peraturan tertulis atau hanya masalah teknis.

      01 . Aug . 2019
  35. Aa arfan

    Iya baru saja saya ke puskesmas, tpi sama satpam nya dibiang ga bisa, harus ke kecamatan. Apa bener. Kurang ajar juga y. Tenyata satpam nya yg persulit

    18 . Feb . 2019
  36. ima

    Hai Kak Putri, seneng banget nemu postingan ini. Ternyata beneran ya gak bisa di RS swasta huhuhu….

    26 . Feb . 2019
  37. Will

    Haloo mba putri
    Untuk biaya nya sendiri berapa ya?
    Kebetulan tahun ini rencana mau nikah jadi mau persiapin semua nya dr skrg.

    Thanks

    12 . Mar . 2019
  38. May

    Periksanya harus berdua sama calonnya ya?
    Apa sendiri” juga boleh?

    25 . Mar . 2019
  39. claudia

    kak apa harus ada pengantar dari rt rw . dan pengantarnya itu seperti apa

    12 . Apr . 2019
  40. Salmaida

    Ka maaf nih kalo sblmnya pertanyaanku ada yg sma karna gk sempet baca2 komen yg lain. Klo cowonya di perimsa apa aja. Apa sma juga banyak langkah2nyaa? Soalnya calonku waktunya kurang luang. Jadi kalo cowonya cmn bentar aku mau periksa nya sma ibu aja gk ush nunggu calonku gitu. Makasihh kaa

    13 . Jun . 2019
  41. risma

    hai mbak putri, info dong untuk biaya tes kesehatan di puskesmas berapa yaa? terus kualitas dan yg di ceknya sama gak kaya di RS swasta? spt hermina gtu

    25 . Jun . 2019

Leave A Comment

Leave a Reply to Cilya Cancel Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.